Teman-teman

Monday, May 21, 2012

Percutian Ke Medan / Danao Toba - Akhir

Jus Markisa

Kami bangun awal. Masa untuk pulang tapi untuk last kopek kami nak mencari sesuatu iaitu buah salak. Aku tak tahu ler kalau tak dapat bawa pulang buah salak. Selepas sarapan pagi kami terus keluar dari hotel mencari beca. Kelihatan ada sebuah beca sedang menunggu.
" Bapak kami nak ke pasar lama buah. Berapa tambangnya ". Tanya anak saudaraku
" Satu becak 50,000 rupiah ". Di tukar ke RM dalam RM12. Setelah di persetujui, pemandu beca dengan segera mencari lagi 2 orang rakannya.

Tu dia anakku Hermawan. Padat dan sendat

Datang 3 beca lalu kami semua pun apa lagi. Isteriku ketakutan menaiki beca sebab dengan keadaan jalan yang sibuk dan bunyi hon yang amat bingit sekali. Namun inilah saja yang mampu kami cari. Isteriku tertawa gelihati melihat anak lelakiku Hermawan menaiki beca. Entah ler macam mana si kakak yang berada di dalam. Beca terus memecut menuju tempat yang dipinta. Kiri kanan penuh dengan kereta. Bunyi hon jangan disangkal lagi. Kalau tak pegang sesuatu harus kami boleh jatuh. Ini di sebabkan tempat duduknya begitu sempit. No wonder la anak lelaki sampai terkeluar dari landasan.

Yang ini la pasangan legend tapi hati cute

Akhirnya beca berhenti ke destinasi yang di tuju. Tapi ini bukannya pasar buah tapi supermarket yang menjual buah. Nak buat macam mana. Hentam saja ler. Janji buah salaknya ada di jual. Setelah mendapat buahnya kami terus pulang ke hotel untuk bersiap-siap nak pulang ke Penang. Jam 12 tengahri kami check out dari hotel. Kami di bawa dengan van hotel ke airport Medan. Kali ini semuanya kami buat sendiri. Ada yang berlegar-legar nak membantu. Bantu ??...Bantu ada makna tu. 
" Pak mahu di bungkusnya beg. Ia selamat ". Tanya seorang pemuda. Aku menggelengkan kepala. Semua tu duit. Kami ke mesin automatik Air Asia. Senang tak gaduh nak beratur. Bila siap barulah kami ke kaunter. Kami terus check in dan berehat di dalam.

Dapat juga buah salak akhirnya

Sempat juga kami melawat gerai-gerai di dalam air port. Isteriku mengambil kopi luwak dan diserahkan kepadaku.
" Abang tak mau ka kopi luwak ". Aku menggelengkan kepala. Kopi dari biji kopi yang di makan oleh musang. Amat terkenal sekali. Mahal harganya. Sempat lagi isteriku membeli kek coklat untuk di bawa pulang. Setelah berlegar-legar di kedai, akhirnya kami pun mulai masuk ke pintu yang dikawal oleh kastam Indonesia. Kami meletakkan semua beg. Tiba-tiba isteriku memanggilku
" Bang..bang mai jawab sat. Depa tahan beg ". Aku tergaru-garu kepala. Apa masalah pula kali ni. Aku terus menghampiri pegawai kastam.
" Bapa tolong buka beg ini ". Arah pegawai kastam. Aku terus membuak zip beg tersebut.
" Kami cuma letak kek yang tidak habis di makan di dalamnya ". Kata isteriku. Pandai juga dia jawab.
" Iya saya tahu. Manalah tahu kalau ada yang enggak boleh dibawa masuk ". Kata pegawai kastam.
" Kami cuma beli markisa...". Terus aku mencuit isteriku. Takut juga nanti beg yang di dalam cargo kena di punggah kembali. Diam terus isteriku. Bila aku mengambil kek di atas maka pegawai kastam terus bertanya
" Ni apa pak ".
" Ini jus markisa ". Jawabku. Akhirnya baru aku tersedar. Kantoi aku. Menggelabah juga aku time tu.

