Teman-teman

Tuesday, April 27, 2010

Jangan buat janji

Ketika aku bersama 2 orang lelaki membantu memulihkan keadaan, makhluk halus yang memasuki badan isteri salah seorang dari kami semakin aktif. Tok bomoh sudah hilang entah kemana. Kecewa sungguh lelaki itu. Ketika kami berada didepannya, sempat juga aku bertanya dengan wanita yang dirasuk. " Hang mai dari mana ". " Jangan tanya aku mai dari mana. Manusia semua datang dari Adam ". Kata wanita tersebut. Terdiam kami semua. Tak sangka dia pandai putar belit. Melihat kami terdiam dia mula tertawa gelihati.

" Hangpa mau dak tolong aku bunuh Idah ( bukan nama sebenar ). Hang pula bila Idah dah mati boleh kawin lain. Aku nanti tuan aku akan jamu macam-macam ". Kata wanita yang dirasuk.
" Tuan hang jamu apa ". Tanya aku.
" Dia jamu 10 ekor ayam. Kenyang aku makan sorang ".
" Hang mau dak kami jamu 20 ekor ayam tapi dengan syarat hang keluar dari badan ni ". Aku terus berkata.
" Boleh-boleh. Hangpa bagi dekat jiran-jiran tapi bagitau dekat depa jangan baca bismillah. Kalau depa tak baca dapat dekat akulah. Kalau depa baca aku tak dapat apa-apa ". Sambil tersenyum dia memandang kami.

" Ni hang mau aku bagitau dekat hang, ada sebiji rumah. Banyak pokok rambutan. Bawah tikar dia penuh dengan duit ". Wanita itu terus berkata.
" Rumah sapa ". Tanya aku. " Ha aku tak boleh bagitau. Kalau hangpa nak tau rumah sapa mai tolong aku bunuh Idah " Terus dia berkata.
" Macam mana hang nak bunuh Idah ". Aku bertanya
" He he he aku tau la cara dia ". Seram aku mendengar ketawa kecil itu dengan matanya yang tak mampu aku nak terang.

Akhirnya kami lepaskan pegangan tangan. Dia merangkak keluar dan terus memanjat tembuk untuk terjun dari tingkat 3. Itukah caranya nak bunuh Idah rupanya. Kami mengangkat kembali wanita itu. Menjerit dia memaki hamun kami. Riuh keadaan rumah pangsa walaupun jam dah pukul 12 tengah malam.
" Hangpa memang kurang ajar. Ni hang jaga sikit. Aku dah hantar gang aku p rumah hang. Siap bini hang ". Marah sungguh dia dekat aku. Akhirnya dia keletihan dan ketika itulah aku pulang kerumah.

Mengikut cerita dari anak saudaraku, Ketika Ustaz Anas datang dia terus tak berani melawan. Sekejap saja benda itu dapat dikeluarkan dari badan wanita itu. Keesokan harinya aku melihat wanita itu dah mula meniaga. Aku pun hairan dengan bangsa kita. Mengapa didengki kalau melihat seseorang dari kita berjaya. Perlukah disihirkan. Tidak takutkah mereka dengan siksaan Allah atas perbuatan syirik mereka. Kasihan anak-anak wanita itu yang masih kecil masih takut lagi dengan emak mereka.

5 comments:

ain fathihah said...

pelik.

kadang tak faham macam mana manusia fikir.

pB said...

salam ..

bearcat said...

Depa sanggup bertuhankan syaitan, tu yang kejam dan zalim sangat.

spy said...

hang pun satu! yg hang pi berjanji dgn binatang tu buat pa,pi janji nak bagi 20 ekor ayam la..w/pun hang main2..

Insan Marhaen said...

Bila aku dan blogger Jendela Hatiku berbual tentang entri WN, kami ketawa geli hati.

Dulu WN selalu berlakun jadi bomoh, manatau sekarang dah kira betul-betul jadi bomoh...

dunia..dunia..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...