Teman-teman

Wednesday, April 22, 2009

Macam Selebriti

" Tahniah Pakcik Budiman sebab nak kahwin ". Terkejut aku dengan ucapan dari seorang kanak-kanak berusia 12 tahun. Dia adalah anak didikku dalam nasyid. Memang seronok mengajar kanak-kanak. Mereka cukup disiplin walaupun beberapa hari belajar. " Pakcik Budiman, bacalah sajak untuk kami. pakcik Budiman pandai baca sajak ". Teringat aku sewaktu pertandingan nasyid dan sajak. Seorang anak gadis tingkatan 1 berminat untuk membaca sajak tetapi tidak ada idea nak tulis. Aku kasihan padanya lalu aku pun menulis sebuah sajak dan kebetulan ibunya baru saja meninggal dunia akibat perbuatan sihir juga. Sajak itu berkisahkan kisahnya kehilangan insan tersayang.

Sewaktu aku mengajar cara deklamasi sajak aku membacanya seolah-olahnya itu berlaku terhadap diriku. Aku perlu masukkan diriku dalam suasana anak gadis ini barulah dapat feel. Menangis isteriku dan kanak-kanak yang lain mendengar aku mendeklamasikan sajak sambil diiringi muzik dari Kitaro yang bertajuk Kasih Sayang Kepada Ibubapa. Aku sendiri tidak sedar airmataku juga mengalir ketika itu. Ibu anak gadis ini telah disihir kerana perniagaannya berkembang pesat. Aku amat sedih dengan kaum kita yang beragama islam. Pantang melihat orang lain berjaya pasti dia mencari jalan menghalangnya.

Kini setelah semuanya berakhir aku terfikir sendirian rupanya sajak yang aku cipta sendiri untuk anak gadis itu mendeklamasikan adalah untukku juga." Bolehlah pakcik baca sajak ". Terkejut aku bila aku ditarik oleh anak kecil ini." Pakcik kalau baca sajak nanti pakcik pula yang akan menangis ".Ketawa kanak-kanak bila aku berkata demikian. Beberapa orang wanita lain turut tersenyum melihat aku melayan kanak-kanak.
" Betoi ka pakcik nak kahwin ". Tergamam aku dengan soalan cepu emas ini.Hai takkan sampai kanak-kanak pun heboh. Dalam taman aku dah heboh. Berita ini melayang ketaman lain pula. " Tak pa la adik, jodoh, maut ditangan tuhan ". " Ye ye pakcik nak kahwin ". Ya Allah macam itu pula jadinya.

Aku hanya mampu melihat kembali bait-bait sajak yang aku karang. Bagaimana aku boleh tulis begitu. Persis seperti apa yang berlaku terhadapku. Arwah isteriku berkata sajak ini sungguh touching baginya. Setiap kali dia membacanya pasti menangis. Aku tidak sanggup melihat sajak ini. Aku simpan agar ia tidak hilang. Baru-baru ini aku berjumpa dengan anak gadis itu dan aku bertanya akan keadaan ayahnya. " Ayah dah kahwin lain ". Aku hanya terdiam seribu bahasa sebab aku persis ayahnya yang pernah mengalami tekanan perasaan akibat isteri tercinta meninggal akibat perbuatan sihir.

Pada mereka yang sering mempunyai hasad dengki. Kikiskan ia dari sanubari anda. Ambillah iktibar dari kisah-kisah terdahulu. Seseorang itu telah berjaya menghalang kejayaan orang lain namun dalam masa yang sama orang lain pula yang menanggung azab derita. Insaflah.......

7 comments:

scr said...

x nak share ka sajak tuh????

ARIFF BUDIMAN said...

Tok sah la. Sat lagi bertarabur air mata semua. Biar jadi khazanah alam

BiSIkAn NuRAni said...

biasa lar..mulut2 orng flat...boleh jadi mami jarum...

alizarin said...

Yea..yea..pak cik nak kawin..
Seronok betul kana2 tu, mesti diorang sayang sangat kat pakcik diorang nie..Orang yang baik akan sentiasa dikenang dan disayangi.

scr said...

tuang cat merah depan rumah...haha...tulis....(pandai jaga badan...pandai arr jaga mulut)..hehe...org camtuh....bo layan...lama2 lenguh la mulut dia...kita maintain...hehe

pulasan007 said...

tadak mana lenguh eh mulut depa tu.lagi dok cargas ada la.keh3

scr said...

oit miqdad...ang jahit trus la mulut depa....hehe...simpul mati...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...