Teman-teman

Monday, December 01, 2014

Cerita Seorang Deejay

Aku telah di tempah menjadi deejay dan itu merupakan pekerjaan sampinganku. Untuk menjadi seorang dj dia harus menyediakan segala-galanya. Lagu atas permintaan tuan rumah. Kata-kata serta gurauan yang tidak keterlaluan ketika melakukan tugas. Agak lama aku menyepi dari menjadi dj sejak insiden yang berlaku keatas arwah isteriku. Aku masih lagi ingat peristiwa itu. Anak gadisku kerap menghantar sms mengupdate tentang status ibunya.
" Ayah...Mak batuk darah lagi ". Aku tergamam bila membacanya. Sekejap pula aku menerima satu lagu sms
" Ayah...mak menangis sakit ". Aku hanya mampu berdoa ketika itu semoga Allah pelihara isteriku dan percepatkan masa. Walaupun badanku di rumah kenduri tapi konsentrasiku lebih kepada isteriku. Aku keberatan menerima jemputan kenduri tapi atas nasihat isteriku aku terus melangkah pergi
" Pergilah bang. Tak baik abang hampakan permintaan yang abang telah persetujui ". Masih fresh dalam ingatanku akan kata-katanya. Akhirnya kita hanya mampu merancang dan Allah sebaik-baik perancang. Isteriku pergi buat selama-lamanya dan ini bererti aku juga telah kehilangan pendorongku. Andai ada permintaan untuk aku menjadi dj aku menolaknya dengan baik. Kini aku berjinak kembali secara perlahan-lahan menjadi deejay andaikata di jemput.


Jam 11 pagi aku sudah berada di rumah kenduri untuk menolong setup peralatan. Pukul 12 tengahari majlis akan bermula. Jam 11.30 pagi tuan rumah telah mengadakan majlis tahlil. Aku hanya standby di depan set menanti jemaah masjid selesai majlis tahlil dan aku akan memulakan tugasku.
" Pakcik..Saya hanya nak lagu nasyid boleh tak ". Kata tuan rumah dan aku harus melayani permintaan mereka. Aku di bayar untuk menjalankan tugas. Jam 12 tengahari majlis tahlil telah pun selesai. Orang ramai pun sudah mula hadir. Aku memutarkan lagu nasyid terkini dan lama.
" Budiman...Hang jadi DJ ka ". Tegur jemaah masjid dan aku hanya tersenyum. Sambil aku memberi ucapan dan memasang lagu mataku tidak berkedip melihat gelagat orang ramai yang hadir untuk makan kenduri. Aku boleh tahu kalau seseorang itu makan tanpa mengucapkan kalimah yang suci iaitu kalimah Bismillah.

Sebab apa aku berkata demikian. Bila seseorang makan tanpa mengucapkan kalimah Bismillah iblis dan syaitan yang terlebih dahulu makan makanan kita walaupun didepan kita nampak macam tidak terusik. Lepas mereka makan akan dimuntahkan kembali kedalam pinggan dan kita yang makannya. Ada yang mengencing di dalam pinggan. Aku melihat sendiri pun merasa mual untuk makan. Sudah beberapa kali tuan rumah menyuruh aku makan tapi aku berkata masih kenyang. Anak gadisku membawa sepinggan nasi untukku. Dia tahu ayahnya begitu sibuk hari itu. Aku gagahi makan dengan menunduk kepalaku kebawah. Baru aku dapat menelannya.

Aku masih ingat ketika menerima email dari seorang ibu. Dalam email katanya anaknya boleh melihat makhluk yang muntah dan kencing dalam pinggan pada waktu rehat di kantin sekolah. Aku katakan kepada wanita tersebut sebab apa terjadi demikian. Barulah dia mengerti. Katanya anaknya amat takut untuk membuka matanya. Bila buka saja ia di penuhi dengan makhluk-makhluk yang hodoh. Aku melihat orang ramai yang datang bersalaman. Kemudian mencedok nasi dan duduk diatas kerusi. Sambil makan mereka begurau dan ada yang setengahnya lupa untuk mengucapkan kalimah yang suci. Iblis dan syaitan tidak akan menjamahnya andaikata kalimah itu yang kita mulai. Bukan susah untuk melakukannya cuma kita tidak membudayakan diri dan keluarga kita. Kita anggap ia hanyalah benda ringan sedangkan impaknya amat kuat. Bayangkan kita telah makan hasil muntah dan kencing iblis. Sebab itu aku menegur bila melihat insiden ini. kataku...
" Tuan-tuan dan puan puan. Jangan lupa kita bacalah Bismillah sebelum kita menjamah makanan. Kalau tidak berbuat demikian pasti makhluk lain yang menjamah terlebih dahulu ". Aku melihat ada di kalangan jemputan yang memandang aku. Mungkin mereka merasa pelik aku memberi nasihat seperti seorang ayah atau emak menyuruh anak kecilnya membaca Bismillah sebelum makan. Kita kerap lalai dalam melakukan perkara penting ini. Akhirnya iblis dan syaitan mengambil kesempatan di atas kelalaian kita. Itu insiden pertama.

