Teman-teman

Wednesday, July 04, 2012

Bila Isteri Bersuara

Taman Negara Pulau Pinang



 Aku begitu asyik sekali surfing internet dengan ipad yang telah menggantikan laptopku. Begitu senang sekali. ON wifi dan automatik ia akan connect. Aku terus leka di buai kesenangan teknologi terkini. Isteriku mendekatiku sambil memerhati akan aku.
" Abang ni asyik sungguh dengan internet. Nah dapat bersama abang sikit saja ". Katanya sambil tersenyum. Terdiam aku seketika. Cepat-cepat aku menutup ipad. Lebih baik aku mengambil serius akan kata-kataku walaupun dia tersenyum.
" Abang minta maaf kalau itu yang Nah sangkakan ". Betul juga kata-kata isteriku. Isteriku terus melihat jadual tugasku.


" Bang 2 dan 3 Julai abang OFF. Nah ingat nak tutup gerai pada 3 Julai. Customer tak ramai hari Selasa ". Kata isteriku. Terdiam juga aku dengan kata-katanya.
" Bagus juga idea ni. Kalau Nah tutup gerai boleh la kita jalan-jalan. Lama kita tak berjalan berdua ". Tersenyum isteriku bila aku mengajaknya berjalan.
" Kita nak kemana bang ". Tanya isteriku. Aku terus memikir di mana tempat yang best dalam Penang ni.
" Ok Nah. Kita pergi ke Bukit Bendera, Taman negara dan taman rama-rama. Itupun kalau Nah nak ler ". Senyum melerek isteriku mendengar cadangan aku.


Jam 10 pagi kami menaiki kereta isteriku memandangkan keretaku patah cermin sisi. Entah siapa yang hentam. Aku terus memandu menuju ke arah Bukit Bendera. Akhirnya bila kami sampai keadaan lengang saja. Nasib tidak menyebelahi kami. Keretapi menuju ke atas bukit dalam servis pada 2 dan 3 Julai. Frust juga sebab lama tidak menaiki Bukit Bendera. Akhirnya kami terus menuju ke Taman Rama-Rama. Hujan mulai turun tetapi tidaklah begitu lebat. Kelihatan begitu ramai pelancong dari negara arab datang. Berpurdah lagi


Walaupun sudah wujud taman ini, inilah pertama kalinya aku masuk kedalam. Ok juga. Banyak betul rama-rama. Mereka terbang lalu hinggap di atas kepala isteri dan anak lelakiku. Aku menanti andaikata ada seekor yang datang menghinggap namun tiada. Isteriku begitu gembira bermain dengan rama-rama. Aku dan anak lelakiku pula begitu semangat dengan gambar. Masing-masing dengan cara yang tersendiri.

Taman Rama-Rama
 Aku dan isteri masih terasa yang kami bagaikan berada di Langkawi. Berbagai jenis rama-rama dan spesis yang lain dapat di lihat. Akhirnya setelah berada lama dengan bayaran sebanyak RM18 kami keluar untuk destinasi seterusnya iaitu Taman Negara. Taman yang baru saja terjadi trajedi seorang anak muda yang sedang mengikuti aktiviti remaja lemas setelah di pukul ombak. Semoga Allah tempatkan ruhnya bersama para solihin.
Cuaca begitu panas sekali. Amat susah bagiku yang mempunyai mata yang sepet dapat membuka mataku sepenuhnya. Aku dan isteri hanya mampu mengambil gambar memandangkan jam sudah masuk waktu zohor. Untuk menyewa bot dan menyaksikan keindahan taman tidak mengizinkan. Kami hanya berjalan menuju ke pantai dan mengambil keputusan untuk beredar.


Terasa juga keletihan dan kelaparan. Kami menruskan perjalanan pulang dan mencari restoran nasi kandar. Isteriku merupakan seorang yang begitu suka dengan nasi kandar. Kami singgah di restoran Subaidah. Wow telur sotong memang best sekali. Aku mengambil kari ikan keli, telur sotong dan kacang bendi. Harganya RM8. Boleh tahan juga dengan harganya. Isteriku memuji karinya begitu sedap. Aku biasa saja. Pasti tidak habis menjamah.


Alhamdulillah kami pulang dengan hati yang tenang sekali. Hari ini kami berdua dapat meluangkan masa bersama setelah masing-masing sibuk dengan urusan masing. Malamnya pula kami berdua keluar untuk makan malam ke Kapitan. Tandoori memang menu utama kami. Seperti biasa aku juga tak lupa membawa ipad kerana di Kapitan terdapat wifi. Sambil menanti makanan siap aku melayari dan upload gambar yang aku ambil sewaktu jalan-jalan bersama isteriku. Sebelum aku ketempat kerja, isteriku berkata
" Bang terima kasih kerana luangkan masa untuk Nah ". Kata-kata isteriku begitu menyenangkan. Cukuplah dengan terima kasih.
" Terima kasih juga pada Nah kerana menegur abang ". Kataku yang membuatkan isteriku tersenyum. Siapalah aku yang tidak boleh di tegur isteri....



8 comments:

kakcik said...

Kehidupan berumahtangga adalah kehidupan untuk saling melengkapkan. :)

Cantik dasn jelas gambar2 rama2 tu.

Ariff Budiman said...

Kadang kala pasti di tiup ombak..

mek yusz said...

saya jupa&beli rojak buah yg en ariff ckp kt masjid india..xcely, pernah jgk bli sblm ni,tp xslalu la...:)

Marya Yusof said...

Cantik2 gambar tu semua! Harini baru berpeluang nak baca entry en Arif ;))

Isteri tegur tanda syg, sy pun kdg2 ditegur suami jgk sb asyik dok tenet jek...hik3 ;p :))

Ariff Budiman said...

Mek yusz
Alhamdulillah. Kira dah jumpa la tempat no

Ariff Budiman said...

Marya Yusof
Tak apa. Saya tak jauh hati dgn teguran isteri. Sayang bangat

mek yusz said...

mmg slalu lalu pun,cm xtau plak tu la tmpt en arif maksudkan..pernah bli jgk la sblm ni...tp, ingat2 lupa..sbb kt kl rmai jual rojak buah tu...ada lg 1 kt kedai gunting, dia jaja gtu je, xde kedai.arwah mmg suka yg kt kdai gunting tu..org lama jual,mmg org lama jgk la jd regular customer..hehehe

Ariff Budiman said...

mek yusz...Nanti kalau saya ke KL boleh try yang ini pula

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...