Teman-teman

Wednesday, September 30, 2009

Ibu Insan Agung

Cerita ini berkisar 2 tahun yang lepas iaitu pada tahun 2007. Surau kami akan mengadakan pertandingan Tunas Rabbani. Selain nasyid, ada yang berminat dengan sajak. Sengaja aku ciptakan 2 sajak yang akan aku berikan kepada remaja yang berminat untuk mendeklamasikannya. 2 sajak telah laris diminta oleh 2 orang adik remaja. Tiba-tiba aku menerima panggilan talipon dari seorang wanita mengatakan bahawa anak saudaranya amat berminat dengan sajak namun tak ada sajak yang berkisarkan tentang ibu dan ayah.. Beliau meminta aku mencipta sebuah sajak untuk anak saudaranya. Aku terima permintaan itu.

Setelah aku mengenal pasti latar belakang remaja ini pada malamnya sambil menemani isteriku Siti Aishah menjahit baju, jariku mengetuk papan kekunci sambil diiringi oleh muzik kitaro. Itulah saja cara aku menulis sajak atau mencipta lagu. Bait demi bait aku selesaikan dan akhirnya terjadilah sebuah sajak. Aku meminta isteriku berhenti menjahit dan meminta ia mendengar aku membaca sajak. Tidak disangka isteriku mengalir airmata ketika mendengar aku membaca sajak sambildiikuti muzik kitaro.

Keesokan harinya aku memanggil adik-adik remaja datang kerumahku untuk berlatih. Aku berkata sajak yang baru aku cipta ini begitu special sekali sebab ia berkisarkan tentang kematian ibu remaja tadi. Aku berpesan kepada mereka jikalau hendak medeklamasikan sajak kita harus masuk kedalamnya. maknanya kita merasakan itu benar-benar terjadi keatas diri kita. Aku terus menunjuk cara membaca sajak itu dan akhirnya adik-adik remaja pula yang menangis mendengar aku membaca. Aku sendiri pun hairan mengapa aku dapat mencipta sajak dalam masa 15 minit saja. Aku merasakan seoalah-olahnya perkara itu terjadi keatas diriku.

Tiba hari pertandingan adik remaja itu tidak dapat meneruskan bacaannya. Dia tersedu-sedu ketika bait-bait sajak dibacakan sehinggakan hadirin yang datang pun menangis. Datang ayahnya kepadaku sambil berkata, " Budiman, tak sangka sajak Budiman begitu terharu sekali. ketika saya membaca dirumah saya tak dapat habiskan sajak itu ". Aku hanya mampu terdiam memikirkan apa yang terjadi. Siti Aishah bertanya kepadaku, " Bang, macam mana abang boleh cipta sajak yang begitu touching sekali sampai Siti baca pun boleh menangis ". " Entah abang pun hairan macam mana boleh jadi macam ni ". Aku mematikan terus perbualan itu.

Kini setelah ia hilang selama 2 tahun, tiba-tiba aku terjumpa pendrive yang terletak dibawah katil. Lalu sajak ini masih lagi selamat. Aku berkata pada anakku, " Inilah sajak maut ayah sebab ayah menulis sajak yang akhirnya terkena ayah sendiri '. Hanya Allah jua yang tahu apa sebenarnya yang terjadi. Pembaca hayatilah sajak yang aku cipta pada bulan Ogos 2007

IBU ENGKAULAH INSAN AGUNG

YANG ALLAH BERIKAN KEPADA KAMI

ENGKAU TIDAK PERNAH MENGELUH

UNTUK MEMBESARKAN KAMI

SAKIT DEMAM KAMI TIDAK PERNAH

IBU JADIKAN ALASAN


AYAH ENGKAU MERUPAKAN PANGLIMA KAMI

ENGKAU TERUS BERJUANG

UNTUK MEMBESARKAN KAMI

ENGKAU JUGA TIDAK PERNAH

MENYESAL DAN MEMARAHI KAMI

KETIKA KAMI NAKAL

IBU DAN AYAH MEMBELAI KAMI

SEUMPAMA EMAS YANG BEGITU BERHARGA


AYAH, KINI IBU SUDAH TIADA

IBU TELAH MENINGGALKAN KITA

DALAM SAAT AKU AMAT MEMERLUKANNYA

AYAH, BETAPA SUNYI HIDUP INI

TANPA IBU.. TANPA KASIH SAYANGNYA

AKU PASRAH PADAMU YA ALLAH


AYAH, MASIH TERBAYANG DIMATAKU

IBU MENANGIS MENAHAN KESAKITAN

SIANG DAN MALAM AYAH BERSAMA IBU

AYAH BERENDAM AIR MATA

TANDA KASIHNYA KEPADA IBU

AYAH BERDOA KEPADA ALLAH

AGAR DIPELIHARA KESIHATAN IBU


TAPI ITU SEMUA SUDAH BERLALU AYAH

AKU HARUS MENERUSKAN KEHIDUPAN INI

TAPI DALAM LUBUK HATI KECIL INI

AKU MERASA ADA KEKOSONGAN

DALAM HATI INI.


AYAH, BERAT MATAKU MEMANDANG

BERAT LAGI BAHUMU YANG MEMIKULNYA

WALAUPUN AYAH MERINDUI IBU

AYAH TERPAKSA MENGAMBIL

TUGAS-TUGAS IBU


DALAM MIMPIKU AKU DAPAT MELIHAT IBU

IBU TERSENYUM, TAPI AYAH….

AKU TIDAK DAPAT MEMELUK IBU

AKU TIDAK DAPAT MENCIUM IBU

AKU TIDAK LAGI DAPAT MERASAI

JARI-JARI HALUS IBU


KATA-KATA AZIMAT IBU

MASIH LAGI BERMAIN DIKOTAK HATIKU

"JANGAN TINGGALKAN SOLAT NAK"


YA ALLAH KAU BERILAH KEKUATAN

KEPADA AYAH UNTUK MEMBESARKAN KAMI

DAN MENERUSKAN KEHIDUPAN INI


YA ALLAH KAU RAHMATILAH IBU

KAU TEMPATKANNYA BERSAMA-SAMA

KEKASIHMU YA ALLAH.


ENTAH BILA KITA AKAN BERTEMU IBU

KASIH SAYANG IBU DAN AYAH AKAN KAMI KENANG

KAMI AKAN BERDOA UNTUK KESEJAHTERAAN IBU

AYAH….. KAMI DOAKAN SEMOGA ALLAH

MEMBERIKAN KESIHATAN YANG BAIK

UNTUK AYAH TERUS BERAMAL DAN

MEMBESARKAN KAMI.

AKAN KAMI INGAT PENGORBANAN

YANG AYAH LAKUKAN UNTUK KAMI


YA ALLAH KAU TEMPATKAN MEREKA DALAM SYURGAMU

BERSAMA ORANG-ORANG YANG SOLEH

TEMPAT YANG ENGKAU JANJIKAN


Sunday, September 27, 2009

Tazkirah Dari Ramadhan

Sudah 6 hari Aidil Fitri meninggalkan kita semua. Betapa pantasnya masa berlalu. Kelihatan masih ramai lagi orang islam yang mengadakan rumah terbuka. Maklumlah puasa sebulan maka raya pun sebulanlah. Itu kata mereka. Baru-baru aku dan isteri berjalan-jalan dibandar. Saja nak mengambil angin. Bosan dengan kerja yang tak henti-henti walaupun itu merupakan mata pencarianku. Minda perlu ditenteramkan juga. Maka pukul 6 petang aku mengajak isteri kebandar. Dia mengikut saja. Kataku Maghrib nanti kita singgahle dimana-mana.

Kami berlegar-legar di Maydin dan akhirnya kami menikmati cucur udang yang aku tak pernah miss kalau ke bandar. Chowrasta menjadi tumpuan pengunjung yang bukan dari Penang. Ketika Maghrib kami beredar untuk mencari masjid sebab Maghribnya pendek. Sampai saja di masjid sudah rakaat terakhir. Sempat juga aku masbuk untuk mendapatkan pahala jemaah. Malam itu pula ada kuliah Maghrib. Babnya tentang Tazkirah Dari Ramadhan. Aku beritahu isteri untuk mendengar sebentar kuliah. Sekurang-kurang ilmu dapat, pahala pun dapat.

