Teman-teman

Tuesday, June 22, 2010

Abang Nak Scan Ke.....

Sabtu 19 Jun 2010. Aku menerima undangan kenduri kakak kepada isteriku di Batu gajah. jam 8 pagi kami sudah bertolak. Dalam perjalanan bermacam-macam benda yang aku fikirkan. Ditulah berhimpunnya kaum keluarga. Aku perlu pandai menyesuaikan diriku dengan keluarga baruku. Walaupun sudah setahun lebih aku hidup bersama isteriku Rosnah namun ada yang masih belum melihat aku lagi. dari berita yang aku dengar dari isteriku ramai yang sedang menanti kehadiran kami. Jantungku bertambah bertambah kencang bila menghampiri rumah kenduri. Datang juga fikiran negatif dari aku. dapatkah aku menyesuaikan diriku. Bagaimana dengan penerimaan mereka semua. Bila kami sampai saja maka datanglah tuan rumah menyambut kami. Sekurang-kurangnya aku merasa senang dengan sambutan yang diberikan. aku diperkenalkan dengan kaum keluarga mereka. Isteriku tersenyum melihat aku masih malu-malu lagi. Sekejap dia akan mencari aku. Katanya takut aku boring. Memang boring juga kalau tidak melakukan sesuatu.Hanya duduk saja

Rumah kenduri bersebelahan bukit dan paya

Dalam aku termenung sambil terhibur dengan gelagat DJ yang berloghat Perak menghiburkan tetamu, aku terlihat sarang burung tempua yang tergantung di genap tempat dipokok-pokok. Aku begitu kagum melihatnya. Di Penang amat susah untuk melihat sarang burung ini.Aku mengambil keputusan merakam gambar sarang tersebut. Melihat aku merakan gambar membuatkan ada beberpa tetamu lain turut sama merakam gambar. Aku mengambil 3 sarang untuk dibawa pulang. Aku terbantut mengambilnya bila mataku melihat didalam paya sesuatu sedang memerhati akan gelagat mereka yang menarik sarang burung. Aku letak kembali sarang disebelah pokok. Aku tidak mahu mengambil risiko membawanya pulang. Mungkin benda itu tidak mengizinkannya. Aku cerita kepada isteriku. " Abang nak bawa balik ka sarang tu. Kalau dia ikut macam mana ". Akhirnya aku mententeramkannya dengan mengatakan aku tak bawa balik sarang itu.

Sarang burung Tempua

Setelah selesai kenduri, kami berangkat pulang. Aku mengambiljalan menuju tol Simpang Pulai sebab ada sesuatu yang hendak aku tuju. Aku beritahu isteri yang aku akan membawanya melihat Kellie castles. Tempat peninggalanvilla untuk isteri tercinta. Kalai terakhir aku kesana ialah pada tahun 80an. Jadi tak sabar rasa pula nak ziarah. Tiba-tiba terkeluar ayat dari mulut isteriku, " Abang nak scan ka tempat tu ". hairan juga aku macam dia tahu saja apa yang tersirat dihatiku. Akhirnya aku mengiakan saja. Dari jauh sudah nampak tersergam indah kellie Castle. Aku terus turun dari kereta dan meluru menaiki jambatan yang merentangi sungai. " Encik kena beli tiket dulu di kaunter ". Allah malunya aku ketika itu. Punya la tak sabar. Isteriku hanay tersenyum melihat aku tertawa sendirian. Bila selesai membeli tiket aku isteri serta anak-anak terus ke jambatan. " Encik...nampak tak pokok yang tidak berdaun tu ". Aku hanya anggukkan saja kepalaku.

Sarang burung tempua yang aku letak kembali setelah melihat makhluk memerhati akan gelagat kami

Pengawal itu terus bersuara, " Dibawah pokok encik boleh melihat seakan-akan seekor berung sedang memeluk pokok. Itulah yang misteri. Selamat melihat encik ". Aku berkata kepada isteriku bukan pokok saja yang misteri tetapi seluruh kawasan itu misteri sebab dipenuhi dengan berbagai jenis makhluk. Kami terus kepokok dan ternyata betul perkataan pengawal tersebut. Aku terus mengambil gambar. Aku melihat pula diatas lalu aku kata kepada isteriku' " Ditingkat atas ada seorang perempuan rambutnya panjang sedang memerhati pelawat yang berada disebelahnya. Dia tak ganggu ". Setelah selsai mengambil gambar pokok, kami memasuki dalam kawasan istana pula.

Seekor beruang sedang memeluk pokok

Aku tidak mengizinkan isteri dan anak-anakku masuk kedalam tempat sembahyang. Ada benda yang mengawalnya. Diletakkan peralatan lama disitu berbentuk barangan sembahyang. Disuatu lorong tertulis agar berhati-hati sebab kadang-kadang akan melihat ruh William Smith iaitu tuan punya castle. Aku memberitahu isteriku bahawa dihujung sana keliahatan seorang bermisai berbangsa inggeris sedang mencekak pinggangnya memerhati kami. " Yang tu William Smith ka abang ". Aku hanyaberkata tidak tahu saja. Dibawah ada lorong menuju kebawah tanah. Sebab itu ada torowong udara diluar untuk memudahkan pengaliran udara dibawah terowong. Aku mengajak isteriku turun tetapi dia tidak berani dan dia pula tidak mengizinkan aku kebawah. takut pula kalau terjadi sesuatu. Aku akur permintaannya.

Ditingkat atas kelihatan seorang wanita berambut panjang sedang memerhati pelawat

Setelah selesai melawat persekitaran Kellie castles kami mengambil keputusan untuk pulang saja. Terasa puas dihati sebab hajat aku tercapai walaupun terlalu sukar untuk aku mencoretkan apa yang aku lihat. Cuma sesekali aku melihat posteri diletakkan dinding-dinding mengatakan jangan melakukan perbuatan maksiat. Ada benarnya tulisan itu sebab bukan yang menghuninya bermacam-macam dan wataknya. Sambilberjalan keluar sekali sekala aku menoleh keatas bumbung melihat 3 orang remaja sedang bergambar tanpa mereka menyedari disebelah mereka ada yang menumpang bergambar. kalau ada rezeki entah-entah bila dicuci akan kelihatanlah benda itu.

KELLIES CASTLE

2 comments:

scr said...

cantiknya istana dia.

Insan Marhaen said...

susah kalau dah jadi orang yang boleh nampak semua ni. semasa ibu_suri berubat kampung, bomoh cabar IM untuk bangun tengah malam dan lihat apa yang berlaku di hujung kepala ibu_suri.

dalam hati IM berkata, terima ksih bebanyak le yop. teman tak cukup kuat untuk tengok semua tu.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...