Teman-teman

Sunday, February 10, 2013

Orang Jantan

Sabtu 10 Februari 2013 - Aku dan isteri ke Taiping untuk menghadiri kenduri kahwin anak saudaranya. Kenderaan agak perlahan sedikit di sebabkan keesokannya Tahun Baru Cina. Dalam sejam memandu kami sampai di perkarangan rumah. Orang ramai sudah memenuhi khemah. Terdengar suara dj bercerita tentang menu-menu.
" Sila-sila dan jemput semua untuk menikmati cendul, rojak dan bubur kacang ". Mendengar nama rojak saja hati aku sudah tertawan. Setelah bersalaman kami di jemput menjamu selera. Aku hanya makan sedikit saja nasi. Begitu juga dengan isteriku walaupun ketika datang perut kami begitu berkeroncong. Aku lebih berminat dengan bubur kacang dan rojak buah. Memang sedap sungguh rojak. Kuahnya di buat sendiri oleh kakak iparku.


Setelah merasa kenyang menikmati rojak buah dan cendul barulah boleh bergerak berjumpa kaum keluarga yang lain. Selalunya waktu kenduri dan kematianlah kita dapat berjumpa sanak saudara yang tidak pernah bersua atau jarang bersua. Aku berkahwin dengan isteriku Rosnah baru menjangkau 3 tahun. Jadi masih banyak kaum keluarga isteriku belum aku kenali. Maklumlah keluarga isteriku amat besar.

Isteriku berjumpa dengan seorang wanita sambil menggamit tangan agar aku turut sama dengannya. Wanita tersebut merupakan kakak kepada abang iapar isteriku. Baru saja kematian suaminya. Dia menceritakan kisah kematian suaminya. Sekali sekala dia begitu sebak bila mengingati akan suaminya. Sudah lama wanita tersebut tidak berjumpa kaum keluarga isteriku lalu isteriku memperkenalkan kembali adik beradiknya. Ditunjukknya seorang demi seorang sehinggalah kepada abangnya yang baru sahaja kematian isterinya.

Terkejut wanita tersebut bilamana isteriku berkata yang abangnya baru saja kematian isterinya.
" Tengok orang jantan. Depa boleh tak rasa apa-apa bila bini meninggal. Depa masih boleh lagi bergelak ketawa. Kita orang pompuan ni kalau suami meninggal amat payah nak bergelak ketawa ". Kata wanita tersebut bila melihat abang isteriku ketawa ketika berbual. Aku tersenyum bila isteriku menjeling kearahku.

" Susah nak jumpa suami yang bila isterinya meninggal dia juga turut juga bersedih ". Sekali lagi isteriku menjeling kearahku.Mungkin memberi warning agar aku tidak melenting dengan kata-kata itu. Aku hanya mendiamkan diri. Tak mahu aku menyampuk bila melihat wanita tersebut kadang-kadang sebak sambil menyapu airmatanya. Biarlah dia menghilang stressnya. Biarlah dia merasa lega dapat meluahkan isi hatinya.
" Kadang-kadang orang lelaki ni dia pandai control emosi dia. Kita tak tau pula macam mana bila dia berada di rumah. Bila dia berjumpa kaum kelaurga yang lain sekurang-kurangnya hilang rindunya pada isteri ". Kata isteriku dan aku amat setuju dengan kata-kata isteriku.
" Betoi juga no kata hang ". Kata wanita tersebut. Tertawa pula dia ketika itu.
"Hrmm...Orang jantan ". Tiba-tiba wanita tersebut mengeluarkan ayat power giler punya.

" Ni sapa pula ". Kata wanita tersebut sambil menunjuk kearahku
" Inilah suami Rosnah kak. Kami berkahwin hampir 3 tahun ". Kata isteriku tersenyum. Aku menanti apa wanita tersebut akan berkata terhadap aku.
" Dah berkahwin ke belum sebelum ni ". Tanya wanita tersebut kepadaku.
" Dah kahwin. Isteri meninggal. Ada 2 orang anak ". Kataku kepada wanita tersebut.
" Meninggal...Sakit apa ". Tanya wanita itu lagi.
" Jantung kak ". Kataku walaupun aku tahu ianya bukanlah pengakuan yang benar tapi biarlah begitu. Aku lebih tenteram berkata demikian.
" Kira pengantin baru la juga hangpa dua no ". Tertawa isteriku bila dikatakan pengantin baru.

" Elok sangatla hangpa dua kahwin. Hang pun dah lama suami meninggal. Tak kahwin kahwin. Bukannya ramai tak minta. Rupa-rupanya dia jodoh hang ". Sambil menyapu airmata. Isteriku juga demikian.
" Hang jaga Rosnah elok-elok. Dia baik. Bertuah la hang dapat dia ". Kata wanita tersebut. Isteriku seperti biasa. Senyum sokmo.
" Hang nama apa ".
" Budiman ".
" Amboi kira hang ni oghang berbudi bahasa la ". Aku tertawa kecil dengan kata-kata wanita tersebut.
" Apa pun baguih la hangpa dua dah kahwin. Oghang jantan ni tak boleh hidup kalau bini tak ada. Betoi tak ". Tanya wanita tersebut dan aku mengiakan.
" Macam mana dengan anak-anak. Depa boleh terima hangpa dua kahwin ". Tanya wanita tersebut.
" Alhamdulillah anak-anak saya dan Budiman boleh terima ". Kata isteriku
" Baguih la. Beghapa lama hang kawin lepas bini meninggal ". Aku tahu ini mesti soalan cepu emas yang pasti aku akan kena.
\" 6 bulan lepas isteri meninggal, saya pun kahwin dengan Rosnah ". Aku berkata sambil menanti pukulan mautnya.
" Alhamdulillah. Cepat jodoh hang ". Kata wanita tersebut.
" Oghang jantan ". Aku dan isteriku tertawa bila wanita tersebut akhiri sesi interview dengan perkataan tersebut. Sedikit pun aku tak marah atau terasa. Sebab aku oghang JANTAN

2 comments:

MaYa MustWany said...

lamanya tak singgah blog abg.abg n akak sihat ke?

Ariff Budiman said...

MaYa MustWany.........Alhamdulillah. Saya dan akak siat aja. Lama ya Maya tak jenguk sini. Ingatkan dah tak sudi lagi

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...