Ustaz mengatakan selepas selesai Ramadhan dan kita melangkah masuk ke Syawal, kita akan nampak hasilnya dari Ramadhan. Kalau dalam bulan Ramadhan kita bertadarus. Masuk Syawal kita tak baca terus. Ramadhan kita rajin bertarawih. Masuk syawal dalam sehari bersolat jemaah pun susah. Dalam Ramadhan kita dapat control rokok. Masuk Syawal nak masuk pintu masjid masih lagi merokok. Dalam bulan Ramadhan kita menggalakkan orang untuk bersedekah tetapi kita sendiri tidak terlintas untuk bersedekah. 10 malam terakhir kita berebut untuk mencari Lalilatul Qadar tetapi dia berebut tiket dipanggung wayang. Katanya gambar bagus. Balik rumah boleh sembahyang. Namun keutamaannya dah lari.

Kalau ciri-ciri ini ada pada kita, kata ustaz kita hanya layak mendapat 2 sijil iaitu sijil lapar dan dahaga. Ruginya kita puasa selama sebulan, hanya itu yang kita dapat. Kata ustaz lagi, serupa dengan orang yang menunaikan fardhu haji ke Mekah. Kalau sebelum ke Mekah perangainya memang masyarakat tidak suka, ketika pulang dari mekah perangainya yang dahulunya dibenci bertukar menjadi baik. Menghormati orang, tidak mencari kesalahan orang lain, menjaga akhlak dan lain-lain lagi maka haji itu merupakan haji Mabrur. Jika dia pulang dari Mekah dan perangainya masih sama seperti sebelum dia pergi malah lebih teruk dari sebelumnya. Itu dinamakan haji malboro. Sebenarnya perubahan itu kita tidak menyedarinya. Masyarakat yang akan menilai.

Jadilah rugi kepada mereka yang berlapar dahaga didalam bulan Ramadhan namun tidak mendapat apa-apa. Rugilah mereka yang membelanjakan beribu-ribu RM untuk ke Mekah namun tidak juga mendapat apa-apa. Hanya title Hj dan Hjh saja yang dapat kata ustaz. Aku dan isteri sungguh terkesan dengan kuliah ini. Sebenarnya kuliah-kuliah beginilah yang banyak mendidik jiwa kita. Tapi sayang kita hanya pandai untuk menilai ustaz diatas popularitinya saja. Kalau ustaz itu kita kenal atau minat kita akan mendengar. Kalau yang tak kenal walaupun tinggal sebelah masjid pun kita buat dak saja. Bukan bagus sangat ustaz itu. Siapalah kita yang hanya pandai menghentam orang lain sedangkan kita tidak menghentam diri sendiri kalau satu hari kita tidak pernah solat berjemaah di masjid atau menjadi imam kepada isteri dan anak-anak tetapi bercakap tentang islam kitalah kedepan. Fikir-fikirkanlah. Ustaz mengakhiri kuliah maghrib.

Thursday, September 24, 2009

Terima Lagi Jemputan

Aku masih menceritakan mood raya. Walaupun raya ketiga aku dah mula bekerja namun jemputan disebelah malamnya dapat juga aku hadir. Semalam keluarga sebelah mertuaku buat open house seperti tahun-tahun yang lepas. Cuma tahun ini kemeriahannya kurang dirasai setelah pemergian Siti Aishah. Namun hidup perlu diteruskan lalu aku dan isteri telah dijemput. Tahun ini aku hadir hanya sebagai tetamu sahaja. Terlalu banyak memori yang tidak mampu aku coretkan bila menerima jemputan sebelah mertuaku. Bila program dibuat sudah pastinya keluarga sebelah mertuaku akan terkenangkan Siti Aishah. Maka cerita demi cerita diluahkan kepada isteriku. Aku hanya mendengar dan sekejap aku akan duduk diluar. Aku tidak mahu sangat menunjukkan yang aku masih mengingati akan Siti Aishah. Aku buat selamba saja. Aku tahu naluri wanita tidak suka mendengar atau menceritakan tentang wanita lain didepannya. Itu aku tahu sebab itulah lebih baik aku duduk diluar saja. Aku melihat isteriku begitu tekun mendengar kisah tentang Siti Aishah yang telah berkongsi kasih selama 23 tahun bersama suaminya kini tetapi didalam hatinya siapa yang tahu. Aku tahu dia amat bersangka baik terhadap Siti Aishah. Pernah dia berkata kepadaku, " Bang cantik wajah jenazah Aishah. Kelihatan tersenyum ". Aku berkata, " Itulah wajah ahli syurga ". Aku melihat dia mengesat airmata ketika mendengar cerita dari mak mertuaku dan kakak ipar. Pernah dia meminta aku menceritakan tentang peribadi Siti Aishah tetapi aku tak mampu nak cerita. Jadi semalam dia berpeluang mendengarnya.

Bagi aku Siti Aishah telah pun bertemu penciptanya. Kini aku harus memikul tanggung jawabku terhadap isteriku kini. Aku perlu mengambil peluang ini. Kalau tidak aku pasti menyesal seumur hidup. Itulah yang aku dapat dari komen-komen yang diberikan oleh para pembaca. Aku amat menghargainya. Terima kasih banyak-banyak.


Kalau dirumah emak aku, yang menjadi tumpuan ialah kucing. Tetapi disebelah mertuaku pula tidak jauh bezanya. Burung murai yang baru dibeli oleh abang ipar sebanyak 4 ekor yang berharga RM2000 siap dengan lesen sekali menjadi tumpuan yang hadir. Bunyinya memang sedap. Pernah abang ipar menawarkan seekor kepadaku. Katanya bila mendengar bunyi burung, hati akan menjadi tenang. Aku tidak minat membela burung sebab aku dah bertekad kepada Allah yang aku tidak mahu menyiksa burung lagi.

Aku teringat tentang peristiwa yang berlaku ketika aku berada didalam darjah 6. Naluri keanak-anakkan masih lagi kuat. Aku suka menangkap burung merbah dengan menggunakan jebak yang aku buat sendiri. Didalamnya aku letakkan buah betik. Bila burung melihatnya maka akan datanglah berkerumun keliling jebak aku. Yang tak sabar pastinya akan melompat bertengggek diatas kayu dan secara outomatiknya jebak tertutup. Banyak juga aku dapat

Gambar jebak yang aku buat zaman keanakkan

Suatu hari aku melihat seekor burung merbah jambul duduk disebelah jebak aku. Dia pandai. Dia mematuk buah betik dari luar. Apalagi aku keluar terus mengambil lastik dan melastik burung itu. Bedebuk...kena dada burung itu lalu terjatuh dibawah. Aku melihat burung itu tercungap-cungap mungkin menahan kesakitan dan akhirnya ia mati. Aku terus pergi dan membiarkan burung itu diluar. Tiba-tiba aku melihat beberapa ekor burung-burung kecil mengelilingi burung itu. Cit cit bunyinya. Seluruh badan aku menggeletar ketakutan. Aku memohon ampun kepada Allah. Semoga Allah tidak mengambil emak dan ayah aku. Aku lepaskan semua burung yang aku tangkap. Terdengar bunyi burung bercuit cuit terbang. Mungkin gembira mereka dapat kembali bebas ke fitrah biasanya.

Sebulan selepas kejadian itu, ayah aku membawa pulang burung kunyit. Setiap pagi, tengahari dan petang dia akan berbunyi nyaring. Seronok ayah aku mendengarnya. Aku amat kesian akan nasib burung itu lalu tanpa berfikir panjang terus aku lepaskan burung itu. Petang ayah aku pulang dari tempat kerja. Apalagi mengamuk sakan bila melihat burungnya tiada. Aku memberanikan diri berterus terang dengan ayah. Apalagi ayah aku mengamuk. Dikejarnya aku keliling rumah. Akhirnya aku mengalah lalu aku serahkan pipiku kepada ayah. Pangggg hinggap penampar sulung. Mengalir air mata aku menahan kesakitan yang amat sangat dari tangan seorang pelayar kapal. Kasar sungguh.

