Teman-teman

Saturday, November 13, 2010

Demam Pun Nak Mengubat

Sudah 3 hari aku mengalami sengal-sengal badan dan demam. Namun aku gagahi juga menjalankan tugasku. " Abang ambil cuti la. Macam mana nak kerja kalau demam ". Kata isteriku. Memang kalau nak ikutkan hati ini, aku nak cuti lama sikit. Tetapi tiada orang yang boleh diganti. Terpaksa aku bekerja dalam keadaan badan yang berbisa. Siap aku bekalkan segala jenis minyak dan ubat. Dalam masa aku bekerja tiba-tiba talipon bimbitku berbunyi. " Budiman boleh tolong mai tengok sat menantu kami. Sudah 2 minggu demam tak kebah. Bercakap dengan orang pun tak mau. Asyik tidur saja ". Suara abang iparku seolah-olahnya mengharap agar aku dapat meninjau mereka.

Aku gagahi juga kerumah abang iparku walaupun dalam masa yang sama aku sendiri kesakitan. " Macam mana abang nak mengubat dengan abang pun demam ". Nada isteriku seolah-olahnya tidak mengizinkan aku pergi. Ya la badan dah demam. Kalau terjadi sesuatu dia juga yang susah. Aku tahu apa yang terbuku dihatinya yang tidak dapat diluahkan. " Tak apalah Nah. Dah orang mengharap ". Setibanya aku disana sudah sahlah ada benda yang sentiasa mengikut anak saudaraku kemana saja dia pergi. Bila aku berhenti motor dihadapannya dibeliak matanya merenung aku. " Hangpa dok perhati aku macam tu pasai apa ". Aku berkata bukan kepada anak saudaraku tetapi kepada makhluk yang dibelakangnya. Rambutnya panjang. Matanya merah biji saga. Memang menakutkan. Tersenyum sumbing anak saudaraku semacam takut bertentangan mata denganku.

" Lepas maghrib nanti pakcik buat ubat ". Aku berkata kepada anak saudaraku. Makhluk itu terus memerhati aku seperti marah. Selepas selesai solat maghrib, aku terus membaca al mathurat. Itulah yang selalu aku buat. Ayat quran adalah senjata yang terbaik. Setelah selesai membaca aku turun kebawah bersama air yang dijampi. Benda itu sudah tiada disisi anak saudaraku. Aku menyuruhnya minum dengan berselawat keatas nabi dan berdoa kepada Allah agar segala benda yang selama ini membelenggu keluar dari badan. Aku terus pulang kerumah untuk merehatkan badanku. Aku terima kembali dari anak saudaraku. " Pakcik alhamdulillah. badan dah segar. Seperti dikutil-kutil keluar dari badan. Terima kasih pakcik kerana tolong jampi ". kata anak saudaraku. " Yang sebenarnya terima kasih kepada Allah. Dia yang memberi sakit dan dia yang menyembuhkannya. Jangan kita jauh dari Allah. Pakcik bukannya pandai ". Aku memperbetulkan kembali. Takut dikatakan akulah yang menyembuhkannya.

Selesai aku solat isyak, aku terus terlelap. Aku bermimpi benda itu datang kearahku. Marah nampaknya. Aku membaca ayat qursi. Isteriku mendengar aku membacanya dan menghembus sesuatu. Isteriku membiarkan sahaja. Akhirnya makhluk itu bertambah besar. Dia memukul aku sambil memarahi kenapa menggangu dia. Akhirnya aku tidak dapat berbuat apa-apa lagi. Terus aku menjerit meminta tolong. Akhirnya satu tamparan hinggap kepipiku. " Abang ni mimpi apa. Mula-mula baca ayat qursi. Kemudian menjerit meminta tolong ". Aku tertawa gelihati bila isteriku menceritakan keadaan aku semasa bermimpi. keesokan harinya aku tidak dapat bangun. Badan terasa begitu sakit sekali. " Abang ni setiap kali pergi berubat pasti kena ganggu ". Itulah sebabnya dari mula dia tak izin aku pergi. Namun kata-kata ini tidak terkeluar. Akhirnya aku sendiri yang terpaksa mengubat diriku sendiri dengan kaedah yang sama.

Aku kerumah ibu. Terhinjut-hinjut aku berjalan. " Pasal apa Budiman jalan nampak teruk sangat ". Tanya ibuku. " Budiman demam mak. Mak boleh tolong picit tak badan Budiman. Tangan mak ni berkat. Mana tau nanti Budiman sihat ". Tersenyum ibuku bila aku pujinya. Dipicit-picitnya badan aku. Walaupun dia tidak pandai bab urat namun tangan seorang ibu tiada tolok bandingannya. " Sedaplah mak urut badan. Tangan seorang mak ni Allah berkati ". Aku berkata kepada ibuku. Akhirnya selepas bersalaman dengan ibuku aku mengucapkan terima kasih kerana mengurut badan aku. " Kalau sakit lagi mai la mak urut ". Tersenyum aku mendengarnya. Insyaallah



2 comments:

Insan Marhaen said...

teringat masa program perkhemahan dulu. hang jadi tok bomoh siam. bulat jadi orang suruhan.

rupa-rupanya, melekat sampai sekarang, ya....

Ariff Budiman said...

Nak buat macam mana. Dah terdesak

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...