Teman-teman

Wednesday, October 15, 2008

AKU TUGAS DAN DUGAAN

Tentu kalian hairan kenapa gambar ini aku paparkan. Inilah gambar tempat aku bertugas. Tempat ini mempunyai nostalgianya tersendiri. Kalian lihat pokok sebelah gate. Pokok ini selalunya boleh didapati diatas kubur. Pernah suatu hari bosku membawa kontraktor untuk menanam pokok ini. Aku bangkang keras sebab pokok ini amat sesuai ditanam diatas kubur. Kataku akan timbul masalah nanti, cuma aku tak cakap direct dengan bos.

Kata bos itu semua tahyul belaka. Mereka tanam juga. Lama kelamaan pokok itu membesar dan rendang. Aku tidak sedap hati sebab hari-hari aku terpaksa melalui jalan ini untuk keluar masuk. Suatu malam dalam lingkungan jam 2 pagi sewaktu aku habis tugas, aku melalui jalan ini sebab gate ini perlu aku kunci. Sampai saja didepan pokok tiba-tiba sebiji batu kecil hinggap diatas kepalaku. Dalam hati aku berkata " Dia buat dah". Aku pun start motor. Terasa pelik motor ku ini. Ah biarkan saja bisik hati kecilku. Selesai membayar tol jambatan aku terasa kenapa berat sangat motor ini tak seperti selalu. Aku syak ini mesti benda ni bertenggek diatas motor. Aku memberhentikan motor lalu membaca ayat Qursi dan terus berkata," pi balik tempat hang, jangan dok ikut aku".

Terus saja motor aku meluncur dengan lajunya. Kalian tentu hairan kenapa aku boleh syak. Ceritanya begini dalam tahun 1994 aku telah ditugaskan ditempat ini. Beberapa ekor anak anjing liar aku memberi ia makan sehinggalah mereka besar dan mengenaliku. Suatu malam selepas solat Maghrib aku terdengar salakan anjing yang mendayu-dayu. Seram juga aku dibuatnya. Aku memberanikan diri ini turun untuk memberi lebihan sisa makananku. Tiba-tiba aku terpandang sesusuk tubuh berpakaian lengkap seperti hulubalang sedang menunjukkan gerak tari silatnya. Aku hanya memerhati sambail badanku mengikut gerak tarinya. Bunganya amat cantik. Lembut tapi ada kekerasannya. Kena pula orang yang menunjukkan tarinya persis pendekar.

Entah macam mana aku merapatinya dan ia terus berlari lalu merempuhku. Selepas itu aku tak sedar lagi. Yang aku sedar bila aku berada diatas katil dirumahku. Aku bertanya isteriku bagaimana aku boleh berada diatas katil. Isteriku menceritakan bahawa semalam aku balik dalam keadaan pelik. Mata merah dan menyuruh isteriku membaca sebanyak 3 kali. Akhirnya aku sendiri yang membaca sepotong ayat quran. isteriku terus menalipon abangku dan menceritakan segala-galanya. Kata abangku kalau ayat quran yang dibaca itu tidak apa. Sampai hari ini aku sendiri tidak mengerti mengapa ini terjadi kepadaku. Yang aku ingat dengan jelas ialah gerak tarinya yang seketika membuatkan aku akan hilang konsentrasi. Aku tidak berani mengikut gaya tarinya walaupun aku mampu mengingati dengan jelas. Takut ajaran terpesong dan aku yang terpaksa menanggungnya.

Lain kali aku akan cerita lagi banyak peristiwa yang berlaku tentang pokok ini. Bagaimana batu sebesar penumbuk hinggap dileherku yang sakit dan akhirnya sembuh. Kalau ada masa aku akan tunjukkan batu itu disini. Mungkin ada setengahnya yang tak percaya. Terpulanglah sebab aku sendiri yang merasainya.

Sekian ariman




4 comments:

scr said...

'dia' main kasaq lak..baling2 batu...mentang2 la tak bolei nampak dia....ka bolei nampak???...hehehe...hulubalang tuh bek ka jahat

hafinah@ yahoo.com said...

Boleh terbitkan koleksi cerpen alam ghaib nampaknya nih!

ARIFF BUDIMAN said...

Kalau pkjang p balik tempat tu. Akan tangkap gambar batu yang diletakkan diatas pokok. Sampai la ni sapa pun tak berani ubah. Kira takut sungguh. Hulubalang tu kira orait la sebab tak suruh terjun jambatan

scr said...

fuh slamat...brani makjang...da la balik ngan mata merah lak tuh...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...