Teman-teman

Monday, February 02, 2015

Saya Tidak Tamak

Ketika aku masuk untuk memulakan tugas. Pengawal keselamatan membukakan pintu. Aku mengucapkan terima kasih sambil tersenyum
" Bang...Bapa mertua saya sudah meninggal. Dah seminggu ". Katanya
" Innalilla hi wainna ilaihirojiun ". Kataku sambil menepuk bahunya
" Baru-bari mak mertua saya panggil kami datang kerumah. Katanya ada hal nak di bincangkan ". Katanya memulakan cerita. Aku hanya mendengar

" Kami berdua pulang dengan motosikal baru ni bang ke Kelantan ". Sambil menggosok motosikal barunya.
" Waktu malamnya kami semua berkumpul. Tiba-tiba mak mertua saya bagitau yang kereta volvo telah di berikan kepada saya oleh bapa mertua. Saya menolak sebab saya memang tak layak untuk kereta itu. Nampak wajah ipar duai dah berubah ". Kata pengawal tadi
" Yang membuat yang lain melenting bila mak mertua bagitau yang duit EPF bapa mertua telah letakkan nama saya. Mulalah ada yang berkata saya pandai ambil kesempatan. Demi Allah bang. Saya hanya jalankan kewajipan saya. Saya kesian dekat isteri yang terpaksa angkat bapanya. Jadi saya berhenti kerja untuk membantu isteri saya. Time tu depa tak marah saya ". Kata sayu

" Saya kata dekat mak mertua dan ipar duai yang duit EPF bila dapat saya akan kembalikan kepada mal mertua untuk di agihkan. Saya tak nak apa-apa. Cukuplah duit gaji yang saya dapat hasil bertugas sebagai pengawal keselamatan. Motosikal baru yang saya beli hasil dari gaji saya. Saya tak minta sesen pun dari duit depa ". Katanya. Aku memuji sikapnya. Suatu hari ipar duainya akan tersedar perkara yang mereka telah buat.
" Bang...walaupun saya kerja sebagai pengawal keselamatan tapi saya bukan jenis yang hina. Suka mengambil kesempatan. Saya tak akan ambil yang bukan hak saya tapi saya dapat belajar satu perkara. Bila depa perlukan saya, depa anggap saya sebahagian dari depa. Tapi bila datang bab harta depa kata saya tak layak. Memang pun sebab saya pun tak ingin duit tu walaupun sesen. Allah bagi tubuh badan yang sihat untuk saya mencari nafkah. Biar gaji sikit tapi halal ". Dia mengakhiri perbualan kami. Nampak sebak kata-katanya. Aku hanya mampu memintanya bersabar. Semoga Allah memberinya rezeki yang melimpah kepadanya dan keluarganya. Apa yang aku pelajari ialah kadang-kadang harta boleh merenggangkan tali persaudaraan.

Thursday, January 29, 2015

Tersilap Puji

Seorang suami baru mendengar kuliah di sebuah masjid berkaitan berkaitan ucapan terima kasih penghargaan kepada isteri. Si suami menunduk kebawah sambil teringat semenjak mereka berkahwin selama 30 tahun belum pernah si suami mengucapkan terima kasih kepada isterinya sebagai tanda penghargaan atas segala tugas yang di lakukan oleh isterinya. Balik dari masjid si suami sudah berazam untuk mengucapkan terima kasih sebagai penghargaan terhadap isterinya.


Tersenyum si isteri sambil menghidangkan nasi goreng kepada suaminya. Setelah makan 2-3 suap si suami pun terus memberi pujian yang melambung tinggi di atas kesedapan nasi goreng dan terus mengucap terima kasih. Si isteri begitu marah sambil mencekak pinggang dan membeliakkan matanya.
" Amboi...Sudah 30 tahun saya masak untuk abang dan abang tak pernah puji pun. Bila makan nasi goreng ini abang puji bukan main ". Hairan si suami. Apa kena dengan isterinya.
" Aikkk...abang puji pun salah ke ". Kata-kata si suami membuat isterinya bertambah marah.
" Sebab nasi goreng ni janda sebelah rumah yang bagi ". Huaa....Sadis...sadis....