Seminggu aku merajuk tak keluar rumah. Aku asyik menangis. Apakah aku telah lakukan perkara yang tidak baik. Setelah emak nasihat akan ayah, ayah memanggil aku. Ayah minta aku tukar pakaian sebab ayah nak ajak aku menonton wayang gambar. Selesai menonton aku masih lagi merajuk terhadap ayah. Ketika ayah pulang dari kerja, ayah memanggil aku,
" Budiman.., ayah minta maaf sebab memukul Diman. Pada ayah Diman telah buat perkara yang betul ". Apalagi menangis aku terharu sebab ayah tidak marah lagi padaku dan akhirnya aku mendapat mainan yang paling aku hajati iaitu pistol koboi siap dengan pelurunya. Semoga Allah tempatkan ruh ayahku bersama para solihin. Seorang ayah yang banyak bekorban akan anak-anaknya.

Wednesday, September 23, 2009

Hanya Limau Bali Saja Ka

Hari raya kedua buat pertama kalinya aku beraya di rumah mertua isteriku di Changlun Kedah. Kata isteriku perjalanan ke sana mengambil masa selama 2 jam selalunya. Kami bertolak jam 8.30 pagi. Kedua-dua anakku malas nak ikut bersama. Kata mereka nak beraya rumah kawan-kawan. Aku terus memecut kereta yang aku sendiri tidak menyedarinya. Sedar-sedar 130 km/j kereta memecut. Jam 9.45 pagi dah sampai di Changlun. Ini bermakna aku memandu dari Penang ke Changlun hanya mengambil masa 1 jam 15 min. Terkejut mertua isteriku. 8.30 pagi talipon nak bertolak jam 9.45 pagi dah sampai Changlun. Setelah berborak-borak dengan keluarga mereka, aku melihat ibu mertua isteriku membisik sesuatu kepadanya. Aku dapat mendengarnya. " Siapa nama suami Rosnah ". " Ariff Budiman..mak ". Balas isteriku.
" Amboi cantiknya nama tu. Pasti orangnya pun berbudi bahasa ". Usik mertua isteriku. Malu aku mendengar pujian yang tak setimpal itu. " Apa ada pada nama mak kalau kita tidak melaksanakan perintah Allah ". Sampukku. " Betoi tu Budiman..Rosnah sebiji macam abang dia. Ada ilmu agama ". Aku bertambah malu bila aku dikaitkan dengan abang aku. Siapalah aku kalau dibandingkan dengan abang aku yang ilmu agamanya tinggi.

Jam 1230 tgh kami berangkat pulang. Alang-alang menyeluk pekasam biarlah sampai kepangkal lengan. Memandangkan Free Duty Bukit Kayu Hitam tidak jauh dari Changlun, aku mengajak isteriku kesana. Saja ingin melihat keadaan disana. Dalam masa 10 minit kami dah sampai di pintu sempadan Bukit Kayu Hitam. Kelihatan banyak kereta ingin memasuki sempadan Thailand. Aku berlegar-legar dikawasan bebas cukai. Semua kedai tutup. Maklumlah baru hari raya kedua. Hanya shopping complex yang buka. Mahalnya tetap sama seperti tempat-tempat lain. " Jom balik. Tak ada apa nak beli ". Aku mengajak isteriku pulang. Terpandang seorang makcik menjual buah limau bali. Kata makcik, " Ambillah 4 biji RM10 ".

Aku terus menghulurkan wang kepada makcik sambil diucapnya syukur kerana aku membeli buah darinya. Sampai di check point pertama setiap kereta harus membuka bonet kereta. " Selamat petang encik. Sila buka bonet kereta ". Kata polis yang bertugas. Aku membuka dan terus keluar. " Encik hanya beli limau saja ke ". Tanya polis. Aku hanya menganggukkan kepala sahaja. " Terima kasih encik selamat jalan ". Aku terus memandu. Jumpa check point kedua. Polis mendekati keretaku. " Encik tolong buka bonet. Encik tak payah turun. Saya hanya nak lihat saja". Kemudian dia datang kepadaku, " Terima kasih encik. Hai beli buah limau saja ka ". Gurau polis. " Itu yang ada ". Balas aku sambil tersenyum.

Aku terus memandu dan bertembung pula dengan UPP. " Selamat hari raya encik. Tolong buka bonet dan turun ". Aku menurut perintah walaupun dah boring. Bonet ku buka, " Buah limau saja ka encik beli ". Kedai tak buka lagi. Ini saja yang ada ". Tersenyum UPP yang bertugas.
" Terima kasih encik. Selamat memandu. Pandu dengan berhati-hati encik ". Aku mengucap terima kasih kepadanya diatas nasihat ini. Kata isteriku, " Bang takkan sampai 3 kali kena tahan. Pula tu semua bertanya hanya beli buah limau saja ka ". " Nak buat macam mana. Itu dah tugasan mereka. Terima sajalah ". Aku terus memecut kereta dan seperti biasa aku tidak perasan aku menekan minyak sehingga 130km/j sambil mendengar alunan lagu nasyid.


Hari raya ketiga, abang aku buat kenduri keluarga sempena jualan bukunya yang mendapat ranking top 10 best seller dalam Malaysia. Seperti biasa setiap tahun menunya pasti ada satay. Sataynya besar juga. Secucuk baru RM0.35 siap dibakar. Aku order sebanyak 700 cucuk. Baru puas anak cucu makan. Selepas Maghrib kami memulakan tahlil untuk arwah yang meninggal dunia. Selepas saja selesai tahlil maka bermulalah riuh dengan beratur mengambil makanan. Alhamdulillah isteriku dapat menyesuaikan diri dengan keluarga barunya. Sebelum ini katanya dia nak buat pizza untuk menu tambahan. Pizza ni memang terkenal suatu masa dahulu semasa isteriku berniaga. Kalau dahulunya aku membeli tetapi kini aku dapat merasainya lagi. Masa isteriku menjual pizza ia diberi nama Pizza Salam. Setelah suminya meninggal dia berhenti membuat pizza dan kini berniaga roti canai dan roti nan pula.

Sekejap saja pizza diletak diruang tamu sebanyak 5 talam. Masyaallah lesap dan licin. Semua mengaku sedap. Masing-masing dah kekenyangan dan bermula pula bungkus membungkus untuk dibawa pulang. Hari raya lah dapat berjumpa keluarga yang jauh diperantau pulang berhari raya bersama ibu masing-masing. Pastinya adakah kita dapat bersama Aidil Fitri tahun hadapan. Hanya Allah jua yang tahu.

Monday, September 21, 2009

Suatu Hari Di Hari Raya

Aidil Fitri yang ditunggu akhirnya tiba. Pagi-pagi lagi ak kesurau untuk menyediakan peralatan untuk sembahyang hari raya. Walaupun taraf surau, jemaah melimpah ruah hingga keluar. Sememangnya solat hari raya memang penuh berbanding solat waktu yang hanya sekita dua atau tiga saf. Aku bertekad tahun ini aku tak akan menjadi ketua takbir. Biar saja rakan-rakanku yang lain bertakbir. Aku pasti sebak yang dah sememang sebak dari pagi lagi. Namun aku tak dapat melawan arus. Rakanku menghulur mikrofon memberi laluan aku untuk bertakbir. mengalir airmata aku sambil bertakbir. Tahun ini aku beraya bersama orang lain rupanya. Makcik-makcik yang berada dibelakang menangis bila mendengar aku bertakbir. Bukan sedap sangat suara aku tapi ingatan mereka kepada arwah Siti Aishah amat kuat. Selesai solat Aidil Fitri, anakku telah diserbu oleh makcik dan kakak-kakak. Terdengarlah teriak tangis mereka akibat kerinduan mereka. Dapat memeluk anakku pun jadilah seperti memeluk Siti Aishah setiap tahun. Sayang sungguh mereka dengannya. Itu memang aku tak nafikan.

