Teman-teman

Tuesday, October 28, 2014

Bila Mentari Menjelma

Kelmarin dan hari ini aku dapat melepaskan kerinduan aku pada kamera. Sudah lama aku tidak menembak. Jam 6.30 pagi lagi aku dah keluar menuju ke destinasi dan inilah hasilnya. Walaupun aku tidak pandai tapi aku berpuashati dengan hasilku ini









Monday, October 27, 2014

Mereka Juga Manusia

Hari ini aku berkesempatan membawa isteriku makan di luar. Sudah 2 minggu aku kena kerja selama 16jam. Kami memilih untuk makan di bandar saja. Pilihan kami ialah di Restoran Nasi Kandar Line Clear yang terletak di bandar. Ketika sampai keliahatan sudah ramai yang beratur. Jadi kami terpaksa sabar menunggu gelaran kami. Bila tiba gelaran aku memilih kari kepala ikan. Ini kalai pertama aku makan kari kepala ikan di kedai mamak. Aku sudah menjangkakan harganya. Bagiku buat apalah kerja sehingga berbelas jam tapi keinginan kita tak kita penuhi. Aku melihat mamak menulis harga. Fullamak RM35.

Ketika kami sedang menikmati keenakkan nasi kandar, aku melihat seorang wanita tua melayu sedang meminta-minta dari orang ramai. Aku melihat dia meminta hanya RM2. Dia berjalan dari satu meja ke satu meja yang lain namun tiada siapa yang mahu memberi. Masing-masing tidak mengendahkan wanita tadi. Mamak datang kepada sambil berkata dengan perlahan..
" Keluar....keluar....". Wanita tadi tidak mengendahkan mamak. sambil merungut dia hanya minta RM2. Mamak terus mencuit wanita tersebut menyuruhnya keluar.


Wanita tua terus mencuit badan seorang lelaki meminta RM2. Masam muka lelaki tersebut
" Saya baru saja nak makan ". Begitu kasarnya lelaki tersebut. Aku hilang selera makan melihat insiden itu. Bukan kerana badan wanita itu yang kotor. Bukan kerana dia tidak waras tapi layanan yang diberikan kepadanya. Hinakah orang yang kelaparan meminta hanya RM2
" Nah...abang tak gamak nak makan bila tengok wanita tersebut. Kita makan kepala ikan RM35. Dia hanya minta RM2 saja ". Isteriku membuka beg duitnya lalu mengeluarkan RM5


" Nah pergi la bagi dengan wanita tu ". Aku berkata kepada isteriku sambil bangun untuk membayar. Ketika membayar aku melihat isteriku pergi kearah wanita tadi lalu memberinya wang. Orang yang duduk bersebelahan wanita tadi hanya tunduk. Sanggup mereka makan sedang orang lain kelaparan meminta-minta wang yang tidak sebanyak mana. Sampai hati mereka mereka tidak mengendahkannya. 


Kami terus keluar dari restoran mamak diikuti wanita tadi. Dia menggosok belakang isteriku dan tidak putus-putus mengucapkan terima kasih kepada isteriku.
" Nah malu tadi masa bagi duit dekat wanita tadi. Takut orang kata nak menunjuk-nunjuk ". Kata isteri kepadaku.
" Kita tidak menunjukkan-nunjuk dekat orang ramai. Mungkin tindakan kita merupakan satu tazkirah kepada orang lain. Dalam rezeki kita terdapat hak-hak yang lain. Jadi kita agih-agihkan hak itu ". Tidak jatuh miskin orang bersedekah. Syukur kami di pilih Allah hari dan rugilah mamak tadi untuk mendapat keredhoaan Allah. Allah duga hanya sedikit saja dengan hanya RM2. Ramai manusia yang tewas.....Moga ianya menjadi iktibar kepada pembaca sekelian. Kita agih-agihkanlah rezeki yang kita perolehi setiap bulan. Insyaallah Allah akan beri rezeki dari pintu-pintu yang kita sendiri tidak mengjangkakannya. Selamat beramal.


