Teman-teman

Wednesday, November 05, 2008

ROOM 350

Telah seminggu isteriku demam. Berapa biji panadol telah ditelan. Hilang peluh, panas timbul kembali. Aku tidak sampai hati membiarkan insan yang menjagaku ketika aku pernah terlantar di hospital. Insan inilah yang berjalan kaki dari rumah ke hospital. Sampai saja di hospital baju dah berpeluh. Pernah seketika ia terlelap akibat keletihan. Insan ini juga yang menyambutku ketika aku pulang dari tempat kerja dalam keadaan pelik. Insan inilah juga yang memasak makanan untukku dan anak-anak. Insan inilah juga yang menenangkan aku tatkala dalam keadaan marah. Insan inilah juga yang sauna aku bila aku keletihan selepas pulang dari tempat kerja.Itulah dia yang bergelar seorang isteri.

Aku tidak sampai hati melihat badannya yang begitu panas sehinggakan bila duduk berhampiran pun terasa bahangnya. Pada tanggal 3 Nov 2008 aku terus ke klinik panel untuk mendapatkan surat rujukan yang akan aku gunakan semasa pendaftaran di hospital. Sampai saja disana isteriku terus dibawa ke bilik ER. Aku diberitahu olih Dr bahawa demam isteriku terlalu panas. Semasa menanti isteri, aku mengelamun aktiviti kami yang lalu. Insan inilah yang bertungkus lumus menyiapkan makanan untuk hari keluarga walaupun telah dinasihat. Atas dasar amanah yang diterima dia berkata" Hari ini kita tolong orang, suatu hari nanti Allah akan tolong kita ". Dalam orang lain menolak tugasan ini beliau bersama ibunya membalut ketupat, membuat serondeng, nasi himpit dan kuah kacang.

Keesokan harinya kami terus hantar ketempat hari keluarga yang telah diadakan. isteriku tidak menjamah makanan langsung sebab tidak lalu. Selesai hari keluarga dia terus mengajak aku pulang sebab terlalu letih. Badannya terlalu panas. Lamunanku terhenti bila namaku dipanggil untuk membawa isteriku masuk kedalam wad. Beliau, Dr suspek bermacam-macam jenis penyakit yang membuatkan dirinya tidak dapat mengawal perasaan. Aku terpaksa menenangkan perasaannya walaupun aku sendiri tahu memang ketika ini memang berat untuk sesiapa yang mengalaminya. Lama kelamaan berita yang kami terima sedikit sebanyak melegakan hati kami. Namun panasnya masih belum hilang.

Tanggal 5 Nov 2008 Dr mengesahkan bahawa isteriku negatif dari penyakit TB. Esok darahnya akan diuji mengapa ia kerap demam dan penantian masih lagi berterusan. Anak-anakku terpaksa ku tahan dari pulang kerumah sebab mereka sibuk dengan peperiksaan mereka. Mungkin ini semua ujian dari Allah dan aku berdoa moga Allah memberi kegembiraan untuk kami terus berbakti kepada yang esa sedaya yang kami mampu.

Sekian ariman

4 comments:

hafinah@ yahoo.com said...

Selepas kau kena sauna, dia pula masuk bilik 350.

Resam manusia begitulah!

Mama said...

Semoga isteri tercinta SEMBUH CEPAT. KAmi doakan : Allahummma anta syafie la syifa'a illa syifauka, la yughadiru saqama...Aminnnn

Izat Tarmizi said...

Salam

semoga mak njang cepat sembuh,musim demam,kawan pun demam

hrusli61 said...

Tabah dan sabar diatas ujian ini semoga bertambah berkat kehidupan kita. Berilah tumpuan kepada semoga cepat sembuh

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...