Setelah itu mereka bertembung pula dengan aku. maka sekali lagi airmata mereka keguguran. Kataku, " Sudahlah makcik, Allah lebih sayangkan Siti Aishah. Janganlah menangis ". Eh wah.. pandainya aku beri nasihat sedangkan aku yang amat teruk sebelum ini. Alhamdulillah aku amat gembira hari ini menyambut hari raya. Begitu juga isteriku. Tahun ini dia mempunyai teman yang bersamanya. Selepas solat aku dan anak-anak menziarahi pusara ibu mereka. Tak tahan aku melihat batu nisan yang tertera nama Siti Aishah bt Zakaria meninggal pada 18 Disember 2008. Sambil memegang batu nisan aku berkata dengan perlahan, " Kita akan berjumpa diakhirat kelak ". Kemudian kami kepusara arwah suami isteriku yang juga merupakan teman karibku.

Anak saudaraku Omar yang merupakan peminat setia Warna Nostalgia. Dia tinggal di Johor. Yang tak seronok aku dikatakan macam wak si penjual satay bila memakai topi. Ada ka patut

Ni pula anak saudara dan anakku yang merupakan para blogger ikan bilis. Blog syok sendiri katakan. Sebelah kiri blogger Aku..Dia dan Sesuatu.... Sebelah tu akulah. Sebelah aku ialah anakku, blogger BiSikAN nuRANi yang tak pernah update. Sebelah tu pula blogger uSus ItU paNjaNG yang rajin dok komen dalam blog aku. last sekali anakku blogger bisik BiSiK. Juga tak pernah update.

Suasana hari raya di rumah mak aku. Pembaca nak tau itulah wajah Dr Danial yang cermin mata tergantung. Dia abang aku. Kerap muncul di TV9 dalam program Halaqah


Ni sekor pula yang menjadi tumpuan yang datang beraya. Kucing ni kakak aku bela. Depa bagi nama Yumi. Time nilah dia keluar. Maka berkerumunlah membelainya. Macam selebritila. Tengok posing dia. memang ramai cemburu sebab dia menjadi tumpuan.

Friday, September 18, 2009

Lepas Ini Nampak Balik Ke

Sebelum kami melelapkan mata, isteriku memandang aku dan berkata, " Bang habis Ramadhan ini abang boleh nampak balik ke makhluk ghaib ". Aku diam membisu tanpa jawapan. Apa yang harus aku katakan. Ternyata isteriku tak senang duduk melihat reaksi aku berdiam diri. " Kenapa bang diam saja ". Tanya isteriku. " Entahlah..nak cerita pun nanti orang tak percaya. Bulan Ramadhan pun abang ada nampak benda tetapi bukan yang menakutkan. Ia hanya berbentuk manusia yang normal seperti kita semua. Nak kata jin..abang pun tak pernah tahu tentang jin ". Jawabku. Sebenarnya aku malas nak bercerita tentang semua ini dalam blog tambahan bulan Ramadhan kita dituntut melakukan ibadah. Ni aku dok cerita tentang makhluk. Aku sendiri pun tak pasti apa yang aku lihat. Yang aku benar-benar pasti dia tidak mengganggu orang. Dia hanya berjalan sendirian menunduk wajahnya kebawah. Kadang-kadang susah juga orang atau aku sendiri hendak percaya.

Aku masih ingat ketika aku remaja. Kami bermain mercun ditepi perigi dimana suatu ketika pernah adikku lemas didalamnya. Tiba-tiba menjelma sekujur tubuh dari dalam air menampakkkan tubuhnya. Terkejut kami lari lintang pukang. Masing-masing hairan. Dengar kuliah kata bulan Ramadhan iblis dirantai. Habis tu apa pula yang kami lihat. Pernah anak saudara pada arwah isteri menceritakan kepada kami bahawa sewaktu pulang dari solat tarawih dia bertemu dengan makhluk halus tetapi tidak mengganggu. Akibat ketakutan dia berlari meninggalkan basikalnya.

Mungkin semua ini memerlukan penjelasan dari orang yang lebih tahu akan alam jin ini. Setakat dapat melihat sesekali bukanlah bermakna dia sudah hebat untuk membicara tentangnya termasuk aku. Ramai juga yang menalipon aku menceritakan di bulan Ramadhan ini pun ada keluarga mereka di santau. Tanya isteriku, " Bang bulan puasa pun boleh santau ke ". " Selagi manusia bernafsu selagi itulah perbuatan terkutuk ini masih diteruskan. Kalau nafsu menguasai seseorang itulah padahnya ". Aku mematikan terus perbualan kami dan sedar-sedar isteriku telah mengejutkan aku untuk bersahur.

Kepada pembaca sekelian. Aku dan keluargaku merakamkan jutaan terima kasih kerana sudi menziarah blog yang menceritakan nostalgiaku. Selamat Menyambut Aidil Fitri. Maaf Zahir & Batin kepada pembaca yang memberi komen dan nasihat yang berguna. Aku mendoakan agar keluarga kalian semua dalam keadaan bahagia dan mendapat keberkata dari Allah swt. Kalau berhari raya jangan lupa kepada saudara seagama kita yang masih lagi ditindas oleh orang kafir. Dalam doa kalian jangan lupa agar Allah memberi kemenangan kepada islam. Itulah yang mampu kita semua lakukan

Thursday, September 17, 2009

Sudilah Ambil Kad Raya

Salam semua. Kepada pengikut Warna Nostalgia sudi kiranya kalian ambil kad hari raya diatas sebagai pengganti diri. Kalian semua banyak mengajar saya tentang Warna Kehidupan. Semoga kalian semua dirahmati Allah swt. Ambil jangan tak ambil ( Kad buat sendiri )

Wednesday, September 16, 2009

Apakah Ini Dikatakan Sayang

Aku berjalan-jalan bersama isteri untuk membeli belah persiapan untuk hari raya. Terlihat dari belakang sebiji motosikal sedang memecut laju memotong kiri dan kanan. Apabila dia memotong kami alangkah terkejutnya kami sebab apa yang kami lihat sungguh mengejutkan. kedengaran banyak kereta yang membunyikan hon kepada penunggang motorsikal tersebut.

Isterinya dibelakang mengendong anak kecil. Ditengah-tengah mereka pula ada seorang lagi anak sedang tidur. Didepan pula seorang anak kecil sedang terlentok tidur. Yang membuat kami hairan ialah sikap kedua-dua ibubapa yang langsung tidak mementingkan akan keselamatan anak-anak mereka. Sisuami memotong kiri dan kanan manakala siisteri pula ketawa mungkin lucu melihat gelagat sisuami.

Aku tak sempat nak mengambil gambar mereka sebab sedang memandu. Kata isteriku adakah ini yang dimaksudkan sayang anak. Bayangkan hari raya akan menjelma tidak lama lagi. kalaulah berlaku sesuatu perkara, tentu sudah tidak bermakna lagi penyesalan. Banyak teksi yang boleh disewa mengapa memilih jalan yang berliku.

Saturday, September 12, 2009

10 Malam Terakhir Bersama Isteri

Akibat keletihan bekerja membuat aku tidak dapat kesurau untuk bersama rakan-rakan yang lain mencari lalilatul Qadar. Namun aku sempat ajukan pandanganku kepada isteri. " Nah malam ni kita buat qiamullail berdua. Abang rasa letih nak kesurau ". Isteri aku akur dengan ajakanku. Kami bangun jam 3,30 pagi. Kami bermula dengan membaca quran. Hati aku amat terharu ketika mendengar bacaan quran dari isteriku. Entah kenapa aku sendiri tak tahu. Selalunya apabila dia membaca quran, suaranya tidak kedengaran. Aku hanya terdengar seperti bisikan. Pagi yang hening barulah suaranya kedengaran. Mengalir airmataku terkenangkan arwah Siti Aishah sewaktu kami berqiamullail berdua. Airmataku tidak henti-henti mengalir dan esakankku dapat didengari isteriku. Akhirnya dia juga sebak menahan airmata.

Ketika kami berdoa agar Allah tempatkan orang-orang yang pergi mendahului kami bersama para syuhada, kedengaran esakan dari isteriku. Inilah kali pertama sejak berkahwin aku mendengar dan melihat esakannya. Mungkin dia juga sepertiku yang terkenangkan ketika bersama arwah suaminya. Kami melayani perasaan masing-masing. Ternyata doa dipagi yang sunyi amat menusuk kalbu. Kami berdoa agar jodoh kami ini diberikan keberkatan. Tatkala berdoa aku masih lagi membayangkan wajah Siti Aishah. Amat sukar untuk memadamkannya dan aku tak sanggup.