Insiden kedua. Aku meneruskan tugasku sambil mataku liar memerhati sekeliling. Tiba-tiba aku melihat dalam ramai-ramai yang datang terselit satu makhluk yang hodoh. Rambutnya panjang. Entah kenapa sudah menjadi kebiasaan aku. Aku baca ayat suci al quran dan terus aku hembus kearahnya makhluk tersebut. Tersentak dia dan terus dia memandang dengan wajah yang marah. Aku cerita apa yang aku lihat kepada anak gadisku yang berada di sebelahku.Kini aku pula tersentak bila lembaga tadi berada dekat denganku dalam jarak 20 meter. Terpaksa aku memagar tempat aku agar dia tidak dapat masuk. Dia hanya berdiri di sebelah pokok sambil memerhati aku. Aku meneruskan tugasku sambil bercerita dan lagu yang aku akan mainkan berkisar cerita yang aku sampaikan.

Cerita kisah seorang wanita di zaman Rasulullah yang bernama Zinnirah. Dia buta dan pembaca tentu dah tahu tentang kisahnya. Selepas aku habis bercerita terus aku berkata
" Dan terimalah lagu Zinnirah...". Tiba-tiba mataku menjadi blurr. Lagu yang telah aku set telah hilang. Aku terdiam sambil mencari folder lagu yang telah aku set sebelum datang. Hanya tinggal folder lagu pop saja. Akhirnya aku terlihat lagu nasyid di desktop dan aku mainkannya dulu sementara aku mencarinya. Aku melihat lembaga tadi tersenyum sinis melihat aku berpeluh. Aku pejamkan mata sambil membaca ayat suci al-quran. Bila aku buka alhamdulillah folder yang hilang telah berada kembali. Terus aku mainkan lagu Zinnirah dari kumpulan Unic. Pembaca boleh masuk dalam Youtube untuk mendengar lagu itu.

Akhirnya aku dapat jalankan tugasku sebagai deejay pada hari tersebut. Bila pulang kerumah aku cerita insiden yang berlaku kepada isteriku
" Yang abang baca ayat quran dan hembus dekat dia kenapa. Kalau dia tak ganggu biarkan saja ". Betul juga kata isteriku tapi aku sengaja gatal mulut. Bila dah biasa aku buat ia seakan menjadi rutin hidup. Kalau aku lihat makhluk hodoh berada dekat denganku akan aku baca ayat suci Al Quran. Kalau yang jenis tidak kuat ia akan hilang begitu saja. Kalau jenis yang melawan hasilnya seperti apa yang aku kena. Inilah dua insiden yang berlaku serendak pada masa aku menjadi deejay. Moga - moga ia tidak mematahkan semangatku untuk terus bergelar seorang DJ yang syok sendiri.


5 comments:

Badrul Hisham Abd Rahim said...

Abg budiman, boleh kongsi ayat apa yang perlu dibaca untuk pagar diri?

Ariff Budiman said...

Badrul Hisham...Selalunya saya akan mengamalkan bacaan Al Mathurat yangmerupakan himpunan wirid Rasulullah saw. Cuba amalkan. Kalau secara pendek bacalah fatihah. Ayatul qursi dan 3 qul. Kemudian hembus keliling kita. Insyaallah.

Nor Azimah said...

Perkongsian yg sangat berharga, tq pak Budi

Ariff Budiman said...

Sama-sama Nor Azimah

insan marhaen said...

muga yang di sana dan di sini sama-sama sejahtera mengharungi apa yang telah di tentukanNya...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...