Teman-teman

Saturday, August 30, 2014

Rezeki Orang Lain

Aku telah menerima tempahan kuah rojak yang special dari seseorang. Katanya dia nak yang manis dan tak suka pedas. Kuantitinya banyak. Aku Pun buat seperti diminta. Agak lama aku tidak buat kuah rojak. Semenjak aku berkahwin lain isteriku yang ini juga pandai buat kuah rojak. Cuma kuah rojaknya agak berapi. Jadi dengan permintaan ini aku buat sendiri berdasarkan resepi arwah Siti Aishah. Aku masih ingat ketika dia menerima tempahan dari warga kilang Indonesia yang akan pulang kesana. setiap seorang menepah sebanyak 10 tuppaware. Yang menempah pula tu seramai 20 orang.

Kuah rojak manis yang sedap
Bila tiba harinya isteriku demam kuat. Gelabah dia nak tunaikan permintaan kuah rojak. Akhirnya aku berkata kepada isteriku
" Siti ajar abang macam mana nak buat. Biar abang buat ". Aku berkata kepada isteriku. Akhirnya dia pun ajar aku cara-cara nak membuat kuah rojak. Itu yang aku pandai buat. Akhirnya aku berjaya siapkan tempahan untuk warga Indonesia. Feedback yang aku dapat dari mereka ialah mereka suka akan kuah rojak yang aku buat.


" Pandai abang buat. Tu yang Siti sayang dekat abang ". Pujian dari isteriku membuatkan hidung aku kembang sekembangnya.
" Nanti kalau Siti tak ada abang teruskan buat kuah rojak ni. jangan bagi lupa ". Aku hanya diam mendengar kata-kata isteriku tanpa menduga terselit sesuatu yang aku sendiri tidak jangkakan


Kini setelah dia pergi untuk selama-lamanya dan aku pula telah menerima tempahan dari orang yang aku sayang, aku tanpa rasa penat lelah mencari bahan dan buat kuah rojak yang di pinta. Kini sudah beberapa bulan ianya tersimpang didalam peti sejuk. Aku buka kembali peti sejuk lalu mengambil kuah rojak. Firasatku ialah orang itu sudah tidak mahu menerima barangan aku lagi. Lalu aku akan berikan kepada sesiapa yang berminat.


Aku buka dan rasa samada masih elok atau tidak. Alhamdulillah ianya masih elok. Sedap dan manis. Aku masukkan kembali dalm peti sejuk menanti rezeki sesiapa. Hasilnya ini lah gambar yang aku hantar. Colek pauh atau mempelam. Di tabur kacang tumbuk di atas. Cukup sedap.


Lepas maghrib aku buat pula rojak buah. Rasanya tidak pedas dan ianya sesuai untuk mereka yang tidak suka akas pedas. Kuah rojak hasil buatan tanganku sendiri. Entah rezeki agaknya....Rasa-rasanya kuah rojak yang aku buat ini untuk 30 orang makan. Masyaallah kalau siapa yang dapat.

Aku bukan Pengampu

Aku masih ingat ketika kami mengadakan mesyuarat dengan pihak pentadbiran. Kata bos, zaman sekarang apa saja kerja yang dilakukan perlu adanya bukti. Ini termasuk kalau kita melakukan tugas yang di luar bidang kita sila tunjukkan bukti agar pihak yang berwajib dapat menilai prestasi kita. Sudah beberapa kali aku terserempak dengan bos ketika sedang mop. Bos tersenyum dan kemudian bertanya
" En Ariff dah hantar gambar ".
" Saya ikhlas buat kerja tuan haji. Untuk berpeluh saja ". Marah bos aku bila aku kata begitu
" Itu tak betul Ariff. Nanti bila masa penilaian jurutera awak tidak dapat menilai awak dengan baik dan awak akan marah sebab awak buat lebih dari jangkaan. Tapi awak tiada bukti. Memang betul awak ikhlas tapi zaman sekarang sudah berubah ". Kata-kata bos membuat aku akur dan berjanji

Berpeluh oooo.....