Sudah Bermula

Sudah menghampiri 2 bulan aku dan isteri tidak mengayuh basikal. Balik dari kerja aku mengajak isteriku mengayuh basikal. Selepas solat asar kami keluar bermula dari rumahku yang kedua ke tempat rumah aku yang pertama bersama arwah Siti Aishah. Jaraknya hanyalah 3 KM saja. Laju juga isteriku kayuh. Jenuh aku mengejarnya. Kadang-kadang aku memotongnya dan begitu juga sebaliknya.


Merata tempat kami singgah untuk berehat. Tidak mahu terlalu memberi tekanan kepada badan setelah agak lama tidak mengayuh. Takut dia memberontak. Susah nanti kami. Alhamdulillah berpeluh juga kami setelah 1 setengah jam mengayuh.


" Bang,,,malam ni kita makan ini saja boleh ka ". Kata isteriku sambil tersenyum membawa makanan untuk kami
" Boleh saja....". Ringkas jawapanku. Kenyang juga bersama buah betik. Semoga kami istiqamah untuk terus mengayuh.


Bila berada di tempat kerja aku pastikan yang aku bermukla dengan senaman sebelum melakukan apa-apa tugasan. Alhamdulillah kali ini aku dapat melakukan sebanyak 60 kali sebelum memulakan tugas.


Tuesday, January 27, 2015

Kena Berleter

Aku melihat kad temujanji dengan doktor hospital. Lagi 2 hari hari aku akan buat check up tetapi aku amat terasa perubahan ketara pada badan aku. Badan terasa berat
" Kali ni pasti doktor akan berleter dekat abang ". Aku berkata kepada isteriku.
" Itu la. Nah tengok abang makan banyak juga dalam sebulan ni. Siap bertambah ". Aku pun pelik dengan diri aku. Lagi banyak aku berfikir lagi banyak aku makan.
" Banyak sangat berfikir kut. Sebab tu lalu makan ". Namun isteriku tertawa mendengar kata-kata aku.
"Orang lain kalau banyak berfikir tak lalu makan. Abang ni terbalik pula. Apa yang abang dok fikir ". Tanya isteriku dan aku hanya tersengih mendengar pertanyaannya.

Jam 7.45 pagi aku sudah berada di depan counter. Ia untuk memudahkan aku dari menghadapi kesesakkan pendaftaran selepas jam 8 pagi. Tepat sangkaanku. Jam 8 pagi sudah kelihatan ramai yang masuk buat pendaftaran


Asam pedas keladi

" Encik Ariff. Kad sudah ready. En boleh berjumpa doktor ". Aku mengambil kad lalu menuju ke bilik doktor.
" Mr Ariff. You naik tingkat 3 dan ambil blood test ". Nurse mengarahkan aku untuk mengambil darah. Sekejap saja nama aku di panggil. Itu kelebihan di hospital swasta. Begitu cepat tindakan di buat. Staff meminta aku duduk di atas kerusi. Di cucuknya jarum masuk ke lengan aku namun setitik darah pun tidak keluar.
" Pelik la. kenapa hari ni en Ariff tak ada darah ". Gurau staff. Terus di ubah ke tempat yang lain. Sama juga. Tiada darah yang dapat di sedut
" Minta maaf en Ariff. Kita ambil lengan sebelah kanan pula ". Aku hanya tersenyum menguhulaurkan lengan aku. Kali ini alhamdulillah darah dapat di sedut.
" Encik Ariff tolong ambil urine ". Staff memberi aku botol untuk mengisi urine. Setelah selesai aku di minta meletakkan botol urine di dalam bekas bersama urine patient yang lain. Aku melihat botol yang lain mempunyai label sedangkan botol aku tiada
" Nurse...botol saya tak ada label. Takut tertukar dengan botol yang lain. Nanti tak pasal-pasal saya positif mengandung. Siapa nak jawab ". Nurse tertawa gelihati mendengar kata-kataku.
" Tak apa. Kejap lagi kami letak lebel. En Ariff jangan risau. Result akan dapat dalam masa 2 jam. En Ariff boleh makan dulu ".

Sayur Patchoy ( chinese cabbage ) dan ikan sebelah 

Aku turun ke tingkat 1 untuk memberi kertas ujian darah kepada nurse
" En Ariff mari kita timbang dulu ". Kata nurse yang bertugas. Aku terus naik di atas alat penimbang.
" En Ariff...bulan ni berat En Ariff ada naik ". Sambil tersenyum nurse beritahu aku.
" En Ariff makan dulu nanti jam 11 pagi en Ariff datang ". Memandangkan jam baru pukul 9 pagi aku membuat keputusan untuk pulang kerumah. 2 KM saja jarak hopital dengan rumah aku.
" Nah...berat abang naik la. Satlagi pasti doktor berleter ". Isteriku tersenyum mendengar kata-kataku.

