Teman-teman

Friday, November 13, 2015

Antara Palestin Dan Malaysia

Sedang aku menaip di tempat kerja, masuk seorang jurutera untuk membuat kerja. Sementara menanti kedatangan anak buahnya jurutera tersebut duduk dihadapan aku sambil membelek talipon bimbitnya
" Ish...Laknat sungguh israel. Dayus. Boleh hancur Palestin kalau tiada campur tangan dari negara jiran arab. Aku terdiam dan berfikir
" Bagi saya la encik. Negara palestin tak boleh di hancurkan. Sudah lama israel cuba hancurkan tapi Allah tak izin. Sebab depa meletakkan Allah nombor 1. Jadi Allah pelihara Palestin dan akan datang Allah akan hancurkan bangsa yahudi ". Terdiam jurutera

" Kita tengok di Malaysia encik, kebanyakkan pemimpin meletakkan harta benda nombor 1 dan bukannya Allah. Apa jadi negara kita. Nak hancur dek kerana tangan-tangan yang rakus serta tamak walhal kita tidak di serang oleh sesiapa. Allah pelihara Palaestin. Encik tengok semalam bolasepak. Palestin boleh kalahkan Malaysia yang pembanggunan bolasepak kita begitu hebat. Kita tewas 6 - 0 ". Tertawa jurutera.
" Betoi juga kata-kata en Ariff ". Sekali - sekala pekerja buruh kasar memberi pendapat

Mandi Manda Di Sungai Sedim

Aku dan anak serta keluarga yang lain berkesempatan mengunjungi Sungai Sedim yang terdapat di Kulim, Kedah. Dari Pulau Pinang ke sungai Sedim hanya mengambil masa selama 2 jam. Sungai yang fresh dan sejuk menjadi pilihan keluarga. Sudah beberapa kali aku dan keluarga mengunjungi tempat ini. Tak terbilang dengan jari. Kalau berada di situ kita harus pandai memilih tempat. Ada tempat airnya terlalu deras. Kita boleh menyewa pelampung untuk mengharungi arus yang deras. 


TREE TOP WORLD

Kami berkesempatan juga berjalan-jalan di jambatan gantung yang tingginya 50 meter dari tanah. Bayaran masuk dikenakan sebanyak RM10. Berpeluh juga berjalan dan dapat menyaksikan keindahan hutan Sedim dari atas. Ada juga ahli keluarga yang gayat dan tak berani berjalan di jambatan ini.












Thursday, November 12, 2015

Mencari Damai Di Pulau Pangkor

Ini kali kedua aku dan isteri ke Pulau Pangkor. Lebih kurang 2 jam perjalanan dari Penang ke Jeti Marina Island kami sampai dan terus membeli tiket. Tidak ramai penumpang berbanding jeti Lumut. Tiket berharga sebanyak RM10 untuk pergi dan balik dan dengan perjalanan selama 15 minit, akhirnya kami selamat tiba di pulau. Sudah ramai pengusaha kenderaan menanti kami. Aku dan isteri sudah tahu selok belok ke sana jadi terus kami book sebuah motosikal dengan harga RM30 sehari. Terus mengisi minyak sebanyak RM3 sebab dah tahu dalam 2 hari berada di pulau Pangkor memang tak habis minyak yang diguanakan.


Terus kami ke Coral Bay Resort. Resort yang cantik. Selepas meletakkan barang terus kami keluar mencari makan dan makan ditepi laut. Ramai kawan2 aku bertanya antara langkawi dan Pangkor mana yang lebih best. Langkawi sudah terkenal didunia. Tempat peranginan yang cantik. Banyak tempat juga untuk membeli belah. Pantainya begitu cantik tapi terpaksa berkongsi dengan ramai orang. Selalunya kalau aku ke Langkawi jarang aku mandi laut. Rasa tak selesa lebih-lebih kalau wanita.

Marina Bay

Pulau Pangkor tak sama macam Langkawi. Tidak banyak tempat yang boleh kita lawati. Dalah masa sehari saja semua tempat telah kita lawat. Tidak banyak pusat membeli belah seperti Langkawi. Pulau Pangkor banyak menjual hasil laut seperti ikan bilis. Satu yang aku puji ialah pantainya yang bersih dan kita bebas mandi berduaan tanpa ada gangguan dari orang lain. Jadi untuk ketenagan yang hakiki aku lebih memilih Pulau Pangkor.



