Teman-teman

Friday, August 22, 2014

Jangan Serlah Kebodohan

Seperti biasa aku keluar ke pasar. Kali ini aku mengambil keputusan makan dahulu. Semalam aku hanya makan roti sahaja.Pagi ni selepas solat subuh perutku sudah meragam. Bila aku sampai roti canai pula tutup pagi ni. Hanya ada nasi lemak dan kuih muih. Nasi lemah aku sudah jemu. Kelmarin baru saja aku makan. Aku order kopi tarik saja. Sedang asik menikmati kopi tarik yang kaw aku terdengar perbualan. Aku kenal mereka yang berada di belakangku
" Apala PM kita suruh rakyat Malaysia berkabung hari ni. Ia tiada dalam islam. Aku buat seperti apa yang islam ajar. Berkabung mana ada dalam islam ". Pual-puak mana la yang bagi aku hilang mood ni. Islam sangat ke kamu semua ni


" Dik...PM dia cakap dalam konteks Malaysia yang berbilang kaum dan agama. Cara adik buat tu betul dan saya sokong. Bagi mereka yang bukan islam cara hendak menghurmati seseorang yang telah meninggal ialah dengan bertafakur. Kita buat cara kita dan mereka dengan cara mereka. Tak payah kita susah-susah nak pertikai siapa yang betul dan siapa yang tak betul. Pada saya yang tak betul ialah rokok yang ada di mulut tu. Islam mengatakan kalau benda yang memudaratkan kita ia adalah haram. Rokok tu membahayakan kesihatan. Lagi satu kita juga menyumbang kepada pembunuhan saudara kita di Palestin dan lain-lain tempat. Kita telah bersekongkol dengan yahudi ". Terdiam mereka mendengar orang yang cetek ilmu ilmu seperti aku bercakap.

Aku bangun bersalaman dengan mereka. Jam hampir pukul 9 pagi. Mereka tidak ke pejabat lagi ke. Karang jadi fitnah terhadap orang islam. Waktu kerja kita masih berada di pejabat makan, minum dan sembang-sembang. Mana rezeki nak berkat bro bro.. Kalau nak mengikut cara islam biarlah dengan bersungguh-sungguh. Janganlah kita faham islam untuk menghukum orang lain. Jangan kita serlah kebodohan kita dengan bercakap dengan kuat supaya orang lain dengar. Adakah tujuan kita nak mengutuk seseorang atau nak berdakwah padahal ia sebenarnya terserlah kebodohan kita tentang sesuatu. Bro bro semua. Jom kita boikot rokok. Ia memudaratkan kesihatan kita dan kita pula merupakan penyumbang utama pembunuhan saudara kita di Palestin. Sampaikan walau satu ayat.

Bila sampai rumah perut aku pun meragam. Kan aku hanya minum kopi tarik saja. Apalagi Mr Mama terus ke dapur dan buat nasi goreng. Masyaallah...aku puji diri aku sendiri. Sedap nasi ni. Ia lengkap dan melengkapi

Thursday, August 21, 2014

Mungkin Dia Terdesak

Awal pagi aku dan isteri ke pasar. Banyak barang juga isteriku beli sebab pada hari Sabtu ini dia telah menerima tempahan nasi tomato untuk 400 orang. Rezeki dialah tu. Terpaksa aku angkat dan masuk kedalam kereta sedikit demi sedikit dan kemali ke pasar. Aku kembali semula ke kereta untuk memasukkan barangan yang telah di beli
" Assalamualaikum bang ". Aku menoleh ke belakang dan melihat seorang lelaki cina berkopiah memberi salam kepadaku dengan loghat cina
" Waalaikumussalam ". Aku menjawab sambil tersenyum. Mukanya nampak muram
" Encik ada RM10. Saya nak makan tak ada duit ". Katanya dengan nada sedih.


