Teman-teman

Wednesday, April 21, 2010

Sila Berhenti Tepi Encik !!!

Keretaku memecut laju dari pekan Junjong jam 12 tengah malam. Pekan yang mati pada waktu malam membuatkan keadaan terlalu sunyi bila menjelang maghrib. Aku ditugaskan disana dimana ia berdekatan dengan Air Putih iaitu tempat perkelahan. Tanpa aku sedari sambil menikmati lagu nasyid dari kumpulan Hijjaz aku memecut 130 km/j membelah highway. Bila tersedar kembali aku memperlahankan kembali kenderaan. Selesai aku membayar tol di tol Juru aku terserempak dengan sekatan jalanraya. Memang tak dapat elak lagi. Aku berhenti dihadapan polis dan terus membuka cermin tingkap. Datang seorang pegawai polis menyuluh muka aku dan barangan dibelakang. " Encik tolong bagi lesen dan IC. Sila berhenti tepi ". Dalam hati aku berkata, " Habis la kali ini pasti kena saman ". Aku keluar dan terus memberi salam. Terdiam pegawai polis bila terdengar salam aku. Memang memberi salam merupakan sesuatu yang mulia dalam islam dan ia tidak sama dengan salam satu Malaysia. Pernah rakanku berkata, " Satu hari khatib akan naik diatas mimbar dan terus berkata Assalamualaikum wbt dan salam satu Malaysia ". Kata-kata itu membuatkan aku dan rakan-rakan tergelak. Memang ia melucukan.

Kini aku berhadapan dengan pegawai polis. " Encik belakang itu beg apa ". Tanya pegawai polis. " Satu beg mengandungi file tempat kerja. Beg satu lagi laptop saya. Beg satu lagi mengandungi bekalan yang diberi oleh isteri saya ". Memang dibelakang dipenuhi dengan beg dan baju. Aku main lontar saja dalam kereta. Maklumlah nak pulang kerumah. Rasa malas nak mengemas. Nasib baik aku memakai unifom dan nama pada unifom sama pula dengan IC. " Maaf encik tadi saya curiga melihat encik lebih-lebih lagi beg penuh dibelakang. Maaf sekali lagi encik ". " It's ok. No problem dah tugas nak buat macam mana ". Ossey man. Aku cakap oghang putih pula dekat polis tu.

Dalam hati aku terus berkata, " Mentang-mentang la muka aku bukan macam muka melayu. Pasai tu depa curiga ". Itulah dah keturunan jawa nak buat macam mana. Mata pula sepek. Tapi cakap pure Penang. Alhamdulillah lega rasanya bila tak ada masalah yang melanda. Sampai dirumah aku cerita dekat isteri peristiwa aku ditahan polis. Tersenyum isteriku bila aku berkata, " Nasib abang la Nah, mata sepek orang suka curiga ". " Sepek yang Allah bagi tu ada hikmahnya ". Kata isteriku yang mebuatkan aku terdiam seketika.

1 comment:

a kl citizen said...

ya ke mata sepet orang cepat curiga??

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...