Borong sakan

" Ini enggak boleh di bawa masuk ". Kata pegawai kastam.
" Habis macam mana pak ". Aku bertanya kembali
" Ya..kalau timbangan kilo masih mencukupi bapak boleh letak dalam beg. Tapi kalau timbangan kilonya sudah cukup masih bisa kita tolong ". Aku terdiam mendengar kata-kata dari pegawai kastam. Kalau nak letak dalam beg aku harus turun kebawah dan berjumpa dengan pegawai. Beg aku pun sudah dibawa ke kapal terbang. Nak tinggal sayang. Ada 2 botol didalam. Aku faham maksudnya bisa di tolong. Tolong ada makna tu. Aku terus memanggil anak saudaraku dan menerangkan segalanya.

" Bapak kalau bisa dibantu berapa yang bapa nak ". Terus terang anak saudaraku.
" Ya...berapa yang bapak boleh beri ". Tanya pegawai kastam
" 100.000 ". Kata anak saudaraku.
" Boleh..". Aku terus menghulur wang kepada pegawai kastam. 100,000 rupiah baru RM34. Akhirnya kami dibenarkan masuk. Lega aku sebab jus kesayanganku terlepas juga. Akhirnya pengumuman di buat dan para penumpang di arah menaiki pesawat menuju ke Penang. Pesawat meluncur laju meninggalkan kota Medan yang penuh dengan bermacam-macam pengalaman. Akhirnya kami tiba di Lapangan Terbang Antarabangsa Bayan Lepas. Aku merasa lega sebab tidak ada yang datang hendak membantu. Semuanya membuat hal sendiri.

Bila kami keluar dari airport terasa begitu aman sekali. Tiada teksi berkeliaran. Tiada pemuda yang datang dengan terus mengangkat beg. Yang paling lega ialah tiada lagi terdengar bunyi hon.

4 comments:

Marya Yusof said...

As salam En Arif,

Itulah yg dikatakan hujan emas dinegara org, hujan batu dinegara sendri... Lebih baik negara sendri... Saya tak fhm mereka yg suka mengagung2kan negara org padahal, rasuah ada dimana2 dan sgt2 jelas... Sehingga tiada perasaan malu lg... Di sini, org Indo sgt2 ramai, mereka sgt segan dgn negara kite sb kita tahu bagaimana negara mereka tp bg org yg tak tahu, ingat Indonesia lg baik & moden dr negara kita... sungguh sedih :(

Ariff Budiman said...

Marya Yusof...Waalaikumussalam. Bersyukur kita berada di Malaysia

❤ ins-home® said...

salam akak..akak ada contact person kat medan tu tak...kalo ada..akak boleh tak emel saya d ins.on9@gmail.com
saya nak kesana...kalo blh bg no tepon lagi senang..saya call jer akak...

Amsyahril Syahril said...


Assalamualaikum Tuan/Puan.

Saya mohon maaf pada Tuan/Puan untuk boleh iklan sedikit disini, semoga kebaikan hati Tuan/Puan untuk memberi izin iklan ini, menjadi amal ibadah disisi Allah SWT hendaknya amiin….

Salam dari Kita Holidays Travel & Tour Indonesia.
Kalau Tuan/Puan nak melawat ke Indonesia, jangan risau hati sila hubungi :

KITA HOLIDAYS TRAVEL & TOUR INDONESIA
Tour operator & Travel Agency

Sebuah serikat yang punya legalitas di Indonesia, memberikan pengkhidmatan tour ground handling di beberapa daerah yang favorit untuk di lawati. Kami arrange secara profesional dan dengan penuh rasa kekeluargaan, juga dengan harga tour yang sangat berpatutan sekali seperti ke : Padang dan Bukittinggi Tour, Aceh Tour, Medan Tour, Jakarta dan Bandung Tour, Jogjakarta Tour, Bali Muslim Tour dan sewa kenderaan.

Contact person : Amsyahril
Mobile : +6285263007445 ( WhatsApp )
E-Mail : am_holidays@yahoo.com / kita_holidays@yahoo.com / kitaholidays@yahoo.com.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...