Teman-teman

Saturday, October 25, 2008

AKU KENA SAUNA

Ketika pulang dari kerja hujan turun dengan lebatnya. Aku terus meredah jambatan dengan doa agar aku selamat sampai kerumah. Badan terasa sakit. Ni tentu demam kena hujan. Demi menyara keluarga aku sanggup meredah apa saja. Sebagai seorang suami aku perlu menjaga isteriku. Sebagai seorang ayah, aku perlu mendidik anak-anakku. Tapi andaikata aku sakit siapa yang akan menjagaku. Ahh tak perlu risau bisik hati kecilku. Aku tahu dirumah isteriku sedang menanti sambil berdoa kepada Allah agar suaminya pulang dengan selamat. Sampainya aku dirumah, badan terasa panas walaupun hujan masih lagi lebat. Seperti selalu isteriku akan melakukan sauna kepadaku. Ni dia belajar dari emak saudaranya. Dimasaknya air sehingga mendidih lalu diletakkan dibawah kerusi dan aku akan duduk seperti didalam gambar ini. Alhamdulillah syukur kepada Allah demamku hilang. Aku kembali bertenaga. Esok aku akan meredah kembali jambatan untuk menjalankan tugasku seperti sediakala. Terima kasih isteri dan anak-anak kerana bersusah payah melakukan sauna. Aku menghargai pengorbanan kalian semua. Kepada isteriku engkau merupakan penghuni syurga. Itu doaku kepada Allah terhadapmu. Kadang-kadang kau sendiri sakit namun masih terus menjagaku sedangkan bila kau sakit susah juga aku nak menjagamu. Terima kasih Allah kerana menganugerahkan isteri yang baik.

Sekian ariman

Saturday, October 18, 2008

KENANGAN SUNGAI TOK KERAMAT

Gambar ni masa aku remaja diambil sekitar tahun 80an. Ini satu-satunya sungai yang aku dan rakan-rakan menghabiskan waktu musim cuti sekolah. Kami panggil Air biru Sungai Tok Keramat. Kalian semua cuba fikir kami boleh berendam start pukul 9 pagi dan pulang jam 2 petang. Disitulah kami belajar selam, berenang dan game. Dalamnya lebih kurang 13 kaki. Selalunya kami akan main game, akan kami lontar benda berat yang boleh tenggelam kedasar kemudian kami akan naik diatas batu dan terjun kebawah mencari barang yang dilontar. Siapa cepat dapat dia menang. Yang kalah kena beli roti canai dan makan di air terjun. Kalau hujan lebat lagi seronok. Air akan naik hingga kebatu dan kami akan biarkan diri dibawah arus deras. Mungkin timbul nun jauh didepan. Kalau hari ini tentu aku tidak mengizinkan anakku berbuat begini. Sebabnya entah

Hasil dari mandian Sungai Tok Keramatlah aku menjadi berani menyelam dalam perigi ketika arwah adik jatuh. Kerap juga aku membawa anak sedara datang kesini. Masa itu mereka masih kecil lagi. Niat dihati akan kubiarkan mereka didalam air. Bila terkena air mereka akan hilang perasaan gemuruh. Ini gambar aku. Ia diambil selepas sebulan adik pergi menemui ilahi setelah jatuh dalam perigi. Rakan-rakan ajak aku untuk menghilangkan tension. Ni ilmu terapung. Inilah sungai yang terdalam yang menjadi tempat ramai remaja berkumpul menghabiskan masa. Siapa sampai awal mereka akan jadi ketua. Makna orang lain kena tunggu sehingga orang tu selesai. Sebab itu kadang-kadang pukul 8 pagi kami dan kesana. Untuk kesana kena melalui bukit dan kebun-kebun buah. Tapi kira baguih juga kami sebab musim buah durian atau buah duku tak pernah pun kami sentuh buah orang. Kadang-kadang apek kata kalau nak makan ambillah. Atas batu inilah kami akan berdiri. Ada yang terjun kepala dulu. Ada kaki dulu dan ada yang macam terjun dari kapal terbang. Itu kena ikut tahap terror masing-masing. Kalau terjun guna kepala dulu memang power terror sebab silap haribulan leher boleh terseliuh dibuatnya.

Sekian ariman

Wednesday, October 15, 2008

AKU TUGAS DAN DUGAAN

Tentu kalian hairan kenapa gambar ini aku paparkan. Inilah gambar tempat aku bertugas. Tempat ini mempunyai nostalgianya tersendiri. Kalian lihat pokok sebelah gate. Pokok ini selalunya boleh didapati diatas kubur. Pernah suatu hari bosku membawa kontraktor untuk menanam pokok ini. Aku bangkang keras sebab pokok ini amat sesuai ditanam diatas kubur. Kataku akan timbul masalah nanti, cuma aku tak cakap direct dengan bos.

