Teman-teman

Tuesday, December 10, 2013

Ini Saja Ke Bang....

Jam 11 pagi aku keluar untuk mengambil bacaan. Badan pula letih. Sudah 11 jam aku bertugas namun masih belum lagi pulang kerumah. Itulah tugasku. Setelah selesai aku berjalan menuju kepejabat semula. Anak kucing bila terlihat saja aku maka berlarilah mereka sambil mengeow-ngeow tanda kelaparan
" Sat...Kedai baru dok masak lauk ". Aku berkata kepada kedua-dua ekor anak kucing. Anehnya. Macam faham jer aku. Macam mengerti jer apa yang aku katakan


Entah macam mana aku terus terlupa kisah anak kucing. Aku sibuk dengan tugasku. jam1.30 petang aku terdengar suara anak-anak kucing di depan pintu pejabatku. Barulah aku perasan yang mereka menanti janjiku. Terus aku capai kunci motorsikal dan ke kedai


Aku meminta nasi kosong. siap suruh pekerja tambah lagi. Aku ambil 2 ekor ikan sardin yang besar. Tak payah masuk kuah la. Bukan aku yang nak makan. Aku hulurkan kepada pekerja. Tersenyum simpul pekerja gerai melihat nasi yang aku beli.
" Ini saja ker bang ". Tanya pekerja. Aku hanya mengiakan. Aku melihat mereka tersenyum simpul. Mungkin mereka sedang gosip aku. Pekerja TNB selekeh. Hanya makan nasi berlaukkan 2 ekor ikan sardin. Malas aku nak beritahu yang nasi itu untuk kucing. Nanti menjatuhkan maruah mereka. Nasi yang mereka jual hanya layak untuk makanan kucing. Aku terasa malu juga bila melihat mereka tersenyum simpul sambil menghulur nasi kepadaku. Terus aku keluar dari kedai. Malunya aku....Selekehnya aku...Takada duit nak makan.....Itulah yang bermain di mindaku sewaktu membawa motosikal. terbayang senyum sindir pekerja tadi.


Bila sampai aku memanggil anak kucing. Bila aku sebut " Mai mai.." berlari-lari anak kucing serta ibu mendapatkan aku.
" Ngeow..ngeow..ngeow..". Memang ternyata mereka cukup lapar. Aku gaulkan ikan bersama nasi. Bila siap aku letak agar anak kucing serta ibu dapat makan. Si ibu hanya memerhati anak-anaknya begitu rakus memakan nasi. Aku mengangkat si ibu dan letak dihadapan nasi. Si ibu hanya mencium dan terus berginjak ke belakang. Si ibu hanya memandang aku dengan wajah yang sayu. Si anak begitu rakus memakan nasi.

Bila perut sudah terasa kenyang dan lauk pula di habiskan barulah si anak meninggalkan baki nasi. Datang si ibu lalu memakan baki yang telah di tinggalkan oleh si anak. Si anak hanya memerhati ibu mereka makan tanpa ada lauk yang di tinggalkan. Hampir aku menitiskan airmata melihat pengorbanan si ibu. Sanggup si ibu memberi ruang dahulu kepada anak-anaknya. Subhanallah. Haiwan pun Allah berikan sifat kasih sayang kepada mereka. Memang tepat ibu tiada ternilai. Ibu tiada pengganti. Pengorbanan ibu terlalu mulia. Tiba-tiba aku teringat akan nama kucing sahabatku Pusa yang terkantoi dengan tuannya bila ia berkeliaran di waktu malam. Nampak benar ia menuju kearah lain.

Bila tuannya memanggil namanya, " Pusaa... ". Barulah terkejut si Pusa yang terkantoi dan perlahan-lahan datang mendapatkan tuannya. Ia berlaku betul-betul dihadapanku. Haiwan pun tahu gelaran nama untuknya


2 comments:

❤Kamsiah❤ said...

semoga murah rezeki tuan,memberi makan kucing2 tersebut...
saya tersentuh membacanya...kerana didada akhbar hari ni,terpampang bayi yg ditinggalkan ibunya ditepi longkang...

Ariff Budiman said...

Kamsiah....Terima kasih di atas doa ini

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...