Aku melihat jam sudah pukul 1045 pagi. Setelah bersiap terus aku ke hospital. Kelihatan sudah ramai yang menanti gilirang untuk berjumpa doktor.
" En Ariff Budiman ". Nurse memanggil aku untuk berjumpa doktor. Aku melangkah masuk. jantung bergerak begitu laju. Macam mana result aku kali ini.
" Morning Mr Ariff ". Tersenyum doktor
" Well.....". Doktor berhenti sambil tersenyum. Ini tekanan bagi aku
". Your glucose, cholestrol. urid acid and creatine semua ok. You control well. Satu saja tak ok. You tak boleh control makan. You are putting on weight Ariff ". Aku hanya terdiam mendengar leteran doktor.
"From what i see. You take too much carbohydrates. You makan nasi. Koay teow dan mee. You kena kurangkan nasi. Makan banyak sayur lebih bagus ". Saran doktor
" Doktor...kalau saya makan sayur keladi boleh ka ". Tertawa doktor
" You mau sedap juga ya. Well..boleh la but nasi sedikit saja. Tak sedap tak lalu makan ". Kata doktor sambil tersenyum sambil memberi surat result darah aku.
" Kita akan jumpa within 3 months and please make sure you turunkan berat badan ". Kata doktor sambil mengangkat kedua2 tangannya seolah2nya merayu aku.

" I'll try doctor ". Kataku ringkas
" I hope you meant it. Berat badan akan buat kerosakan pada buah pinggang. Diebetes, Darah tinggi. So be carefull ". Doktor menasihat aku. Kali ini aku kena lebih berhati-hati dengan tahap kesihatan aku. Takut juga bila berat badan naik. Bermacam-macam penyakit sedang menanti aku. Semoga aku terus istiqamah dengan kesihatan aku. Kepada pembaca juga aku harapkan sama-samalah kita menjaga kesihatan.

Thursday, January 22, 2015

Bukan Islam Pun Tahu

Aku ke kedai pomen cina untuk menukar minyak enjin keretaku. Isteriku sendiri meminta aku ke kedai tersebut. Katanya cina tersebut bukan jenis yang suka mengambil kesempatan. Kalau didapati bahagian itu yang rosak maka akan di tukar yang rosak saja. Harganya juga berpatutan. Semenjak aku berkahwin dengan isteriku itulah tempatnya andaikata keretaku atau kereta isteriku mengalami kerosakan. Jam 11 pagi aku membawa minyak enjin Petronas dan nak minta tauke kedai tolong isikan.
" Ah Yau...Minyak Petronas ni sesuai tak untuk civic ". Sambil menunjukkan minyak yang aku beli.
" Minyak ni baguih la. Hang tengok kalau dia tulis 15W maknanya minyak dia pekat ". Kata Ah Yau
" Hang boleh tolong isi tak ". Aku bertanya
" Boleh...Tak ada masalah ". Terus dia meninggalkan kereta yang lain lalu membuka bonet keretaku. Sambil menanti minyak turun habis dia berbual dengan aku.

" Hang kenai D....". Tanya Ah Yau
" Kenai...Lama aku aku tak nampak dia. Kami tak sama bahagian ". Kataku
" Baru ni dia mai. Dia cerita dekat aku dia kena ekoq RM15 ribu. Aku bagitau dia duit haram bukan boleh jadi kaya. Lagi tak selesai masalah ". Aku tertawa mendengar kata-kata Ah Yau.
" Lepas tu dia kata apa dekat hang ". Aku bertanya
" Dia kata dia berusaha dan islam suruh berusaha tapi yang aku tau dalam islam kata ekoq tu haram sebab dia judi. Betoi dak ". Tanya Ah Yau
" Betoi la Ah Yau. Judi tu haram sebab dia bermain dengan nasib. Contoh kita pertaruh RM10 dan berharap mendapat RM1000. Judi juga melalaikan sebab tu islam kata haram ". Ringkas jawapanku.

