Teman-teman

Sunday, July 28, 2013

Sewaktu Dengannya

Kalau di tanya masakan siapa yang paling kita suka. Pasti sebulat suara mengatakan bahawa masakan ibu adalah yang terbaik. Begitu dengan aku. masakan ibu merupakan masakan yang mengalahkan restoran. Kari ibu memang pekat. Kena dengan selera aku. Bila aku berkahwin dengan arwah isteriku ibuku sudah berpesan yang aku amat suka kari yang pekat. Isteriku tiada masalah dengan seleraku namun dia terpaksa kurangkan pedas sebab dia tidak tahan pedas. Aku mengikut saja apa yang dimasak oleh isteriku. tak payah nak gaduh-gaduh soal makanan. Walau bagaimana pun masakan arwah isteriku tetap sedap walaupun tidak sama dengan masakan ibu.

Pasembur Pulau Pinang

Bila aku berkahwin kali yang kedua, isteriku juga sukakan kari yang pekat. Cuma kali ini isteriku kedua tidak suka yang manis. Dia suka yang pedas. Terpaksa aku ubah semula trend makan. Aku pun tiada masalah dengan corak masakan isteriku. Akhirnya setelah 4 tahun aku bersama isteriku aku sudah terbawa-bawa dengan cara pemakanannya. Maklumlah dia yang masak untuk aku. Apa saja mesti pedas tapi pedas yang tidak melampau. bila aku ke bazar ramadhan untuk cari pasembur akhirnya penjual mengatakan yang pasembur ini sedap dan pedas. Apalagi aku beli dan ternyata memang sedap dan pedas. Kalau aku ke bazar ramadhan tak payah cari yang lain. Jenama ini yang aku ambil

Karipap-karipap cinta

Begitu juga dengan karipap. Aku suka inti ubi kentang. Akhirnya dekat dengan tempat aku bertugas ada di jual karipap yang aku suka. 3 biji berharga RM1. Cukup. Bila makan memang terasa sedikit pedas. Aku sudah jatuh cinta. Sebab itu aku namakannya karipap-karipap cinta. Isteriku tertawa mendengar nama karipap yang aku beri. 

2 comments:

Kakcik said...

Dah pama betul kakcik tak makan pasembur...

Ariff Budiman said...

Kakcik...........Saya cukup suka pasembur lebih2 lagi asembur dari org melayu yg menggunakan kuah kacang. Pasembur mamak jarang saya makan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...