Teman-teman

Monday, February 14, 2011

Kelantan Mencari Damai Di Hati - Akhir

Malamnya kami semua keletihan disebab bermain bedminton. Dengan senang mata terlelap dan hanya terdengar seruling sumbang bergema dibilik tetamu. Selepas solat subuh aku dan isteri sudah kedapur. Kalau dulu aku dan Siti Aishah yang berada di dapur tetapi kini Allah telah gantikan Rosnah bersamaku didapur. Aku mula dulu dengan membuat nasi goreng. Kemudian masuk anak lelakiku katanya dia bukan along tetapi nak tolong. Riuh bunyi dapur hasil dari beriuk belanga bertemu. Selepas nasi goreng siap dibawa keluar untuk dihidangkan..

Perlawanan persahabatan antara team Penang dan Kelantan. Penang kalah teruk

Tiba giliran isteriku pula menggoreng roti canai dan membuat kari ikan. Wangi sungguh bau kari ikan. Perut yang lapar sudah bergelora. Siap roti terus dibawa keluar dan dihidangkan. Sudah ramai yang menunggu sarapan pagi. Bila pihak penyelaras sarapan pagi berkata boleh mula maka apa lagi terus diserbu. Berebut-rebut anak saudara dan terasa keseronokkan berkumpul kaum keluarga. Hilang segala perasaan yang menyelubungiku selama ini. Selepas makan pagi kami akan ke Pasar Pasir Putih. Nak cari keropok. Tangan aku semakin bengkak namun aku tetap nak shopping. Biar sakit asalkan dapat pergi. Aku tidak mahu menjadi penghuni rumah.

Akibat keletihan bermain sehingga tak sedar gambar telah dirakam namun aksi bunyinya tidak dapat dirakam. Berbagai-bagai bunyi seruling

Memasuki pasar Pasir Putih hati dah sejuk bila melihat orang melayu kita berniaga. Kami berpecah agar peniaga lain pun dapat merasai rezeki. Keropok tetap sama. Isteriku sudah mengira ini untuk siapa. Itu untuk siapa. Anak-anak pula sudah berkira nak beri hadiah kepada rakan setugas. " Abang nak beli apa dekat kawan-kawan abang ". Tanya isteriku. Akibat kesakitan membuatkan aku tidak ada mood. " Belilah apa saja yang Nah nak beli ". Kataku sambil berjalan bila terpandang bantal yang dijual. Setelah tawar menawar dapatlah harga RM10. OK la tu. Boleh juga aku merehatkan tanganku yang semakin berdenyut.

Sarapan pagi diluar rumah memang best. Angin pula tiup sepoi-sepoi. Nasi goreng pun licin

Selepas shopping di pasar pasir Putih adik aku membawa kami kekilang keropok yang disira cabai. Bila sampai kelihatan ada pekerja yang sedang menggoreng dan ada yang membungkus. Kami beli 4 bungkus besar. Tauke kilang menghadiahkan kami keropok yang baru disira. Terasa panas dan wangi. Memang puas hati kalau dapat terus beli di kilang. Murah pula tu. Selepas puas shopping kami pulang kerumah untuk solat sebab selepas zohor kami menerima jemputan makan tengahri dirumah anak saudara. Untungnya. Bila sampai sudah terhidang lauk pauk. Yang bestnya ada masakan ikan patin serta ayam bakar. Mengancam giler. Lupa seketika aku tentang tanganku.

Allah selamatkan kamu. Allah selamatkan kamu. Allah selamatkan ismit ulam raja. Allah selamatkan kamu. Selamat hari lahir

Selepas selesai makan aku dikejutkan dengan sambutan hari lahirku yang dibuat oleh anak saudara. Ketika isteriku menyuap kek kemulutku terasa macam Siti Aishah yang menyuap. Entahlah sebab bila setiap kali ulangtahun kelahiranku dia yang menyuap kek kedalam mulutku seperti dalam video yang aku upload bertajuk Terasing. Tapi itu cerita lama. Kini aku berpijak di dunia realiti yang bersamaku kini ialah Rosnah. Riuh rendah gelak ketawa dengan gelagat masing-masing. Terima kasih kepada anak saudaraku Zuraihan serta suaminya Shaharom. Tahun depan kita sambut lagi ya.

La kak Nah suap dengan camca sekali ka

Selesai makan tengahri kami kerumah kakakku pula sebab esok akan berlansungnya perkahwinan anak terunanya. Bila sampai kelihatan banyak kuda yang dibela abang ipar. Tak sempat nak masuk dalam rumah. Kuda menjadi tempat mengambil gambar. Ada yang menunggang kuda. Kalaulah tangan aku tak sakit sudah tentu aku berada diatas kuda maka ramailah anak saudara yang akan mengambil gambar dan diletakkan dalam facebook mereka. Setelah lama dengan aksi menunggang kuda barulah nak masuk kedalam rumah berjumpa tuan rumah. Lama tak jumpa kakak sulong maka riuhlah juga dengan usikan sebab inilah pertama kalinya isteriku kesini. Dalam usik mengusik itu sehingga ada yang tidak sedar menampar tangan aku yang sakit. Aduh sakitnya bertambah lagi. Isteriku tersenyum bila meihat aku kesakitan akibat gurauan tersebut.