Aku masih lagi mengingati wajahnya dalam mimpi sambil berkata, " Abang jangan lupakan Siti ". Aku tak pernah melupakannya. setiap waktu yang terluang akan aku sedekahkan al-Fatihah untuknya. Itulah saja tanda kasihku kepadanya. Mahu saja aku berdoa kepada Allah agar diberikan peluang sekali lagi untuk aku bersama Siti Aishah. Tapi itu mustahil Allah makbulkan. Tak tertahan kerinduan aku kepadanya memandangkan Aidil Fitri tinggal beberapa hari lagi. Aku sendiri tak tahu macam mana aku akan menghadapi Aidil Fitri kali ini tanpa Siti Aishah. Walaupun aku tahu bahawa aku juga perlu luangkan masaku bersama isteriku namun kenangan lalu masih lagi membayangiku. Aku hanya mampu berdoa kepada Allah agar Allah memberiku ketenangan agar aku dapat menjalankan tanggungjawabku kepada isteri dan kedua-dua anakku. Masa akan memulihkan aku yang sedikit demi sedikit menampakkan perubahan, Itu kata anak-anakku. Apakah benar aku masih belum mahu melepaskan Siti Aishah............

Aku tidak mahu memberi alasan letih bekerja untuk aku melupakan terus 10 malam terakhir yang telah Allah janjikan keistimewaannya. Aku dan isteri akn terus berdoa agar Allah memberikan kami ketenangan dan memberikan kami kasih sayang yang berpanjangan. kita tidak tahu apa perancangan Allah seterusnya. Jadi janganlah lupa beramal sebab mungkin tahun ini merupakan Ramadhan terakhir untuk kita. Mari kita kejar 10 malam terakhir.

Thursday, September 10, 2009

Ibu, Ayah, Isteri & Anak

Ibu
Kedut-kedut diwajahMu menampakkan bahawa engkau telah pun melangkaui usia. Namun kasih sayang yang kau curahkan kepada kami yang bergelar anak tidak akan kami lupakan. Setiap kali selepas solat, doa untukmu tidak pernah lekang dari bibir kami. Ibu percayalah kegembiraan yang kami capai hari ini adalah berkat doa dariMu Ibu juga. Ya Allah kurniakan kesihatan yang baik kepada ibu kami agar dapat mengerjakan suruhnMu dengan sempurna.

Ayah
Walaupun engkau sudah tiada, pengorbananMu membesarkan serta membimbing kami tidak juga kami lupa. Walaupun ayah pernah lumpuh namun semangat ayah tetap kuat. Semangat itulah yang memberi kekuatan kepada ibu untuk terus membesarkan kami. Ayah walaupun engkau sudah tiada, doa dari anak-anakmu tidak pernah dilupai. PusaraMu tidak pernah ditinggalkan. Engkaulah ayah yang terbaik kepada kami semua.

Isteri
Kini 9 bulan engkau telah meninggalkan kami, namun pengorbananmu tidak sia-sia. Amat terasa hari raya kali ini tanpaMu. SibukMu di bulan Ramadhan. SibukMu menjelang Syawal masih terbayang. Tidak pernah kami lupa. Selama 23 tahun engkau bersamaku, tidak pernah sekalipun engkau mengecilkan hatiku. Aku begitu resah jika tidak melihat wajahmu walau sehari. Kini engkau pergi buat selama-lamanya. Hanya doa yang mampu kami titipkan agar engkau bahagia diakhirat Siti Aishah engkaulah isteri terbaik dunia dan akhirat. Bertemu kita disana.

Anak
Walaupun ibu sudah tiada, tidak bermakna kita tewas dalam kehidupan. Kita mulakan hidup baru walaupun terpaksa merangkak.Sakit, derita biarlah Allah yang menentukannya. Walaupun ayah hampir tertewas namun Allah masih sayang akan ayah. Kepada anak-anaku, janganlah lupa berdoa untuk kesejahteraan ibu. Juga doa untuk ayah agar Allah memberi kesihatan yang baik untuk terus memimpin anak-anak ayah sehingga berjaya didunia dan diakhirat. Aidil Fitri kali ini marilah kita bertakbir dan bertahmid memuji yang esa walaupun ibu tiada disisi. Ayah tahu bahawa kita merindui ibu namun percayalah yang suatu hari kita akan berjumpa dengan ibu. Kita akan memeluk ibu.

Isteriku Rosnah
Terima kasih aku ucapkan kerana sudi menerimaku. Maaf andaikata pertuturanku kadang-kadang tersebut nama Aishah. Aku mengerti hati seorang wanita. Aku tak terdaya melawan emosiku. Kini aku sedang pulih sedikit demi sedikit hasil dari dari kesabaranMu walaupun aku tahu hatiMu terluka atas sikapKu. Engkaulah isteri yang baik dunia akhirat. Syurga juga tempatMu. Maafkan suamiMu yang baru tersedar.

Dendam Seorang Ibu Mertua

Kiriman asal dari seorang kawan. Semoga mendapat iktibar
_________________________________________________________________________________

Suzana (nama sebenar)dan razman(nama sebenar) adalah pasangan yang paling bahagia dari sejak zaman sekolah..mereka sering kelihatan bersama di kantin, di dlm kelas mahupun waktu belajar di luar kelas...

Sesudah tamatnya zaman persekolahan, mereka menyambung pelajaran di sebuah U swasta yg terletak di sekitar kuala lumpur... mereka bagaikan belangkas yang x dapat di pisahkan lagi........ .tetapi dalam setiap percintaan mesti ada dugaan nya.. รข€˜


Salmah seorang ibu yg bengis & terlalu mengongkong keluarganya untuk mengikuti sgala kehendak nya.. Salmah adalah ibu kpd Suzana.


Pada suatu hari, Salmah mendapat tahu bahawa anak tunggalnya keluar dgn seorang lelaki iaitu Razman. Dia mendengar khabar itu drpd jiran2 nya. Salmah pun naik berang dan sgt marah terhadap Razman & mnyimpan dendam terhadap Razman..


Salmah sanggup memberhentikan pengajian anaknya dari belajar di U itu........dengan niat utk memisahkan mereka.


Setelah 3 bulan Suzana berhenti, datanglah Razman dgn rombongan meminangnya ke rumah Suzana. Ibu nya terpaksa akur dgn perhubungan percintaan mereka kerana menyedari bahawa jodoh anaknya itu memang kuat untuk Razman.


Setelah setahun berlalu mereka pan di ijab qabul kan ...... Mereka berdua bercadang hendak pergi honeymoon ke Pulau Tioman...... .tapi malang telah menimpa mereka......


Razman dan Suzana telah mendapat kemalangan semasa dalam perjalanan ke Pulau Tioman. Salmah bertambah marah kerana kemalangan itu menyebabkan muka Suzana mengalami luka yang teruk sehingga kulit muka nya tersiat. Malah meninggalkan kesan yang amat menakutkan.. ....


Sejak kemalangan itu kebencian Salmah terhadap Razman begitu membuak2. Razman berasa kecewa akan sikap Ibu mertuanya... ...tambahan mengetahui berita tentang wajah isterinya anaknya menjadi cacat seumur hidup.


Razman cuba utk memperbaiki keadaan..... ...Razman bertemu dengan doktor bagi merawat muka isterinya dengan cara mendermakan kulitnya. Perkara ini Razman telah memohon agar doktor berjanji akan tidak menceritakan kepada isteri dan ibu mertuanya.


Setelah seminggu Suzana membuat pembedahan muka, Salmah begitu gembira melihat perkembangan muka anaknya dan memeluk cium muka anaknya. Namun dendamnya terhadap menantu tidak pernah padam. Doktor tersenyum melihat kegembiraan Suzana dan ibunya.


Salmah bertanya kepada doktor dengan penuh harapan siapakah insan yang sanggup mendermakan kulit untuk pembedahan muka anaknya. Doktor terdiam seketika lalu menjawab.... ..penderma tersebut menyuruh saya agar tidak memberitahu akan identitinya kepada puan. Salmah akur dan kecewa dengan jawapan dari doktor tersebut dan mencium muka anaknya berkali-kali.