Aku membuka beg duitku. Aduhh...duit sudah aku guna membeli barang. Hanya tinggal M5 sebab aku akan mengambilnya bila ke Giant nanti. Serba salah aku. Walaupun aku musykil terhadap lelaki cina tadi tapi memandangkan dia telah memberi salam kepadaku maka aku layannya juga
" Minta maaf. Saya hanya ada RM5. Boleh ka ". Lelaki cina tadi hanya menganngguk tanda setuju. Dia terus berlalu mencari orang lain. Ramai yan buat tak tahu saja. Itu hak mereka. Aku terfikir mungkin lelaki cina ini terlalu terdesak bila memeluk agama islam dan di buang keluarga. Banyak kes yang aku dengar tentang kisah ini. Aku mengambil sikap positif. Itu antara dia dengan Allah sebab padaku dengan RM5 tidak membuatkan aku jatuh miskin

Kalau itu merupakan suatu kebaikan, aku telah niatkan pahalanya untuk kaum keluarga aku terutamanya arwah Siti Aishah. Tidak pernah aku lupa kepada ibubapa Norasyikir bt Mamat yang telah pergi. Moga insan-insan ini mendapat ganjarannya. Kalau lelaki cna ini menipu aku itu antara dia dengan Allah. Aku tidak mahu hanya dengan sikap curiga aku akhirnya telah menghalang aku dari bersedekah. Aku telah beroleh rezeki dengan gajiku dan apalah salahnya rezeki itu aku kongsi sedikit buat mereka yang memerlukannya. Aku berdoa kepada Allah semoga Allah kabulkan doa-doa aku ini.

Wednesday, August 20, 2014

Cerita Ceriti

Kisah 1
Baru-baru ini aku ke Pekan Rabu Alor Setar bersama adik iparku. Ketika menaiki elevator aku melihat seorang lelaki yang cacat penglihatan sedang mencari arah. Dengan menggunakan sebatang tongkat dia terus mengetuk dihadapannya. Tujuannya ialah mencari tangga elevator. Bila tongkatnya tersentuh bangku dihadapan dia akan mencari arah lain. Aku hanya mampu melihat dari atas tangga elevator yang sedang bergerak menuju atas. Akhirnya dia menuju ke tangga elevator dan setelah dia meraba dengan tongkatnya dan merasa konfiden terus dia naik atas tangga eklevator tanpa meminta bantuan dari sesiapa pun.

Lelaki yang buta penglihatan telah memberi tazkirah kepadaku. Terfikir aku ketika itu walaupun dia serba kekurangan tetapi dengan senyuman dia berjaya akhirnya menaiki elevator tanpa meminta bantuan dari sesiapa. Aku yang serba serbi lengkap. Cuma tak handsome saja. Bila aku di uji aku gagal menghadapinya. Aku tewas. Lelaki yang cacat penglihatan lebih tabah dari aku rupanya. Dia menerimanya keadaannya seada yang mampu.

Kisah 2
Isteriku membawa ayamg kentucky yang baru digoreng olehnya. Aku pula berada di depan kaca TV menyaksikan siaran secara langsung perlawanan bolesepak antara neheri Kelantan dan Pulau Pinang. Sekejap saja Pulau Pinang sudah ketinggalan 2-1. Aku menyarung uniformku sambil memegang seketul ayam kentucky. Tiba-tiba aku tergamam bila Kelantan menambah jaringan dan gol tersebut merupakan gol yang pelik. Mulut aku pot pet pot pet geram dengan gol tersebut. Terus aku keluar dan memecut motosikalku menuju ke tempat kerja. Sepanjang perjalanan aku agak hairan kenapa bau ayam kentucky yang wangi begitu kuat sekali. Bila sampai di tempat aku hendak mengeluarkan pen. Subhanallah bila masa aku masukkan seketul ayam dalam poket bajuku. Patutlah baunya begitu kuat. Penang oooo Penang. Aku menalipon isteriku. Tertawa isteriku
" Abang ni dalam minggu ni asyik tersilap saja. Ada benda saja yang tak kena ". Nak buat macam mana. Dah tersilap kan kan

  

Tuesday, August 19, 2014

Kisah Maggi Ketam

" Abang....baru-baru ni Nah egok tv. Kisah restoran buat maggi ketam ". Isteriku memulakan bicaranya. Berminat juga aku mendengar kata-katanya. Terus aku memberi perhatian walaupun rancangan tv agak menarik juga. ".
" Abang tau di tumis bawang putih dan masukkan sos. Nak bagi maggi ketam tu rasa lebih sedap dia masukkan sotong dan udang ". Kata-kata isteriku membuatkan aku terus tergoda.
" Nah...esok kita buat maggi ketam ". Kataku. Ketawa isteriku
" Abang ni tak boleh dengar nama maggi ". Aku turut tertawa bila di perli isteriku