Hari ini jam 8 pagi aku sudah tiba di tempat kerja. Aku keluarkan timba dan mop dan memulakan tugasku. Sebelum ni nampak berdebu saja lantai. Aku mengambil gambar dengan menggunakan setting lalu aku hantar ke bos. Bos jawab kembali yang membuat aku tersenyum sendirian bila membaca WhatsApp dari bos aku.
" Bagus Ariff tapi saya musykil siapa yang ambil gambar awak. Ada orang lain ke bersama awak ".
" Saya seorang diri tuan haji. Gambar ni saya ambil sendiri ". Jawabku ringkas. Peluh sudah membasahi bajuku
" Macam mana awak buat. Hp apa yang awak guna ". Gelihati aku baca mesej bos aku. Terhenti aku mop lantai
" Hp saya ada setting. Saya pakai hp murah saja ". Aku jawab ringkas
" Hp apa. Saya nak cari ". Tanya bos
" S4 tuan haji ". Ringkas saja aku jawab
" Laa...saya pun guna S4 la. Nanti Ariff ajar saya ". Aku tertawa seorang diri membaca mesej bos. Ingatkan aku merupakan orang yang terkebelakang dalam bab it ni. Rupanya tidak......Canggih teknologi sekarang ya..

Friday, August 29, 2014

Bersyukurnya Aku

Aku bertugas pagi. Biasalah bagiku kalau tiada tuags lain aku lebih seronok berblog dan menulis novel kisah kehidupanku. Tiba-tiba pintu di ketuk dan masuk beberapa orang dan dikenalkan kepadaku oleh eksukutif dimana mereka merupakan graduan lepasan universiti dan akan bertugas di TNB. Yang lelaki bersalaman dengan aku dan manakala yang wanita hanya senyum melihat aku. Muda-muda mereka. Tidak lama lagi akan bertugas sebagai jurutera. Mungkin mereka akan menjadi ketua aku siapa tahu.

Aku memberi penerangan sedikit sebanyak mengenai sistem di tempat aku bertugas. Terasa malu juga bila aku memberi penerangan kepada bakal jurutera. Aku melihat seorang anak muda asyik tersenyum melihat aku. Dalam hati ini terfikir juga adakah aku sudah silap memberi penerangan kepada bakal jurutera. Selesai memberi penerangan aku kembali ke mejaku meneruskan penulisanku.

Mereka datang kepadaku. Ada yang membelek ipad. Ada yang membelek hp. Seorang jurutera bersuara
" Pakcik tak kenal saya ka ". Tanya jurutera
" Minta maaf. Pakcik memang tak kenal kalau encik tidak memperkenalkan diri ". Sopannya aku. Berincik incik pulop. Jurutera kan..
" Ala...tak payah berincik-incik dengan saya pakcik. Pakcik tinggal di Sungai Ara ka ". Aku mengiakan pertanyaan jurutera tadi
" Pakcik Ariff kenal tak Hassan polis ". Sebut nama hassan terus aku ingat orangnya
" Jadi ini anak Hassan la ". Kawan-kawannya yang lain mula memberi perhatian

" Pakcik lupa ka yang pakcik dan ustazah Siti Aishah mengajar fardhu ain. Saya bekas anak buah pakcik la. Kawan-kawan inilah orang yang banyak mendidik aku masa di tadika dulu ". Air mataku hampir jatuh namun aku menahannya. Tidak aku sangka anak-anak yang aku didik semenjak tadika dan bila memasuki sekolah kebangsaan masih lagi menghadiri kelas fardhu ain kariah. Kini dia bakal menjadi jurutera dan mungkin suatu hari akan menjadi ketua aku dimana dia boleh mengarahkan aku apa saja untuk kerja.
" Pak ingat tak pakcik jentik telinga saya bila saya curi pensil box kawan saya ". Aku tertawa kecil sebab aku sudah lupa insiden itu.
" Pakcik kirim salam dekat ustazah Siti Aishah ". Aku terdiam mendengar permintaannya
" Minta maaf. Isteri pakcik dah meninggal tahun 2008 ". Terkejut jurutera

