Teman-teman

Friday, February 25, 2011

Sudah Hilangkah Rasa Cinta

Hampir sebulan aku tidak menziarahi pusara isteriku. Bukan disengajakan cuma aku begitu sibuk dengan urusan dunia. Kadang-kadang bila dah nak kesana ada saja penghalangnya. Hari ini aku mendapat peluang yang aku cari selama ini. Selepas selesai solat Jumaat aku bergegas ke pusara isteriku. Bila kakiku melangkah memasuki kawasan perkuburan dengan sendirinya tanpa dapat dikawal airmata turun bercucuran. Begitu sayu hatiku entah kenapa. Sebab itu ramai kawan-kawanku menasihatiku agar jangan terlalu kerap kesana sebab sudah pasti akan mengganggu emosiku. Memang tepat sangkaan mereka. Aku menangis sebaik saja sampai dipusara isteriku. Selesai sedekah ayat suci Al Quran aku pulang kerumah.

Sambil memandu aku terkenang saat-saat bahagia ketika kami bersama. Emosiku amat terganggu ketika itu. Sampai dirumah isteriku menegur, " Kenapa mata abang merah. Abang menangis ka. Ni pasti ziarah kubur Aishah ". Aku terdiam mendengar kata-kata isteri. " Memang benar abang ke kubur Aishah. Kenapa, Nah tak suka ka ". Tanya aku. Aku tak mahu membohongi isteriku. " Bukan Nah tak suka. Bila abang balik dari ziarah kubur sudah pasti abang termenung. Sudah sebulan Nah lihat abang tak termenung begini. Abang nampak ceria selalu ". Wajah isteriku sedikit sugul.

' Abang minta maaf banyak-banyak. Bukan sengaja abang nak termenung ". Terdiam isteriku sambil menghidang makanan. Ketika aku menjamah makanan, isteriku berkata, ' Abang sayang dekat Aishah. Dah 2 tahun abang masih tak dapat lupa Aishah ". Ayat power dari isteriku membuatkan aku tidak dapat menelan nasi. Kalau aku silap jawab sudah pasti isteriku merajuk ni. " Orang yang baik sudah pasti dikenang. Rasulullah sudah lama meninggalkan kita namun kita tetap merinduinya. Macam Nah seorang isteri yang baik. Terus terang abang nak beritahu yang bila abang berada diluar ketika bekerja, abang tak pernah lupakan Nah. Sebab itu abang kerap menalipon Nah ". Tersenyum dia mendengar kata-kataku sebab itu memang benar. Kalau aku bekerja 2 atau 3 kali aku akan menaliponnya bertanyakan khabar.

Kadang-kadang aku terfikir memang ada benarnya nasihat kawan-kawan. Buktinya ialah setiap kali aku kepusara isteriku sudah pastinya emosiku akan terganggu. Aku lebih banyak termenung terbayangkan saat-saat indah sewaktu aku bersama arwah Siti Aishah. Hampir sebulan aku tak kesana dan ini tidak bermakna sudah hilang rasa cintaku padanya. Biarlah doa dan ayat-ayat suci Al Quran menjadi penghubung kasih sayang kami. Aku tidak mahu melukai isteriku Rosnah. Dia mempunyai hak keatasku.

2 comments:

Insan Marhaen said...

kata orang kalau merenung bintang di langit jangan lupa rumput di bumi.

sebabnya, bintang di langit kita tak boleh capai. rumput di bumi juga yang kita dapat rasa di kaki.

Halle said...

u love yr wife so much, u r so sweet!!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...