Teman-teman

Monday, November 22, 2010

Tiada Mood menulis

Sudah 6 hari kakak aku pergi mengadap ilahi. Aku masih lagi terkesan diatas pemergiannya. Inilah orang yang membesarkan aku semenjak dari dalam buaian lagi. Aku tidak dapat melelapkan mata andaikata tidak mendengar nyanyian darinya. Setelah aku dewasa bidang nyanyian tidak dapat aku pisahkan dari diriku. Aku mendoakan agar Allah tempatkan kakak aku bersama para solihin. Mood untuk menulis seperti dirantap pergi. Aku merasa malas membuka komputer. Setelah keadaan kembali normal aku baru membuka blog tetapi hanya membaca blog rakan-rakan yang lain. Sudah 2 bulan aku tidak keluar makan bersama isteri. Standby yang begitu meletihkan membuatkan aku tidak mengajak isteri keluar. Suatu hari aku bersuara pada isteri, " Nah malam ini kita makan chickenpox ". Begitu beria-ia aku mengajaknya. " Apa la abang ni dari dulu lagi sebut tak betul. Bukan chickenpox tapi chicken chop ". Tertawa isteriku membetulkan perkataan yang disebut. Entahlah dari arwah Siti Aishah lagi aku cukup suka sebuat chinkenpox. Bukan aku tak tahu maksudnya chickenpox atau demam campak tetapi mulut ini terlalu ringan menyebut perkataan ini.

Selepas solat maghrib kami keluar untuk menikmati chicken chop. Entah kenapa tanpa ada perancangan kami memakai baju yang sedondong warnanya. " Ya Allah Nah. Macam mana boleh sama colour baju kita ". Tersenyum isteriku bila menyedari yang warna baju kami serupa. setelah sampai di warung kelihatan ramai orang. Aku dan isteri meninjau warung yang lain dan akhirnya warung yang masih kosong menjadi pilihan. Kami memilih meja yang sunyi sedikit memandangkan meja yang lain berdekatan dengan orang yang menghisap sisha. Berkepul-kepul asap dilepaskan oleh mereka yang menyedutnya.

" Abang nak order apa ". Tanya pelayan. kelihatan rantai leher yang begitu besar dilehernya. Aku memang tak seronok kalau melihat orang lelaki memakan rantai. " Chicken chop black pepper ada ". Aku bertanya dan terangguk-angguk kepala pelayan mengatakan ada. Isteriku sudah mula rimas dengan asap dari sisha. Sudah setengah jam berlalu. rupa chicken chop masih belum nampak. Pelayan tadi sekali-sekala menyedut sisha dimeja rakannya. Bergulung-gulung asap yang keluar. Kemudian dia berlari pula mengambil order dari pelanggan yang datang. Ada sesetengah pelanggan yang baru datang terus pergi melihat asap berkepul. " Abang pengotor la warung ni. Nah rasa tak lalu makan ". Betul kata isteriku. Aku sendiri merasakan yang warung ini adalah warung pengotor. Pelayan mengambil order sambil asap terkeluar dari mulutnya.



" Betul la Nah. Warung ni macam warung penagih. Begitu ramai anak muda yang mula ketagih dengan sisha ". Aku sudah rasa kurang selesa. Akhirnya setelah menunggu hampir sejam maka chicken chop black pepper pun datang. Tak ada rupa macam black pepper. " Dik. Saya minta chicken chop black pepper. Ini bukan black pepper tapi cili sos ". Tergaru-gari kepala pelayan tadi yang baru menghisap sisha setelah menghantar chicken chop kepada kami. Terus dia mengambil chicken chop tadi untuk ditaruh black pepper tapi akhirnya aku terus meminta dia membungkus saja. Tiada selera makan diwarung begini. Isteriku mengajak saja aku pulang kerumah. Aku mengajaknya ke restoran lain tapi moodnya sudah hilang.

Setelah pulang kerumah dibukanya almari lalu dia mengeluarkan maggi mamee pedas. " Ini yang senang dan sedap dari warung tadi ". Kata isteriku sambil menghidangkan maggi goreng mamee pedas. Begitu lazat aku makan mamee pedas. Sungguh menyelerakan. Sekali sekali makan maggi tak apa. Kalau kerap alamat botak la kepala aku.

3 comments:

Insan Marhaen said...

makan chicken pox ...oppss.. chicken chop selalu pun boleh botak juga. botak poket..

hik!hik!..

Ariff Budiman said...

Insan marhaen...Betoi. Sekali makan sorang mau RM8

Ariff Budiman said...
This comment has been removed by the author.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...