Teman-teman

Wednesday, October 23, 2013

Cerita Hari Ini

Cerita 1

Jam 7 pagi aku keluar menuju ke pasar. Belum merancang lagi apa masakan untuk tengahari nanti. Bila aku tiba di traffic light lampu bertukar warna merah. Seperti biasa sebagai pengguna jalanraya aku harus mematuhi undang-undang jalan raya. Tiba-tiba aku terdengar siren dari belakang...
" Ahhh...sudah. Ambulan tu ". Bisik hati kecilku. Aku harus bergerak sebab aku yang berada dihadapan sekali. Bila aku berjalan baru aku perasan rupanya siren yang berbunyi itu datangnya dari kereta peronda polis. Dia memasuki arah bertentangan. Sebab itu dibunyinya siren. Aku pula ingatkan siren ambulan. Polis yang berada didalam kereta peronda memberi isyarat amaran kepadaku. Aku mengangkat tangan sambil tersenyum sebagai tanda memohon maaf. Tiba-tiba dia memberi signal dan mengarahkan aku ketepi.
" Apa hal pulak polis ni ". Kata hati kecilku. Dia datang kearahku sambil membawa buku. Buku saman la tu.
" Awak tahu apa kesalahan awak ". Tanya pegawai polis
" Tahu ". Ringkas saja jawapanku.
" Habis kenapa buat ". Tanya pegawai tersebut. Keras sikit suaranya
" Memang pada mulanya saya berhenti tapi bila mendengar bunyi siren saya jangkakan yang itu bunyi siren ambulan. Saya harus bergerak dan ia dibenarkan ". Jawab aku dengan panjang lebar.
" Bila saya jalan baru saya perasan yang saya tersilap bila nampak encik masuk laluan bertentangan dan membunyikan siren ". Kataku
" Awak tidak boleh persoalkan saya. Saya urgent ". Katanya.
" Manalah saya tau encik urgent. Yang saya tau saya ingat itu bunyi siren ambulan ". Kata - kataku membuatkan pegawai polis tersebut diam.
" Lain kali jangan buat dah ". Katanya.
" Ok. lain kali saya dengar siren saya tak bergerak ". Kataku seolah-olahnya perli. Geram juga aku. Akhirnya aku tidak beli apa-apa di pasar. Bila tengahari aku keluar dan beli lauki bungkus saja. Terbaikkk...

Cerita 2

Jam 3 petang aku keluar untuk bertugas petang. Sekali aku berhenti di traffic light. Tiba-tiba berhenti couple sebelah aku menaiki motosikal. Aku melihat si wanita tersebut bertudung. Cukup manis bila melihat wajahnya. Bisa membuat jantungku dup dap dup dap dek kerana kemanisannya. Pakwenya kira boleh tahan le handsomenya. Lebih sedikit handsome dari aku. Siap memakai rantai lagi you...
Tiba-tiba aku melihat si wanita tersebut mengambil rokok lalu menghisapnya tanpa segan silu. Mengembur asap di lepaskan. Hodoh juga melihat seorang wanita menghisap rokok. Bertudung pula tu. Kalau teman lelaki tersebut sayangkan teman wanitanya sudah tentu dia menasihati tentang bahaya rokok dan tidak manis seorang wanita menghisap rokok. Bila lampu bertukar hijau masing-masing membawa halauan masing-masing....

2 comments:

Nazayiena Ayiena said...

Betul tu klu dengar siren ambulan secara automatik memang kasi jln...

Ariff Budiman said...

Nazayiena Ayiena......Cer citer siapa yg bersalah dalam kes ini

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...