Wednesday, October 15, 2014

Tempat Sejarah HANG

Pada 8 - 13 oktober 2014 aku dan isteri ke Melaka. Mungkin ini merupakan kehadiran kami yang terakhir sebab anak kami akan bertukar ke Penang. Jadi kesempatan inilah aku mengajak isteriku sekali lagi ke Melaka untuk mencari tempat sejarah HANG. Pertama kami ke makam Hang Tuah yang terletak berdekatan dengan pantai Tanjung Puteri. Sayang sekali sebab dekat tanda Tak Melayu Hilang Di Dunia telah hilang tangan yang hendak memegang keris. Ia di curi atau telah di buang. Pada tahun 2013 ia masih ada di situ.









Seterusnya kami ke Kampung Kuli yang berdekatan dengan Jonker Walk di mana terletaknya Makam Hang Jebat. Makam tersebut berada betul-betul di celah rumah kediaman orang cina.






Seterusnya kami mencari Makan Hang Kasturi yang terletak di Jalan Hang Jebat. Juga berdekatan dengan Jonker Walk dan kediaman orang cina



Setelah itu kami merantau lagi dengan berpandukan waze. Akhirnya kami berjumpa dengan Perigi Hang Li Po atau perigi raja. Ia terletak di lereng Bukit Cina





Untuk menamatkan pencarian kami tentang nama Hang. Destinasi seterunya ialah mencari Perigi Hang Tuah yang terletak di Duyung. 




Ketika pulang kami singgah pula di Muzium Hang Tuah. Kena bayar RM5 seorang. Besar juga muzium dia tapi tak banyak sejarah yang dapat di lihat di dalam. Video kisah Hang Tuah. Keris lama. Pakaian orang lama. Sekejap saja kami berada di dalam sebab tidak ada yang menarik.




Terasa amat puas kali ini sebab aku dapat berjumpa dan melihat berbagai ragam bentuk yang susah untuk aku gambarkan di sini

Monday, September 22, 2014

Kita Tidak Bersendirian

 Aku telah berkursus di Langkawi selama 3 hari. Tempat yang aku tidak pernah jemu untuk datang lagi pada bila-bila masa saja. Semasa dalam kelas kami diberitahu oleh fasi yang keesokkannya kami akan melawat tasik dayang bunting. Tempat yang banyak aku mendengar kisah tentangnya dan belum lagi menjejaki kakiku disana. Aku sendiri tidak dapat bayangkan macam mana keadaan tasik dayang bunting. Ada yang berkata yang aku tidak boleh kesana sebab keadaan lututku yang baru di operate. Kata mereka agak tinggi untuk mendaki. Bagi aku pula alang-alang sudah sampai aku akan tetap kesana walaupun tidak dapat mendaki asalkan dapat kaki aku menjejaki pulau tersebut sudah memadai buat aku.


Kami telah diberi nasihat oleh fasi supaya memakai seluar pendek dan bukan kasut jenis ikat. Aku agak kehairanan kenapa harus memaki seluar pendek. Akhirnya terjawab bila fasi berkata supaya mudah untuk mandi di tasik dan tidak kelam kabut menyalin pakaian. Aku hanya membeli kasut biasa. Nak cari tracksuit agak susah di langkawi. Mahal gila harganya sedangkan hanya untuk sehari saja. Aku mengambil keputusan untuk tidak mandi. Aku lebih minat mengambil gambar keindahan tasik saja


Jam 8 pagi kami sudah berada di pantai kuah menanti bot. Jam 9 pagi bot bertolak menuju 3 tempat. Tempat pertama ialah Coral Beach dan kedua ialah melihat burung helang. Semasa dalam perjalanan aku sering teringat akan mimpi semalam. Aku berada di satu tasik yang indah. Kelihatan lelaki dan wanitanya berpakaian jubah hitam dan putih. Mungkin mainan tidur agaknya. Mana lah ada tempat macam itu. Aku ceritakan kisah mimpiku kepada isteriku. Katanya itu mungkin hanya sekadar mimpi sahaja. Sedikit sebanyak ia melegakan perasaanku.


Aku cukup terhibur dengan keindahan alam semulajadi sewaktu perjalanan ke tasik dayang bunting. Akhirnya bot berhenti di tengah lautan. Pemandu bot tunjukkan kami tasik dayang bunting yang mirip seperti seorang wanita bunting sedang baring. Subhanallah. Cantik sungguh. Kami meneruskan perjalanan dan akhirnya kami sampai di jeti tasik. Aku terpukau melihat keindahan tasik. Begitu tenang dan nyaman. Ramai juga dari keluarga arab datang kesini. Apalagi kamera pun dikeluarkan. Kami diberi masa selama 40 minit untuk berada di sekitar tasik tersebut.