Aku bersyukur walaupun aku bukanlah seorang guru. aku tiada sijil atau diploma untuk melayakkan aku menjadi guru tetapi aku tetap dipanggil cikgu bila menjadi gurulatih silat. Aku dipanggil cikgu bila menjadi gurubesar tadika dan fardhu ain kariah suatu ketika dahulu. Dengan ilmu aku yang sedikit ini aku dan isteriku menyumbang tenaga dan fikiran demi membantu anak kariah. Alhamdulillah aku bersyukur sedikit sebanyak saham aku dalam mendidik anak-anak kariah sudah nampak sedikit kejayaan. Mungkin ada sesetengahnya membenciku dan aku tetap bersyukur masih ada yang menghargai setiap pertolonganku. Sebab aku berkata ini ialah tatkala mereka hendak pulang jurutera bekas anak didikku memelukku sambil berkata
" Pakcik. Saya nak ucapkan ribuan terima kasih atas segala jasa pakcik dan ustazah kepada saya. Saya tak akan lupa ". Subhannallah......

Keberkatan Ilmu

Baru-baru ini isteri serta kaum keluargaku yang lain telah menghadiri kursus membuat roti bun. Yuran sebanyak RM100 dikenakan setiap seorang. Jam 8 pagi kami menyeberangi jambatan Pulau Pinang menuju lokasi tempat kursus. Kursus bermula jam 9 pagi hingga 3 petang.

Sedang melihat tepung di uli
Dah mula menguli tepung
Di antara roti yang telah di pelajari
Sementara isteri serta keluarga yang lain sibuk berkursus, aku dan adik iparku ke Alor Setar. Segenap penjuru kami redah. Tidak dilupakan kami singgah di pekan rabu untuk mencari dodol. Jam 2 petang kami pulang dan inilah hasilnya setelah mereka bekursus. Nampak menarik juga. Aku bakal merasai roti buatan sendiri.

Roti pintal
Kelmarin isteriku mula menguli tepung. Katanya nak buat roti. Aku minta dia buat kaya bun untuk aku. Aku nak test sedap atau tidak. Katanya dia nak buat sebanyak 3 jenis. Roti pintal. roti kaya dan roti kentang.

Roti kaya dan roti kentang. Roti kaya yang licin
Akhirnya siap juga 3 jenis roti yang dibuatnya. Alhamdulillah rasanya sedap. Boleh berniaga. Aku seperti biasa paling suka roti kaya. Sama seperti kuih pau. Pilihan pertama aku ialah pau kaya.


Bila aku ke tempat kerja isteriku bekalkan aku roti kaya kesukaanku. Memang rasanya lembut. Sama macam di kedai. Kini dia sedang mencari bread maker untuk membuat roti benggali pula. Semoga Allah permudahkannya. Jadi minggu ni aku layan roti saja la. Tak rugi dengan bayaran RM100 ramai yang dapat merasa roti bun isteriku. Itulah yang dinamakan keberkatan ilmu.

Thursday, August 28, 2014

Semoga Allah Permudahkan Aku

Aku membuka kembali folder novelku yang di beri tajuk Berakhirnya Sebuah Kehidupan. Masih 4 mukasurat dan ianya masih belum menerima sentuhan tuan pengarang. Kini aku bertekad dan berazam tidak akan memandang ke belakang lagi. Biarlah semuanya nostalgia indah buatku disimpan didalam peti hatiku. Aku akan mula mengarang selagi ingatanku masih kekal. Takut ingatanku hilang maka segala kenangan untuk menjadi iktibar kepada pembaca hilang begitu saja.

Ramai kawan-kawanku samada di luar dan juga di FB memberi semangat agar aku meneruskan penulisanku. Novel yang mengisahkan kisah hidupku zaman remaja sehinggalah zaman indahku sewaktu bersama isteri kesayanganku Siti Aishah. Ia berakhirnya dengan penuh tragis hasil perbuatan tangan-tangan yang dengki. Semakin aku menulis semakin ligat memori itu berputar. Jika aku terhenti maka ia akan dibiarkan begitu lama. Jadi aku bertekad tidak akan menoleh ke belakang lagi.

