Teman-teman

Tuesday, November 22, 2016

Nilai Seorang Isteri

Sebelum menghabiskan tugas jam 12 malam, rakanku seorang india berkata........
" Ariff Esok kalau saya tak masuk pukul 8 pagi, you boleh tolong call sama saya ka. Saya punya wife 2 hari balik kampung sebab dia punya emak sakit. Saya kena kunci jam 2 hp. Cuma takut tarak sedar saja ". Aku tersenyum dan mengiakan permintaannya. Terfikir juga dihati ini isteri tidak ada selama 2 hari suami sudah merasa resah dan gelisah. Bila suami tak ada 2 hari adakah isteri juga berperasaan begitu.

Keesokkan harinya aku melihat jam didinding pukul 8.15 pagi. Terus aku mengambil hp untuk menalipon rakanku seperti yang telah dipesannya. Tiba-tiba pintu terbuka dan masuk rakanku sambil memberi ucapan good morning kepadaku.
" Ariff...You tau ka semalam saya sudah set alarm di 2 hp dan 1 alarm clock. Saya takut tarak sedar. Jam 7.30 pagi saya punya wife talipon sama saya tanya sudah bangun ka belum ". Tertawa dia gelihati cerita kisah alarmnya.

Mungkin semalam aku ketawa kelucuan bila mengenangkan kisah rakanku itu tapi bila aku fikirkan kembali, dia dan aku tidak jauh bezanya. Aku masih ingat ketika bersama arwah Siti Aishah, semua kerja diuruskan olehnya. Dari A hinggalah Z. Dia tidak benarkan aku membuat tugas itu. Katanya itu merupakan tugasnya sebagai seorang isteri. Bila isteriku sibuk atau tidak sihat barulah aku masuk kedapur membuat kerja. Bila dia tiada disisku, hidup aku mula tersiksa. Aku begitu sunyi. Aku terlalu rindukan bunyi periuk belanga didapur yang sudah sepi. Aku rindukan bunyi radio yang aku hadiahkan untuknya bagi membolehkan dia mengikut kelas tajwid di radio. Masih terngiang suaranya mengikut alunan bacaan ayat-ayat suci Al-Quran.

Aku pernah berdoa kepada Allah yang aku terlalu sunyi. Terlalu rindukan isteriku. Jika sehari tidak melihat wajahnya hati aku pasti resah. Aku gelisah bila melihat dia menangis. Adakah disebabkan perbuatan aku. Kalau sehari aku sudah gelisah inikan pula dia pergi buat selama-lamnya dari hidup aku. Aku terlalu banyak bergantung pada isteriku. kalau aku sakit dia yang tolong jagakan. Bila aku masuk hospital dia sanggup berjalan kaki sejauh 2 KM ke hospital. Bila sampai saja bajunya basah dengan peluh. Dia akan mandi dan menyalin pakaian di hospital. Akhirnya dia tertidur di sofa akibat keletihan. Baginya biarlah aku merasa tenang bila dia berada dihadapanku. Isteriku sudah mengerti perasaanku.

Hebatnya kuasa wanita yang bergelar isteri. Gelisahnya suami bila mereka tiada disisi. Moga Allah merahmati kamu semua duhai isteri. Jasamu amat tinggi sebab itu syurga adalah layak buat dirimu. Berbalik kepada kisah rakanku. Masuk hari kedua dia datang ketempat kerja dengan penuh senyuman
" Hari ini saya punya wife balik. Tak boleh tahan ooo 2 hari dia tak ada. Selalu kalau saya kerja pagi dia akan masak untuk saya. Saya tak payah beli. 2 hari dia tak ada saya kena beli sendiri. Buat air sendiri..haha....". Ketawa dengan dirinya sendiri. Aku terdiam dan terus mengelamun........

4 comments:

insan marhaen said...

Kini saya tahu betapa tak habis habisnya kerja seorang isteri

Nor Azimah said...

Terharu sangat.

Ariff Budiman said...

Betul akan kata2 insan marhein

Ariff Budiman said...

Terima kasih Nor Azimah

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...