Teman-teman

Saturday, October 18, 2008

KENANGAN SUNGAI TOK KERAMAT

Gambar ni masa aku remaja diambil sekitar tahun 80an. Ini satu-satunya sungai yang aku dan rakan-rakan menghabiskan waktu musim cuti sekolah. Kami panggil Air biru Sungai Tok Keramat. Kalian semua cuba fikir kami boleh berendam start pukul 9 pagi dan pulang jam 2 petang. Disitulah kami belajar selam, berenang dan game. Dalamnya lebih kurang 13 kaki. Selalunya kami akan main game, akan kami lontar benda berat yang boleh tenggelam kedasar kemudian kami akan naik diatas batu dan terjun kebawah mencari barang yang dilontar. Siapa cepat dapat dia menang. Yang kalah kena beli roti canai dan makan di air terjun. Kalau hujan lebat lagi seronok. Air akan naik hingga kebatu dan kami akan biarkan diri dibawah arus deras. Mungkin timbul nun jauh didepan. Kalau hari ini tentu aku tidak mengizinkan anakku berbuat begini. Sebabnya entah

Hasil dari mandian Sungai Tok Keramatlah aku menjadi berani menyelam dalam perigi ketika arwah adik jatuh. Kerap juga aku membawa anak sedara datang kesini. Masa itu mereka masih kecil lagi. Niat dihati akan kubiarkan mereka didalam air. Bila terkena air mereka akan hilang perasaan gemuruh. Ini gambar aku. Ia diambil selepas sebulan adik pergi menemui ilahi setelah jatuh dalam perigi. Rakan-rakan ajak aku untuk menghilangkan tension. Ni ilmu terapung. Inilah sungai yang terdalam yang menjadi tempat ramai remaja berkumpul menghabiskan masa. Siapa sampai awal mereka akan jadi ketua. Makna orang lain kena tunggu sehingga orang tu selesai. Sebab itu kadang-kadang pukul 8 pagi kami dan kesana. Untuk kesana kena melalui bukit dan kebun-kebun buah. Tapi kira baguih juga kami sebab musim buah durian atau buah duku tak pernah pun kami sentuh buah orang. Kadang-kadang apek kata kalau nak makan ambillah. Atas batu inilah kami akan berdiri. Ada yang terjun kepala dulu. Ada kaki dulu dan ada yang macam terjun dari kapal terbang. Itu kena ikut tahap terror masing-masing. Kalau terjun guna kepala dulu memang power terror sebab silap haribulan leher boleh terseliuh dibuatnya.

Sekian ariman

3 comments:

bearcat said...

Ingat lagi kami kena angkat kaki bila dikejar anjing masa naik motor bertiga dengan Pak Njang.
Uish! Rasa jantung macam nak pecah hehe.
Tapi dapat mandi sungai memang best. Pak Njang mungkin tak pernah tahu yang kami berdua sentiasa berdebar bila Pak Njang terjun ke dalam air hijau biru tu.
Kalau Pak Njang tak timbul macam mana kami nak balik? Kena hambat anjing lagi...hehe....adeh...pemikiran budak-budak.

ARIFF BUDIMAN said...

sabor sabor. Teringat bila sampai dekat sungai tengok Fatimah tak ada atas motor. Rupanya dan terjatuh dari motor. Pkjamg brutal masa tu. Sabor lagi sekali

scr said...

penah p tgk je tmpt tuh...da ketaq lutut...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...