Jalan raya untuk mengelilingi Pulau agak sempit dan ada tempat yang curam. Tak banyak kereta di gunakan. Ramai yang menggunakan perkhidmatan teksi untuk berjalan. Aku dan isteri lebih selesa dengan motosikal sebab senang untuk kami singgah di tempat2 yang menarik.

Sudikah engkau menerimaku

Makanan yang di jual juga tidak banyak terdapat di Pangkor. Kebanyakkan makanan laut boleh didapati di Telok Nipah tetapi harus berhati-hati. Ada kedai yang tidak amanah. Contoh sewaktu kami mencari nasi goreng dan tomyam. 4 dewasa dan seorang Di buku menu tertera nasi goreng berharga RM6 tapi bila bayar ia berharga RM12. Kesemuanya RM80. Cukup mahal untuk nasi goreng yang tidak enak. Jadi hati-hati kepada mereka yang nak makan di Telok Nipah. Minum secawan teh susu yang tidak pekat berharga RM2 di tepi pantai.

 Pemandangan dari pantai Monkey Beach

Hari kedua kami berada di Pangkor kedai makan di buka bersebelahan resort kami. Jadi kami makan disana saja dengan makanan yang sama seperti di Telok Nipah. Harga kesemuanya ialah sebanyak RM36. Jauh benar larinya. Kepada pengunjung yang nak ke Pulau Pangkor pastikan makan anda di pekan dan bukan di Telok Nipah.


Untuk menyewa perkhidmatan bot lebih baik sewa di Telok Nipah sebab harganya jauh lebih murah. Semasa aku berada di Coral Bay Resort dan nak menyewa bot harga yang di tawarkan ialah sebanyak RM190. Ini di sebab laluan ketempat tertentu jauh. Ia berdekatan dengan Teluk Nipah. Jadi labik baik pergi ke Pantai Telok Nipah dan dapat menyewa bot dengan harga RM50 - RM80. Jimat kan


 Batu buaya

 Snorkling di Pulau Giam


Untuk snorkling hanya terdapat di Pulau Giam tapi terdapat banyak batu di situ. Kalau siapa yang kerap snorkling di Langkawi atau di tempat tentu dapat merasa kelainan tempat di sini. Pernah ada orang cedera kakinya akibat terkena batu. Disitu juga terdapat gamat hidup

 Inilah rupa gamat hidup

 Pantai Teluk Nipah

 Pulau Giam. Tempat snorkling


Disini kami menaiki bot dari Telok Nipah dengan harga sebanyak RM70 untuk ke kawasan tertentu. Boleh dikatakan enjoy dan memuaskan.


 Pantai Monkey Beach

Pantai Monkey Beach amat cantik. Airnya yang bersih. Untuk kesana perlu menyewa bot. Memang best kalau membawa keluarga mandi. Tak ada orang masa kami mandi disitu.

 Kota Belanda



Tidak sah kalau tak pergi ke Kota Belanda yang terletak di perkampungan nelayan Teluk  Gedung. Jadi kepada pembaca sekelian untuk mencari ketenangan yang hakiki, pilih la Pulau Pangkor. Anda pasti tenang.

Tuesday, November 10, 2015

Merapatkan Silaturrahim

Aku masih ingat ketika bersama dengan arwah Siti Aishah. Kami suka berkumpul dengan kaum keluarga dan isteriku akan masak yang special semasa perjumpaan itu. Macam-macam dia pernah masak dan kaum keluargaku memuji masakan isteriku yang sedap. Bukan kami mahukan pujian dengan menjemput kaum keluarga tapi itulah satu caranya kami merapatkan hubungan kekeluargaan. Ibu dan ayah telah berpesan kalau ketiadaan mereka keluarga janganlah berpecah belah. Bermuafakatlah. Pada tahun 2008 Allah menguji aku dengan mengambil Siti Aishah dari hidup aku. Aku begitu sedih kerana kehilangan isteri tercinta. Aku mula memandang negatif pada ujian ini. Aku salahkan Allah mengapa aku di beri ujian yang berat ini. Bukan aku tak pernah mengikuti kuliah agama tapi aku tak percaya perkara ini boleh terjadi terhadap diri aku.


