Teman-teman

Thursday, August 13, 2009

Terus Mencari Panglima Hitam

Episod yang lalu telah diceritakan tentang pengalaman bertapa didalam gua dengan tujuan mencari panglima Hitam dan akhirnya ular hitam yang kami temui. Selepas peristiwa itu aku dan rakan-rakan masih tidak berpuas hati. Niat untuk mencari Panglima Hitam terus berkobar-kobar walaupun kami tidak tahu apa-apa tentang Panglima Hitam. Naluri remaja yang inginkan keseronokkan membuat kami tidak terlalu berfikir.

Dihujung kampung kami iaitu Kampong Manggis ada sebuah perigi usang. Airnya memang jernih. Perigi itulah akhirnya adikku Hermantika terjatuh lalu lemas didalamnya. Perigi itu dikatakan berpenunggu oleh orang-orang kampong. Waktu malam akan dapat dilihat kelibat manusia berpakaian hitam berlegar-legar kawasan itu. Ia dilindungi oleh sepohon pokok rambutan yang rendang. Kalau waktu tengahari cuaca panas, namun kawasan perigi itu redup kerana matahari tidak dapat menembusi daun-daun yang banyak. Kalau waktu senja ia menggerunkan. Sebab itu tiada yang berani melalui kawasan itu.

Kami mengambil keputusan bertapa diperigi itu jam 3 pagi walaupun kami sendiri tidak tahu apa itu bertapa. Naluri remaja kami mengalahkan kesemua andaian. Jam 3 pagi kami seramai 4 orang sudah berada dengan pakaian silat hasil dari kami belajar silat lincah. Aku memulakan bacaan mentera juga dari hasil aku belajar silat dari sepupuku. Silat yang menyeru tujuh petala langit dan tujuh petala bumi. Hasilnya amat mengagumkan. Abangku telah mendapat maqam yang tertinggi setelah dapat mencabut keris dipokok kelapa. Sepupuku dengan kekuatan menyepak akar yang besar sehingga putus. Aku waktu itu masih berjinak-jinak dengan silat itu. Setelah abangku ke Mesir barulah aku mengambil alih tugas memberi ijazah kepada murid baru.

Kami duduk berkumpul dalam bentuk bulatan. Angin pagi terus menyapa kami. Terasa sejuk hingga menembusi tulang-tulang kami. Dengan keadaan menggigil kesejukan dan ketakutan aku memulakan mentera, " Wahai tuhan yang memerintahkan seluruh alam. Merangkumi tujuh petala langit, tujuh petala bumi. Perkenankanlah kami bermain silat dan kami menyeru agar keluarlah apa yang ada didalam ( perigi ) dengan kalimat Laila haillallah. Aku berzikir sehingga tidak menyedari apa yang berlaku.

Sedar-sedar aku keseorangan di perigi. Mana kawan-kawan yang lain. Aku terus mencari mereka dan mereka sudah berada dirumah. Aku bertanya apa yang telah terjadi. Menurut kawanku ketika aku berzikir, air didalam perigi kelihatan membuak-buak. Kemudian timbul lembaga berpakaian hitam keluar perlahan-lahan dari dalam perigi. Mereka ketakutan dan mengejutkan aku namun aku sendiri terlalu asyik dengan wiridku sehinggakan tidak menyedari apa yang berlaku. Hairan juga sebab aku tidak mendapat alamat apa-apa pun. Takut juga aku mendengar cerita dari rakan-rakan. Nasib baik tidak terjadi apa-apa terhadap kami.

Keesokkan harinya kami berjumpa seorang pakcik yang merupakan orang lama didalam kampong. Kami bertanyakan tentang cerita perigi berpuaka. Kata pakcik perigi itu pada zaman Jepun dan 13 Mei menjadi tempat anak muda bertapa menuntut ilmu batin. Patutlah aku melihat seorang pakcik walaupun usianya dah tua namun masih gagah mendaki bukit. Pernah kami mengikutnya mendaki bukit untuk kedusun durian. Anaknya juga merupakan rakan bertapa aku. Katanya ayahnya dulu pernah melakukan perkara yang sama seperti kami.

Pernah kami tidur dibangsal dan tiba-tiba terdengar benda yang besar melalui bawah bangsal kami. Keesokkan harinya kami melihat seperti laluan seekor naga. Kata pakcik memang naga yang lalu malam itu. Terpinga-pinga kami mendengar antara percaya atau tidak. Pakcik itu jugalah yang pernah menendang hantu bungkus ketika hantu itu melintasi dihadapannya. Itu telah diceritakan oleh rakan-rakan pakcik. Walaupun pakcik itu masih lagi hidup sehingga hari ini namun ingatannya amat lemah walaupun kudratnya masih lagi kuat.

Bagi kami pakcik itu mempunyai banyak cerita yang menarik tentang perigi berpenunggu. Kini perigi itu telah lenyap akibat pembanggunan. Hanya ingatan kami kepada tapak-tapak perigi yang masih ada yang telah ditutup.

4 comments:

keluarga-amri said...

hebat kau ni ekk... la ni cuma jadi panglima tempang...

ARIFF BUDIMAN said...

keluarga-amri ..Tempang bukan sebarang tempang.

^inas^ said...

mcm dalam filem..

maiyah said...

salam.. saya tgh betapa gak.. dalam bilik hehe

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...