Teman-teman

Monday, February 21, 2011

Jangan Disimpan Barang Lama

Sudah lama aku hendak ceritakan kisah ini. Bukanlah tujuanku untuk mengaib atau mengagungkan seseorang. Aku imbaskan kembali kisah bagaimana aku dan keluarga telah diuji pada tahun 2008. Isteriku Siti Aishah masih lagi terlantar dalam keadaan tidak sedarkan diri di hospital ketika itu. Siapa saja yang menawarkan perubatan tradisional kepadaku, aku terima dengan hati yang terbuka. Aku tidak sanggup melihat penderitaan isteriku. Padaku biarlah aku saja yang menanggung semua ini dan bukan isteriku. Dia seorang insan yang tidak pandai bermasam muka atau berdendam. Ada juga rakan-rakanku menasihat aku jangan diterima bomoh yang syirik. Aku tidak dapat menepis segala pertolongan yang dihulurkan. Selepas berubat dan bila aku dapati bomoh tersebut tidak mengikut syariat aku tidak akan mengulanginya kembali. Aku akan mencari yang lain. Biarlah aku membawa isteriku ke segenap ceruk asalkan isteriku dapat dipulihkan.

Buku 5 dan kerambit kesayanganku

Isteriku ketika itu masih terlantar kritikal di hospital. Aku telah dibawa bertemu guru tahfiz sebelum dia berangkat ke Mekah. Dalam kaedah scannya ternyata anggota dalaman isteriku telah hancur akibat hentaman. Akhirnya aku mengambil keputusan yang paling bahaya iaitu segala penyakit yang berada didalam badan isteriku di transfer kebadanku lalu akan dibuang. Aku mengambil langkah drastik tanpa berfikir panjang akan akibatnya. Padaku biarlah insan tersayang dapat diselamatkan aku sanggup bekorban. Inilah masanya aku bekorban harta ataupun nyawa. Anak lelakiku memandang sayu padaku namun dia tidak dapat membaca apa yang ayahnya sedang fikir dan berperang ketika itu. Tatkala penyakit ditransfer kebadanku aku sempat berkata-kata didalam hati kecil, ' Siti inilah saja yang dapat abang lakukan. Andaikata abang yang pergi terlebih dahulu Siti peliharalah anak-anak kita dengan didikan islam. Inilah tanda kasih abang kepada Siti ".

Sambil mengesat airmata menahan pilu dan kesakitan akhirnya kaedah transfer telah dilakukan. Rupanya inilah kesakitan yang ditanggung oleh isteriku. Aku dapat merasakan ketika itu yang aku benar-benar telah nazak. Setelah berjaya dikeluarkan segala penyakit isteriku melalui badanku ternyata badanku masih lagi berbisa. Guru tahfiz dalam scannya mengatakan terdapat 2 ekor jin didalam rumahku. Dia bertanya barang purba apa yang aku simpan didalam rumahku. Aku berkata barang tersebut ialah keris lama pusaka ayahku. Aku dinasihatkan agar membuangnya. Barang ini adalah penarik jin katanya. Rumahku juga perlu dipulihkan dengan segera.

Akhirnya aku menalipon guru tahfiz mengatakan yang isteriku telah meninggal dunia. " Sabarlah bang. Kakak telah syahid ". Itulah kata-kata azimat guru tahfiz tersebut. Kini telah 2 tahun lebih isteriku pergi mengadap ilahi. Kehidupanku juga berubah dengan mengahwini isteriku kini Rosnah. Namun rumahku masih belum dipulihkan lagi. Kadang-kadang aku melihat lembaga didalam bilikku walaupun ia tidak menggangguku ketika solat. Bila aku membaca Al-Quran dia hilang. Bila tidak dibaca dia ada ujud kembali. Ditakdirkan Allah aku membantu seorang jiran memulih isterinya. Selepas selesai semuanya aku meminta dia scan rumahku. Setelah discan masih terdapat jin didalam rumahku. Dia bertanya apa yang aku simpan didalam bilkku. Kataku keris lama, buku 5 dan kerambit peninggalan arwah ayahku. Dia menasihat aku agar membuang benda lama itu. Katanya itulah punca rumahku dihuni oleh jin. Jin tersebut duduk di dalam barang lama.

Patutlah bila dibaca al Quran dia hilang. Bila selesai dia kembali kedalam. Rupanya inilah puncanya rumah seseorang dihuni oleh jin iaitu menyimpan barang pusaka. Aku juga dinasihat membuang bijih besi yang aku simpan. Ia juga menjadi penarik kepada golongn jin dan bukan melemahkan mereka seperti sangkaanku. Bukan senang membuang barang kesayanganku namun aku terpaksa lakukan demi keluargaku. Kini aku sudah tidak minat lagi dengan barang purba. Kalau orang lain nak menyimpannya itu hak mereka tapi nasihatku berhati-hatilah dengan semua ini. Andaikata terleka musibah lain menanti. Maaf kepada mereka yang terasa dengan coretanku. Bukan itu niatku. Aku sudah rasa dan biarlah orang lain mengambil iktibarnya. Biarlah Allah saja sebagai pendinding kita dan bukan benda ini.

1 comment:

a kl citizen said...

assalammualaikum

bahaya juga menyimpan barang-barang lama ni ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...