" Dia nak tembak aku. Dia ingat aku tak tau apa. Banyak orang islam mai hantaq kereta dekat aku. Aku pun ada tanya juga bab islam ". Kata Ah yau sambil tertawa kecil. Sebagai seorang islam aku malu dengan Ah Yau. Kadang-kadang kita andaikan yang bukan islam itu tidak tahu menahu tentang islam tetapi kadang-kadang kita tersilap langkah. Mungkin mereka faham tentang islam cuma hidayah saja belum Allah berikan. Aku berdoa kepada Allah semoga Allah berikan hidayah kepadanya. Banyak dari rakan-rakanku yang non muslim dan bila mereka menerima islam, islam mereka lebih baik dari aku........Sama-samalah kita mengambil iktibar. Sampaikan walau satu ayat.

Wednesday, January 21, 2015

Jangan Hanya Pandai Bercakap

Selepas solat subuh aku keluar untuk mencari kuih sagu. Sudah agak lama aku tak merasainya. Agak payah juga mendapatkannya. Kebanyakkan terdapat kuih-kuih jenis moden. Sudah merata tempat aku mencari namun hampa. Akhirnya aku singgah di gerai yang terakhir berdekatan masjid. Agak ramai yang membeli dan minum pagi. Aku mencari kuih sagu tapi tidak ada. Aku kurang berminat dengan kuih sagu. Asyik di mulut saja menyebut kuih sagu...kuih sagu. Macam la aku mengandung.
" Budiman.....cari apa tu. mai la singgah minum dulu ". Rupanya rakan-rakanku sedang sarapan pagi selepas pulang dari masjid. Berkepul-kepul asap rokok. Aku memang rimas dengan bau asap rokok.

Aku singgah sebentar sebab aku pun bertugas pagi. Aku bersalaman dan duduk sebentar. Takut pula aku di tuduh sombong bila terus pulang.
" AJL dan Kpop. Itu semua program maksiat. Aku memang tak galakkan kaum keluarga aku menontonnya. Maksiat ". Kata salah seorang dari mereka dan aku setuju sedikit sebanyak. Program hiburan yang mengkhayalkan remaja dan juga golongan dewasa.
" Harap bertudung saja  tapi boleh berpelukan dengan artis korea. Kita marah sebab ianya haram dan haram tetap haram. Tak boleh di ubah ". Kata seorang lagi. Terus di sedutnya asap rokok kedalam dan di hembuskan keluar. Kelihatan begitu nikmat sehingga matanya terpejam sewaktu menyedut asap rokok.

" Islam mengatakan yang merokok itu haram sebab ia memudaratkan kesihatan kita tetapi kenapa masyarakat kita amat susah meninggalkannya ". Aku bergurau
" Hang jangan dok ajar aku tentang kesihatan. Aku tau la nak jaga kesihatan aku ". Marah rakan aku bila aku bergurau begitu tapi aku tau dia tidak akan menumbuk aku. Sudah lama aku mengenalinya. Sama-sama mengejar burung di dalam hujan di dalam bendang ketika remaja.
" Aku minta maaf. Point aku ialah kalau kita tak boleh berubah macam mana kita nak suruh orang lain untuk berubah. Kita harus bermula dengan diri kita dulu ". Terdiam rakan aku bila aku berkata demikian.

" Aku pernah dengar seorang guru agama berkata....Kita jangan hanya menjadi orang yang pandai bercakap tapi tidak melakukan sesuatu. Bila orang berperanan kita kritik. Kita kata bukan itu caranya. Tapi bila kita di lantik kita menolak dengan alasan kita tidak layak. Ada yang lebih layak. Sampai bila kita harus merendah diri sedangkan kita melihat banyak perkara tidak sihat berlaku di sekeliling kita. Kita yang harus di persalahkan sebab suka mencari kesalahan orang lain. Tawarkan diri kita. Masuk dalam masyarakat dan berperanan. Kita juga jangan hanya menjadi keyboard warrior. Menghentam bila melihat ia tidak selari dengan apa yang kita pelajari. Kita suka mengomen dan mengkritik kononnya tidak mengikut landasan Al Quran dan As Sunnah tapi apa yang kita buat selama ini. Panjang lebar komen kita komen dalam FB. Masyarakat tetap seperti dulu. Bila ada program kemasyarakatan kita tidak ambil peduli kononnya berlaku percampuran antara lelaki dan wanita. Ruginya kita tidak berperanan ". Panjang juga aku sampaikan. Rasa rugi pula bila aku mendapat peluang begini tetapi aku tidak sampaikan.