Aku ingin merakamkan ribuan terima kasih kepada orang yang paling aku sayang dan cinta kerana menegur cara ayat yang aku gunakan walaupun penulisanku ditahap permulaan. Moga Allah berkati hidupnya. Aku mohon kepada Allah dan juga pembaca semua semoga di beri kekuatan dan semangat untuk menghasilkan novel yang menjadi impianku selama ini. Terima kasih kepada mereka yang memberi sokongan moral kepadaku. Moga novel Berakhirnya Sebuah Kehidupan dapat dihasilkan insyaallah...

Tuesday, August 26, 2014

Taman Tasik Taiping

Ahad lepas aku ke Taiping atas urusan kesihatan aku. Susah nak aku bercerita di sini sebab ia terlalu personal. Walaupun ia belum selesai namun aku masih mampu bertahan. Ketika pulang aku singgah ke Taman Tasik Taiping. Aku nak meredakan tekanan ini. Hanya kamera yang menjadi peneman hidupku sejak arwah Siti Aishah tiada. Aku snap gambar-gambar dengan menggunakan zoom. Tiba-tiba aku mendapat panggilang talipon. Anakku dimasukkan ke hospital. Bergegas kami kesana. Inilah gambar-gambar yang mampu aku snap. Kurang sedikit tension bila melihat gambar ini. Aku tiada tempat untuk bercerita. Hanya blog ini tempat aku meluahkannya. Rupanya selama ini dia mengumpul kekuatan.Sekali di tikamnya aku sehingga sekarang aku masih terasa bisanya







Pasembur Ohh Pasembur

Anak tiriku mengajak kami sekeluarga untuk meraikan kenaikkan pangkatnya. Selepas solat maghrib kami keluar menuju ke Padang Brown Dato Kramat tempat berbagai jenis makanan yang di jual. Pada mulanya nak ke kedai ikan bakar tapi kalau dah kerap makan ikan bakar apa yang best sangat nak kesitu. Disitu juga sama seperti Padang Kota pasembur menjadi tumpuan ramai. Aku tidak berapa suka dengan pasembur mereka. Tak banyak sayur. Ia lebih kepada bahan-bahan yang lain. Bagi aku pasembur yang isteriku buat dan bahannnya hanyalah cucur udang, takua dan salad beserta dengan kuah kacang sudah memadai buatku


Bila kami tiba sudah ramai peniaga mengelingi kami dan meletakkan senarai makanan yang menjadi pilihan kami. Kami memilih untuk makan pasembur. Kami mengambil sendiri bahan-bahan lalu di beri kepada peniaga
" Bagi sayur lebih. Kuah jangan campur sekali. Bagi kuah asing ". Peniaga hanya menganggukkan kepalanya saja. Kira faham kut. Anak-anak yang lain pun turut sama memilih pasembur. Sedikit saja yang mereka ambil. Tiba-tiba di bawanya kepada kami pasembur. Terkejut bila melihat pasemburnya. Macam bukit
" Saya kata tadi jangan masuk kuah sekali. Tadi angguk kepala. Tak faham ka ". Pekerja yang menghantar tergagap-gagap menjawab. Bila kuah sudah masuk sekali maka kembanglah isinya yang didalam.
" Saya minta sayur lebih tadi. Kenapa tak bagi. Ada masalah ka ". Aku bertanya peniaga. Sekali lagi tergagap-gagap dia. Entah-entah pekerja bangladesh. Sebanyak 3 pinggan pasembur di berikan. Yang lagi dua tu nampak sikit sebab mereka yang pilih sedikit.


