Teman-teman

Monday, March 28, 2011

Aku Dan Pemuda Itu Adakah Sama

Jam menunjukkan pukul 12.30 malam. Aku dan isteri masih belum dapat menutup mata, Hujan sudah mulai turun dengan lebatnya. Dalam keheningan malam tiba-tiba isteriku bersuara,
" Bang semalam Nah mimpi tsunami. Takut sungguh ".
Aku tertawa gelihati sebab semenjak aku berkahwin dengannya sudah menghampiri 2 tahun inilah pertama kali dia menceritakan kisah mimpinya. Sebelumnya aku yang banyak bercerita dan isteriku merupakan seorang pendengar yang setia.

" Bang dalam mimpi abang yang sebelum ini, mimpi apa yang abang tak boleh lupa ". Tanya isteriku. Beria-ia benar untuki mengetahui.
" Yang abang tak boleh lupa ialah 2 mimpi. Mimpi pertama ialah seminggu sebelum arwah Aishah meninggal. Dia datang kepada abang dengan memakai telekung. katanya dia akan pergi jauh. Aishah berpesan agar abang meneruskan kehidupan ini. Pada saat itu tahulah abang yang Allah akan menjemput Aishah walaupun abang berdoa kepada Allah agar janagn dipisahkan kami. Mimpi kedua ialah abang dan anak-anak berada disebatang anak sungai. Banyak ikan yang cantik-cantik tapi tidak menarik minat abang dan anak-anak hingga tiba di hulu sungai dimana abang dan anak-anak berkenan dengan sekumpulan ikan dan ikan itu seolah memberi kebenaran untuk ditangkap. Apalagi abang pun menyuruh anak-anak menyauk ikan tersebut. keesokan harinya seorang sahabat Aishah meminta kebenaran abang untuk merisik Nah walaupun abang tahu sebelum ini amat sukar Nah menerima seseorang. Alhamdulillah setelah Nah memberi tempuh akhirnya nah sudi menerima abang . Bertuahnya abang ". Tersenyum isteriku mendengar ceritaku.

" Baru-baru ni Nah abang ada terbaca satu blog kisah penderitaan seorang wanita menghadapi penyakit kanser. Betapa sabarnya dia mengharungi stage demi stage. Suaminya begitu mengambil berat terhadap isteri dan memberi sokongan. Akhirnya wanita itu meninggal dan suaminya pula mengambil alih tugas menulis ". Diam isteriku dan khusyuk mendengar.
" Satu lagi kisah Nah...seorang pemuda menghadapi dugaan bila isterinya sakit. Semua organ dalaman isterinya rosak. Isterinya berkata kepada suami andaikata Allah panjangkan umurnya, isterinya mengizinkan suaminya berkahwin lain. kata suaminya pula kepada isterinya, Semasa berkahwin kita amat gembira dan kegembiraan itu kita nikmati bersama. Kini biarlah dugaan ini kita harungi bersama. Biarlah airmata kita jatuh berderai namun jangan ditarik kegembiraan itu dengan meminta agar abang kahwin lain ". Aku begitu sebak bercerita sebab kisah yang kedua adalah kisahku. Sengaja aku mengubah plot cerita agar isteriku tidak dapat meneka itu merupakan kisah sejarahku bersama arwah Siti Aishah. Tapi dengan ini sajalah aku dapat menenangkan perasaanku kerana aku tidak tahu pada siapa harus aku mengadu selain Allah.

Aku melihat airmata isteriku jatuh berderai. Dia mengambil bantal lalu menekup mukanya.
" La kenapa Nah menangis. Abang cerita macam ni pun dah menangis ". Aku cuba mententeramkan isteriku padahal aku sendiri yang sebak sewaktu bercerita.
" Abang cerita dengan penuh perasaan. Airmata abang mengalir itu yang membuat Nah tak tahan lagi. Nah kagum dengan pemuda itu bang. Sungguh sabar dan sayang dia dengan isterinya. Kalau orang lain sudah tentu mengambil kesempatan dari keizinan isterinya ".
Rupanya isteriku kagum dengan pemuda yang diceritakan padahal pemuda itulah yang sering berada disisinya setiap hari.

" Kalau dibandingkan abang dengan pemuda itu siapa yang baik Nah " Tanyaku dengan nada bergurau.
" Abang baik terhadap Nah dan anak-anak tapi Nah respect dengan pemuda itu. Payah cari lelaki sebegitu. Bagaimana pemuda sekarang bang ". Tanya isteriku.
" Apa yang abang baca isterinya meninggal dan pemuda itu telah berumahtangga lain macam kes abang juga ". Aku berkata sambil tersenyum
" Eloklah begitu. Bertuah isterinya yang baru mendapat suami yang baik ". Kata isteriku
" Kira Nah tak bertuah la dapat kahwin dengan abang ". Sengaja aku mengusik menanti jawapan.
" Nah bertuah dapat abang. Pasal apa ni. Abang jeolous ka dengan pemuda itu ". Kata-kata isteriku membuat aku berfikir sejenak adakah aku dan pemuda itu sama. Sudah hilangkan semangatku berbanding pemuda itu. Kadang-kadang aku merupakan director yang mengarah watak berbeza sedangkan aku dan pemuda itu adalah orang yang sama

Sebelum melelapkan mata aku mengajak isteriku makan ais kacang di Tesco pada esok hari. Sudah lama tak merasai. Ketika menikmati ais kacang barulah isteriku teringat yang aku kena jumpa doktor pada hari Isnin (hari ini ). Dan ketika hari ini aku melangkah masuk ke bilik doktor, doktor tersenyum sambil berkata yang tahap kesihatan aku amat baik. Syukur kepada Allah.....

8 comments:

kakcik said...

Syukur dengan rahmat dan nikmat kurniaanNya...

Ariff Budiman said...

Kakcik..Betul kita patut mensyukurinya

Marina Monroe said...

Nak satu ABC tuh..
Ariff...teruskan kehidupan mencari kebahgian bersama isteri mu..walaupun aper yang berlaku dahulu payah utk dilupakan..

pB said...

tengah hari tadi pB makan ABC dengan aBear

Ariff Budiman said...

Marina Monroe... Ambil lah satu ais kacang tu. Saya bahagia bersama isteri yang baru. Cuma kadang-kadang kenangan lama datang tanpa diduga.

Ariff Budiman said...

pB..Dah makan dah ka ais kacang. Ingat WN nak bagi satu lagi

kapten said...

Sedapnya abg diman ais kacang tue... tesco mana abg diman???

Ariff Budiman said...

kakten...Tesco Sg Dua Penang

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...