............ ......... ....

Sebenarnya Doktor telah menyimpan rahsia Razman yang mana telah mendermakan kulit punggungnya untuk pembedahan muka isteri kesayangannya. Cuba lah kalau rahsia ini terbongkar dan Salmah (ibu mertuanya) tahu yang pipi anaknya di cium berkali-kalai itu adalah kulit punggung menantunya yang dibenci. Macamana erkkk riaksi ibu mertua

Wednesday, September 09, 2009

Menolong IsteriKu

Pagi Ahad lepas, aku mengajak isteriku menziarahi seorang pakcik yang tenat. Pakcik ni dulu kalau dia tak nampak muka aku di surau mulalah dia bertanya jemaah yang lain kemana Budiman menghilang. Rasa sayu pula bila orang dah ambil berat pada kita. Hari tu pula isteriku perlu habiskan tempahan biskut tat jem nanas. Katanya, " Abang kena tolong Nah supaya cepat habis dan kita boleh pergi ziarah ". Apalagi aku gunakan kepakaranku yang lama tidak digunakan. Tekanan demi tekanan tat dapat kukeluarkan dari acuannya. Akhirnya sehari suntuk ibu jari tanganku tak boleh dibengkok akibat tekanan yang melampau. Gelihati isteriku melihat ibu jari tanganku keras. Katanya bukan senang nak dapat duit. Aku cuma berkata' " Ya le tu ". Kalian lihat gambar kuih ni. Cantik dak. Inilah hasil seni kerjaku.


Selepas selesai membuat tempahan kuih raya, kami mulalah membuat program ziarah. Bila isteri pakcik melihat kami terus dia menangis. Entah kenapa. Bila masuk kedalam rumah, pakcik sudah tidak mengenaliku lagi. Pada isteriku dia berkata bila isteriku naik pangkat. Isteriku hanya tersenyum. Dalam hati aku berkata mungkin suatu hari nanti aku juga berkeadaan demikian. Sebelum dia tidak mengenali orang lain pernah dia bertanya bagaimana caranya sembahyang orang yang tidak berupaya untuk bangun. Aku doakan semoga pakcik mendapat ganjaran yang terbaik disisi Allah.


Kami meminta diri untuk melihat kaum wanita membuat bubur kanji. Tempat lain disebut bubur lambuk. Rasanya sama saja. Cuma sebutan yang berbeza. Setibanya kami disana seronok bukan main kaum wanita dengan kehadiran kami. Maklumlah baru diperkenalkan isteriku. Apalagi aku diusik oleh wanita-wanita surau. Isteriku hanya mampu tersenyum melihat aku diusik. Mereka inilah yang bertungkus lumus bila surau mengadakan programnya. Bagiku tanpa wanita ini surau kami sudah pasti tidak dapat berjalan dengan lancar. Setiap tahun bila menyambut Ramadhan inilah tugasku membantu wanita walaupun kadang-kadang hanya aku seorang saja lelaki yang berada didapur. Namun itu tidak menjadi hal.


Akhirnya kanji siap dan dapatlah aku merasa hidangan kanji yang lazat. Ia menjadi rebutan penduduk sebab orang wanita kalau memasak memang sedap. Mereka amat cerewet dengan ramuan yang akan dimasukkan. Akhirnya ia menjadi juadah istimewa untuk berbuka puasa. Kesian aku melihat isteriku sehari suntuk mengikutku. " Kita tak payah masak la. Kita beli di bazar Ramadhan. Kesian dekat Nah ". Bisik aku pada isteri. " Sayang juga abang no ". Gurau isteriku. " Siapa tak sayang bini oiiii ". Kata-kata ini membuat kami berdua ketawa.

Tiba dibazar Ramadhan mulalah aku tak tahu nak beli apa. Selalunya kalau macam ni aku pasti beli pasembur. Akhirnya aku mencari nasi kerabu. Orang Kelantan jual sedap sekali. Tiba-tiba bahu aku ditepuk. " Bang bantuan kepada Gaza ". Kata seorang yang aku kenali. Ya itulah pelawak Osman Kering yang pernah membintangi beberapa buah filem. Mungkin mereka melakukan amal jariah sempena Ramadhan. Baguslah. Masih ramai yang tidak percaya. Ada yang bertanya berlakunkah ini. Ada yang berbisik sesama sendiri mungkin tawaran berlakun tak ada jadi dengan cara beginilah mencari wang.

Itulah mentaliti rakyat Malaysia. Suka berburuk sangka bila orang lain nak buat amal kebaikan. Nak kata hulur walau RM1 atas kesedaran kepada rakyat Palestin yang seagama dengan kita jauh sekali. Namun aku melihat mereka terus juga berjalan sambil menerangkan akan penderitaan rakyat Palestin. Aku menghulurkan kertas merah kepada Osman Kering. Tersenyum dia sambil berkata, " Terima kasih bang semoga Allah terima amal-amal ini ". Ya aku pun mengharapkan agar Allah terima amal yang kecil. Dalam hati aku berkata semoga Allah berkati usaha mereka yang besar ini. Pada mereka yang tidak peka langsung akan nasib umat islam lain. Tunggulah jika kita pula tidak bernasib baik, kita pula akan mengharapkan bantuan dari umat islam lain. Tepuk dada tanyalah iman kita

Monday, September 07, 2009

Rupanya Bukan RezekiKu

Pagi ini aku kepasar. Aku memberitahu isteri bahawa aku akan membeli ikan untuk aku sedekahkan kepada sepupuku. Sepupuku mempunyai anak seramai 11 orang. Kerjanya hanya membuat minuman. Namun pada bulan Ramadhan ini tiada pekerjaan sebab kedai ditutup. Yang aku kasihan sepupuku ini ialah pengorbanannya amat besar terhadap adik-adik. Harta peninggalan orang tua semuanya adik-adik yang dapat. Dia sebagai abang banyak mengalah. Katanya padaku dia tak mahu adik beradik berpecah belah hanya kerana harta. Setiap tahun bulan ramadhan kami tak pernah lupa kepada, Kalau aku lupa arwah Siti aishah akan mengingatkannya. Ramai juga masyarakat yang bersimpati dengan sepupuku ini.

Aku berlegar dipasar mencari apa yang perlu aku beli untuk sepupuku. Akhirnya aku membeli ikan kembung dan sedikit udang untuk mereka berbuka. Selesai membeli untuk sepupuku, aku mencari untuk keluargaku pula. Terlihat udang besar. tertulis sekilo RM30. Aku beli 1/2 kilo. kemudian aku beli pula ikan pari untuk dibuat kari. Terbayang aku wajah kari dan udang besar yang akan kami santap. Aku asingkan ikan yang aku akan berikan kepada sepupuku. Setibanya aku didepan sepupuku terus kuhulrkan barang kepada sepupuku. Gembira anak-anaknya melompat-lompat. " mak-mak hari ini kita makan udang mak ". Terharu aku melihat akan anak-anaknya. Mungkin baru dapat merasai makanan sedap.

Kalau buat kari atau asam pedas cukup berselera makan ni

Aku meninggalkan rumah sepupuku, Aku singgah dirumah mertuaku untuk mengambil daun kari. Aku tersentak bila melihat rupaya aku tersilap beri kepada sepupuku. Udang besar dan ikan pari yang sepatutnya kami rasai telah bertukar tangan. Kini aku pula yang mendapat ikan kembong dan udang kecil. Ini merupakan pengajaran buat diriku. Aku merelakan mereka mendapat udang besar dan ikan pari. Mungkin sudah tersurat bahawa hari ini rezeki mereka ialah udang besar dan ikan pari manakala aku dan keluargaku ikan kembong dan udang kecil. Sambil menaiki motosikal tidak putus-putus aku pasrah kepada Allah. Allah hendak mendidik aku rupanya. Sepatutnya kepada merekalah aku membeli makanan yang aku suka makan.

