Teman-teman

Tuesday, September 30, 2008

AKTIVITI SURAU SEPANJANG RAMADHAN

Tanggal 8 September 2008, YB Abdul Malek Adun Batu Maung meluangkan masa berbuka puasa di surau.



Majlis berbuka puasa bersama TKM negeri Pulau Pinang di Surau pada 17 September 2008

Persiapan berbuka puasa oleh Jawatankuasa surau


Wanita turut serta turun padang menyediakan juadah untuk berbuka

Jemaah surau bersama-sama dengan TKM berbuka puasa


TKM Muhammad Fairuz sedang memberi tazkirah selepas solat Maghrib

Monday, September 29, 2008

PROGRAM BERBUKA PUASA BERSAMA KELUARGA PADA 27 SEPTEMBER 2008

Tanggal 27 Setember 2008 bersamaan 27 Ramadhan 1429 merupakan agenda berbuka keluarga kami. Walaupun ketiadaan ayah, kami masih meneruskan program ini bersama ibu. Nasi Tomato merupakan menu yang tak pernah dilupakan setiap tahun kami berbuka.



Gulai ayam masak merah. Memang berebut nak bawa balik. Sup ayam, Laksa Penang memang sempoi.

Ramuan untuk Laksa Penang. Tak teringin ka.

Fullamak air bandung Jawa. Resipi tak bolih bagitaulah. Nak meniaga. memang kau.. punya. Dah habis pakat bawa balik isi dalam botol.

Gambar ni tengah dok sibuk nak berbuka puasa. Kena beratur untuk mendapat makanan. Islam dah ajar umatnya supaya berakhlak. Baru tak kela kabut. Ada setengahnya baru dok fikir-fikir apa nak makan sebab juadah macam-macam ada.

Ini memang kes naya. Kesian dekat depa. Tempat tak cukup terpaksa buka dibelakang rumah. Tapi tengok ceria lagi tu. Syukurlah depa tak kutuk penganjur.

Masyaallah sempat lagi depa bergambar. Bukan apa perut dah kenyang. Masa lapar nak bergurau pun susah.



Anak saudara dari Kelantan pun balik nak rasa berbuka puasa bersama dengan Tok. Ni cucu kami. Mata memang sepet. Jawa sungguh.




Adegan last ni. Balance bolih bawa balik untuk sahur pula. Ni siapa pula yang bawa balik. Sempat juga camera man tangkap gambar. Jadi bahan bukti pada tanggal 27 September 2008 bersamaan dengan 27 Ramadhan 1429











video

Thursday, September 18, 2008

WANITA MEMANG KUAT DAN TABAH

Bulan Ramadhan ni terasa tangan begitu payah untuk mengetuk. Bukan letih tetapi atas tuntutan tanggungjawab terhadap surau dan tugasku sendiri membuatkan aku begitu suram untuk menulis. Tapi hati ini sungguh terkesan dengan pandangan yang secara spontan didepan lampu isyarat. Sewaktu dalam perjalanan untuk ke pasar ramadhan aku berhenti di depan lampu isyarat. Lintas sebuah kereta yang ternyata rakan sejawatku seorang wanita yang baru selesai tugasnya.

Dengan baju yang masih beruniform memandu kereta sambil menjaga anak kecil disebelahnya. Mungkin baru ambil dari tempat asuhan. Yang menarik keinsafanku ialah aku sudah boleh bernafas lega mencari juadah untuk berbuka manakala rakanku seorang wanita masih lagi diatas jalanraya. Ternyata bila sampai ia dirumah terus tidak ada rehat baginya. Pastinya anak yang perlu dilihat dan kemudian akan terus memasak untuk berbuka puasa bersama suami. Waktu aku pulang dari kerja aku dapat membayang selepas solat asar aku akan baring sebentar.

Aku kagum dengan wanita ini. Ia memberi satu pentarbiahan kepadaku. Pernah satu ketika aku kasihan terhadap isteri yang tidak mempunyai rehat secukupnya. Aku cadangkan kepadanya agar ia tak perlu bangun sahur. Biar aku yang bangun sebab kebetulan hari itu aku cuti. Dengan senyum isteriku mengiakannya. Anak-anak berkata ayah boleh ka bangun. Aku berkata insyaallah itu hanyalah perkara kecil saja. Aku meminta isteriku mengunci jam gerak agar senang aku jaga.

Aku terkejut bunyi jam. Dalam hati berkata," Ah baru saja tidur dah bunyi jam". Aku sempat mengerja solat tahajjud. Selesai saja solat aku terus kedapur. Sambil mendengar lagu nasyid aku terus memasak apa yang patut. Selesai saja aku memasak aku terus hidang diatas meja seperti yang selalu isteriku lakukan. Aku terus memerhati jam didinding. Subhanallah dah 5.30 pagi. Aku terus mengejutkan isteri dan anak-anak.

Mendengar aku berkata dah 5.30 pagi, apalagi kesemua terus bangun untuk bersahur. Isteriku berjalan sambil memicit kepala. Pening katanya sebab terkejut. Kami makan sambil aku berbangga kerana dapat bangun. Tiba-tiba isteriku menjerit," Bang baru pukul 4.30 pagi ". Apalagi ketawa sakan anak-anaku. Patutlah senyap sunyi sekeliling rumah. Hari tu kami sahur awal. Isteriku berkata bukan senang nak jadi seorang isteri. Aku hanya mengiakan saja sebab aku baru nak mula dah riuh satu rumah.

Bagiku memang wanita Allah jadikan mereka sifat sabar, kuat tabah menghadapi dugaan. Memang lelaki tidak dapat menandingi sifat-sifat ini.

Sekian ariman
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...