Teman-teman

Friday, February 11, 2011

Kelantan Mencari Damai Di Hati

Jam 3 pagi kami sudah bangun walaupun baru melelapkan mata. Aku mengambil kesempatan untuk menunaikan solat tahajjud dan bermohon kepada Allah agar perjalanan kami kelak dilindunginya. Sampai dirumah emak hampir pukul 4 pagi. Adik beradik semua dah tunggu pak saudara belum datang lagi. Sebelum bertolak kami sempat mengaminkan doa yang dibaca oleh anak saudaraku Miqdad. Sebanyak 4 buah kenderaan konvoi beramai-ramai ke Kelantan. Hati aku merasa cukup gembira kali ini. Entahlah sebab aku sendiri tidak mengerti. Target kami agar dapat menunaikan solat subuh di Gerik.

Pekan Rantau Panjang

Kali ini aku relax sedikit sebab anakku Hermawan yang memandu. " Ayah tidur la. Tok sah risau adik bawa elok-elok ". Katanya. Namun aku yang banyak menekan brek. Susah juga kalau orang yang selalu memandu duduk disebelah. Pasti dia yang dahulu menekan brek dan itulah yang berlaku kepadaku. Alhamdulillah sampainya kami di Gerik subuh baru masuk dan kami terus menunaikan solat subuh berjemaah. Dapat juga pahala jemaahnya. Imamnya juga anak saudaraku. Selesai solat kami semua menjamu selera di Restoran Salim Kari Kepala Ikan . Alhamdulillah abangku telah sponsur sebanyak RM200 untuk makan pagi. Semoga Allah gandakan rezeki kepada kelurga beliau.. Aku order roti telur manakala isteriku hanya makan roti planta saja. Nak makan roti canai mungkin tidak sebab katanya dia sudah jemu. Betul juga katanya. Tauke roti canai. Setelah kenyang kami meneruskan perjalanan.

Rumah adikku di Selising Pasir Puteh

Kami singgah di Bukit Tingi iaitu ditengah-tengah lebuhraya timur barat. Cuaca begitu dingin sekali dengan angin yang bertiup. Sempat juga kami berposing sebab itu merupakan perkara wajib bagi kami semua. Agak lama juga kami berehat disana. Macam-macam aksi gambar yang dirakam. Kami meneruskan perjalanan dan akhirnya pada jam 10 pagi kami sampai di Kelantan. Kami mengambil keputusan untuk shopping di Rantau Panjang dulu. Aku buka beg duit. Ala..aku bawa duit sikit saja. Nak cari bank bukannya senang. Melihat barang-barang yang dijual membuatkan isteriku amat gembira sekali. Aku turut gembira bila melihat dia gembira. Aku gembira sebab kali ini aku datang bersama isteriku. Kalau selepas kematian arwah Siti Aishah aku datang keseorangan ditemani oleh anak-anak. Saat itulah aku merasakan yang hanya jasad aku saja berada di bumi Kelantan namun hatiku amat sayu dan merindui setiap saat bersama Siti Aishah bila kami berada di Kelantan.

Bukit Tinggi. Ditengah-tengah lebuhraya Timur Barat. Cuaca amat sejuk sekali

Kali ini aku ke Kelantan dengan semangat baru. Kata pakar kaunseling kalau kita hendak melupakan kisah lalu kita kena berani menghadapinya. Kali ini aku mampu mengharunginya. Setelah berada 2 jam di Rantau Panjang kami bertolak ke rumah adikku di Pasir Putih. Seronok isteriku bila dapat membeli baju kelawar idamannya. " Abang beli apa ". Tanya isteriku. " Tali pinggang dan kacang goreng ". kataku sambil isteriku tersenyum. " Aish...abang ni tak habis-habis dengan kacang goreng. Kan doktor dah pesan jangan makan kacang goreng. Lihat tangan abang dah bengkak tu ". Lembut saja dia menegurku. Aku hanya diam. Tak berani nak menjawab sebab betul kata isteriku. Aku mengurut perlahan-lahan lenganku yang semakin terasa kesakitannya.

Anak-anak saudara yang sungguh riang dapat konvoi beramai-ramai

Adik aku dah siap ready nasi dengan kari ayamnya. Perut pun dah lapar. Makan pula diluar dengan angin-angin sepoi memang menyelerakan. Masing-masing sudah buat planning selepas berehat kami akan bermain badminton. Gelanggang yang baru dibuat adik iparku cukup cantik. " Abang nak main juga ka badminton. Jangan bang nanti bentan lengan abang ". Aku hanya diamkan diri. Kali ini aku dapat merasai perubahan pada diriku. Aku dapat mengatasi perasaan sayuku apabila berada dirumah adikku. Inilah tempat terakhir aku tertawa dengan gurauan arwah isteriku Siti Aishah. Selepas kami pulang ke Penang isteriku terus tidak sedarkan diri. Kini aku datang bersama isteriku Rosnah dan alhamdulillah aku dapat mengatasi perasaan ini walaupun sekali sekala bayangan isteriku menjelma bila aku terpandang tempat-tempat yang kami pernah duduk.

Sarapan pagi di restoran Salim Kari Kepala Ikan di Gerik

Akibat keletihan aku tertidur diatas sofa. Sedar-sedar sudah riuh anak saudara bermain badminton. Apalagi seperti dipukau aku terus mengambil reket. Isteriku terpaku melihat aku sudah berada digelanggang. Sangkanya aku masih lagi tertidur dan lega hatinya. Aku melompat dan smash seperti orang yang sihat. Sudahlah menang aku cabar pula anak saudara yang lain. Kali ini aku tewas dan terpaksa keluar. Tertawa mereka bila melihat aku terhincut-hincut. " Nah dah pesan tadi jangan main. Kan dah terasa sakit ". Aku membelek-belek lenganku yang semakin bengkak. Isteriku terus bangun kedapur. Dalam setengah jam dia membawa air suam panas untuk aku rendamkan lenganku.

Cuaca berkabus di lebuhraya timur barat

Besok pagi kami akan ke pasar Pasir Putih. Apalagi nak borong beli keropok la. Besok pagi juga aku akan masuk kedapur seperti selalu. Selalu kalau aku ke Kelantan bersama Siti Aishah kamilah yang berada didapur membuat sarapan pagi. Kesian juga dekat adikku. Sudahlah menyediakan tempat tidur jadi bab dapur kami yang control. Kini aku akan kedapur bersama isteriku Rosnah. Dia sudah bawa roti canai segera dan akan dicicah bersama kari ikan. Kata adikku, " Syukur bang kepada Allah abang dapat pengganti yang sama perwatakannya seperti Kak Aishah. Kata-kata adikku tidak dapat aku nafikan. Siti Aishah dan Rosnah tidak jauh berbeza. Kedua-duanya adalah isteri yang solehah dan aku tidak sanggup berpisah dengan mereka berdua diakhirat kelak. Badan sudah letih dan akhirnya terdengarlah bunyi groooh groooh disetiap sudut. Bermacam irama yang didengari. Esok apa lagi aktiviti kami......

Kalau banyak duit seronok juga shopping di Rantau Panjang

2 comments:

scr said...

arhhhh.....tensyen tensyen...x dpt lepas gian men badminton....crita byk lg...more gambar...hehe

Insan Marhaen said...

wah.. IM pun pernah singgah kat Salim Kari Kepala Ikan.

Tapi makan kuahnya aje. Kepala Ikannya, IM tengok je la...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...