Melihat akan laluan anak tangga menuju tasik aku confident yang insyaallah aku akan berjaya mengharunginya dan sepanjang menaiki anak tangga aku tak terasa terlalu penat dan lutut aku dalam keadaan yang cukup baik alhamdulillah. Apa yang menarik perhatianku lalu gambarnya aku ambil. Terasa cukup tenang dan mendamaikan. Banyak juga dibuat tempat perhentian dan rehat bagi pendaki yang kepenatan


Tiba-tiba aku sampai di satu tempat perhentian dan ini membuat aku teringat akan mimpiku itu. Sebiji seperti dalam mimpiku. Aku melihat seperti pintu menuju kesebuah tempat. Kaum lelaki dan wanita keluar masuk. Lelaki ada yang memaki jubah putih dan hitam dan wanita memakai jubah putih. Seorang wanita berjilbab sedang menanti di pintu. Dia seperti tahu yang aku nampak mereka. Tersenyum dia. Mungkin menanti kehadiran aku. Aku hanya berdiri dan memberitahu isteriku tentang mimpi aku yang mempunyai persamaannya sekarang. Barulah isteriku percaya dan meminta aku agar mejauhi tempat tersebut. Takut juga dia kehilangan aku


Aku melihat seperti mereka sedang menuruni dan menaiki anak tangga. Bagaimana keadaan didalam sana. Terfikir juga aku ketika itu. Agak lama aku berhenti merhatikan kearah tempat perhentian yang merupakan laluan kedunia lain. Cepat-cepat isteriku menarik tangan aku menuruni anak tangga menuju ke tasik. Yang hairannya sekitar tasik tiada kelihatan kelibat mereka mereka. Mungkin keadaan pengunjung yang tidak menutup aurat membuatkan mereka hanya berlegar diatas sahaja.


Cukup 40 minit kami berada ditasik akhirnya kami menaiki kembali bukit yang tinggi kembali ke jeti. Tibanya aku di perhentian tadi pintu sudah ditutup. Perhentian tadi kelihatan seperti biasa. tiada penghuni. Aku beritahu isteriku tapi cepat-cepat dia memegang tangan aku menaiki bukit. Dia langsung tidak membenarkan aku bercakap tentang kejadian itu lagi. Sepanjang perjalanan pulang tiada kelihatan kelibat mereka lagi. Entah kemana hilangnya atau sengaja dibuka untuk aku memasukinya dan aku seperti menolak tuah. Betul ke....perasaanku


Sepanjang menaiki bot menuju Kuah aku hanya diam memikirkan tentang pintu tadi. isteriku seperti tahu apa yang aku fikirkan. Cepat-cepat dia minta aku melupakan tempat tersebut. Nasib baik semasa pulang kami melalui lagi sekali kawasan pokok bakau dan kelihatan burung helang yang agak banyak. Apalagi aku mengeluarkan kamera lalau mengambil gambar. isteriku tersenyum mungkin kerana menyangka yang aku sudah melupakan peristiwa tadi. Mungkin tidak. Masih fresh dalam minda aku bagaimana rupa wanita sana. Patut la ramai yang tergoda termasuklah aku. Kalaulah hari itu isteriku tidak menemaniku mungkin aku sudah terlepas kedalam dan mungkin tidak akan keluar lagi kedunia yang penuh dengan dendam dan benci. Tapi dunia kita dan mereka tidak sama. Mereka dan kita juga tidak sama


Sehingga hari ini aku menanti andaikata aku bermimpi lagi akan tempat tersebut namun tidak sama sekali. Yang aku mimpi ialah berlawan dengan harimau lalu aku mencucuk perut harimau tapi hakikatnya aku jari aku yang mencucuk tembok sebelah tempat aku tidur. Sehingga kini jari aku masih kesakitan dan tidak dapat dibengkokkan. Aku cerita kepada isteriku tentang mimpiku. Dia tertawa dan berkata....
" Abang ni pelik lah....". Aku hanya tertawa mendengar kata-katanya. Tasik Dayang Bunting akan pasti menggamit aku kesana lagi. Entah bila...Ada rezeki sampai la.....Apa yang pasti ialah kita tidak bersendirian. Allah menjadikan makhluk dan dunia untuk kehidupan yang berbeza. Tujuannya tetap sama ialah untuk beribadah kepada Allah