Akhirnya dengan sepotong ayat quran dari surah Al Ankabuut ayat 2 - 3, yang bermaksud." Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan mengatakan: Kami telah beriman sedangkan mereka belum diuji ". Aku termenung dan mula insaf bila ustaz membaca terjemahan ayat ini. Aku mula taubat dan bangun malam untuk mendekatkan diri dengan Allah. Setiap malam aku memohon maaf dan berdoa.
" Ya Allah aku menetapkan jodoh aku kepadamu. Aku memohon kepadamu andaikata jodoh ada biarlah orangnya seperti Siti Aishah ". Itulah doaku setiap malam. Syukur pada tahun 2009 aku telah dipertemukan dengan isteriku Rosnah. Bila sudah lama bersamanya barulah aku sedari yang perwatakan isteriku Rosnah mempunyai persamaan dengan arwah Siti Aishah. Allah maha besar. Rupanya Allah mendengar rintihan aku. Aku yang bersangka buruk terhadapnya bila diuji


Hari ini aku dan isteriku Rosnah akan menjamu selera kaum keluargaku. Aku telah membeli ikan semilang untuk mereka. Inilah ikan kegemaran kaum keluargaku. Isteriku telah dipertanggung jawabkan untuk memasak dan masakannya juga sedap. Kini telah 6 tahun kami hidup bersama. Masing-masing sudah mengenali hati budi. Kadang-kadang bila menyendiri aku terfikir juga Allah memberi kita ujian dan Allah tak akan biarkan kita menanggungnya. Akhirnya barulah kita sedari yang Allah sebenarnya merancang yang terbaik untuk kita cuma cepat atau lambat saja. Dalam surah Al Baqarah Ayat 153 Allah telah berfirman yang bermaksud: " Wahai orang-orang beriman, Mohonlah pertolongan dengan sabar dan solat. Sesungguhnya Allah beserta dengan orang-orang sabar ".

Aku doakan semoga Allah tempatkan isteriku Siti Aishah ditempat yang paling mulia disisi Allah dan aku juga berdoa moga Allah berkati isteriku Rosnah. Mereka merupakan isteri yang solehah. Bertuah hidup aku mempunyai mereka.

Saturday, November 07, 2015

Kisah Ibu Mertuaku

Kelmarin aku kerumah ibu mertuaku. Aku diberitahu yang tangan ibu mertuaku bengkak kemerahan. Aku masuk lalu memegang tangannya
" Sakit tak tangan mak ". Aku bertanya dan ibu mertuaku menganggukkan kepala sambil berkata sakit. Aku dapat rasakan dari memek mukanya yang dia terlalu sakit. Jarang dia bersikap begini kalau setakat sakit biasa saja.
" Sakit tu tangan mak. Merah ". Kata seorang jiran yang datang ziarah.
" Siapa yang pernah kena dia tau. Saya dah rasa macam mana sakitnya tangan. Arwah Aishah dah tak tau nak buat apa lagi bila saya menangis. Dia hanya mampu membaca ayat quran tapi masih lagi kesakitan. Akhirnya Aishah duduk di bawah dan kepala di letakkan diatas katil. Aishah meminta saya letakkan tangan supaya terasa lega dan dapat melelapkan mata. Bila saya terjaga dan sakit berkurangan saya lihat Aishah tidur dibawah sambil duduk. Memang syurga layak untuk dia mak ". Aku melihat ibu mertuaku mengalir airmatanya mendengar kisah aku.

Bukan aku sengaja bercerita sebab aku pun tahu sebagai seorang emak kerinduan terhadap anaknya tetap ada. Aku lantas bangun
" Mak...Nanti saya tanya doktor macam mana nak buat ". Pulang kerumah aku ajak isteriku menemani aku membawa ibu mertuaku. Bila tiba dirumah ibu mertua serta adik ipar sudah menunggu. Terus kami ke klinik abangku. Kakak iparku telah memberi suntikan dan ubat bagi meredakan kesakitan.Semalam aku bertanya kepada anak gadisku bagaimana neneknya. Kata anak gadisku sakit beransur sembuh. Syukur kepada Allah.

