Teman-teman

Wednesday, March 25, 2009

Judi Itu Bukankah Haram. Kenapa Di Teruskan...

Seminggu yang lepas aku berjumpa dengan seorang rakan lama. Dia terus mendapatkan aku. Katanya sekarang ini amat susah hendak berjumpa dengan aku. Nak call handset terlupa nombornya. Dia menjemput aku untuk kenduri kesyukuran dan akan mengumumkan sesuatu. Katanya rakan-rakan yang lama pun ada dijemput. Aku terus menalipon seorang lagi rakanku. Katanya dia juga mendapat jemputan kenduri kesyukuran. Seterusnya terjadi juga gosip antara kami. Astaghfirullah hal azim. " Apa yang dia nak buat pengumuman tu. Jangan-jangan dia nak pasang lagi satu kot". Kataku. Terus rakanku mencelah, " Tu lagi dua dia nak letak mana".

Tiba hari yang dijanjikan. Seramai 10 orang rakan lama telah dijemput. Kami berkumpul di Restoran Pelita. Kata rakanku, " Hangpa nak makan apa bolih order. Aku belanja hari ini". Apalagi kami pun angkut sakan la. Penuh dalam pinggan. Aku ambil ala kadar saja. Tak gamak lihat makanan penuh dalam pinggan. Agak lama aku tidak merasai makanan seperti ini.

Kami berborak cerita-cerita lama sewaktu mula-mula bertugas. Ia penuh dengan dugaan. last sekali mereka sempat juga mengusik aku. Kata mereka lama dapur tak menyala. Aku hanya mampu berkata insyaallah kalau sampai masanya, aku akan tetap berumah tangga. Terima kasih la kepada mereka yang banyak memberi nasihat. Aku tukar kereta pun dah berbunyi. Memang manusia begitu.

Tiba-tiba rakanku bersuara, " Ok hangpa tau pasai apa aku belanja hangpa makan hari ini". Terdiam kami seketika seperti menunggu pucuk pimpinan membuat pengumuman. Aku meneruskan melayani makanan. " Baru-baru aku kena nombor ekor sebanyak RM11 ribu. Tu yang hari ini aku belanja hangpa semua makan. Syukur Allah memberi rezeki kepada aku". Katanya.

Apalagi bila terdengar pengumuman keramat itu terus saja aku tersedak. Bersembur apa yang ada didalam mulut. Tak sangka. " Hang Ariff kalau dengar saja pasal nombor ekor selalu macam tu pasal apa. Aku bukannya mencuri. Aku berusaha". Huih pandai juga dia dengan jawapan logik akal. Sebiji macam islam liberal. Aku terus bersuara," Yang aku dengar dalam kuliah ilmu, ustaz ada mengatakan bahawa arak, judi dan bertenung nasib itu berdosa besar ". Nombor ekor tu termasuk dalam perkara judi. Marah sungguh dia bila ada orang yang mengatakan bahawa bermain nombor ekor itu haram hukumnya. Dia selalu memberi makan kedua-dua isterinya dengan hasil menikam nombor ekor. Kerap juga dia menang. Memang Allah nak duga dia.

Aku terus berkata," Pergilah tanya mana-mana ustaz apa hukumnya bermain nombo ekor. Semua mereka akan berkata haram". Marah dia dengan aku dan sambil menepuk meja dia berkata," Bagi aku ia tidak haram sebab aku main pun tak pinjam duit siapa. Aku berusaha berjalan dan melintasi jalanraya untuk membelinya ". Memang susah untuk menyakinkan mereka yang dah ketagih dengan judi. Semua dihalalkan mereka.

Akhirnya aku membayar sendiri makanan yang aku order. Rasa tak bolih telan jika aku makan hasil dari duit judi sebab aku telah dimaklumkan. Ada dua tiga orang rakanku mengikut langkahku dengan membayar sendiri makanan yang mereka order. Yang lain berkata rezeki depan mata bedal sajalah. Yang lain fikir kemudian. Senang sungguh mereka bercakap bab hukum. Yang aku lihat semenjak dia menang nombor ekor, hutang dengan ceti pun masih belum dilunaskan. Dengan kawan-kawan pun masih dipinjamnya. Kemana duit itu dihabiskan. Aku teringat akan kata-kata seorang ustaz sewaktu program kuliah. Wang hasil dari judi tidak ada keberkatannya. Ada saja nanti tidak cukup malah hutang akan bertambah walaupun kita mendapatnya dengan banyak. Semoga Allah menginsafkan aku dan memberi kepada mereka hidayah.

4 comments:

jiejah d'blogger said...

mmpppppp pernah sorang staff (non-muslim) nak belanja sbb menang no ekor , x tergamak rasanya .
tolak gak ngan molek² .

ni pulak muslim ???

mama moden said...

kerajaan harus ambil peranan dln bab judi nikan. ada plak judi berlesen tu halal, judi tanpa lesen tu haram. mana punya hukum kerajaan islam hadhari ni ikut.

pulasan007 said...

die ikut republik congo kot.hehe

Izat Tarmizi said...

Bila niat menghalalkan cara..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...