Teman-teman

Thursday, February 07, 2013

Sempena Hari Lahirku

4 February 2013 - Ia merupakan hari lahirku. Awal-awal lagi aku beritahu isteriku yang kami akan ke Bukit Bendera sempena hari lahirku. Saja nak tukar angin. Nampak gembira juga isteriku sebab hanya kami berdua saja yang akan kesana. Katanya dia nak goreng karipap andaikata terasa lapar semasa berada di atas bukit. Tepat jam 12 tengah malam isteriku terus membuat ucapan.
" Selamat hari lahir bang. Semoga hidup abang bahagia. Kesihatan yang baik. Nah nak bagi hadiah untuk abang. Ia taklah mahal sangat ". Sambil menghulurkan 2 helai T shirt padaku.
" Terima kasih Nah di atas ucapan dan hadiah baju. Mahal ke murah abang tak kisah. Janji kita ikhlas memberinya. Cantik sangat baju ni ". Puji aku pada isteriku
" Nah nak abang pakai baju ini esok ". Di hulurnya baju warna hitam padaku. Kemudian dia menunjukkan baju yang akan dia pakai esok. Rupanya dia sudah membuat planning untuk kelihatan sedondong.


Jam 8.30 pagi kami bertolak menuju ke Bukit Bendera. Sudah lama kami tak kesini. 3 bulan yang lepas aku mengajak isteriku kesini tapi ia dalam pembaikan. Jadi kami mengharapkan agar kali ini kami berdua dapat menaiki Bukit Bendera. Alhamdulillah setelah membeli tiket dengan harga RM8 seorang kami terus memasuki keretapi. Seolah-olahnya kami sedang dinanti-nanti. Bila kami masuk kedalam terus terdengar pengumuman yang keretapi akan bergerak menuju keatas. Kali ini keretapi bergerak begitu laju dan tak payah bertukar keretapi yang lain bila berada di pertengahan bukit.




Sekejap saja kami tiba diatas bukit. Bila keluar dari keretapi terasa begitu dingin sekali. Terasa nyaman bila melihat pemandangan negeri Pulau Piang dari puncak bukit. Aku terus mengeluarkan kameraku. Aku snap di segenap penjuru. Dari jauh dapat melihat jambatan Pulau Pinang dan jambatan kedua yang baru dibina. Kami berjalan-jalan sambil berbual. Kemudian duduk dibangku sambil menikmati karipap dan air teh yang dibuat isteriku. Ketika kami tiba di awal pagi gerai masih belum dibuka. Pengunjung pun belum ramai lagi.


" Encik nak jalan-jalan tengok pemandangan. Kami telah sediakan package ". Kata pemandu pelancung dengan kereta. Aku melihat pada papan kenyataan yang dilekatkan. Untuk selama 45 minit dibawa melihat sekitar bukit dikenakan sebanyak RM60 dan untuk 25 minit di kenakan sebanyak RM30. Akhirnya kami mengambil keputusan berjalan kaki saja


Aku sempat juga merakam gambar keretapi lama. Inilah keretapi yang pernah aku naik ketika berada di alam kanak-kanak lagi. Ayah dan ibuku membawa kami kesini. Kini ia lebih moden dan mesra alam.


Setelah kaki berasa lenguh kami mengambil keputusan mencari air minuman. Bila masuk kedalam mata terus terbeliak. Apa taknya. Melihat berbagai jenis menu minuman yang begitu enak. Akhirnya dapatlah juga gerai orang islam kita. Kak Nor Cafe. Terus aku order ais kacang atau orang KL panggil ABC. Kalau ke KL jangan sebut ais kacang. Ternganga pelayan. Aku pernah terkena sekali
" Encik nak minum apa ". Tanya pelayan
" Err...bagi saya ais kacang 1 ". Ternganga pelayan tersebut
" Maaf encik. Kita tak buat ais kacang ". Kata pelayan
" Tu yang gambar tu bukan ais kacang ". Aku berkata
" Oh...itu ABC air batu campur ". Malunya aku ketika itu.


Bila dibawa saja ais kacang maka kami berdua terus terlopong dengan kecantikannya
" Fulamak cantik sungguh. Ambil gambar ". Aku berkata pada isteri. Ok la juga harganya RM4.50. Kenyang juga walaupun dimakan 2 orang. 


Setelah berada di atas Bukit Bendera agak lama. Jam 12 tengahari kami berangkat turun kebawah. Perut pula sudah mula terasa lapar.
" Nah nak makan apa tengahari ni sebelum kita pulang ke rumah ". Aku bertanya isteriku semasa berada di dalam keretapi yang sedang menurun. Terdiam isteriku agak lama.
" Jom kita makan Tandoori Kapitan ". Kata isteriku dan aku juga setuju. Lama tak makan tandoori. Kami terus ke pusat bandar menuju Kapitan Restoran yang terletak di Chulia Street.


Alhamdulillah. Begitu cepat sekali kami mendapat Naan Tandoori. Begitu berselera sekali kami makan sambil bercerita. Agak ramai juga pelanggang. Maklumlah time rehat. Teh o ais limau begitu sedap sekali.
" Abang ucap terima kasih pada Nah kerana sudi teman abang sempena birthday abang ".
" Nah yang patut ucap terima kasih kerana abang sudi bawa jalan-jalan dan makan ".
" Maknanya kita sama-sama kasih la ". Tertawa kecil isteriku. Aku sudah berazam insyaallah bila tiba hari kelahirannya aku juga akan menyambut sesuatu yang special untuknya. Biarlah ia menjadi kenangan andai salah seorang dari kami telah tiada seperti mana kenangan aku dan Siti Aishah tidak pernah luput dari ingatanku ketika menyambut hari ulangtahun kami. Semoga Allah permudahkan segala perancangan ini.


12 comments:

Asmar Arafad said...

dtg jenjalan..+ follow

Anonymous said...

Selamat hari jadi pak Ariff. Semuga Pak Ariff, Mak Nah dan seisi keluarga sentiasa di bawah rahmat dan kasih sayang Allah. Bestnya baca kisah Bukit Bendera ni. Berangan2 saya nak ke sana.

Ariff Budiman said...

Asmar Arafad...Terima kasih singgah dan follow

Ariff Budiman said...

Anonymous....Terima kasih atas ucapan ini. Nak datang bagitau ler

Kakcik Nur said...

Kasih yang ikhlas bukan ringgit nilaiannya. :)

Ariff Budiman said...

Kakcik Nur...Betul tu kakcik. Setiap pasangan harus menghargainya

Mrs.Izi said...

selamat hari lahir abg ariff.semoga di berkati dunia akhirat.ameen.

Ariff Budiman said...

Mrs Izi...Terima kasih banyak-banyak

pB said...

Semoga dipanjang umur ...

kdg kdg pB rasa nak suruh jer aBear baca blog nie.

Belajar dari pengalaman Abg Ariff.

Tapi dia tak berapa minat baca blog ...

Ariff Budiman said...

pB...Malunya saya di kata banyak pengalaman. Tak apa. Bila time pB baca terus panggil dia duduk sebelah

Razip said...

Cantik cerita!

Ariff Budiman said...

Razip.......Terima kasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...