Petang dalam perjalanan ke tempat kerja aku singgah dirumah ibu mertuaku
" Macam mana rasa tangan mak ". Aku bertanya
" Lega dah. tangan pun dapat bergerak. Tak sakit. Terima kasih Budiman ". Kata ibu mertuaku. Aku terpaku melihat ibu mertuaku. Entah kenapa bayangan arwah Siti Aishah tiba bermain di mataku bila ibu mertua mengucapkan terima kasih. Gaya mukanya. Suaranya saling tak tumpah anaknya. Entah kenapa tiba-tiba datang kerinduan terhadap isteriku. Aku melihat jam ditangan. Masih sempat aku ziarah pusara isteriku sebelum ketempat kerja. Selesai aku ziarah terus aku ketempat kerja dengan hati yang tenang. Damailah engkau isteriku yang tercinta. Abang telah memegang pada janji untuk melihat akan kesihatan emak semampun yang boleh. Ameen....

Sila - Sila

Aku jarang menulis di blog ini sekarang sebab banyak penulisanku abdikan di facebook. Kepada pembaca yang baik hati. Kalau anda semua ingin membaca kisah seharianku, silalah hantar friend request ke mukabuku yang terletak bersebelahan pagi ini. Aku menanti....Atau perlukah aku terus menulis disisni..Sila nyatakan pandangan pembaca sekelian. Terima kasih

Wednesday, October 14, 2015

Jerebu Tebal

Agak lama aku tak snap gambar akibat jereu tebal. Semalam hujan lebat juga. Pagi ni selepas subuh terus aku ke Jambatan Pulau Pinang. Kalau ada rezeki dapat la melihat matahari terbit


Agak malang jerebu masih lagi menghantui negeri Pulau Pinang. Jadi inilah yang aku dapat pagi ni


Monday, October 12, 2015

Aku Masih Ingat - 3

Isteriku sudah berada di rumah. Aku ke klinik abangku untuk mengambil ubat-ubatan serta keperluan untuk mencuci. Aku sudah bertekad akan menjaganya dengan baik. Sebelum aku ke tempat kerja aku akan mencuci luka yang begitu dalam. Aku melihat isteriku menahan kesakitan bila terkena ubat pencuci. Itulah pengorbanan seorang ibu. Aku cium anakku Siti Zinnirah
" Ayah pergi kerja dulu. Petang ayah balik ". Aku melihat anakku menggerakkan kaki sambil ketawa. Tenang aku melihat mereka. Bila aku pulang dari kerja aku akan memcuci luka isteriku dulu dan barulah aku akan makan.
" Terima kasih bang. Sayang abang ". Itulah yang membuat aku tenang. Siti Aishah tidak pernah melupakan perkataan terima kasih dari bibirnya.

Kadang-kadang kalau isteriku tidak sihat aku sendiri yang akan bakar ikan haruan beserta lada hitam untuknya. Ia baik untuk mencantumkan kulit.
" Malam ni Siti tidur dan rehat. Biar abang yang jaga Zinnirah ". Kataku kepada isteriku. Siti Aishah tersenyum mendengar kata-kataku
" Jangan ayah yang lena sudah la ". Kata Siti Aishah kepada anaknya. Aku tertawa gelihati. Sebelum tidur aku akan letakkan botol susu serta yang lain disebelah aku. Ketika menukar pampers anakku, aku melihat isteriku tidur begitu nyenyak sekali. Mungkin keletihan. Seharian mengurus diri dan anak kami.

Alhamdulillah..lama kelamaan luka isteriku sedikit demi sedikit semakin sembuh. Tak banyak cotton yang perlu di masukkan ke dalam lubang luka. Tiba hari check up di hospital aku membawa isteriku ke sana
" Luka isteri awak semakin sembuh. Bertuahnya you Siti Aishah mempunyai seorang suami yang bertanggungjawab ". Puji doktor yang membuat hidung aku yang kembang ini semakin kembang. Siti Aishah tersenyum mendengar pujian doktor. Akhirnya setelah 3 bulan berkat aku memcuci luka isteriku sudah tertutup tetapi masih lagi kemerahan. Aku tetap meneruskan cucian sehingga luka isteriku pulih sepenuhnya. Dia sudah boleh membonceng motosikalku.