Akan Tercetus Perang Nuklear

Sudah 2 hari aku tidak mengayuh basikal dek kesibukan tugasku. Jadi aku dah plan pukul 6 petang nanti aku akan kayuh basikal. Tiba-tiba isteriku bersuara
" Bangg....Nanti kita keluar beli yogurt boleh tak. Nah nak buat kek. Ada orang pesan ". Aku terdiam kerana akan terlepas lagi sesi perkayuhanku ini.
" Alaa...abang ingat nak kayuh basikal petang ni. Kita pergi lepas maghrib la ". Aku merayu isteriku
" Nah nak buat kek lepas maghrib ". Akhirnya aku terpaksa mengalah juga
" Malam ni abang ganti naik maxi rider la ". Pujuk isteriku
" Ok la. Jom....". Tersenyum isteriku bila aku mengalah. Jam 6 petang kami ke pasaraya yang berdekatan dengan rumah ibu mertuaku. Walaupun ia merupakan pasaraya yang tiada kelas bintangnya tapi harganya jauh lebih murah dari pasaraya Giant, Tesco dan Mydin. Sebab itu ramai orang datang untuk membeli. Bila sampai kami melihat sudah ramai yang beratur untuk membayar.


Inilah yang paling aku tidak suka. Kadang-kadang beli hanya sedikit saja tapi nak beratur tu yang tak tahan. Bila dah masuk dalam tangan aku pun panjang la sedikit
" Aikkk....Dalam tak nak datang pun macam-macam abang ambil ". Kata isteriku
" Dah sampai kesini lebih baik abang beli ". Selesai semua kami terus beratur untuk membayar memandangkan maghrib hampir menjelma. Agak ramai yang beratur. Itulah laluan untuk membayar dan itulah juga laluan untuk keluar bagi yang tidak membeli. Sebab itu terlalu sesak di kaunter pembayaran. Kadang-kadang yang nak bayar tu hanya seorang tapi sekeluarga berkumpul disitu.

Seorang lelaki membeli barang yang agak banyak. Dia berada didepanku. Tiba masanya dia membayar. Juruwang menjalankan tugasnya dengan scan barang yang dibeli lelaki tersebut. Akhirnya harga di tunjukkan kepada lelaki tersebut. Dia membuka beg duit tapi yang sedihnya harga barang yang dibelinya melebihi duit yang berada di dalam begnya. Tercangak-cangak dia mencari isterinya. Aku sudah mula gelisah.
" Alaa....duit tak cukup pulak dah ". Aku bisik kepada isteriku
" Dia tengah cari isteri dia tu ". Kata isteriku. Pelanggan yang lain turut resah seperti aku. Tiba-tiba dia ternampak isterinya lalu berterriak
" Minah...Minah....Oiii...Minahh...". Akhirnya Minah terdengar lalu datang kepada suaminya
" Hang bawa duit ka. Ni tak cukup nak bayar ". Tanya lelaki tersebut kepada isterinya Minah
" Aku tak bawa beg duit ". Selamba saja jawapan Minah lalu pergi
" Masa ambil tak sedar diri ". Rungut suaminya
" Boleh buang tak sikit bagi cukup duit ". Tanya lelaki tersebut kepada juruwang
" Boleh. Encik nak buang yang mana ". Tanya juruwang
" Buang yang 2 tu ". Kata lelaki tersebut sambil tangannya mengeluarkan pakaian wanita yang dibeli isterinya iaitu seluar dan baju dalam. Aku tersenyum
" Pakai la malam ni jadi perang nuklear bila isteri dia cari barang yang dia beli ". Isteriku tertawa mendengar kata-kataku
" Abang ni merapu la ". Kata isteriku yang turut tidak dapat menahan kelucuan insiden yang berlaku.
" Hang kena tidoq di luar bilik la malam ni ". Aku berkata kepada isteriku yang hanya tertawa mendengarnya.
Pengajaran juga buat diriku. Nak beli sesuatu mesti ada perancangan atau menulis barangan yang hendak dibeli. kalau tidak, pasti akan berlaku seperti lelaki ini.