Jam 7 pagi aku ke pasar dengan matlamat mencari ketam, udang dan sotong. Tengahari nanti merasalah aku maggi ketam. Aku berlegar-legar mencari ketam. Akhirnya aku membeli 2 ekor ketam dengan harga sebanyak RM9. Mahal juga tu tapi takpa janji dapat makan maggi ketam. Aku membawa pulang dan beri kepada isteriku. Sedang aku asyik dengan ipadku aku terkejut bila isteriku memanggilku dengan nada cemas. Cepat-cepat aku ke dapur
" Bang...Ketam ni busuk. Nah tanggalkan getah dia, terus kaki ketam terjatuh. Kemudian ada air keluar dari badan ketam ". Aku mencium ketam tersebut. Ternyata baunya busuk.

Menyirap darah aku kalau barang mahal tapi tiada kualiti. Aku memasukkan kembali lalu keluar kepasar kembali. Siap cina ni nak kena dengan aku. Penjual cina ternganga bila melihat aku membawa ketam kembali
" Lu punya ketam busuk la. Wa beli bukan murah oo. RM9. Macam mana lu boleh jual ketam busuk dekat orang ". Rakan-rakan penjual cina yang berada di sebelah hanya terdiam
" Aikkk...mana boleh busuk ". Kata penjual tersebut lalu membuka kulit ketam
" Eeeee ". Itulah ayat yang mampu keluar dari mulutnya
" Lu angkat ketam baru ". Katanya kepadaku. Mudah saja
" Mesti ketam ni pun busuk. Wa mau duit balik ". Kataku
" Wa buka kasi sama lu. Kalau elok lu angkat. Kalau tak elok jangan angkat ". Katanya tanpa ada rasa bersalah.
" Lu tak boleh ni macam jual. Wa nanti berdoa sama tuhan ala kasi orang tak nampak lu punya kedai. Dia orang lalu sini tak boleh nampak kedai lu ". Aku sendiri tak sangka yang aku boleh terkeluar ayat ni. Terlalu geram aku ketika tu
" Ai ya...lu jangan doa itu macam. Takpa wa kasi lu lagi satu ekor. Wa lugi takpa hari ni ". Katanya
" Lu tau lu punya rugi tapi lu tak fikir orang punya rugi. Wa duduk jauh beli lepas tu datang tukar balik ". Walaupun aku sudah tawar untuk menerima kembali ketamnya bersama seekor lagi tapi aku malas nak bertekak sebab aku melihat ketam yang di buka olehnya nampak elok.


Aku membawa pulang lalu beritahu kepada isteriku yang aku akan makan maggi ketam selepas solat maghrib. Alhamdulillah selepas solat maghrib isteriku kedapur lalu membuat maggi ketam untukku. Dia membawa lalu diletakkan di atas meja
" Bang....Makan maggi ketam ni ". Kata isteriku
" Terima kasih ". Dengan lafaz bismillah aku makan dengan seleranya. Alhamdulillah. Allah yang memberi nikmat makanan yang sedap.

Monday, August 18, 2014

Laksa Teluk Kechai, Kedah

Awal pagi lagi aku menghantar isteriku untuk kursus membuat roti bun. Mula kursus jam 9 pagi hingga 3 petang. Aku pula mengikut adik iparku ke Alor Setar untuk urusan anaknya. Selesai tugasan mereka kami singgah di Pekan Rabu. Lama juga aku tak kesana. Keadaannya sama saja kalau aku Ke Kelantan. Aku hanya beli dodol durian saja. Balik kami singgah di Teluk Kechai. Terdapat laksa di sana. Kata orang sana kalau ke Teluk Kechai jika tak makan laksanya tak sah


Kami singgah selepas menunaikan solat zohor di masjid berdekatan. Bila keaadaanya masih lagi lengang. Kami mengambil order. Agak kurang selesa duduk disini. Bau longkang bersebelahan tempat kami duduk amat busuk. Tak ada orang yang menyelenggarakan longkang tersebut ka