Bila perut sudah berisi aku memanggil peniaga untuk mengira berapa harga untuk 3 pinggan pasembur
" Semua RM99 ". Tertelan air liur aku mendengarnya. Sepatutnya pihak peniaga kena letakkan tanda harga setiap jenis makan supaya customer boleh tahu berapa harganya. Ini mungkin main bedal saja harga dia. Stail sama saja macam di Padang Kota. Kalau ada tanda harga pelanggan akan tahu berapa RM yang telah mereka makan. Bila tanda harga tak ada maka senang-senanglah mereka meletakkan harga. Memang mahal untuk pasembur yang kurang enak padaku.
" En makan pelan-pelan. Kasi habis itu pasembur ". Kata peniaga
" Tadi saya kata jangan letak kuah satu kali. Apa pasal tak dengar. Ini sudah kembang macam mana mau makan ". Aku berkata kepada peniaga. Dia hanya diam saja
" Boleh bungkus ". Nasib baik aku tak keluar cakap kepala hotak dekat dia. Main sedap saja keluar ikut mulut. Kepada pelanggan-pelanggan luar yang datang samada ke Padang Brown atau ke Padang Kota berhati-hatilah dengan golongan ini. 

Sunday, August 24, 2014

Kisah Cinta Penuh Tragis

Aku masih ingat pada bulan Mei tahun 2008. Adik aku akan melangsungkan perkahwinanku. Isteriku Siti Aishah diantara orang yang paling sibuk ketika itu. Kami telah meminjam periuk dari ibunya untuk membuat bubur. Selepas selesai kenduri kami dapati tudung periuk sudah hilang. Kami berjanji kepada ibunya akan mencari dan bertanya pihak katering samada mereka terambil tudung tersebut. Masuk penghujung bulan Julai 2008 isteriku mula demam-demam. Terbantut pencarian tudung periuk. Masuk pula bulan Ogos sudah nampak akan tanda-tanda sakit isteriku semakin kuat. Dia muntah darah. Sudah merata tempat aku bawanya berubat dan yang terakhir sekali ialah pada bulan Disember 2008. Kami ke Kelantan untuk berubat dan bila pulang dari Kelantan sakit isteriku semakin parah. Pada 18 Disember 2008 isteriku pergi menemui penciptanya buat selama-lamanya dan pencarian tudung periuk terus terhenti.


Baru-baru ni isteriku mendapat tempahan nasi tomato untuk 400 orang dan ini memerlukan periuk yang banyak. Aku ke rumah ibu mertuaku untuk meminjam periuk.
" Periuk ada tapi tudung dia hilang. Kan Budiman dan Aishah pinjam dulu ". Ya Allah aku sendiri sudah lupa tentang tudung periuk. Rupanya sudah 6 tahun peristiwa itu berlalu
" Mak...kalau tak ada tudung tak boleh masak kah ". Aku bertanya ibu mertuaku
" Masak tu boleh tapi nak tudung dengan apa. Mak pun tak pernah guna. Ada tersimpan dalam stor ". kata ibu mertuaku. Aku terdiam sambil memikir kembali di mana harus aku mencari periuk. Akhirnya baru aku teringat yang periuk ibuku masih ada. Kalau ada rezeki dia masih tersimpan di dalam stor.

Aku ke rumah ibu yang kini di diami oleh kakakku. Dia menyuruh anaknya mencari periuk di dalam stor. Alhamdulillah anaknya berkata yang di dalam stor terdapat satu periuk dan dua tudung. Terus aku terdetik mungkin itukah tudung ibu mertuaku. Setelah aku letak periuk ibuku di rumahku terus aku kerumah ibu mertua. Subhanallah memang betul itu tudung periuk ibu mertuaku
" Alhamdulillah mak. Dia jumpa balik suami dia setelah 6 tahun terpisah ". Ibu mertuaku tertawa kecil mendengar gurauanku
" Betoi la mak. Kalau jodoh tak ke mana ". Sekali lagi aku bergurau dan ibu mertuaku pasti tertawa mendengar gurauanku

Kalaulah mereka adalah benda bernyawa tentu saat dan ketika itu berderai air mata bertemu kembali setelah 6 tahun terpisah. Terkurung di dalam bilik gelap. Tidak pernah digunakan perkhidmatan mereka hanyalah disebabkan kehilangan sesuatu. Moral cerita ini ialah Kita merancang dan Allah juga merancang namun perancangan Allah yang terbaik. Kalau ada jodoh tak ke mana. Suatu hari pasti bersatu kata Allahyarham Tan Sri P Ramlee.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...