Teman-teman

Friday, June 05, 2009

Hidup Tanpa Isteri

Sewaktu aku menemani arwah Siti Aishah di hospital, Beliau telah diberi hadiah sebuah buku oleh seorang sahabat beliau. Buku yang bertajuk Hidup Tanpa Suami. Katanya, " Abang bacalah dulu. Siti nak terlelap sebentar ". Aku membiarkan isteriku lelap seketika sambil aku membaca cerita satu persatu. Semuanya berkisarkan tentang kisah isteri kepada tahanan ISA. Aku begitu kagum dengan semangat juang yang telah Allah berikan kepada mereka. Daripada seorang yang hanya menangis keseorangan mengenangkan nasib yang menimpa mereka dan akhirnya mereka bangun untuk menentang dan sekaligus mengubah penghidupan mereka.

Aku berfikir seorang diri bagaimana pula rasanya aku akan hidup tanpa isteri. Memang aku tidak sanggup. Setelah isteriku tersedar dia bertanya aku sudah dibaca atau belum buku itu. Aku hanya mengiakan saja. Tiba-tiba dia berkata, " Bang macam mana pula abang akan hidup tanpa isteri ". Aku terkejut dan hanya terdiam. Hampir setiap hari aku asyik memikirkan akan kata-kata ini. Akhirnya Allah jua yang mengetahuinya Siti Aishah pergi meninggalkan kami buat selama-lamanya.

Begitu perit aku menanggung dugaan ini. Makan minum serta keadaan diriku tidak aku pedulikan. Aku begitu merindui akan arwah isteriku. Setiap hari aku pasti meratapi pemergiannya. Dimana saja aku pandang sudah pasti wajah isteriku yang aku lihat. Senyumnya, tangisan kesakitan bermain di hadapanku. Aku hampir menjadi gila. Bila aku pulang kerumah pasti aku akan meraung seorang diri bila melihat hasil kerja isteriku. Rupanya Allah kalau memberi dugaan pasti dia menyayangi orang itu. Setiap hari aku berdoa dan menyerahkan segala urusan jodohku kepadanya. Selepas 5 bulan Siti Aishah meninggalkan kami, aku telah bertemu jodoh alhamdulillah. Begitu cepat sekali aku mendapat jodoh kata rakanku.

Semuanya berjalan dengan baik. Kini tinggal 8 hari lagi aku akan melangkah kealam yang baru. Alam yang pastinya mempunyai dugaan yang lain. Hari ini sahabat baik Siti Aishah telah mengadakan gotong royong membersih rumahku. Mereka menggunakan kepakaran yang sedia ada untuk mengubah corak baru dalam rumahku. Kini rumahku yang suatu ketika tersusun rapi dan kemas, kemudian bertukar menjadi seperti tempat medan pertempuran selepas kematian isteriku. Kini ia begitu kemas dan aku merasa amat tenang sekali. Bila aku melihat bilikku, hilang terus gambaran yang lama selepas ia bertukar posisi.

Terima kasih tak terhingga kepada mereka semua. Walaupun ada tugasan dirumah, namun suami mereka mengizinkan mereka datang untuk membantu aku. Semoga Allah memberi keharmonian dalam rumahtangga mereka. Aku berdoa kepada Allah agar jodoh ini berpanjangan. Hampir 6 bulan aku begitu perit Hidup Tanpa Isteri. Semoga aku menyayangi si dia sepertimana aku menyayangi Siti Aishah.

8 comments:

a kl citizen said...

Ujian yg Allah datangkan sebenarnya memang khas untuk kita kerana hanya kita yang boleh menanggungnya...selamat menempuh alam baru.

Syahidah said...

Salam..selamat menempuh hidup baru..moga terus diberi kekuatan..

ARIFF BUDIMAN said...

a kl citizen .. Terima kasih cikgu. Allah beri dugaan kepada kita mengikut tahap kita sendiri.

Syahidah.. Terima kasih juga. Harap-harap begitulah. Bukan senang untuk melupakan orang yang banyak berjasa kepada kita.

zai said...

slm En. Diman, smga semuanya selamat nnti, lps nie jgn sedih2 lagi tau..smga kehadiran sidia akan membuatkan entri WARNA NOSTALGIA lebih bermakna..krn cerita2 en. diman mmg ckp terkesan dihati sy..bestlaa...!!!

ARIFF BUDIMAN said...

Zai. Insyaallah tak sedih lagi. Sekarang pun tak sedih cuma kadang-kadang perasaan tak dapat dibendungbila nostalgia lama datang. Bukan senang nak padamkan ia.

ZOOL@TOD said...

Selamat menempuh hidup baru. Saya doakan moga tuan akan bahagia bersama pasangan hidup baru.

ARIFF BUDIMAN said...

ZOOL@TOD..Terima kasih diatas doa ini. Saya juga mengaharapkan doa yang sama.

co|bloggerspenang said...

Salam abang, artikel abang dah diterbitkan.

Masjid berdiri dibangunkan semula
Memori lama sentiasa dihati
Kekasih lama tidak dilupa
Kehadiran yang baru semoga dirahmati

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...