Teman-teman

Saturday, April 03, 2010

Laksa Saja Hari Ini

Sudah hampir 20 jam aku bekerja. Badan tak rasa letih pula. Tau kenapa tak letih sebab hari ini aku ditugaskan hanya duduk dalam air con saja. jadi tak banyak kerja diluar. Kalau macam ini 48 jam pun aku sanggup. Tapi itulah kesian pula dekat isteri aku yang kerap talipon. Katanya macam2 hari aku tak pulang kerumah. Sampai macam tu sekali. Sekarang ni aku sudah jemu dengan nasi. kalau isteri masak nasi, aku akan jamah sedikit untuk ambil syarat. Takut nanti kecil hatinya pula. last sekali teringin nak makan laksa. Di Juru ni ada warung laksa yang sedap. Entah itu bagi akulah. Ia dijual ditepi jalan. Jam 12 tengahari dah ada. Ramai juga pelanggannya. Apalagi aku pun pesan la sebungkus siap suruh masuk otak udang sekali. Akhirnya dapat la juga merasai laksa yang suatu ketika aku tak boleh memakannya.

Pernah satu ketika isteriku bertanya setelah seminggu kami berkahwin, " Abang suka tak makan laksa. Rosnah nak buat hari ini ". Mee dan laksa merupakan makanan kesukaanku. Semasa aku bersama arwah Siti Aishah memang kerap dia buat makanan kegemaranku, tapi masalahnya selepas saja aku makan, pasti esoknya aku terhincut-hincut. kaki menjadi bengkak. Kata orang mee dan laksa tak elok bagi mereka yang ada masalah urat saraf. Akhirnya terpaksa aku pendamkan keinginanku. Kalau nak makan pun dua bulan sekali itupun makan sedikit saja. Takut tak boleh berjalan.

Selepas isteriku disemadikan ketika selesai solat aku berdoa kepada Allah, " Ya Allah Ya Tuhanku, Aku redho engkau megambil sebahagian dari nikmatku iaitu isteriku. Sebagai hambaMu yang lemah aku berdoa kepadaMu Ya Allah dimalam yang sunyi ini kau berikanlah sedikit nikmat untuk aku meneruskan kehidupan bersama anak-anakku ". Itulah malam pertama aku tidur keseorangan tanpa kelibat isteriku. Kini setelah hampir setahun lebih pemergian isteriku, aku menyedari sesuatu yang Allah berikan kepadaku. Isteriku Rosnah menghidangkan laksa kepadaku. Sebelum aku menjamahnya, aku berkata kepada isteriku Rosnah, " Nah tahu tak yang sebelum ini abang tak boleh makan laksa atau mee. Kalau dulu bila abang makan kaki akan sakit. Abang berdoa kepada Allah agar Allah berikan nikmat setelah nikmat yang lain diambilnya. Kini baru abang sedar bila abang hidup bersama Nah nikmat inilah yang abang rasai. Bila abang makan kedua-duanya, kaki abang tidak sakit lagi ".

Isteri aku ini memang sentimental orangnya. Mendengar akan cerita ini saja dia dah menangis. Lepas tu sempat pula dia berkata, " Tapi bang janganlah pula abang lupa yang setiap nikmat itu ada hadnya. Jadi janganlah abang asyik nak makan yang itu saja. Kesihatan kita juga perlu dijaga ". Dalam kelembutannya ada juga ketegasannya. Ya aku mengerti teguran ini. Manusia semakin meningkat umurnya. Pemakanan perlu juga dijaga lebih-lebih lagi aku dan dia akan mengerja umrah jadi pemakanan perlu dijaga dari sekarang. Setiap ujian itu ada hikmahnya. Kita mungkin tidak menyedarinya atau kita sengaja tidak mahu sedar.

2 comments:

kapten said...

bila tgk laksa terliur plak..huhu..memang sedap laksa...lagi2 laksa penang.....

bearcat said...

Jenuh, nak kena tunggu setahun baru buleh makan laksa. Keringla macam ni...laksa dah jadi makanan ruji.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...