Teman-teman

Thursday, June 25, 2009

Kisah Gereja Lama

Suatu hari aku telah ditugaskan ke tempat kerja yang baru di Sungai Pinang. Ia merupakan sebuah gereja lama yang telah diubah suai. Kerajaan negeri tidak membenarkan pengubahsuaian bahagian luar sebab untuk mengekalkan status sebagai gereja lama. Dari luar bila orang melihat memang cantik sebab nampak unik. Mereka hanya membenarkan diubah suai dalaman sahaja. Setelah siap aku pun dihantar untuk memulakan tugas baruku disana. Tempat boleh dikatakan amat seram ketika kita berada didalam. Ia seolah-olahnya kita memasuki sebuah gua. Aku melangkah masuk dengan membaca ayat suci Al-Quran maklumlah tempat baru dan ia memang menjadi kesukaan makhluk halus.

Semasa aku membuat tugas harianku, aku melalui satu kawasan yang amat sunyi sekali. Terdengar dari jauh dari arah tandas seperti orang sedang membasuh pakaian. Jantung aku bergerak kencang. Untuk ketandas kami mesti menuruni anak tangga dan seolah-olahnya kami memasuki sebuah gua. Aku memberanikan diri untuk melihat apa yang aku dengar. Diam.. tak ada bunyi langsung. Aku naik kembali keatas.

Aku melalui jalan tadi. Tiba-tiba terdengar suara halus seorang wanita, " Ariff...Ariff ". Terkejut aku lalu terdiam seketika. Dari mana datangnya suara yang memanggil namaku. Aku memberanikan diriku. " Siapa yang panggil nama aku tadi tolong keluar ". Tak jawab. Dalam hati kalaulah dia menjelma tentu aku cabut lari sebab ketika itu aku belum bersedia dipertemukan dengan sebarang jenis makhluk halus. Suara membasuh kain dari arah tandas tadi semakin kuat. Tak sanggup aku dengan gangguan tadi. Aku mengambil keputusan duduk diluar saja.

keesokkan harinya aku kesana lagi. Aku melihat pengawal keselamatan datang berlari kearah aku. Keadaannya tercungap-cungap. " Bang.. semalam saya kena cakar dengan makhluk halus ". Dia membuka bajunya lalu aku terlihat kesan cakaran dibelakangnya. Merah menebal. Sambil berseloroh aku berkata, " Ni kena cakar dengan makhluk halus ka dengan perempuan ".
" Sumpah bang saya cakap benar. Dia angkat kaki saya lalu memusingkannya. Selepas itu dia terus mencakar badan saya ".

Seram sejuk aku mendengarnya. Aishh macam mana aku nak duduk didalam ni seorang diri. Hebuh juga kisah pengawal keselamatan telah dicakar. Akhirnya ketua mereka mengambil keputusan membeku sementara tugas pengawal keselamatan selepas insiden itu. Tinggal aku keseorangan dari 8 pagi hingga 12 tengah malam. Sekejap-sekejap terbau wangi bunga. Kemudian bau kemenyan dan akhirnya yang membuat aku tidak tahan ialah terbaunya kapur barus betul-betul dihadapanku.

Apalagi aku terus mengambil keputusan lari meninggalkan stesen itu. Aku menalipon bos menceritakan bahawa aku telah diganggu makhluk halus. Bos mengarahkan aku menalipon Pusat di Kuala Lumpur untuk memberitahu kisah tadi. Aku terpaksa memberanikan diriku masuk kembali kedalam stesen untuk menalipon pusat. Setelah mendapat kebenaran aku pulang kerumah. Aku terus mendapatkan abang sepupuku yang kerap mengubati pesakit yang terkena gangguan. Aku menceritakan segala-galanya apa yang terjadi. Tersengih dia mendengar lantas mengajak aku untuk menemaninya mengubati pesakit yang terkena gangguan. Entah apa tujuannya dia mengajak aku sedangkan masalah aku belum lagi selesai.

