Teman-teman

Wednesday, December 23, 2009

Semoga Allah Cucuri Rahmat Keatas Ruh Ibunya

Selesai mengerja solat subuh di tempat kerja, aku menerima panggilan talipon. Tertera nama sahabat yang pernah aku ceritakan dalam blog baru-baru ini. Sambil sebak dia berkata,
" Bang saya nak minta tolong carikan ustaz lain yang dapat membantu emak saya. Kesian saya lihat emak muntah darah yang banyak ".
Aku terkedu seketika. Bingung juga hendak mencari ustaz yang handal dalam bab sihir. Aku pernah merasai peristiwa seperti ini. Berjumpa saja dengan orang pasti aku minta pertolongan. Aku tidak malu lagi berbuat demikian asalkan isteri kesayanganku selamat. Bila ada sesiapa yang menalipon hendak membawa ustaz pasti aku menadah umpama orang yang kebuluran.

Kini sahabatku menerima ujian dari Allah. Dia merupakan orang belakang tabir dalam bab dakwah. Dia tidak pernah kedepan tetapi kepandaian yang Allah berikan kepadanya dalam bab teknologi maklumat membolehkan dia membantu dakwah melalui siber dengan mencipta web site untuk tujuan dakwah dan dia merupakan web master. Dia memang cekap mencari duit melalui teknologi. Pernah aku bersembang dengannya. Katanya banyak teknologi canggih dibuat oleh golongan yahudi dan dia menggunakan teknologi itu untuk urusan dakwah orang islam. Bila bersembang dengannya bab internet aku merasa terlalu kerdil sebab hanya tahu tentang blog itupun masih terkial-kial.

Jam 12 tengahari aku menerima panggilan talipon yang mengatakan bahawa emak kepada sahabatku baru saja meninggal dunia setelah mengalami muntah darah yang banyak. Aku menaliponnya untuk menenangkan fikirannya. Aku tahu kalau kematian secara biasa kaum keluarga tidak terlalu merasa sedih sangat. Tapi ini kematian akibat perbuatan sihir memang tidak dapat dimaafkan kalau difikirkan secara sepintas lalu. Tatkala aku berhadapan dengan situasi ini, aku menjadi seorang pendendam. Terfikir juga hendak membalas dendam diatas kematian isteriku. Namun bila terbaca saja beberapa potong ayat quran hati ini menjadi sejuk.

Kini sahabatku pasti merasa tertekan. Nada yang diucapkan olehnya membayangkan perasaan marahnya kepada mereka yang menyihir emaknya. Aku terus berkata kepadanya lupakan perasaan itu. Biarlah Allah sahaja yang membalas segala perbuatan jahat mereka. Kelebihan kita ialah kita sekeluarga akan menuntut keadilan di padang mahsyar kelak. Itulah sebaik-baik tempat pengadilan. Akhirnya aku hanya mampu berkata kepadanya sepotong ayat al-quran yang selalu disebut orang yang bermaksud, " Manusia merancang, Allah juga merancang dan Allah sebaik-baik perancang ". Semoga Allah cucuri rahmat keatas ruh ibunya yang melahirkan seorang anak yang begitu giat membantu dakwah walaupun tidak dikenali ramai.

2 comments:

limaumaniss said...

saya pun kagum jugak dengan ilmu IT dia tu...apa pun ini dugaan baginya..akh Budiman...kalau ada ustaz tu inform saya juga ya..mungkin ada masa contact ustaz tu akan diperlukan ...

maiyah said...

moga rohnya dicucuri rahmat

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...