Teman-teman

Wednesday, April 07, 2010

Saya halalkan saja

Awal jam 7 pagi lagi aku keluar bersama isteri mengikutnya ketempat dia berniaga. Setelah aku menyusun kerusi meja dan orang pun dah mula datang membeli roti canai dan roti nan, aku pun memulakan pengembaraanku. Tempat yang pertama aku tuju ialah gerai bersebelahan masjid Bayan baru. Disitulah tempat aku dan arwah isteri selalu singgah selepas selesai kepasar. Pasti Chow koay Teow atau Mee kari yang pasti kami makan. Pagi ini aku memesan mee kari saja. Aku keseorangan saja. Tauke gerai sempat menceritakan kepadaku yang ramai pelanggan yang makan tidak membayar. " Kami halal saja bang ". Katanya.

" Sama juga dengan isteri abang yang menjual roti canai dan roti nan, ramai yang tak bayar. Ada yang terlupa keesokan hari datang membayar. Tapi itulah isteri abang pun halalkan kalau ada yang tak bayar". Terlopong dia mendengar cerita aku. " Abang dah kahwin ka. Amboi saya tak tau pun ". Aku hanya tersenyum saja. " Abang pernah kata dekat isteri, mungkin semua yang berlaku ini Allah nak memberi peringatan kepada kita. Bagaimana dengan sedekah jariah kita sebab dalam rezeki kita ada hak-hak orang lain. Sebab itu abang suruh isteri halalkan saja ". Sengaja aku berkata tentang isteriku takut dia terasa pula. " Betoi apa yang abang cakap tadi. Tak apa hari ini saya belanja abang makan ". Pulak dah. Dah orang belanja ucap terima kasih saja lah.

Mee kari Ipoh memang sedap di kawasan ini

Tiba-tiba isteriku talipon menyuruh aku kepasar membeli ayam dan sayur-sayuran. Katanya ada orang menempa nasi tomato hari ini. Aku terus bergegas ke pasar membeli apa yang diminta. Kacang buncis yang dipesan sebanyak 6 kilo. Banyak tu. Inilah kali pertama aku membeli kacang sebanyak itu. Bila pulang aku kesian pula dekat isteri sebab bila pulang dari berniaga dia akan membuat bola roti canai untuk esok. jadi aku katanya padanya kacang buncis biar aku yang potong. Tersenyum isteriku bila aku nak tolong dia. Diberinya kacang buncis sebanyak 6 kilo kepadaku. Telan air liur aku melihat banyaknya.

Baru beberapa kerat aku potong mulut dah menguap. Memang dasar lelaki kan. Kalau buat kerja dapur ni pasti tak menjadi. Jadi aku pun pasanglah CD nasyid. Sambil potong sambil mendengar nasyid. Akhirnya mata aku dah tak tahan. layu layu dan terus tertidur. celik-celik nasi dah terhidang disebelahku dan isteriku pula mengambil alih tugas memotong kacang buncis.

Tak sangka pula. Cantik sungguh aku potong. Isteri aku yang puji ni

Cepat-cepat nak cover line aku mengambil pisau lalu memotong kembali kacang buncis, " Tak payah potong la bang. Abang makan la nasi tu. Sekejap lagi dah nak pergi kerja ". Bila suruh berhenti saj aku pun stop la. Hasilnya ada la dalam sekilo aku potong. Isteri puji aku. Katanya aku potong kacang cantik. Tapi aku lihat kacang yang dia potong lagi cantik. Saja tu nak ambil hati aku. Dia berhenti memotong sambil melihat resit pembayaran tiket umrah. Tergelak dia di resit tu tertera nama Tuan Hj Ariff Budiman. Aku turut merasakan kelucuan itu. terinngat aku bila selesai membayaran petugas TH mengucapkan terima kasih kepada aku dan rakan dengan memanggil kami Tuan Hj.


Bayar duit dah dapat title haji.

4 comments:

bearcat said...

Ya Tuan Haji, apa kena mengena kacang buncis dan nasi tomato?

Anonymous said...

tuan haji,dah tau dah alamat rumah tuan haji.raya nanti mami gempurr.tungguu

ARIFF BUDIMAN BIN ZAINAL ABIDIN said...

bearcat..Ya suzy. kacang buncis tu sebagai sayuran tambahan makan bersama nasi tomato. Are you clear

ARIFF BUDIMAN BIN ZAINAL ABIDIN said...

Anonymous...Allahuakbar. Silap letak alamat. tak apa walaupun saya tak tinggal lagi dirumah saya namun kalau nak datang bagitau la

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...