Ditakdirkan aku mendapat berita yang pihak kerajaan akan merombak kembali gred. Aku terlibat dan akan mendapat wang tunggakkan. Hati aku berbunga. Aku sudah memasang niat kalau aku mendapat tunggakkan yang banyak akan aku hadiahkan mesin jahit untuk isteriku. Syukur akhirnya aku mendapat tunggakkan sebanyak RM1000. Aku mengajak isteriku ke kedai Singer.
" Siti...hari ni abang nak hadiahkan Siti mesin jahit ". Siti Aishah tergamam
" Abang dapat mana duit untuk beli mesin jahit ". Tanya isteriku sebab dia sendiri sebagai bendahariku sudah tentu dia tahu akan kewangan aku
" Sengaja abang tak bagi tau Siti yang abang dapat tunggakkan gaji bila gred di rombak. Abang dah berjanji pada diri abang nak hadiahkan Siti mesin jahit ". Aku melihat Siti Aishah mengalir airmata.
" Terima kasih bang...Ya Allah...syukur ". Itulah ungkapannya

Setiap hari isteriku akan menjahit selepas memasak dan menolong kerja rumah. Kerja ibu semakin ringan. Isteriku pandai mengambil hati ibuku dan ibuku begitu menyayanginya. Berkat kepandaian isteriku menjahit, kesemua baju annakku dia yang siapkan. Begitu comel anakku memakai tudung yang dibuat ibunya. Ketika mengikuti kuliah atau ceramah kami akan membawa anak kami bersama. Biarlah dia membesar dengan cara ini. Pernah kami menghadiri ceramah di Balik Pulau. Dengan motosikal Suzuki GP100 kami bertiga meredah jalan yang di penuhi hutan. Ceramah selesai pada jam 11.30 malam. Kami meredah kembali untuk pulang kerumah. Sampai di rumah jam 12.30 pagi. Siti Zinnirah sudah mula menangis tidak henti-henti.
" Kenapa ni anak emak....". Kata emaknya sambil mengalir airmata. Kadang-kadang tangisan anakku berlarutan sehingga hilang suaranya. Isteriku semakin risau
" Bang....macam mana ni ". Tanya isteriku
" Mai kita baca Al Mathurat ". Kataku kepada isteriku. Akhirnya berkat ayat-ayat Allah Siti Zinnirah berhenti tangisnya.

Masa begitu cepat berlalu. Usia anakku sudah 2 tahun. Dengan takdir Allah isteriku didapati positif mengandung. Risau juga aku takut jahitan isteriku yang masih lagi lemah akan mempunyai masalah bila perut membesar. Aku membawanya check up di hospital
" Kalau mengikut pihak hospital isteri encik terlau awal untuk mengandung memandangkan jahitannya masih belum kuat tapi kita tak tahu kuasa Allah. Dia nak bagi dan kita terima saja ". Kata doktor muslim. Aku merasa lega mendengar kata-kata doktor. Lama kelamaan perut isteriku semakin membesar
" Ni anak lelaki...". Kata jiranku bila melihat perut isteriku. Kadang-kadang aku melihat Siti Zinnirah menekup telinganya ke perut ibunya sambil menyebut adik...adik....Lucu dengan keletah anak kami.

Akhirnya masa untuk bersalin telah tiba. Aku bergegas ke hospital bersalin. Sekali lagi aku terpaksa berhadapan dengan doktor...
" Isteri encik terpaksa di bedah sebab kali pertama dia di bedah ". Sekali lagi aku terpaksa menandatangani surat keizinan dan menunggu
" Siti Aishah....". Aku berlari bila nama isteriku di panggil
" Tahniah...anak lelaki ". Kata nurse. Subhanallah. Allah telah beri kami sepasang anak. Aku dibenarkan masuk berjumpa isteriku
" Terima kasih Siti ". Kataku sambil mencium tangannya. Aku mengambil anak kami lalu azan dan iqamah. Mengalir airmataku. Terlalu mahal pengorbanan isteriku.

Kali ini luka isteriku tidaklah sedalam seperti sebelumnya jadi isteriku dapat pulang kerumah dengan cepat. Seperti biasa kalau tiba waktu malam giliran aku yang menjaga kedua-dua anakku. Biar isteriku rehat. Biarlah aku pula yang bersusah payah menjaga mereka. Setelah seminggu berlalu anak lelakiku di cukur rambutnya. Tiba untuk memberi nama. Aku dan dan isteri telah bersepakat untuk meletakkan nama Asyraf kepada anak lelaki kami. Akhirnya aku memberi laluan kepada ayahku yang terlalu ingin memberi nama kepada anak kami. Akhirnya nama anak lelaki kami di beri nama Hermawan.....

To be continued episod akhir

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...