Teman-teman

Saturday, November 07, 2015

Kisah Ibu Mertuaku

Kelmarin aku kerumah ibu mertuaku. Aku diberitahu yang tangan ibu mertuaku bengkak kemerahan. Aku masuk lalu memegang tangannya
" Sakit tak tangan mak ". Aku bertanya dan ibu mertuaku menganggukkan kepala sambil berkata sakit. Aku dapat rasakan dari memek mukanya yang dia terlalu sakit. Jarang dia bersikap begini kalau setakat sakit biasa saja.
" Sakit tu tangan mak. Merah ". Kata seorang jiran yang datang ziarah.
" Siapa yang pernah kena dia tau. Saya dah rasa macam mana sakitnya tangan. Arwah Aishah dah tak tau nak buat apa lagi bila saya menangis. Dia hanya mampu membaca ayat quran tapi masih lagi kesakitan. Akhirnya Aishah duduk di bawah dan kepala di letakkan diatas katil. Aishah meminta saya letakkan tangan supaya terasa lega dan dapat melelapkan mata. Bila saya terjaga dan sakit berkurangan saya lihat Aishah tidur dibawah sambil duduk. Memang syurga layak untuk dia mak ". Aku melihat ibu mertuaku mengalir airmatanya mendengar kisah aku.

Bukan aku sengaja bercerita sebab aku pun tahu sebagai seorang emak kerinduan terhadap anaknya tetap ada. Aku lantas bangun
" Mak...Nanti saya tanya doktor macam mana nak buat ". Pulang kerumah aku ajak isteriku menemani aku membawa ibu mertuaku. Bila tiba dirumah ibu mertua serta adik ipar sudah menunggu. Terus kami ke klinik abangku. Kakak iparku telah memberi suntikan dan ubat bagi meredakan kesakitan.Semalam aku bertanya kepada anak gadisku bagaimana neneknya. Kata anak gadisku sakit beransur sembuh. Syukur kepada Allah.

Petang dalam perjalanan ke tempat kerja aku singgah dirumah ibu mertuaku
" Macam mana rasa tangan mak ". Aku bertanya
" Lega dah. tangan pun dapat bergerak. Tak sakit. Terima kasih Budiman ". Kata ibu mertuaku. Aku terpaku melihat ibu mertuaku. Entah kenapa bayangan arwah Siti Aishah tiba bermain di mataku bila ibu mertua mengucapkan terima kasih. Gaya mukanya. Suaranya saling tak tumpah anaknya. Entah kenapa tiba-tiba datang kerinduan terhadap isteriku. Aku melihat jam ditangan. Masih sempat aku ziarah pusara isteriku sebelum ketempat kerja. Selesai aku ziarah terus aku ketempat kerja dengan hati yang tenang. Damailah engkau isteriku yang tercinta. Abang telah memegang pada janji untuk melihat akan kesihatan emak semampun yang boleh. Ameen....

4 comments:

insan marhaen said...

semuga dia terus damai di 'sana'...

Ariff Budiman said...

Terima kasih Insan Marhein

Nor Azimah said...

Turut terharu..

Ariff Budiman said...

Terima kasih Nor Azimah

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...