Teman-teman

Monday, March 29, 2010

Isnin Yang Malu

Hujung bulan memang dinanti oleh semua orang. Hasil titik peluh kita akan dibayar. Aku mengambil kesempatan ini untuk mencari bekalan di pasaraya Giant. Sebelum kesana aku pasti bertanya isteriku apa pesanannya. " Nah nak pesan air apa ". Terdiam dia memikirkan sesuatu dan kemudian dengan senyum dia berkata,
" Nah nak pesan air mata ". Terdiam aku tak terkata. Mengapa dia bergurau begitu. Akhirnya aku memanggilnya datang kepadaku. " Nah nak pesan air mata ka. Terimalah lagu ini...Air mata kasih berlinangan. Berlinangan selalu. Jiwaku yang tersiksa. Tak seorang pun yang tahu ". Entah kenapa aku menyanyi lagu sambil meniru suara penyanyi R Azmi. Mendengar lagu itu terus dia menangis terduduk. Aku tergamam melihat reaksinya. Akhirnya aku juga yang kena pujuk. " Nah abang minta maaf sebab buat Nah menangis. Sebab tu abang tak mau jadi artis. kalau jadi artis bila abang menyanyi diatas pentas tentu semua orang menangis mendengar suara abang yang merdu ". Tertawa dia bila aku bergurau begitu. Katanya dia sayu bila aku menyanyi "Jiwaku yang tersiksa. Tak seorang pun yang tahu". Entah kenapa aku sendiri pun tak tahu. Padaku, aku hanya bergurau sahaja dan kenapa aku menyanyi begitu aku sendiri pun tak tahu.

Akhirnya dia memesan air jus orange. Aku terus memacu motosikal ke Pasaraya Giant. Berjalan seorang diri ni tak seronok sebab aku tidak biasa keseorangan. jadi aku beli apa yang diidam dan terus ke kaunter bayar. Selesai aku bayar, terus aku menolak troli keluar. Aku ditahan oleh pengawal keselamatan. " En. berhenti sekejap ". Darah tua aku berdesup. Apa lagi yang tak kena. Duit aku dah bayar. " Kenapa En. Ada masalah ke. Saya dah bayar semua harga barangan ". Marah juga nada aku. " Benar En telah membayar harganya. Masalahnya encik tak ambil barang encik ". Kata pengawal sambil ketawa.

Aku melihat kedalam troli. Astaghfirullah Hal azim. Troli kosong. Aku pandang kebelakang kelihatan barang aku masih lagi berada di tempat pembayaran. Semua orang yang melihat insiden ini ketawa kuat. Seorang lelaki tua berbangsa cina kelihatan tidak tertahan lagi ketawanya sambil memegang perutnya. Memang cina ni tak sayang badan dia. Ketika itu aku begitu malu tapi aku buat relax saja mengambil barang yang tertinggal. Kata pengawal keselamatan, " Apa abang punya dok pikiaq sampai boleh tinggal barang tapi duit bayar ".

Aku pun hairan juga. Lupa aku tengah memikirkan apa sehingga jadi begini. Pulang kerumah aku cerita kepada isteri. Tak tertahan gelihatinya bila mendengar cerita aku. " Abang ni merapu. Buat malu saja ". Gurau isteriku. " Kenapa Nah maluka kahwin dengan abang ". Sengaja aku gurau begitu. " Ala Nah redho dapat suami seorang yang kuat pelupa ". Kata-kata itu akhirnya membuat aku tertawa gelihati. Nasib-nasib hang la Kasim....

2 comments:

a kl citizen said...

memang lucu kalau membacanya
boleh dibayangkan situasi tersebut...

bearcat said...

Ceh! Buat suspens saja...ingat hari malang apanya hahaha.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...