Teman-teman

Monday, September 22, 2014

Kita Tidak Bersendirian

 Aku telah berkursus di Langkawi selama 3 hari. Tempat yang aku tidak pernah jemu untuk datang lagi pada bila-bila masa saja. Semasa dalam kelas kami diberitahu oleh fasi yang keesokkannya kami akan melawat tasik dayang bunting. Tempat yang banyak aku mendengar kisah tentangnya dan belum lagi menjejaki kakiku disana. Aku sendiri tidak dapat bayangkan macam mana keadaan tasik dayang bunting. Ada yang berkata yang aku tidak boleh kesana sebab keadaan lututku yang baru di operate. Kata mereka agak tinggi untuk mendaki. Bagi aku pula alang-alang sudah sampai aku akan tetap kesana walaupun tidak dapat mendaki asalkan dapat kaki aku menjejaki pulau tersebut sudah memadai buat aku.


Kami telah diberi nasihat oleh fasi supaya memakai seluar pendek dan bukan kasut jenis ikat. Aku agak kehairanan kenapa harus memaki seluar pendek. Akhirnya terjawab bila fasi berkata supaya mudah untuk mandi di tasik dan tidak kelam kabut menyalin pakaian. Aku hanya membeli kasut biasa. Nak cari tracksuit agak susah di langkawi. Mahal gila harganya sedangkan hanya untuk sehari saja. Aku mengambil keputusan untuk tidak mandi. Aku lebih minat mengambil gambar keindahan tasik saja


Jam 8 pagi kami sudah berada di pantai kuah menanti bot. Jam 9 pagi bot bertolak menuju 3 tempat. Tempat pertama ialah Coral Beach dan kedua ialah melihat burung helang. Semasa dalam perjalanan aku sering teringat akan mimpi semalam. Aku berada di satu tasik yang indah. Kelihatan lelaki dan wanitanya berpakaian jubah hitam dan putih. Mungkin mainan tidur agaknya. Mana lah ada tempat macam itu. Aku ceritakan kisah mimpiku kepada isteriku. Katanya itu mungkin hanya sekadar mimpi sahaja. Sedikit sebanyak ia melegakan perasaanku.


Aku cukup terhibur dengan keindahan alam semulajadi sewaktu perjalanan ke tasik dayang bunting. Akhirnya bot berhenti di tengah lautan. Pemandu bot tunjukkan kami tasik dayang bunting yang mirip seperti seorang wanita bunting sedang baring. Subhanallah. Cantik sungguh. Kami meneruskan perjalanan dan akhirnya kami sampai di jeti tasik. Aku terpukau melihat keindahan tasik. Begitu tenang dan nyaman. Ramai juga dari keluarga arab datang kesini. Apalagi kamera pun dikeluarkan. Kami diberi masa selama 40 minit untuk berada di sekitar tasik tersebut.


Melihat akan laluan anak tangga menuju tasik aku confident yang insyaallah aku akan berjaya mengharunginya dan sepanjang menaiki anak tangga aku tak terasa terlalu penat dan lutut aku dalam keadaan yang cukup baik alhamdulillah. Apa yang menarik perhatianku lalu gambarnya aku ambil. Terasa cukup tenang dan mendamaikan. Banyak juga dibuat tempat perhentian dan rehat bagi pendaki yang kepenatan


Tiba-tiba aku sampai di satu tempat perhentian dan ini membuat aku teringat akan mimpiku itu. Sebiji seperti dalam mimpiku. Aku melihat seperti pintu menuju kesebuah tempat. Kaum lelaki dan wanita keluar masuk. Lelaki ada yang memaki jubah putih dan hitam dan wanita memakai jubah putih. Seorang wanita berjilbab sedang menanti di pintu. Dia seperti tahu yang aku nampak mereka. Tersenyum dia. Mungkin menanti kehadiran aku. Aku hanya berdiri dan memberitahu isteriku tentang mimpi aku yang mempunyai persamaannya sekarang. Barulah isteriku percaya dan meminta aku agar mejauhi tempat tersebut. Takut juga dia kehilangan aku


Aku melihat seperti mereka sedang menuruni dan menaiki anak tangga. Bagaimana keadaan didalam sana. Terfikir juga aku ketika itu. Agak lama aku berhenti merhatikan kearah tempat perhentian yang merupakan laluan kedunia lain. Cepat-cepat isteriku menarik tangan aku menuruni anak tangga menuju ke tasik. Yang hairannya sekitar tasik tiada kelihatan kelibat mereka mereka. Mungkin keadaan pengunjung yang tidak menutup aurat membuatkan mereka hanya berlegar diatas sahaja.


Cukup 40 minit kami berada ditasik akhirnya kami menaiki kembali bukit yang tinggi kembali ke jeti. Tibanya aku di perhentian tadi pintu sudah ditutup. Perhentian tadi kelihatan seperti biasa. tiada penghuni. Aku beritahu isteriku tapi cepat-cepat dia memegang tangan aku menaiki bukit. Dia langsung tidak membenarkan aku bercakap tentang kejadian itu lagi. Sepanjang perjalanan pulang tiada kelihatan kelibat mereka lagi. Entah kemana hilangnya atau sengaja dibuka untuk aku memasukinya dan aku seperti menolak tuah. Betul ke....perasaanku


Sepanjang menaiki bot menuju Kuah aku hanya diam memikirkan tentang pintu tadi. isteriku seperti tahu apa yang aku fikirkan. Cepat-cepat dia minta aku melupakan tempat tersebut. Nasib baik semasa pulang kami melalui lagi sekali kawasan pokok bakau dan kelihatan burung helang yang agak banyak. Apalagi aku mengeluarkan kamera lalau mengambil gambar. isteriku tersenyum mungkin kerana menyangka yang aku sudah melupakan peristiwa tadi. Mungkin tidak. Masih fresh dalam minda aku bagaimana rupa wanita sana. Patut la ramai yang tergoda termasuklah aku. Kalaulah hari itu isteriku tidak menemaniku mungkin aku sudah terlepas kedalam dan mungkin tidak akan keluar lagi kedunia yang penuh dengan dendam dan benci. Tapi dunia kita dan mereka tidak sama. Mereka dan kita juga tidak sama


Sehingga hari ini aku menanti andaikata aku bermimpi lagi akan tempat tersebut namun tidak sama sekali. Yang aku mimpi ialah berlawan dengan harimau lalu aku mencucuk perut harimau tapi hakikatnya aku jari aku yang mencucuk tembok sebelah tempat aku tidur. Sehingga kini jari aku masih kesakitan dan tidak dapat dibengkokkan. Aku cerita kepada isteriku tentang mimpiku. Dia tertawa dan berkata....
" Abang ni pelik lah....". Aku hanya tertawa mendengar kata-katanya. Tasik Dayang Bunting akan pasti menggamit aku kesana lagi. Entah bila...Ada rezeki sampai la.....Apa yang pasti ialah kita tidak bersendirian. Allah menjadikan makhluk dan dunia untuk kehidupan yang berbeza. Tujuannya tetap sama ialah untuk beribadah kepada Allah


2 comments:

Anonymous said...

Agaknya orang orang yang sesat dalam hutan mungkin mengalami pengalaman yang sama macam Pak Ariff.

afra luthfiyah said...

Bestnya jalan2..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...