Teman-teman

Wednesday, June 24, 2015

Wisata Padang / Bukit Tinggi Indonesia 22-25 Mei 2015 - Malin Kundang

22 Mei 2015 - Pulau Pinang. Aku serta kaum keluargaku sudah membuat perancang selama setahun untuk melancung ke Padang dan Bukit Tinggi Indonesia. Dengan tawaran murah Air Asia dapatlah aku menunaikan hajatku. Jam 8.30 pagi kami bertolak ke KLIA


Di sana pula kami akan bertemu keluargaku dari Kelantan yang juga turut serta dalam rombongan ini. Setelah berada di angkasa selama 45 minit akhirnya kami selamat mendarat di KLIA. kami memilih sebuah restorang untuk makan pagi kami. Aku telah membeli nasi lemak dari Penang. Keluargaku dari Kelantan begitu kepingin nasi lemak Penang


Sementara menanti penerbangan ke Padang kami duduk dan berbual sambil menikmati makanan dari PenangJam 1.30 petang kami terbang ke Padang. Jadi solat zohor kami dan asar adalah di Padang. mengikut perancangan dari ketua rombongan ialah setibanya kami di lapanagn terbang Padang kami akan di sambut oleh Bapak Hendri yang akan membawa kami ke tempat Malin Kundang di mana anak derhaka yang telah menjadi batu. Sudah lama aku membaca kisah ini dan aku begitu teringin suatu hari aku pasti akan kesini.

Setibanya kami di lapangan Terbang Antarabangsa Minangkabau kami di sambut oleh Bapak Hendri. Kami telah menyewa 2 buah kijang iaitu Avanza dan Innova untuk ke Pantai Air Manis yang terdapat batu Malin Kundang. Jalan menuju ke Pantai Air Manis begitu sempit sebab itu memmerlukan kijang. Satu yang aku puji masyarakan Padang ialah sikap bertolak ansur antara pemandu bas dan pemandu lain. Tidak berlaku perkara yang tidak di ngini berlaku. Kami yang berada di dalam kijang rasa begitu tenang. Tak sama semasa kami ke Medan. Masyarakat di sini lebih kurang sama dengan Malaysia yang gelojoh. Pemandunya pelancung kami juga begitu kasar.

Kali ini alhamdulillah. kami mendapat pemandu bas yang begitu tenang membawa kijang. Jalan yang sempit dan berbengkang bengkok begitu senang di lalui sepanjang menuju ke Pantai Air manis. Akhirnya kami sampai di Pantai Air manis. Tidak sabar aku ingin melhat kisah lagenda

Apa yang aku lihat di depan mataku ialah kapal yang pecah telah menjadi batu. Tong, tali dan ada seperti kain buruk turut menjadi batu

Aku tidak melepaskan peluang merakan gambar dan video. Sudah lama aku kepingin ke sini. Jadi aku sudah bersedia segala kelengkapan





Terasa badan begitu letih. Dari pagi lagi kami bertolak. Untuk hari yang pertama inilah tempat yang telah dibawa oleh bapak Hendri. Hari mulai gelap dan kami akan berangkat ke Hotel Kharisma Padang untuk sesi rehat. Hari kedua kami di beritahu ketua rombongan iaitu shoping kain baju dan lain-lain lagi

. video

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...