Teman-teman

Thursday, September 18, 2008

WANITA MEMANG KUAT DAN TABAH

Bulan Ramadhan ni terasa tangan begitu payah untuk mengetuk. Bukan letih tetapi atas tuntutan tanggungjawab terhadap surau dan tugasku sendiri membuatkan aku begitu suram untuk menulis. Tapi hati ini sungguh terkesan dengan pandangan yang secara spontan didepan lampu isyarat. Sewaktu dalam perjalanan untuk ke pasar ramadhan aku berhenti di depan lampu isyarat. Lintas sebuah kereta yang ternyata rakan sejawatku seorang wanita yang baru selesai tugasnya.

Dengan baju yang masih beruniform memandu kereta sambil menjaga anak kecil disebelahnya. Mungkin baru ambil dari tempat asuhan. Yang menarik keinsafanku ialah aku sudah boleh bernafas lega mencari juadah untuk berbuka manakala rakanku seorang wanita masih lagi diatas jalanraya. Ternyata bila sampai ia dirumah terus tidak ada rehat baginya. Pastinya anak yang perlu dilihat dan kemudian akan terus memasak untuk berbuka puasa bersama suami. Waktu aku pulang dari kerja aku dapat membayang selepas solat asar aku akan baring sebentar.

Aku kagum dengan wanita ini. Ia memberi satu pentarbiahan kepadaku. Pernah satu ketika aku kasihan terhadap isteri yang tidak mempunyai rehat secukupnya. Aku cadangkan kepadanya agar ia tak perlu bangun sahur. Biar aku yang bangun sebab kebetulan hari itu aku cuti. Dengan senyum isteriku mengiakannya. Anak-anak berkata ayah boleh ka bangun. Aku berkata insyaallah itu hanyalah perkara kecil saja. Aku meminta isteriku mengunci jam gerak agar senang aku jaga.

Aku terkejut bunyi jam. Dalam hati berkata," Ah baru saja tidur dah bunyi jam". Aku sempat mengerja solat tahajjud. Selesai saja solat aku terus kedapur. Sambil mendengar lagu nasyid aku terus memasak apa yang patut. Selesai saja aku memasak aku terus hidang diatas meja seperti yang selalu isteriku lakukan. Aku terus memerhati jam didinding. Subhanallah dah 5.30 pagi. Aku terus mengejutkan isteri dan anak-anak.

Mendengar aku berkata dah 5.30 pagi, apalagi kesemua terus bangun untuk bersahur. Isteriku berjalan sambil memicit kepala. Pening katanya sebab terkejut. Kami makan sambil aku berbangga kerana dapat bangun. Tiba-tiba isteriku menjerit," Bang baru pukul 4.30 pagi ". Apalagi ketawa sakan anak-anaku. Patutlah senyap sunyi sekeliling rumah. Hari tu kami sahur awal. Isteriku berkata bukan senang nak jadi seorang isteri. Aku hanya mengiakan saja sebab aku baru nak mula dah riuh satu rumah.

Bagiku memang wanita Allah jadikan mereka sifat sabar, kuat tabah menghadapi dugaan. Memang lelaki tidak dapat menandingi sifat-sifat ini.

Sekian ariman

3 comments:

hafinah said...

Ha!ha!ha!

Anonymous said...

Salam,

Tak mungkin jam loceng berbunyi awal bila dah set. Itu maknanya isteri u salah set lah....
Apapun, tahniah kepada anda kerana menghargai pengorbaban isteri. Ramai di luar sana masih tidak sedar...

Wassalam
Mohd Annuar

bearcat said...

hehe baguslah kalau semua orang lelaki macam ni.
tahu menghargai....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...