Selepas solat isyak aku menaiki kuda besi bagi menggantikan perkayuhanku yang terbatal petang tadi. Ok juga sehingga berpeluh aku. Tapi bagus juga kalau kita bertukar cara senaman kita. Baru berlaku pembakaran lemak di dalam tubuh kita. Itu kata-kata dari mereka yang mengajar di Gym. Pagi kayuh basikal. Malamnya pula naik maxi rider atau berjalan-jalan di atas track. Alhamdulillah

Saturday, September 20, 2014

Kisah Hari Ini

Jangan Ambil Kesempatan
Selesai aku bertugas malam dan seperti biasa aku akan mencari mee kicap kesukaanku. Harganya boleh dikatakan berpatutan. Aku suka beli dengan harga RM2. Puas aku makan. Aku akan campur ketiga-tiga sekali iaitu mee, koay teow dan bihun. Hari ini pelanggan begitu ramai. patutlah pembantu belum datang atau bercuti. Hanya pasangan suami isteri yang menjual. Dulu isterinya yang goreng kesemuanya. Kini suaminya mengambil alih tugas menggoreng. Ramai yang sedang menanti dengan penuh kesabaran.


Aku hanya berdiam diri dan membiarkan isterinya membungkus un tuk orang yang lebih awal dari aku. Tiba-tiba aku tersentak bila suaminya bersuara
" Bagi dekat en TNB dulu ". Kata suaminya memberi arahan kepada isterinya
" En nak apa ". Tanya isterinya
" Tak apa. Saya baru sampai saja. bagi dekat yang lama menunggu ". Kataku. Malulah rasanya nak mendahului orang yang lama menunggu.
" Saya tunggu lama dah ni ". Kata seorang makcik kepadaku sambil tersenyum
" Tak apa makcik ambil dulu ". Aku berkata kepada makcik tersebut. Dalam hati aku berkata, aku juga akan pasti terasa bila menunggu dengan lama, tiba-tiba orang yang lewat datang yang dapat dulu. Bila aku yakin orang yang lebih awal dari aku sudah dapat maka aku pun bersuara
" Bagi saya mee campur bihun RM2 dan bihun saja 1 ". Tersenyum isterinya membungkus lalu dihulurkan kepadaku dan berkata..
" Akhlak en. seperti nama encik ". Aku tersenyum mengambil bungkusan darinya. Itulah nama yang ayahku berikan kepadaku.


Kenapa Suka Racist
Selepas aku membeli mee aku pulang untuk mencari nasi lemak. Isteriku tidak suka mee kicap. Jadi aku mencari nasi lemak yang dia suka. Tentu berdekatan dengan rumah kakak aku. Ketika aku hendak membayar, aku ditegur oleh seorang lelaki.
" Hang duduk mana la ni. lama tak nampak ". Kata lelaki tersebut. Aku kenal sangat lelaki tu
" Saya tinggal di Bayan Lepas. Saya beli rumah di sana ". Aku menjawab
" Hang potong nama dia. Dia bukan orang sini lagi ". Kata lelaki tersebut kepada rakannya
" Jangan senang-senang dok potong nama saya. IC masih penduduk sini lagi ". Kataku dengan nada bergurau.
" Yang dok jalan petang-petang dengan cina tu kakak adik hang ". Tanya dia
" Oooo...tu kakak saya ". Ringkas aku menjawab


" Dia boleh no dok berkawan dengan cina ". Terasa pelik pula aku mendengarnya
" Apa yang peliknya. Cina tu pun baik dan kakak saya sempat juga cerita tentang islam dekat cina tu. Perempuan cina tu pun suka dengar tentang islam ". Jawab aku
" Baik ada makna tu. Cina DAP ". Menyirap darah aku bila dia sebut perkataan tu.
" Terus terang saya katakan yang saya tak minat politik tapi saya peka akan isu semasa politik. Saya rasa akhlak DAP lebih baik dari akhlak orang melayu. Kebanyakkan orang melayu hanya pandai duduk di kedai kopi dan suka menyalahkan apa saja kebaikan yang orang lain buat ". Panjang juga aku bersyarah. Aku tahu yang lelaki tu cukup marah bila aku berkata macam tu. Dia hanya pandang kearah lain saja. Aku amat kenal lelaki tersebut. Waktu aku remaja kami menggelarnya Panglima Harimau Berantai sebab garang orangnya. Pantang dicabar maka parang akan di keluar olehnya. Mungkin lain dulu lain sekarang. Kederat untuk menyerang mungkin kurang tapi kederat mulutnya masih berbisa. Akhirnya aku minta diri untuk pulang meninggalkan panglima harimau berantai dan rakannya. Semoga Allah memberi hidayah kepada kawan kakak aku yang berbangsa cina dan semoga Allah memberi kakuatan kepada kakak aku untuk terus menerangkan islam jika berkesempatan.

