Teman-teman

Monday, June 25, 2012

Apa Hal Aku Ni

Bila terlalu kerap bekerja sehingga tidak menentu waktunya maka datang penyakit lama aku iaitu malas mengupdate blog. Aku hanya buka dan membaca komen di facebook. Kadang-kadang disitulah aku mencoretkan kisah pendekku. Hari ni alhamdulillah aku mempunyai kerehatan sedikit namun begitu aku masih bekrja pada shif petang. Awal lagi aku sudah membeli sardin, cili merah dan bawang besar. Niat di hati nak makan sandwich waktu pagi. Nak kuruskan badan katakan. Sesudah isteriku pergi kegerai, aku bangun dan terus kedapur. Memang perut amat terasa lapar sebab semalam aku tidak menjamah makanan. Hanya minum secawan nescafe saja. Selepas subuh perut sudah berbunyi dan memberontak. Aku selongkar di serata tempat mencari sardin. Cili merah dan bawang besar ada. Pening kepala memikirkan di mana aku meletak sardin. Tak kan tikus nak bawa lari sardin aku.

 Akhirnya barulah otak aku terbuka sedikit. Rupanya semalam aku sendiri yang menyuruh isteriku masak sambal tumis sardin yang aku beli. Belum sempat aku keluar mencari sardin, aku menerima panggilan talipon dari pihak hospital. " selamat pagi encik Ariff. Jangan lupa hari ini encik Ariff ada appointment dengan doktor ". Ya Allah macam mana aku boleh lupa ni. Nasib baik ler hospital swasta. Kalau hospital besar lantak kamu ler nak jumpa ke tak nak. Kebetulan aku belum menjamah apa- apa makanan lagi jadi mudah bagiku untuk mengambil ujian darah yang aku terpaksa berpuasa. Setelah bersiap aku terus ke hospital dan ke farmasi untuk mengambil ujian darah. Staff seorang cina melihat aku terus dia bercakap cina. Dia bertanya adakah ini merupakan kali pertama. Aku hanya berkata follow up sambil menghulurkan kertas kepadanya.

Ternganga mulutnya sambil melihat muka aku " I,m sorry encik Ariff. I thought you are chinese ". Aku hanya tersenyum sebab aku sudah agak. Kalau aku ke pasar gerenti peniaga cina akan memberitahu aku harga dalam bahasa cina. Nasib baik aku pun terror la sikit bahasa cina ni. Setelah darah di ambil aku dibenarkan pulang. Aku memberi kertas kepada jururawat bertugas. " You keluar makan dulu. Dalam tempuh sejam you datang balik ". Kata jururawat. Itu yang baiknya hospital swasta. Dalam tempuh sejam kita sudah boleh mendapat result. Kalau hospital kerajan alamat 2 atau 3 hari menunggu. Nak buat macam mana kalau rakyat yang berpendapatan kecil terpaksa menerima semua ini. Kalau aku tidak bekerja dengan sektor korporat sudah pastinya aku juga terpaksa menggunakan khidmat hospital kerajaan. Itu yang aku amat bersyukur sekali dengan rezeki aku.

Sementara menunggu result aku ke kantin hospital untuk makan. Memang berkeroncong perut aku di buatnya. Ramai pula orang di kantin sehingga terpaksa beratur. Tak apa wak saber. Di depan aku ada dua orang wanita. Tiba giliran mereka " Beri saya mee goreng sama itu sosej ". Dalam loghat Indonesia. Pekerja terus mengambil dan memberi makanan yang di pesan kepada wanita tersebut. Tiba pula giliran aku. " Bapak mahu makan apa pak " . Tanya pelayan. Aku hampir tertawa bila pekerja itu menjangkakan yang aku ini warga Indonesia. " Bagi saya mee goreng campur koay teow ". Tercengang pemuda tersebut. " Bapak pandai ya bercakap Malaysia ". Aku sekeh kan budak ni. Ingat aku rakyat Indon ka. " Awat yang saya tak pandai. Memang saya orang Penang ".

Tersipu- sipu malu pemuda itu. " Maaf le encik...muka encik macam Indon sikit ".Sambil menghulurkan makanan kepadaku. Aku mengambil dan terus kemeja. Tak kuasa aku melayan perasaan ketika perut lapar. Selesai makan aku terus ke atas untuk berjumpa doktor. Tak lama menunggu akhirnya nama aku di panggil nurse. Berdebar-debar menanti apa kata doktor. " Morning Ariff. Your result today amat bagus. Berat badan semakin menurun and that,s a good news ". Syukur alhamdulillah. Nikmat mendapat kesihatan yang baik itu datang dari Allah. Kalau kita lupa akan Allah maka Allah pun akan lupa kepada kita. Aku terus kerumah ibu mertuaku. Nak mencari buah bacang dan nak buat sambal bacang untuk makan dengan nasi. Alhamdulillah ada rezeki. Balik terus kedapur dan buat sambal bacang sambil menanti isteriku pulang dari berniaga..

2 comments:

kakcik said...

Kiranya wajah Ariff ni wajah 'internasional' gitu. :)

Marya Yusof said...

As salam En Arif,

Kisah lucu! hehehe... Yg benarnye, inilah yg dinamakan 1Malaysia! :))

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...