Teman-teman

Sunday, November 27, 2016

Surat Dari Pembaca

Aku menerima email dari seorang pembaca. Katanya dia merupakan pembaca setia setiap penulisanku. Dalam emailnya dia berkata aku kerap bercerita tentang isteriku dan kataku tempatnya adalah di syurga. Soalan yang ditanya ialah bagaimana aku yakin yang isteriku berada di syurga. Susah juga aku nak jawab sebab melibatkan benda ghaib iaitu benda yang kita sendiri tidak nampak. Cuma kita sebagai seorang muslim beriman dan yakini bahawa syurga dan neraka memang ujud.

Tentang soalan yang di tanya kepadaku kenapa aku confident yang isteriku kini berada di syurga. Ini berdasarkan satu hadis sahih yang aku pelajari yang di riwayat oleh Ahmad
" Jika seorang wanita menjaga solat 5 waktu, juga berpuasa sebulan di bulan Ramadhan, menjaga kemaluannya dari perbuatan zina dan taat pada suaminya, maka dikatakan kepada wanita tersebut, Masuklah ke syurga melalui pintu mana yang engkau suka ". Keempat ciri ini ada pada isteriku.

Aku masih ingat 3 bulan sebelum isteriku meninggal. Dia tiada tenaga untuk solat berdiri tapi itu bukan alasanya untuk tidak solat. Dia akan solat duduk. Pernah terjadi sesudah dia memberi salam dia akan jatuh sebab tidak sedarkan diri. Nasib lah arah mana yang dia jatuh tetapi hari itu dia jatuh arah tiang batu. Maka berdarah la dahinya. Bila dia sedar dia bertanya mengapa terasa sakit didahinya. Aku katakan padanya selepas memberi salam terus dia jatuh. Sikit pun dia tidak pernah merungut.
" Abang...Nanti lain kali bila Siti solat boleh ka abang tolong jaga ". Pesan isteriku dan aku mengiakan.

Bermula hari itu bila isteriku solat kami akan menjaganya kedua anak2ku berada di sebelah ibunya manakala aku berada di belakang. Setiap kali memberi salam dia terus akan jatuh pengsan dan kami dapat menyambutnya. Bila terjaga kami cerita padanya. Tersenyum isteriku sambil mengucap terima kasih. Makin lama keadaan fizikal isteriku makin kritikal. Dia tidak dapat berjalan ketandas untuk mengambil wuduk. Aku menggunakan kaedah spray yang aku guna sewaktu program ziarah pesakit di Hospital Pulau Pinang suatu ketika dahulu. Ia memudahkan pesakit yang tak dapat mengambil wuduk. Keadah itu aku gunakan sehinggalah dia koma. Sebab itu aku yakini berdasarkan hadis nabi saw. Yang lain aku hanya mampu berdoa dan berserah kepada Allah.

Kepada pasangan yang sudah kahwin atau belum kahwin. Kadang-kadang kamu hantar gambar dan mengatakan kamu mempunyai pasangan yang sweet sebab menghargai kamu. Syukur dan tahniah. Itu memang tidak aku nafikan. Kalau kamu nak lebih sweet kamu harus mempelajari kaedah ketika pasangan kamu sakit. Bagaimana nak bantu dia mengambil wuduk. Ketika pasanganmu bermasalah atau sakit dan kamu mainkan peranan kamu itu baru dikatakan sweet. Ketika kamu diuji dan kamu lalui ujian itu dengan redho dan tenang...Itu barulah dikatakan sweet.

1 comment:

Nor Azimah said...

Terharu, ya..sweet sangat, trutama bgmana tuan menjaga waktu dia solat.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...