Teman-teman

Tuesday, November 10, 2015

Merapatkan Silaturrahim

Aku masih ingat ketika bersama dengan arwah Siti Aishah. Kami suka berkumpul dengan kaum keluarga dan isteriku akan masak yang special semasa perjumpaan itu. Macam-macam dia pernah masak dan kaum keluargaku memuji masakan isteriku yang sedap. Bukan kami mahukan pujian dengan menjemput kaum keluarga tapi itulah satu caranya kami merapatkan hubungan kekeluargaan. Ibu dan ayah telah berpesan kalau ketiadaan mereka keluarga janganlah berpecah belah. Bermuafakatlah. Pada tahun 2008 Allah menguji aku dengan mengambil Siti Aishah dari hidup aku. Aku begitu sedih kerana kehilangan isteri tercinta. Aku mula memandang negatif pada ujian ini. Aku salahkan Allah mengapa aku di beri ujian yang berat ini. Bukan aku tak pernah mengikuti kuliah agama tapi aku tak percaya perkara ini boleh terjadi terhadap diri aku.


Akhirnya dengan sepotong ayat quran dari surah Al Ankabuut ayat 2 - 3, yang bermaksud." Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan mengatakan: Kami telah beriman sedangkan mereka belum diuji ". Aku termenung dan mula insaf bila ustaz membaca terjemahan ayat ini. Aku mula taubat dan bangun malam untuk mendekatkan diri dengan Allah. Setiap malam aku memohon maaf dan berdoa.
" Ya Allah aku menetapkan jodoh aku kepadamu. Aku memohon kepadamu andaikata jodoh ada biarlah orangnya seperti Siti Aishah ". Itulah doaku setiap malam. Syukur pada tahun 2009 aku telah dipertemukan dengan isteriku Rosnah. Bila sudah lama bersamanya barulah aku sedari yang perwatakan isteriku Rosnah mempunyai persamaan dengan arwah Siti Aishah. Allah maha besar. Rupanya Allah mendengar rintihan aku. Aku yang bersangka buruk terhadapnya bila diuji


Hari ini aku dan isteriku Rosnah akan menjamu selera kaum keluargaku. Aku telah membeli ikan semilang untuk mereka. Inilah ikan kegemaran kaum keluargaku. Isteriku telah dipertanggung jawabkan untuk memasak dan masakannya juga sedap. Kini telah 6 tahun kami hidup bersama. Masing-masing sudah mengenali hati budi. Kadang-kadang bila menyendiri aku terfikir juga Allah memberi kita ujian dan Allah tak akan biarkan kita menanggungnya. Akhirnya barulah kita sedari yang Allah sebenarnya merancang yang terbaik untuk kita cuma cepat atau lambat saja. Dalam surah Al Baqarah Ayat 153 Allah telah berfirman yang bermaksud: " Wahai orang-orang beriman, Mohonlah pertolongan dengan sabar dan solat. Sesungguhnya Allah beserta dengan orang-orang sabar ".

Aku doakan semoga Allah tempatkan isteriku Siti Aishah ditempat yang paling mulia disisi Allah dan aku juga berdoa moga Allah berkati isteriku Rosnah. Mereka merupakan isteri yang solehah. Bertuah hidup aku mempunyai mereka.

4 comments:

insan marhaen said...

untung ya... ada yang boleh dikenang, ada yang boleh dibersamakan...

Ariff Budiman said...

Betul Insan Marhein. Perancangan Allah mengatasi segala2nya

Nor Azimah said...

Betul, perancangan Allah tak pernah silap

Ariff Budiman said...

Terima kasih Nor Azimah

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...