Teman-teman

Wednesday, March 03, 2010

Begitu Cepat Allah Menyambutku

Pernah suatu ketika aku berkata kepada arwah Siti Aishah, " Siti satu hari nanti insyaallah kalau ada rezeki abang nak bawa Siti tunai umrah bersama ". Siti Aishah tersenyum sambil berkata insyaallah. Bila dia melihat kaabah di kaca televisyen jiwanya tersentuh dan kadang-kadang mengalir airmata akibat teringinnya dia nak kesana. Akhirnya Allah tak izinkan kami bersama. Siti Aishah pergi bertemu Allah terlebih dahulu meninggalkan suaminya. Setelah aku berkahwin dengan Rosnah, aku berkata kepadanya, " Nah kalau abang ada rezeki 2 atau 3 tahun lagi, abang bercadang nak bawa Nah bersama menunaikan umrah sebelum menunaikan haji ". Rosnah pula tersenyum sambail berkata, " Insyaallah bang ". Aku juga pernah berkata kepada anak-anakku, " Ayah kalau ada rezeki teringin nak buat umrah dan ayah terlalu rindu nak bertemu mak disana ". Itulah ungkapan yang aku telah zahirkan kepada mereka yang rapat denganku.

Suatu hari aku mendapat panggilan talipon dari seorang rakan baikku. Katanya dia nak berjumpa dan berbincang sesuatu denganku. Kami menetapkan yang perjumpaan akan dibuat selepas solat maghrib di surauku. Aku beritahu perkara ini kepada isteriku. Hairan juga apa perkara yang begitu penting rakanku nak berjumpa denganku. Setelah selesai solat maghrib kami duduk berbual kosong dan akhirnya rakanku terus straight to the point. " Abang Budiman, sebenarnya saya nak sponsur abang Budiman menunaikan umrah. Target bulan Mei ini. Saya harap abang Budiman tidak menolaknya sebab dah lama saya berhasrat begini ". Aku tergamam dan terharu mendengar perkataan ini. Aku sendiri tidak sedar airmataku mengalir panas dipipi.

Begitu sekali baiknya dia sehingga nak sponsur aku. Aku terdiam dan terbayang wajah isteriku Rosnah. Kalau aku pergi seorang bermakna dia tidak dapat langsung mengerjakan umrah seperti yang aku beritahunya. Ahh..tak gamak aku pergi seorang diri. Akhirnya aku meminta supaya diberi masa selama dua hari untuk aku berbincang dengan isteriku. Bila pulang isteriku menyambut dengan senyuman. Aku tahu dia pun berdebar-debar menanti cerita dariku. Aku menceritakan segalanya kepada isteriku. Isteriku terdiam sambil berkata, " Pergilah bang. Dah rezeki Allah beri ". Aku melihat sayu diwajahnya. " Nah nak ikut abag dak. Abang tak sanggup nak pergi seorang kalau Nah tak ikut. Kalau Nah sudi ikut abang, abang merupakan seorang suami yang paling bahagia didunia ".

Wajah senyum terukir diwajahnya. Kelihatan airmata bergenang dimatanya lalu dia rebah di pahaku dan berkata, " Insyaallah bang Nah teringin nak ikut.Tak sangka bang, Allah jemput kita begitu awal sekali ". Itulah juga perkataan yang ingin aku keluarkan juga. Kini hatiku gembira dan berdebar-debar menanti saat itu. Aku bermohon kepada Allah agar Allah permudahkan segala urusan kami sewaktu sebelum dan ketika perjalanan. Aku juga berdoa kepada Allah agar Allah makbulkan segala permintaanku semasa berada di bumi Malaysia. Anak-anakku berkata, " Pergilah ayah, kami tahu menjaga diri kami ". Syukur aku kepada Allah.
( Gambar yang aku paparkan ialah ketika rakan sekerja menunaikan umrah tahun lepas )

5 comments:

Syahazli said...

Alhamdulillah!!!!........kalau dah sampai masanya, macam mana cara sekalipun ia akan tiba juga........juga melalui jalan yang tak disangka-sangka

Insan Marhaen said...

Tuhan Maha Mendengar!

a kl citizen said...

assalammualaikum

semoga Allah memudahkan segala urusan

bearcat said...

Bawalah G sekali....nak ikut...

scr said...

alhamdulillah....best2...nk ikut jugak..hehe..mana lei bwk kak g ja..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...