Aku singgah dikedai buah-buahan. Hajat dihati nak mencari buah betik. Aku bertemu dengan seorang pakcik. Katanya lama tak nampak aku disurau namun katanya kerja-kerja surau aku telah bereskan dengan baik. Sambil menimbang buah durian dia masih menceritakan hal surau. " Pakcik hari ini makan durian la, Bau wangi sungguh ". Aku menegur pakcik. Setelah membayar wang pakcik itu terus memberi buah durian kepadaku. Katanya dia tergerak dihati nak sedekah buah durian kepadaku. Aku terus terdiam. Tak terkata apa sebab memikirkan peristiwa hari ini. Allah maha besar. Itulah yang mampu aku ucapkan didalam hatiku

Durian siam. Isi kuning. Buat pulut durian sedap ni. Merasalah petang ni

Saturday, September 05, 2009

Kembalilah kepada Kak Rosnah

Bila aku bersama dengan isteriku hilang segala masalah aku yang membelenggu selama ini. Namun bila aku keseorangan sudah pasti kenangan silam akan menjelma. Ini berlaku bila aku terlalu mengikut perasaan hati. Semalam aku bertugas malam. Setelah semua kerja dapat aku bereskan aku pasti terlelap seketika. namun semalam aku begitu resah. mata tidak terasa letih. Akhirnya aku tewas jua. memori silam bersama arwah Siti Aishah menjelma kembali. Ingatan ketika kami sekeluarga berbuka puasa dirumah. Aku melayani memori ini.

Entah macam mana aku terlelap seketika. ketika inilah muncullah mimpi yang mampu mengubah corak kehidupanku. Dalam mimpi aku termenung keseorangan melayani nasib yang menimpaku. Tiba-tiba aku bertemu mata dengan Siti Aishah. Kami berlari tanpa menghiraukan orang ramai. Akhirnya kami berpelukan sambil menangis. " Siti pergi mana selama ini. Puas abang cari ". Aku bertanya Siti Aishah. Namun dia tidak menghiraukan pertanyaanku. Pelukannya bertambah kuat. " Siti abang tanya kemana Siti menghilang selama ini. Merata tempat abang mencari". Aku terus bertanya. Namun tiada juga jawapan darinya.

Akhirnya aku terpaksa meleraikan pelukan kami berdua dan terus aku berkata, " Siti..Abang terpaksa berterus terang dengan Siti. Abang sangka Siti sudah tiada. Abang putus asa lalu terus abang berkahwin dengan kakak Rosnah. Apa pendapat Siti ".
Siti Aishah hanya diam sambil tersenyum mendengar kata-kataku. " Siti..apa pendapat Siti abang berkahwin dengan kak Rosnah ". Siti Aishah masih tetap berdiam diri sambil tersenyum lagi. Pelik aku memikirkan ini.

Tiba-tiba telefon berbunyi. Ia dari isteriku Rosnah. Suara Rosnah dapat didengari oleh Siti Aishah. ' Abang.. sudah 24 jam abang tidak pulang kerumah. Pulanglah bang. Nah perlukan abang ". Aku memandang Siti Aishah. Pening kepala. Siti Aishah juga isteriku dan Rosnah juga isteriku. Akhirnya Siti Aishah bersuara, " Abang perlu berlaku adil. Pulanglah kepada kak Rosnah. Dia perlukan abang ". " Tapi Siti macam mana ". Aku menjadi serba salah." Abang tak perlu risau akan Siti. pandailah Siti menjaga diri". Jawab Siti Aishah.

Akhirnya aku mengalah kepada Siti Aishah. Kami berpelukan sambil menangis sebelum berpisah. " Siti abang ucap terima kasih kepada Siti. Sungguh besar pengorbanan Siti terhadap abang ". Ketika aku berjalan pergi, Siti Aishah memegang tanganku. Katanya, " Abang satu saja permintaan Siti. Abang jangan lupa akan Siti ". Aku terkejut dari mimpiku. Jam menunjukkan pukul 5.15 pagi. Tentu isteriku Rosnah sudah bangun bersahur. Aku terus menaliponnya. " Assalamualaikum ". Tapi aku terus terdiam tanpa bicara. Aku letak kembali talipon. Sebentar kemudia dia menalipon aku kembali. " Bang kenapa abang talipon. Ada masalah ke ".

Memang aku tak pernah menaliponnya ketika waktu sahur. Selepas peristiwa tadi aku terus berubah. " Saja abang nak tanya Rosnah sihat ke. makan apa pagi ini ". Terdengar suara sebak dari isteriku. " Rosnah sihat tapi tak lalu nak makan ".Akhirnya aku meminta diri sebab akan bersahur. Sepanjang hari aku asyik memikirkan tentang Rosnah. Bila aku pulang kerumah Rosnah menyambutku dengan senyuman seperti selalu. Ketika aku duduk diatas sofa dia membawa kotak yang berisi kasut. Katanya baru dibeli untuk kegunanaaku. Terdiam aku sambil mengucapkan terima kasih kepadanya. Katanya dia ingin sekali melihat aku memakai kasut itu. Aku tidak membantah lalu terus aku pakai.

Hari ini aku meminta izin darinya berbuka puasa bersama anak dan keluarga mertuaku. Dia tidak membantah. Ramai anak cucu yang hadir. Aku hanya duduk keseorangan dimeja. Yang lain berada dibawah. Gelak ketawa, usik mengusik sudah menjadi mainan namun ingatanku tetap kepada Rosnah. Apa yang dimakannya. Selepas berbuka aku kembali kerumah isteriku. Aku bertanya apa yang dimakannya. Katanya dia tak lalu nak makan sebab memikirkan apa pula yang aku makan. Akhirnya kami makan bersama sekali lagi sebelum aku bertugas malam. Sebelum aku pergi kerja aku memandang wajahnya sambil berkata, " Rosnah percayalah abang cinta akan Rosnah ". Dia mengucup tanganku. Terasa panas air menitik diatas tanganku.Aku terus memandu kereta dengan harapan baruku agar aku terus mencintai isteriku sekarang. Pembaca semua tolong doakan aku.
Sorry mungkin boring membaca

Thursday, September 03, 2009

Ramadhan & Aidil Fitri

Aku masih terkenangkan zaman remajaku semasa di kampong. Aku masih ingat pesan ayah, " Budiman..kalau nak main apa pun pastikan solat Maghrib & Isyak dulu. Tarawih jangan miss ". Kadang-kadang aku cemburu akan kawan-kawan lain. Selepas berbuka dah riuh main mercun dan acilut. Mak bapak dia orang pun tak pernah marah. Mak dan ayah aku cukup pantang kalau aku tak ke masjid. Jadi aku terpaksa tunaikan kemahuan mereka walaupun ketika dalam perjalanan ke masjid terdengar dentuman meriam tanah. Bedeboom....... bunyinya membelah kesunyian kampong Manggis.

Aku mengayuh basikal bersama kawan-kawan yang lain. " Diman esok ada perlawanan meriam siapa paling kuat antara kampong ". Kampong aku yang berdekatan ialah Kampong Jalan tengah dan Pagar Buluh. Kampong pagar Buloh ni unik sikit meriam dia orang. Dia orang main betul-betul atas kubu Jepun. Maka sudah pastinya dentumannya akan menggegarkan pekan Sungai Ara. ia terletak diatas bukit. Aku pernah juga pergi melihat kawan-kawan sebaya aku bermain disana. Lorong khas telah pun dibuat andaikata polis menyerbu.

Aku tergaru-garu kepala sebab besok selepas berbuka perlawanan akan bermula. Aku sudah pasti kena ke masjid. Ayah akan tercangak-cangak mencari aku lalu aku penjangkan leherku yang pendek agar ayah nampak. Setelah ayah nampak aku barulah dia iqamat. Hari yang ditunggu dah tiba. Aku gelisah apa yang aku nak cakap dekat ayah. Aaa... dapat idea.
" Ayah..Lepas buka puasa Diman tak dapat pergi masjid sebab nak ulangkaji. Esok ada ujian".
" Baguih Diman. Belajar rajin-rajin. Ikut macam abang Danial hang ". Gembiranya hatiku bila ayah tak marah. Selepas berbuka aku pun bukalah buku nak tunjuk yang aku ni belajar. Kakak-kakak aku pun bukan boleh harap. Nanti direpot pada ayah tentu aku kena.

