Teman-teman

Sunday, April 18, 2010

Jom Lawat Lorong Kulit

Seperti biasa hari Ahad aku dan isteri bermula dengan aktiviti mengikuti kelas untuk ke Umrah. Dari tak tahu apa-apa, dapatlah sedikit ilmu tentang bagaimana perjalanan mengerjakan umrah dan haji. Dalam sebulan lagi kami akan berangkat ke tanah suci insyaallah. Selesai kursus isteriku mengajak ke lorong Kulit. katanya nak beli pokok bunga. Orang perempuan ni memang naluri keindahan untuk rumah tidak boleh dipisahkan. kami berjalan saja kesana memandang masjid tempat kami berkursus hanya terletak dibelakang stadium bandaraya Pulau Pinang. Sampainya kami disana sudah kelihatan begitu ramai orang. kami mengambil keputusan untuk menjamu selera dulu. Char Koay Teow sini begitu famous. Kalau kita pesan terpaksa menunggu giliran untuk dimakan. Aku mengambil keputusan untuk mencari cucur udang. Rasanya boleh tahan. Tak seperti cucur udang di Chowrasta. selesai makan maka kami memasuki dalam kawasan jualan. gembira isteriku bila melihat deretan pokok bunga.

Pokok bongsai. Dulu di kampong ia tumbuh meliar dan tinggi. Kini ia dijadikan perhiasan

" Abang pokok ni cantik ka atau pokok yang itu ". Isteriku dah tak tahu nak pilih akibat banyaknya pokok yang cantik-cantik. Akhirnya dia memilih pokok bunganya bagiku yang tak minat pun nampak cantik. Aku seperti biasalah snap sana dan sini. Kamera digitalku rosak akibat terjatuh. Sementara menunggu siap, aku menggunakan camera handphone. Ok lah tu dengan kuasa sebanyak 5 mega pixel kira gambarnya boleh la tahan.

Penuh dengan bermacam jenis bunga yang cantik

Baru-baru ni aku terlihat kamera digital SLR yang menggunakan zoom yang asing. Harganya sekitar RM1800. Aku beritahu pada isteri yang suatu hari jika duit aku mencukupi akan aku beli kamera itu. Sengaja aku beritahu isteri agar dia juga mengetahui akan niatku. Aku tak suka kalau terus membelinya. " Ikut abang la kalau dah minat ". Memang dia pun dah tahu minat aku dengan kamera.

Pokok bunga yang dibeli oleh isteriku

Aku terus mengambil gambar disekitar Lorong Kulit. " Tauke you orang luar ka ". Tanya penjual bunga. " Tak ada saya orang Penang juga. Mau ambil gambar mau masuk blog. Saja mau promosi lu punya kedai bunga. Kasi murah la sikit tauke ". Saja aku minta kurang. " Boleh-boleh. Waa..lu blogger la ". Seronok tauke tu bila aku berkata nak promosi kedainya. Akhirnya dapatlah murah sikit.

Pokok dari jenis yang sama. Cuma warna berlainan

Pekerjanya yang merupakan warga Indon asyik meminta agar mengambil gambarnya. " Bang ambil la gambar saya sama bang ". Memang wajah pekerjanya cukup manis. Tapi isteriku memberi jelingan yang membuatkan aku mengerti akan maksud itu. Fuhh orang perempuan kalau dia jeling pasti menusuk kedalam jantung.

Lorong kulit bersebelahan stadium bandaraya Pulau Pinang

Memang ramah pekerjanya. asyik cerita dekat aku nama bunga itu dan bunga ini dan aku pula asyik snap gambar. Akhirnya tanganku ditarik isteri. Katanya dah selesai beli. Cepat sungguh. Aku kalau datang keseorangan pasti 2 jam aku akan berada di sini. Kata isteriku, apa yang seronok sangat Lorong Kulit. Kataku macam-macam ada. Kalau dulu aku pasti menyaksikan permainan ular dan akhirnya aku akan bawa pulang bermacam-macam jenis minyak percuma. Arwah isteri aku akan mula pening sebab nak buat apa dengan minyak. Akhirnya keesokannya minyak yang aku dapat free hilang. Memang lucu bila aku ingatkan kembali peristiwa itu.

Medan selera. Berbagai jenis makanan di jual disini


Baju yang dijual. Seronok pakcik ni bila aku snap gambar dia


Barangan logam jenis lama. Hati-hati juga kalau nak beli keris lama. Kita tak tahu asal usulnya. Pulang kerumah bermacam masalah timbul


Begitu ramai orang terutamanya hari Ahad. Maklumlah cuti. Disinilah tumpuannya


Ramai juga pelancung yang datang. Ada yang mengambil gambar. Kira macam akulah tu

1 comment:

bearcat said...

Berani paknjang ambik gambaq, nasib baik tak dak yang hambat dari belakang hehe.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...