Teman-teman

Tuesday, November 23, 2010

Perjalanan Yang Meletihkan

" Ayah kawan kakak jemput makan kenduri di Sik. Ayah boleh pergi ke tak ". Aku menerima panggilan talipon dari anak gadisku. Aku check jadual kerjaku pada hari Ahad. " Ayah kerja pagi hari Ahad kakak ". Hampa anak gadisku bila mendengar aku bekerja. Akhirnya aku mengambil keputusan mengambil cuti rehat. Kesian pula dekat anakku. Sudah lama teringin berjalan bersama ayah. Aku mengajak isteriku ke Sik untuk menemaniku. Agak keberatan juga dia mengikut sebab Sik begitu jauh. Tetapi pandainya aku memujuk sehingga dia bersetuju ikut bersama. Aku bertolak jam 11 pagi sebab jam 10 pagi jambatan Pulau Pinang baru dibuka setelah ditutup dari jam 1 pagi hingga 10 pagi kerana larian maraton. Jam 10m pagi kelihatan kereta dan bas dah penuh nak memasuki jambatan.

jeruk buah kelubi

Perjalanan ke Sik begitu meletihkan. Semasa dalam perjalanan aku bercerita kepada isteriku dalam tahun 2003 aku, arwah Siti Aishah serta anak-anak telah mengikut program sumbangan untuk fakir miskin sebelum ramadhan menjelang. Jalan yang pernah dilalui masih lagi sama seperti dahulu. Betapa susahnya kehidupan masyarakat Sik ketika itu. Harga getah jatuh disebab hujan yang turun tidak berhenti-henti. Kami terpaksa neredah hujan dan air yang turun dari bukit menyebabkan keretaku terbenam didalam longkang. Namun itu tidak mematahkan semangat kami. Betapa puasnya hati ketika menghulurkan bantuan kepada seorang nenek. Diangkatnya tangan menadah kelangit lalu berdoa agar Allah memberi rezeki kepada kami. Kenangan itu tidak mudah untuk dilupakan.

Buah kelubi yang belum lagi di proses

Dalam keasyikan bercerita, tiba-tiba aku tergamam bila melihat didepan kami penuh dengan jualan jeruk dan buah-buah yang lain. Terus aku menekan brek. " Abang ni pantang tengok orang jual buah tepi jalan mulalah tak tentu arah ". Tegur isteriku dan memang betul. Aku memang pantang bila melihat jualan yang begitu banyak. Nampak meriah padahal jeruk di Penang pun bercambah. " Balik lah kita singgah bang. Rumah kenduri pun tak jumpa-jumpa lagi ni ". Pujuk isteriku. Aku akur permintaan iateriku sebab sudah sejam setengah kami memandu belum kelihatan lagi rumah kenduri. Sekejap anakku talipon kawannya. " Ayah patah balik dah terlepas ". Kata anakku. Terpaksa berpatah kembali. Talipon lagi anakku kepada kawannya dan akhirnya jumpa juga rumah kenduri. 2 jam membawa kereta begitu meletihkan badan. Perut pun dah lapar. Melihat masakan kampong aku begitu tak tahan tapi nasi tetap sepinggan. Tak tambah. " Abang nampak lapar, tapi makan sepinggan saja. Abang takut gemuk ya ". Perli isteriku.

Buah kelubi yang dijual di tepi jalan. Kulitnya macam kulit buah salak

Setelah lama berada dirumah kenduri, kami meminta diri untuk pulang. Besar hati tuan rumah dengan membungkus lauk pauk pula. Lega malam tak payah cari makan lagi. Kami singgah di sebuah masjid untuk solat jamak. Cepat-cepat aku ketandas. Perut dah meragam benar. Bila masuk ketandas kunci tak ada. Ishh macam mana tengah kadha hajat dengan pintu tak ada kunci. Aku ke tandas sebelah. Kunci ada tetapi tak boleh dikunci. Akhirnya terbantut niat aku. Selepas selesai solat aku merungut kepada isteri, " Apalah masijd ni. Bab kecik pun tak boleh selesai. Tak kanlah kunci tandas pun tak boleh ganti lain ". Akhirnya aku menyucuk perut aku sendiri seperti orang shaolin buat. Tertawa isteriku dengan gelagatku. Rasa lega bila solat sudah selesai dilaksanakan. Aku sudah bertekad akan singgah di warung tepi jalan sekali lagi.

Setelah jauh memandu akhirnya sampai juga kedestinasi yang dinanti. Aku memberhentikan kenderaanku. " Ala bang jeruk belakang kedai Nah pun banyak jual buah kelubi ". Dia berkata demikian setelah melihat aku membelek-belek buah kelubi. Aku mengambil sebiji buah kelubi segar yang belum dibuat jeruk. Aku kupas kulitnya yang seperti kulit buah salak. Rasanya amat masam tapi aku masih boleh makan sebab setiap hari aku mengambil apple cider yang masamnya lebih kurang sama. " Masam ka buah kelubi tu bang ". Isteriku bertanya setelah melihat aku makan bersahaja namun didalam hati tiada siapa tahu yang masamnya menusuk sehingga kedalam perut. " Tak la masam sangat. Rasanya masam-masam manis ". Sambil menghulurkan buah kepada isteriku.

Setelah mengunyah buah kelubi fresh serta merta muka isteriku berkerut. " Ya Allah bang. Masam sampai ke kerongkong. Tak baik abang tipu Nah tau ". Kesian aku melihat isteriku yang tak tahan masam. Tapi aku cukup seronok menyakatnya. Sehari kalau tak mengusik isteri tidak sah bagiku. " Sorry la Nah. Bukan abang tipu tapi sengaja nak melawak ". Takut juga dia merajuk jadi cepat-cepat aku minta maaf. Alhamdulillah dia tak merajuk namun sudah berapa kali aku di cubit didalam kereta. Aku melihat dia memegang sebiji buah kelubi segar ditangan untuk dibawa balik. Setelah 2 jam memandu sampai juga kami dirumah. " Nah tolong bawa mai buah kelubi yang abang beli tadi ". Isteriku datang membawa buah lalu mencedok buah kelubi dan memberinya kepadaku. kenapa tersenyum-senyum isteriku. Bisik hati kecil. Aku terus mengunyah buah jeruk kelubi. Dengan serta merta tersembur buah dari dalam mulut.

" Ya Allah pasai apa buah ni masam. Tadi abang makan rasa manis ". Tertawa aku tak tertahan bila isteriku berkata dia meletakkan buah yang fresh didalam. Katanya ini operasi balas balik. " Tadi abang pekena Nah. Ni Nah pekena balik dekat abang. Bukan apa bang melawak saja ". Tersengih aku bila ayat yang aku guna di sebut kembali oleh isteriku namun aku tidak sedikit pun berkecil hati dengan isteriku malah bersyukur sebab isteriku sudah pandai bergurau denganku berbanding semasa kami diijab kabulkan. Diam dia tak banyak bercakap sebab takut disangkanya aku seorang yang garang berasas mukaku yang nampak garang. Tapi sesungguhnya aku seorang yang amat baik. Sorry la sebab terpaksa puji diri sendiri............

1 comment:

Insan Marhaen said...

huu.. tengok kelubi aje dah rasa lain macam rasa mulut. apa lagi nak makan...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...