Friday, September 19, 2014

Langsir Oh Langsir

" Bang....Nanti kita pergi Mydin boleh tak. Banyak barang dapur dah habis ". Kata isteriku kepadaku selepas solat subuh. Aku mengiakan saja. Aku pula selepas solat subuh tidak suka tidur kembali. Ini aku amalkan semenjak bersama arwah Siti Aishah. Selepas solat subuh kami akan keluar ke pasar dan kemudian mencari sarapan. Itu yang kami amalkan setiap kali ke pasar. Dan kini amalan itu berterusan bila aku berkahwin dengan steriku Rosnah. Jam 8.30 pagi aku menyuruh isteriku bersiap untuk ke Mydin. Aku faham sangat dengan kaum wanita ni. Perlu mengambil masa untuk bersiap. Aku pula terlalu simple. Sebab itu aku bersiap begitu cepat.

Jam 9 pagi kami keluar menuju Mydin. Tiba-tiba isteriku bersuara lagi
" Bang...dah terlanjur ke Mydin boleh tak kita ke Kamdar. Nah nak beli kain untuk langsir tingkap ". Aku hanya mengiakan saja tetapi dalam hatiku berkata....
" Aduhhh...siap la kalau dia mencari kain...hehe ". Akhirnya kami selamat sampai di Mydin.


Mencari barang dapur begitu sekejap saja. Aku melihat jam di tangan sudah pukul 10 pagi. Hari ni hari Jumaat. Aku pula sudah beberapa kali menguap. Kami ke Kamdar pula
" Dah mengantuklah tu abang ni. Sat ya. Nah nak cari kain yang murah-murah saja ". Kata isteriku. Aku hanya tertawa kecil mendengar kata-kata isteriku. Aku terus menguap menagih simpati dengan harapan kami dapat pulang awal dan aku dapat melelapkan mata. Rasa tak boleh nak buka mata aku yang sepet ni. Tiba-tiba isteriku melihat kain yang dia berkenan. Semeter RM8
" Bang...8 x 8 berapa ". Tanya isteriku.
" 16 ". Cepat saja aku menjawab supaya kami cepat pulang.
" Biar betul abang ni 16 ". Aku tersentak mendengar kata-kata isteriku
" Ala...silap 36 ". Gabranya aku bila tersilap bagi jawapan
" Abang ni...takkan 36 ". Nada dah lain macam isteriku
" Errr....64 ". Jawapan yang ketiga adalah tepat sebab isteriku tertawa kecil
" Abang ni mengantuk. 8 kali 8 pun boleh silap. Nah tak mau tanya lagi ". Alolo...dia dah merajuk. Terus dia berjalan mencari kain langsir.

Aku mengikutnya dari belakang. Kena pujuk lah ni.....
" Kain ni cantik Nah kalau nak buat langsir. Lepas tu yang curtain dia ambil kain ni. Nampak beza ". Nasib baik aku pakar juga bab kain langsir sebab arwah Siti Aishah memang pandai menjahit dan langsir di rumah aku dialah yang jahit sendiri. Jadi tahulah aku serba sedikit ilmu langsir ni. Akhirnya nampaklah sikit kurang rajuknya.
" Betul ke kain ni cantik ". Tanya isteriku
" Betulll cantik ".Kata aku dengan senyuman yang cukup manis. Macam Aaron aziz pula.
" Kalau yang curtain Nah ambil kain ni ok tak ". Tanya isteriku
" Ok saja ". Akhirnya selesai juga masalah langsir ni. Aku melihat jam ditangan sudah pukul 1150 pagi

" Ok. Nah dah bayar. Abang nak singgah mana dulu ". Cepat-cepat aku kata tidak sebab aku balik nak tidur. Terlalu letih rasanya. Aku sampai di rumah jam 1215 tengahari dan akhirnya sempat juga aku melelapkan mata sehingga isteriku mengejutkan aku 10 minit sebelum jam satu untuk menunaikan solat Jumaat. Alhamdulillah terasa segar sedikit bila dapat melelapkan mataku.....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...