Teman-teman

Friday, April 03, 2009

Program Amalku bermula



















Aku telah dihubungi oleh seorang lelaki yang meminta tolong mencukur rambut cucunya yang baru dilahirkan. Terdiam aku seketika sebab memang aku sudah tak berhajat nak berbuat demikian. Dengan pujuk rayu akhirnya aku mengalah juga. Tak sampai hati nak tolak harapan orang. Aku letak syarat iaitu mesti ada yang tolong pegang bayi sebab sebelum ini isteriku yang memegang bayi.

Sebelum ini aku memang tak pandai buat semua ini. Atas dasar inginkan perubahan aku mengambil risiko ini juga. Sebelum ini kalau tukang cukur rambut akan meletakkan syarat iaitu pulut kuning dan wang pengkeras sebanyak RM15. Aku mudah saja. Kalau dapat sediakan sebiji kurma, sepotong tebu dan sedikit air zam-zam untuk tahnik atau belah mulut. Selalunya kalau orang beri duit pada akau aku sedekahkan kembali sebab aku ni bukannya pandai sangat cuma menolong kalau tak ada orang.

Bila aku sampai dirumah itu waduh.. punyalah ramai wanita yang ingin melihat aku mencukur. Dalam ramai-ramai tu terselitlah mak angkat aku. Bila dia lihat saja muka aku terus sebak sebab teringat dekat Aisyah. memang aku tak nafikan yang mak angkat kami ni sayang sangat dekat kami. Dia buat macam anak-anak dia. Dia bagi kesemua ilmu masakan dekat isteri aku. Dekat orang dia tak bagi. Bagitau saja nak makan apa pasti isteri boleh buat sebab resipi dah ada. Bila time ada kenduri di surau dia akan lepas dekat isteri aku memasak. Katanya dia dah perturun ilmu. Tapi isteri aku ni dia bukan jenis suka menunjuk-nunjuk, dia akan tanya juga orang yang lebih tua darinya.

Entah mengapa aku terkeluar kalam depan mak angkat aku, " Makcik dulu Aisyah yang dok pegang budak. La ni tinggal saya sorang la. Kalau tak ada orang pegang saya tak boleh cukur ". Apalagi berderau airmata keluar terisak-isak. Kelam kabut juga orang ramai yang melihat. Ada juga yang menangis melihat situasi ini. Aku pun tidak menyangka situasi ini akan berlaku.

Akhirnya aku cepat-cepat habiskan kerjaku sebab aku ingin saja pulang kerumah. Selesai saja aku terus minta izin untuk pulang tanpa menjamah hidangan yang disediakan. Aku pun tidak sanggup melihat orang ramai yang juga menangis bila aku berkata demikian. Mak angkat aku masih lagi ditenteramkan oleh jiran-jiran yang hadir. Kata mak angkat aku sorang lagi.
" Janganlah menangis didepan Budiman. Tuan tubuh lagi sedih dok teringat dekat isterinya ". Aku pulang dengan perasaan yang berkecamuk dan bersyukur hajat orang dapat aku laksanakan.



3 comments:

azman said...
This comment has been removed by the author.
azman said...

Banyakkan bersabar...semoga Allah sahaja yg membalas dengan pertolongan yg kita berikan....

ARIFF BUDIMAN said...

azman... Terima kasih atas nasihat ini

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...