Sekejap kami duduk laksa sudah sampai. Dari jauh aku melihat warnanya puca. Tak seperti laksa Penang yang isteriku buat. menjadi tabiat aku malah yang lain merasa kuahnya dulu sebelum makan. Memang jauh berbeza dari laksa Penang. Tiada daun kesum di dalam. Tiada daun pudina. Tiada bunga kantan. Kuahnya hanyalah ikan dan sambalnya sahaja. Terus aku tak minat. Maaf la sebab dengan bau longkang yang busuk minat aku terus hilang


Aku pesan untuk di bawa pulang. Nak minta isteriku rasa bagaimana Laksa Teluk Kechai. Sekilo di jual dengan harga RM12. Firasat aku mengatakan yang isteriku pasti kurang emar dengan laksa ini. Maklum la aku bagi chef yang rasa.


Bila isteriku rasa memang dia kata tak sama. Kuahnya tak wangi. Apalagi dia minta izin aku untuk ubah suai dan aku izinkan sebab aku juga kurang minat dengan kuahnya. Dimasuknya daun kesum, bunga kantan. Ikan pun ditambah oleh isteriku juga.


Akhirnya laksa Teluk Kechai telah bertukar menjadi laksa Penang. Bukan laksa Teluk Kechai tak sedap tapi bagi aku orang yang pernah buat laksa memang terasa akan kelainan. Tentu kita suka laksa negeri kita sendiri kan. Itulah keistimewaan negara kita yang mempunyai cita rasa yang berbeza.

Saturday, August 16, 2014

Nikmatnya Makan Tengahariku

Selesai aku mengambil gambar matahari terbit aku singgah di pasar. Masih terfikir-fikir hendak makan apa tengahari nanti. Setelah beberapa kali aku tawaf akhirnya aku mengambil keputusan membeli ikan siakap untuk di bakar. Seekor iakn siakap kecil di jual dengan harga RM6.50 seekor. Oklah tu



Tidak sah kalau makan ikan bakar tanpa pencicahnya. Aku beli cili padi, bawang merah dan limau kasturi untuk aku jadikan ia air asam.

Tidak ketinggalan aku beli sayur Pat choy untuk dimasak dengan sos tiram. Aku beli kulat kering dan fish cake serta fish ball. Cukup untuk tengahari sehingga malam.



Aku tidak miss membeli buah manggis sebagai penyejuk badan. Putih dan gebu isinya. Sekilo di jual dengan harga RM2. Murah sungguh. Aku beli 3 kilo. Puas hati.....

Sunrise

Jam 7 pagi aku sudah berada di tepi pantai bersama yang lain. Tujuan kami ialah sama iaitu menanti matahari terbit. Semalam hujan lebat dan sudah pasti paginya cuaca akan ternang benderang. Memang betul sangkaanku. Cuaca masyaallah sangat cantik. Jeoluos aku tengok rakan-rakan yang lain mengeluakan kam era mereka dengan lens yang canggih. Aku hanya mampu bersyukur dengan apa yang aku miliki. Aku sedang mengumpul wang untuk membeli kamera yang baru. Sedih juga kameraku yang mahal telah di curi orang. Rumahku telah di ecah masuk lalu mencuri kamerku. Moga Allah permudahkan aku.









Friday, August 15, 2014

Teringin Roti Jala

Selepas solat subuh isteriku bersuara yang dia teringin nak makan roti jala. Maklumlah baru baik dari demam.
" Best jugak. Durian pun ada lagi dalam peti sejuk. Boleh buat kuah durian ". Kataku kepada isteri
" Nah boleh buat tapi abang kena tolong lipat ". Kata pula isteriku
" Insyaallah. Boleh saja ". Kataku tersenyum sambil membayangkan roti jala bersama kuah durian kesukaanku.


Isteriku terus ke dapur membacuh tepung untuk membuat roti jala. Sekejap saja dia sudah memangil aku untuk melipat roti jala. Cantikkan pembaca semua roti jala yang telah di lipat oleh Mr Mama.


Akhirnya dengan lafaz Bismillah aku telah menghabiskan sebanyak 10 keping. Masyaallah. Sedap tak terkira. Boleh buat lagi.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...