Bila ayah dan anak kedapur maka riuhlah bunyi senduk dan kuali bersentuhan. Kelentang kelentung

Selepas solat Maghrib kami ke Wakaf Che Yeh. Tempat yang ,menjadi kegilaan pengunjung. Memandangkan ia berdekatan dengan rumah kakakku maka senanglah kami kesana. Begitu ramai orang dan bas express. Namun aku sudah tidak dapat melawan takdir. Seluruh badan aku kesakitan dan panas. Akhirnya aku mengambil keputusan rehat disebelah peniaga yang meminjamkan bangkunya. Frust sebab memang niat aku ke Kelantan pasti akan mengunjungi Wakaf Che Yeh tapi siapa dapat melawan perancangan Allah. Terpaksalah aku menunggu selama 2 jam barulah semuanya kembali ke kereta masing-masing. Tangan aku sudah semakin bengkak.

Roti canai cicah dengan kari ikan yangjuga menjadi rebutan mereka yang lapar. Tak ada complain

Pulang kerumah sekali lagi isteriku memasak air panas untuk direndamkan tanganku. Selepas selesai rendaman disapunya bab halia dan ia begitu melegakan. Keesokkan harinya terasa tanganku terasa kurang sakit. Setelah bersiap kain baju sebab setelah selesai makan kenduri kami akan memecut pulang ke Penang sebab anak saudara sudah selesai cuti hari raya cina. hari Ahad mereka perlu pulang ke KL untuk menruskan pelajaran mereka.

Nasi goreng kegilaan ramai. Tapi cili kuranglah mak andak

Dirumah kenduri seperti janji kakakku, dia buat ayam percik special untuk orang Penang. Aku ambil sebanyak 3 ketul sebab percik adalah kegilaanku. Hadirin yang datang bila melihat ada ayam percik apa lagi sorang dua ketul. Cepat-cepat aku suruh isteriku ambil. Kalau lewat pasti menggigit jari. Selepas solat zohor kami semua berangkat pulang ke Penang. Sempat juga buat planning yang bulan November nak ke Terengganu pula konvoi ramai-ramai. Sampai di Penang jam 1230 tengah malam. Aku bersyukur yang aku mampu mengharungi dugaan ini kali ini walaupun memori silam sudah pasti tidak dapat dilupakan. Biarlah lembaran baru ini menjadikan aku bertambah yakin dan tabah.

kilang keropok sira cabai. Memang dapat yang fresh


Patutlah tayar kereta nampak kempes. Tudia depa borong sakan


Dalam tangan sakit pun sempat pilih keropok. Tapi dah tak ada mood. Sakit sungguh


Beli bantal RM10 untuk merehatkan tanganku. Bila masa depa ambil gambar


Anak saudara naik kuda di rumah kakakku. Macam aktor Korea


Tak sempat naik kuda dapat bergambar tepi kuda pun jadilah. Kuda pun renung semacam aja

11 comments:

ZOOL@TOD said...

Jauh perjalanan,luas pemandangan dan bertambah pengalaman

Ariff Budiman said...

ZOOL@TOD...Benar seperti apa yang dikatakan

Insan Marhaen said...

seronok baca dan tatap pengalaman WN ke Kelantan. IM selut la WN, pandai bercerita.

Macam Pak Ku Shadat...

bearcat said...

Kuda tu complaint sakit belakang. Dia kata anak cucu cicit tok che su berat macam guni beras kui kui kui.

Ariff Budiman said...

Inasan Marhein..Pandai cerita tapi bahasa kelam kabut tak macam IM yang puitis. Susah cari oooo

Ariff Budiman said...

bearcat...Tentu kuda tu kata, " tak reti bahasa. Tengoklah badan aku kalau nak naik ".

kapten said...

wah meriahnya abg diman....

Ariff Budiman said...

kapten..Memang menyeronokkan. Tidak dapat dilupakan

Anonymous said...

kilang keropok sira tu kat mana?
best kan dpt beli yg baru masak

Anonymous said...

seronoknya WM ader saudara di kelantan.
kak ader anak belajar di usm kubang kerian.dlm setahun, 2 kali ke sana.
tak ader saudara, kena tido hotel jer la.

Ariff Budiman said...

Anonymous...Yang saya ingat kilang tu di Pasir Putih. Kena masuk dalam kampong. Entah le pusing sana sini tak perasan. Alhamdulillah saya ada adik,kakak serta anak saudara di Kelnatan. Tak payah sewa hotel. Duduk dirumah adik tapi kena rajin kedapur la.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...