Kata bos itu semua tahyul belaka. Mereka tanam juga. Lama kelamaan pokok itu membesar dan rendang. Aku tidak sedap hati sebab hari-hari aku terpaksa melalui jalan ini untuk keluar masuk. Suatu malam dalam lingkungan jam 2 pagi sewaktu aku habis tugas, aku melalui jalan ini sebab gate ini perlu aku kunci. Sampai saja didepan pokok tiba-tiba sebiji batu kecil hinggap diatas kepalaku. Dalam hati aku berkata " Dia buat dah". Aku pun start motor. Terasa pelik motor ku ini. Ah biarkan saja bisik hati kecilku. Selesai membayar tol jambatan aku terasa kenapa berat sangat motor ini tak seperti selalu. Aku syak ini mesti benda ni bertenggek diatas motor. Aku memberhentikan motor lalu membaca ayat Qursi dan terus berkata," pi balik tempat hang, jangan dok ikut aku".

Terus saja motor aku meluncur dengan lajunya. Kalian tentu hairan kenapa aku boleh syak. Ceritanya begini dalam tahun 1994 aku telah ditugaskan ditempat ini. Beberapa ekor anak anjing liar aku memberi ia makan sehinggalah mereka besar dan mengenaliku. Suatu malam selepas solat Maghrib aku terdengar salakan anjing yang mendayu-dayu. Seram juga aku dibuatnya. Aku memberanikan diri ini turun untuk memberi lebihan sisa makananku. Tiba-tiba aku terpandang sesusuk tubuh berpakaian lengkap seperti hulubalang sedang menunjukkan gerak tari silatnya. Aku hanya memerhati sambail badanku mengikut gerak tarinya. Bunganya amat cantik. Lembut tapi ada kekerasannya. Kena pula orang yang menunjukkan tarinya persis pendekar.

Entah macam mana aku merapatinya dan ia terus berlari lalu merempuhku. Selepas itu aku tak sedar lagi. Yang aku sedar bila aku berada diatas katil dirumahku. Aku bertanya isteriku bagaimana aku boleh berada diatas katil. Isteriku menceritakan bahawa semalam aku balik dalam keadaan pelik. Mata merah dan menyuruh isteriku membaca sebanyak 3 kali. Akhirnya aku sendiri yang membaca sepotong ayat quran. isteriku terus menalipon abangku dan menceritakan segala-galanya. Kata abangku kalau ayat quran yang dibaca itu tidak apa. Sampai hari ini aku sendiri tidak mengerti mengapa ini terjadi kepadaku. Yang aku ingat dengan jelas ialah gerak tarinya yang seketika membuatkan aku akan hilang konsentrasi. Aku tidak berani mengikut gaya tarinya walaupun aku mampu mengingati dengan jelas. Takut ajaran terpesong dan aku yang terpaksa menanggungnya.

Lain kali aku akan cerita lagi banyak peristiwa yang berlaku tentang pokok ini. Bagaimana batu sebesar penumbuk hinggap dileherku yang sakit dan akhirnya sembuh. Kalau ada masa aku akan tunjukkan batu itu disini. Mungkin ada setengahnya yang tak percaya. Terpulanglah sebab aku sendiri yang merasainya.

Sekian ariman




Sunday, October 12, 2008

AKTIVITIKU YANG PADAT

Anak gadisku bertanya, " Ayah bila boleh kita pergi makan - makan". Aku lantas jawab, " Hari Sabtu ayah ada mesyuarat JIM Negeri, Ahad ayah ada jamuan hari raya dengan dengan YB di balai raya". Terdiam anak terus tanpa soalan. Sedang aku sibuk dengan program anakku seorang lagi menalipon bertanyakan bila boleh ke sekolahnya sebab mereka dah kena kuarantin sebab akan menduduki peperiksaan SPM. Aku berkata insyaallah minggu depan. Terdiam juga anakku seorang lagi. Pernah satu ketika aku berkata kepada mereka yang aku juga dimiliki oleh masyarakat. Semoga Allah memberi aku kekuatan untuk terus beramal tanpa aku melalaikan tanggung jawabku kepada Allah dan keluarga.

Banner Jamuan Hari Raya Aidil Fitri pada 12 Oktober 2008

Sempat juga aku bergambar di belakang Ketua Menteri Pulau Pinang Sdr Lim Guan Eng. Sewaktu KM diperkenalkan tahfiz dari anak yatim, beliau bertanya apa dia maksud tahfiz. lalu beliau di beri penerangan iaitu mereka yang menghafal Al-Quran. Terangguk-angguk dia bila anak-anak yatim mencium tangannya.