Ketika aku keluar, kakak aku sisinga dah bertempik. " Hang nak pergi mana ". " Keluar sat ambil angin. Lepas ni study balik ". Diam singa. Apalagi aku terus ketempat meriam kawan aku dihujung sawah padi. Kelihatan api dicucuh ketanah. Bedeboom..Bunyinya begitu kuat. Kemudian merian dari kampong Jalan Tengah pula berbunyi. Akhirnya meriam Pagar Buloh membelah kesunyian pekan Sungai Ara. Bunyinya macam bom yang digugurkan. kami semua terpukau. Sah memang pasukan Pagar Buloh yang menang.

Tiba-tiba bahuku dipegang dari belakang. Mak datuk bila masa polis datang ni. Aku berpeluh bila polis berkata yang kami akan dibawa ke balai polis. Apa yang aku nak jawab dekat ayah aku nanti. Aku melihat jam ditangan sudah pukul 1030 malam. Sudah tentu ayah akan sampai dirumah nanti. Pasti aku akan kena penampar sulong. Akhirnya setelah kami merayu, merafak sembah yang kami tak akan main lagi. Kami terus musnahkan meriam tanah. Barulah polis melepaskan kami dengan nasihat-nasihat yang berguna. Kata polis," Kamu buangkan masa kamu. Kamu bahayakan diri kamu untuk kepuasan. Yang akan merana ialah keluarga kamu nanti ". Ketika itu aku amat insaf sebab aku telah membohongi emak dan ayah.

Esoknya terdengar cerita tiga tempat permainan meriam telah diserbu polis. Yang tak dapat ditangkap ialah pasukan Pagar Buloh sebab dia orang dah plan siap-siap. Selepas itu aku berjanji pada diri sendiri aku tak akan melibatkan diriku dengan meriam lagi. Apabila masuk Syawal hatiku begitu gembira sebab dapat berhari-raya bersama keluarga. Kariah aku telah memilih padang bola untuk dijadikan tempat sembahyang sunat Aidil Fitri. Ternampak begitu ramai sekali makmum yang datang. Seperti di padang Arafah. Ayahku pun bertakbir dengan penuh syahdu sehingga aku mengalir airmata keinsafan yang kemungkinan aku pasti berhari raya didalam lokap polis akibat bermain meriam.

Kini aku bersyukur sebab atas ketegasan ayah memaksa aku berjemaah dimasjid, aku tidak kekok berada dihadapan saf. Kawan-kawan aku masih lagi terkial-kial malu bila kesurau. Kini aku menjadi bilal Tarawih dan akan bertakbir, bertahmid di Aidil Fitri yang akan datang. Sudah pasti hari itu aku pasti mengalir air mata yang lebih deras dengan ingatan keatas mereka yang telah pergi mendahuluiku. Mereka yang banyak mengajar aku tentang kehidupan yang sementara. Sesungguhnya Aidil Fitri tahun ini pasti terasa. Allahu Akbar Allah....Laaa ila Haillallah Wallah Ilhamd.



Tuesday, September 01, 2009

Nak Menangis Atau Ketawa

30 Ogos 2009 merupakan hari kami sekeluarga berbuka puasa bersama emak. Program ini kami lakukan setiap tahun. Selalunya arwah Siti Aishah dipertanggung jawabkan untuk memasak nasi tomato. Nasi yang tak pernah kami miss. Bila Siti Aishah meninggal kami semua agak pening kepala siapa pula yang boleh memasak nasi. Akhirnya keputusan telah dibuat. Seluruh keluarga meminta agar isteriku kini Rosnah dapat memasak nasi. Akhirnya dia bersetuju untuk memasak. Menu nasi tomato, ayam masak merah dan daging masak kicap. Aku membantu apa yang terdaya. Ternyata dia amat cekap. maklumlah pengalaman berniaga dipasar malam.

Rumah emak dipenuhi anak cucu. Riuh rendah gelak ketawa. Itu baru setengah. Bila azan berkemundang keadaan riuh menjadi sunyi sepi. Masing-masing begitu tekun menjamu selera. kami hanya makan ringan saja. Selesai menunaikan solat Maghrib berjemaah maka hidangan yang ditunggu semua pun bermula. Masing-masing begitu selera. Aku masih terbayang Siti Aishah begitu sibuk didapur. Kini kenangan itu sahaja yang dapat aku ingatkan. Begitu cepat masa berlalu. Tahun lepas dia yang masak nasi tomato, tahun ini dia sudah tiada. Kini telah diganti dengan orang baru.

Isteri aku masih malu-malu walaupun dapat menyesuaikan diri sedikit demi sedikit. Aku amat terasa malam itu sebab bertahun-tahun kami makan bergelak ketawa kini dia sudah tiada. Aku tak mahu menunjukkan sangat kesedihanku sebab akan dimarahi keluarga. Memanglah yang pergi tetap pergi namun nostalgianya bukan senang untuk aku padamkan. Selalu kami akan pulang setelah selesai menunaikan solat tarawih. Namun kini aku tidak sanggup menanggung ingatan ini lalu aku mengajak isteriku pulang setelah selesai menjamu selera.

Malamnya aku sembahyang sambil airmata mengalir dipipiku. Aku bermohon kepada Allah agar diberikan ketabahan kepada kami anak beranak untuk meneruskan kehidupan tanpa insan tersayang. Aku juga berdoa agar perkahwinan aku dengan Rosnah akan memberi aku harapan baru. Semoga aku akan terus mencintai Rosnah seperti aku mencintai Siti Aishah. Syawal semakin hampir tetapi aku tak tahu samada hendak menangis atau ketawa. Orang lain begitu sibuk dengan baju raya tetapi hanya cukup dengan baju lama. Kadang-kadang isteriku Rosnah berkata, " Abang belilah baju baru untuk hari raya ini ". Aku harus juga menjaga hatinya yang membuat aku merasa tenang kali ini.

Wak Saber

Alhamdulillah setelah seminggu aku tidak melayari intenet disebabkan kena standby dari pagi hingga malam. Apa yang berlaku didunia aku tak tahu. Bila pulang dah keletihan sebab esoknya terpaksa kena standby lagi. Itulah tugasku untuk menjaga keperluan pengguna agar menggunakan kemudahan yang Allah anugerahkan kepada hambanya.

Hari ini aku begitu gembira sebab sudah selesai tugasanku setelah berpenat lelah selama seminggu. Aku kepasar untuk mencari ikan sembilang untuk juadah berbuka puasa. Sebelum sampai dipasar, aku telah ditahan oleh anggota polis. Aku selamba saja memberi lesen tanpa ada perasaan takut sebab aku tidak membuat kesalahan apa-apa. Polis hanya menjalankan tugas mereka biarkan. Anggota polis memandang aku dari atas hingga ke bawah dan berkata, " Oooo encik orang melayu ka. Nama dan muka macam orang Indon ". Aku hanya tersenyum.

" Encik sekarang ini ramai orang Indon menunggang motorsikal tanpa lesen. Pulak itu menjadi penjenayah dengan meragut. Sebab itu kami buat roadblock ". Sambil menghulurkan lesen kembali dia mengucapkan terima kasih. Bagi aku itu perkara biasa saja. Aku terus kepasar. Sampai saja disana aku senagaja membuka tempat duduk untuk melihat bila roadtax motor expired. Terkejut aku bila melihat rupanya sudah expired selama 2 minggu dan dalam masa ini juga aku telah ditahan polis selama 3 kali. Nasib baik masa itu aku memakai uniform kerja.

Aku bergegas pulang kerumah lalu mengambil geran motor dan terus memperharui roadtax. Aku tak mahu ada masalah dengan mana-mana pihak. Aku ceritakan kepada isteriku tentang aku disangka orang Indon oleh anggota polis. Kata isteriku ikut pelat Jawa." Tak apa bang. Saber ya ". Aku berkata',"Memang selama ini wak saber ". Kalaulah aku dah tahu roadtax dah mati sudah pastinya aku berpeluh-peluh dan berdebar-debar menanti contengan diatas kertas. Berkat Ramadhan....


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...