Akhirnya aku meminta diri sebab perlu pulang kerumah dan pergi bertugas. Moga sedikit sebanyak apa yang aku katakan kepada mereka berkesan walaupun hanya 5% saja. Akhirnya kuih sagu yang aku cari tidak kesampaian. Kecewa tapi aku rasa cukup puas dapat sampaikan kepada rakan-rakanku yang baik. Moga aku dan mereka berubah kearah kebaikan.

Thursday, January 15, 2015

Pengorbanan Yang Di hargai

Pada 11 Januari aku telah menulis satu cerita yang bertajuk Kisah seorang menantu. Hari ini jam lapan pagi aku melapurkan diri di pejabat seperti biasa. Aku melihat pengawal leselamatan yang aku cerita tempuh hari sedang menggilap motosikal. Aku berhenti didepannya.
" Assalamualaikum ". Pengawal keselamatan menjawab salam aku
" Baru beli motor ka. Cantik ". Kataku. Dia hanya tersenyum. Dia terus menghidupkan injin motosikalnya lalu meminta aku mencubanya
" Abang cubalah naik. Manalah tau abang boleh beli nanti ". Katanya


Bila berkali-kali dia meminta aku mencubanya maka aku pun pusing keliling tempat aku bertugas. Memang sedap naik motor jenis ni.
" Macam mana bang motor saya ". Tanya pengawal keselamatan
" Memang best la naik motor ni. Berapa beli motor ni ". Aku bertanya
" RM16 ribu bang. Saya berkenan lama dah motor ni bang tapi saya pendam selama 5 tahun sebab duit muka tak ada. Lagi pun saya dok jaga bapa mertua time tu. Mana nak ada duit muka ". Ceritanya.
" Bulan-bulan bayar berapa ". Aku bertanya lagi
"  RM268 bang. Ambil satu bang. Setakat gaji abang dah mampu ambil motorsikal ni ". Aku tertawa mendengar kata-kata pengawal keselamatan.

" Mungkin sekarang ni keutamaan saya sudah menjadi yang lain. Cukuplah saya guna motosikal yang ini saja ". Sambil melihat Honda Wave yang banyak berjasa kepadaku.
" Hari tu saya jalan-jalan dengan isteri saya. Terus saya ajak lihat-lihat di kedai motor ni. Isteri saya tau yang saya amat suka motor jenis ni. Saya bertanya tauke kedai berapa untuk bayaran muka. Kata tauke kedai dia mau RM3 ribu. Saya cuma ada RM1500 saja. Saya diam dan ajak isteri balik ".
" Malam tu isteri ajak saya menemani dia ke bank. Katanya duit untuk dia belanja dah habis. Saya pun ikut dia. Esok pagi dia talipon saya bagitau minta tolong buka anvelop. Bila saya buka terkejut melihat ada duit sebanyak RM1500. Saya terus isteri saya dan bertanya duit itu untuk apa. kata isteri saya duit tu tambahan untuk saya membayar duit muka. Katanya terima kasih kerana selama ini menjaga ayahnya ". Aku melihat air mata bergenang di mata pengawal keselamatan. Aku dapat membaca isi hatinya.

" Saya tolong bukan minta balasan bang. Itu tanggung jawab saya bila di perlukan ". Katanya
" Betullah tu. Bila awak dah ikhlas menolong bapa mertua maka Allah membalas keikhlasan awak dengan hadiah istimewa dari isteri. Itu tanda terima kasih dari dia. Dia menghargai pengorbanan awak selama ini ". Kataku kepada pengawal tersebut yang hanya terdiam. Padaku sikap pengorbanan dan tolak ansur harus ada dalam sebuah rumahtangga. Ini bukan bermaksud yang setiap pengorbanan harus di bayar dengan barangan yang mahal-mahal belaka. Itu mengikut kemampuan seseorang. Bagiku cukuplah dengan ucapan terima kasih bila aku dapat membantu sesuatu perkara. Kalau dapat lebih itu merupakan bonus. Bagi pengawal keselamatan pula secara jujurnya pengorbanannya selama ini di hargai oleh isterinya. Bahagialah rumahtangga andaikata setiap pengorbanan dihargai mengikut kadar kemampuan masing-masing. Mampu dengan wang ringgit silakan. Tak mampu biarlah ia dengan ucapan terima kasih. Itulah penghargaan namanya.

Untuk isteriku tercinta, sebagai tanda penghargaan aku hanya mampu mengirim doaku buat dirinya setiap hari. Moga Allah tempatkannya bersama para solihin dan moga Allah terima segala amal-amal yang telah dia lakukan untuk kami sekeluarga. Moga kita dapat bertemu kembali. Ameen.