Antara menu - menu yang sempat aku rangkap semasa jamuan Hari Raya bersama YB Abd Malik Kassim Adun Batu Maung. Yang paling laku sekali ialah satay. Ada yang boleh angkut sampai 20 cucuk seorang tanpa memikirkan orang lain. Adat la katakan. Manusia akan lupa diri bila melihat makanan yang banyak

Aku bersama penulis blog Jendela Hati Cikgu Rusli Hashim semasa mesyuarat Perwakilan JIM Negeri Pulau Pinang pada 11 Oktober 2008. Kalian boleh baca di blog Jendela Hati yang telah aku letakkan disebelah kanan. Nak tau tentang cerita Tok Biah. Baca. Beliau juga merupakan sparing partnerku dalam silat Pusaka Gayung. Kini beliau lebih jauh kehadapan. Aku tetap macam aku. Alangkah baiknya kalau dapat bergambar juga dengan penulis blog Insan Marhein iaitu Sdr Abu hanifah. Merekalah yang banyak memberi nasihat jikalau aku terpesong seketika.
video

Monday, October 06, 2008

RAMADHAN BERLALU SYAWAL MENGHITUNG HARI

Ramadhan telah meninggalkan kita semua. Kini telah 6 hari kita menyambut Syawal. Ramadhan telah meninggalkan seribu kenangan, kesabaran untuk kita terus menempuh ujian. kerinduan Ramadhan amat dirasai. Kelibat manusia memenuhi masjid dan surau masih terbayang. Kini di surau ku hanya tinggal satu saf saja. Wanita semasa Ramadhan penuh saf. Kini hanya tinggal seorang dua yang masih setia menanti. Itulah adat kita. Ada yang beranggapan ibadah hanya dimusim Ramadhan sahaja. Dimusim Ramadhan kita bertadarus. Lepas Ramadhan kita tak baca terus. Itulah ungkapan dari seorang Khatib sewaktu menyampaikan khutbah Aidil Fitri.
Anak muda masih terus leka dengan dunia mereka. Adakah mereka perlu dipersalahkan. Apakah program yang telah kita lakukan untuk mereka.

Kini Syawal menghitung hari. Baru-baru ini aku terkejut dengan pemergian emak dan anak saudara kawanku Yusuf Ismail. Kami pernah bertukar pendapat tentang silat. Dia dari silat Gayung Harimau. Pernah kami menunjuk teknik buah silat masing-masing diperkarangan rumahku semasa dikampong. Kini emaknya dah meninggal akibat kemalangan jalanraya di Sungai Petani. Berita dapat dibaca di akhbar Metro 6 Oktober 2008. Kami pernah terserempak di pasar ketika sibuk membeli untuk persiapan hari raya.

Entah macam mana selepas pulang dari menziarahi mayat, aku terkeluar kalam kepada isteri bertanyakan bila kita nak ke Mekah menunaikan haji. Hari ini aku ke Tabung Haji untuk mendaftar diri dan isteri. Alhamdulillah selesai. Kami telah didaftarkan ke sana pada tahun 2021. Ini bermakna umurku pada waktu itu ialah 62 tahun. Sempatkan aku ke Mekah. Hanya Allah sahaja yang mengetahuinya. Manusia hanya tahu merancang.

Friday, October 03, 2008

AKTIVITI MENJALA KEMBALI


Tanggal 3 Oktober Pantai seagate berhampiran Pulau Jerjak telah mengamit kami kembali untuk neneruskan aktiviti menjala. Siapa lagi aku dan anak la.


Subhanallah memang cantik, tenang dan damai merasai bayu laut. Sewaktu aku dan anakku sampai di Pantai Seagate. Tempat yang paling kami sekeluarga suka menjala udang. Inilah tempat yang memberi kami rezeki kalau nak makan mee atau cucur udang


Tu dia nampak macam terror la aku menjala. Hai minat katakan. Raya ketiga pun kami bedal juga. Teringin nak makan cucur udang. Beli tak sedap. Aku bagi tau dekat isteri ready dekat rumah, aku nak bawa balik udang. Sambil menjala air liur meleleh dah. Dok terbayang udang.


Anakku Hermawan juga tidak ketinggalan menjala. Katanya boring sebelum balik ke asrama.


Akhirnya alhamdulillah kami berjaya juga mendapat seekor udang besar. Setelah mendapat kata sepakat udang terpaksa dilepaskan kembali sebab takut berebut. Selalunya rezeki kira ok juga la. Kalau teringin nak makan cucur udang terus ambil jala dan menjala. Sekali jala dapatlah 15 ekor. Inilah yang dikatakan rezeki dari Allah. Rupanya kami silap sebab udang masih berhari raya laa.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...