Kami sampai disebuah rumah. Pesakit itu dapat merasakan kedatangan kami. Bising dia sambil memaki kami. Abang sepupuku tersenyum mendengar makian itu. Sambil mengeluarkan sejenis kayu abang sepupuku terus memegang ibu kaki pesakit itu. Apalagi menjerit kesakitan padahal abang sepupuku hanya memegang sahaja. Dia mengarahkan agar makhluk itu keluar dari badan tetapi makhluk itu sambil tersenyum menyanyi lagu hindi. Tergelak aku bila mendengar dia menyanyi lagu hindi. " Bang.. Sedap juga suara dia no ". Abang sepupuku terus menjawab dengan kuat sambil tersengih, " Suara hang macam bunyi katak. Tok sah dok menyanyi. Aku dengar pun tak lalu nak makan ".

Apalagi marah makhluk itu bila diperli. Abang sepupuku membaca ayat-ayat suci Al-Quran dan terus dihembus kemuka pesakit. Pengsan terus. Bila tersedar ia tertanya-tanya apa yang terjadi. Di pendekkan cerita kami pulang setelah selesai tugas. Aku bertanya kayu apa yang abang sepupuku guna sewaktu mengubat. Terus dia menceritakan bahawa kayu itu merupakan dari jenis pokok tongkat Nabi Musa. Semasa pergi ke Mekah dia dan arwah Tok Wan aku pergi kesana. Namun unta tidak mahu berjalan dan terus duduk. Mereka terpaksa berjalan kaki untuk mendapatkan kayu itu.

Aku baru terperasan yang aku ada melihat kayu itu sewaktu arwah Tok Wan pulang dari Mekah. Tapi kayu itu hilang entah kemana. Selepas 15 tahun berlalu sepupuku pun telah meninggal dunia. Kami diarah berpindah sebab perkampungan kami akan dibangunkan. Aku pun mengemas barang-barang yang masih boleh digunakan. Aku masuk kedalam stor tempat emak aku simpan pinggan mangkuk. Sebuah busut anai-anai begitu besar didalam stor. Aku terpaksa memecahkan busut itu. Terkejut aku bila melihat kayu yang tokwan aku membawa pulang dari mekah masih ada dan dibaluti oleh anai-anai. Dalam fikiranku tentu kayu ini dah habis dimakan oleh anai-anai. Andaianku meleset sama sekali sebab kayu itu masih elok dan tidak dimakan langsung oleh anai-anai sedangkan benda yang lain habis dimakannya. Selam 15 tahun ia masih berkeadaan seperti biasa.

Aku begitu terpegun bila melihat akan keganjilan ini lalu aku meminta kepada emak untuk menyimpannya. Sekarang kayu itu aku gunakan untuk mengubat jikalau ada yang terkena gangguan. Orang pertama ialah arwah isteriku. Bila aku membaca ayat Al-Quran lalu aku lekatkan kayu itu ke dahi isteriku, baru lah aku tahu bahawa ada benda yang menumpang isteriku. Kedua aku gunakan terhadap cucu saudaraku baru-baru ini. Alhamdulillah. Pembaca jangan salah sangka. Bukan kayu itu yang berkuasa. Allah yang berkuasa dan kayu itu hanyalah sebagai alat. Insyaallah akan aku tunjuk gambar kayu itu untuk tatapan pembaca sebab kabel kamera tertinggal dirumah.

7 comments:

bearcat said...

kena buat kajian saintifik ni...mesti ada sebab sampai anai-anai tak dapat digest kayu ni :)

zai said...

hmm..pelik betulla kenapa kayu tu menjadi sumpahan syaitan pula..apa yg istimewa dan rahsia yg tersembunyi didalamnya

ARIFF BUDIMAN said...

G... kena siasat ni

Zai..Tak tau la kenapa dan apa rahsianya.Bagi saya dah nampak sedikit demi sedikit rahsianya

ZOOL@TOD said...

Ada benda-benda tertentu yang menjadi pantang kpd makhluk halus, seperti bawang putih dan garam kasar. Mungkin kayu tersebut salah satu dari pantangnya kot. Wallahhua'lam

ARIFF BUDIMAN said...

ZOOL@TOD...mungkin ya dan mungkin tidak

Luth Textile said...

tudia bang,
benda berkat memang macam tu..

gandasura said...

teringatlah saya pulak waktu WM jadi pelakon tok moh siam masa malam program JIM di kebun pak syarif beberapa tahun yang lalu. memang ada bakat

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...