Teman-teman

Wednesday, June 13, 2012

Sakit Bang

Kami selamat sampai di Pulau Pinang jam 7 petang. Nasib baik aku dan anak bergilir-gilir memandu kereta. Jadi ada la kerehatan sikit. Bila berada di rumah memang aku tak boleh duduk diam. Terus aku pacu motosikal keluar. Sekejap ke pekan pun jadilah. Badan terasa terlalu letih. Selepas solat isyak kami tidur. Aku membuka mataku. Aku berada di dalam istana. Aku di kelilingi oleh mereka yang berada bersama-sama dengan raja.

Bengis sungguh wajah raja. Laksamana hanya memerhati aku sambil berpeluk tubuh.
" Bawa dia kemari ". Teriak raja kepada pengawal. Pengawal mengheret aku kepada raja. Raja terus mengeluarkan kerisnya. Adakah ini keris taming sari. Bisik hati kecilku.
" Kamu telah melihat beta dan yang lain ". Kata raja. Aku hanya diam menantikan apa saja. Aku sudah bersedia dari segala-galanya.
" Kamu akan di hukum bunuh oleh beta sendiri ". Kata raja yang terus menikam aku. Aku mengelak dan menolak tangannya. Tiba-tiba dia terus menikam dan sekali lagi aku menolak. Marah sungguh raja bila aku dapat mengelak. Apa yang di hairankan. Aku sudah khatam tentang ilmu keris di alam persilatanku. Cara menempis, mengelak dan menyerang. Setakat raja seorang aku boleh makan.

Raja terus membaca jampi mentera pada kerisnya lalu terus menikam aku. Aku terus juga mengelak dan menangkap tangannya. Seperti ada getah pada tanganku yang membuatkan tangan raja tidak dapat dilepaskannya. Raja terus menarik tangannya. Lagi kuat raja menarik lagi kuat aku genggam tangannya. Akhirnya raja mengalah.
" Bang sakit bang..lepas la ". Kata raja yang membuatkan aku kehairanan.Mengapa suara raja bertukar menjadi suara seorang wanita. Aku terus menggenggam kuat tangan raja untuk memastikan suaranya.
" Adoh bang sakitnya.... ". Pelepap...Aku merasai tangan hinggap di pipiku. Tapi ini bukan tangan raja. Tangan raja masih lagi aku genggam. Jadi tangan siapa ini.

Setelah berkali-kali aku di tampar akhirnya aku buka mataku. Rupanya isteriku yang menampar pipiku
" Ni mesti mimpi orang istana mai serang ". Kata isteriku. Tahu pula dia.
" Pasai apa tangan Nah ". Tanya aku bila melihat isteriku mengurut tangannya.
" Abang la pulas tangan Nah ". Mencuka saja wajahnya.
" Abang minta maaf la. Abang tak sengaja ". Sambil aku mengambil minyak dan mengurut tangannya. Jam menunjukkan pukul 4 pagi. Tertawa isteriku bila mendengar kisah mimpiku. Alhamdulillah dia tidak menyimpan perasaan di hati.
" Alang-alang dah terjaga jom kita solat ". Aku mengajak isteriku solat bersama dan selepas itu menyambung kembali tidur kami sebelum masuk waktu subuh...Dasyat juga mimpiku..Aku merupakan raja segala mimpi...

6 comments:

Marya Yusof said...

As salam En Arif,

Kelakar betul lah! Smp terbwk2 dlm mimpi ni... adohai...hehehee... Nasib baik tak pulas smp terseliuh... :)

Mrs.Izi said...

haha.sian kak rosnah

Ariff Budiman said...

Marya Yusof...He he nak buat macam mana

Ariff Budiman said...

Mrs Izi...Betul betul sian dekat dia. Tapi tak apa dah urutkan

Red Panda said...

Bahaya betuila pak menakan aku ni kekeke. Jangan pulas kepala maknjang dah nanti!

Ariff Budiman said...

Red Panda...Makjang telah bersiap sedia menangkis segala serangan pakjang. He he

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...