Monday, January 12, 2015

Tidak Mampu Berdiam Diri

Hampir setiap hari kita melihat di kaca tv tentang banjir yang melanda Kelantan baru-baru ini. Ia merupakan tsunami darat mengikut kata rakyat Kelantan. Alhamdulillah ramai rakyat Malaysia di kalangan persendirian dan NGO yang membantu. Sejak kematian isteriku pada tahun 2008 aku tidak lagi bergiat dalam program amal. Bukan aku marah terhadsap Allah tapi bagiku seolah-olahnya aku telah kehilangan separuh badanku. Dialah pemberi semangatku ketika aku kecundang. Pernah seorang makcik di tempat tinggal aku berkata
" Sejak Budiman tak memegang jawatan lagi tak banyak program surau dibuat untuk anak-anak dan dewasa. Program kuliah saja dibanyakkan tapi kebanyakkan orang luar saja yang datang ". Aku hanya mampu mendengar.

Aku isteri dan 2 ibu angkat sedang memilih kacang tanah

Hati aku ketika itu sudah tertutup untuk bergiat semual untuk membuat program. Aku pernah berkata kepada isteriku
" Hanya masa dan keadaan yang akan buat abang bergiat balik seperti dulu ". Isteriku hanya terdiam. Suatu hari entah kenapa tiba-tiba saja hati aku berkata untuk melakukan sesuatu untuk mangsa banjir. Aku bercadang nak buat sambal tumis ikan bilis sebanyak 500 bungkus. Aku berbincang dengan wanita surau dan mereka sungguh gembira dengan cadangan aku. Sudah lama juga mereka tidak buat program amal. Akhirnya aku postkan hasrat aku ke fb. Manalah tahu kalau ada rakan-rakan yang nak membuat amal.

Wanita surau sedang membuat serondeng ikan

Alhamdulillah. Ramai yang respon dan memberi sumbangan. Di atas kepercayaan merekalah yang membuat aku begitu semangat. Wanita surau pun bertungkus lumus mencari sumbangan. Masing-masing gembira dengan program amal ini. Pada 7 Januari 2015 bermulalh seawal pagi program amal ini. Kata wanita mereka juga akan membuat serondeng ikan untuk di berikan kepada mangsa banjir. Aku sempat berbual dengan mereka dan beritahu keperluan yang amat di perlukan seperti tudung, sejadah, telekung dan baju sekolah. Tiba-tiba seorang wanita bersuara
" Budiman....Boleh tak kami nak sumbang telekung ". Subhanallah kataku. Terus wanita tersebut mengambil buku dan pen. Katanya nak mencari sumbangan. Ramai yang nak menyumbang tapi tak tahu caranya dan inilah masanya.

Aku serta ibu angkat sedang membasuh kacang tanah

Aku kagum dengan mereka. Beritahu saja program apa dan mereka akan bekerja dengan penuh semangat. Perbezaan politik di ketepikan. Dalam masa sejam saja mereka telah dapat mengumpul sebanyak RM1000 untuk sumbangan telekung saja. Masyaallah. Kata mereka sebelah petang mereka akan membeli telekung di Mydin. Bila dah ramai yang tolong maka kerja pun menjadi mudah

Serondeng ikan

Alhamdulillah akhirnya sambal ikan bilis dan serondeng telah siap di bungkus dan akhirnya di masukkan kedalam kotak. Aku mendapat berita yang wanita dapat membeli sebanyak 35 telekung dan 33 sejadah. Ada pula yang menyumbang sebanyak 25 kotak air mineral. Ketika program kuliah di beritahu juga tentang program ini dan alhamdulillah sebanyak RM2300 dapat di kumpul.

Aku menerima sumbangan wang dari Pengerusi Surau

Aku berdoa kepada Allah moga amal-amal kecil berbanding mereka yang berada di sana dan melihat sendiri kesengsaaraan yang ditanggung oleh mereka. Aku juga berdoa kepada Allah moga ini bukanlah yang terakhir tapi permulaan yang baik buatku setelah begitu lama berehat. Biarlah suara-suara sumbang yang memarahiku sebelum ini. Aku hanya mampu mendiamkan diri tanpa memberi sebab musabab. Biarlah Allah saja yang tahu apa yang tersirat di hati aku selama ini.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...