Teman-teman

Tuesday, January 25, 2011

Allah Jua Mengetahui Isi Hati Hambanya

Pernah tulisanku dalam cerita Catatan Umrah untuk Siti Aishah aku menceritakan tentang niat lain sewaktu mengerjakan umrah. Aku juga telah berjanji yang aku tidak akan meminta lagi kepada Allah agar mimpikan Aishah. Namun didalam hatiku masih lagi terpahat kerinduan ingin melihat Siti Aishah tetapi aku tidak berani lagi berdoa kepada Allah agar aku mimpikan Aishah sebab aku telah berjanji didepan kaabah. Namun pada malam Jumaat lepas terongkai segala kerinduanku.
Dalam mimpiku, aku berada dirumah baruku. Aku sedang bermain laptop. Tiba-tiba aku terdengar suara wanita batuk didalam bilikku. Mustahil isteriku yang batuk sebab dia masih lagi berada digerai. Mendengar kepada bunyi batuk tersebut aku dapat merasai yang itu batuk dari arwah Siti Aishah. Aku bangun dan terus kebilikku. Menyirap darahku bila melihat Siti Aishah sedang solat. Selepas dia memberi salam dan bila dia melihat aku terus dia bangun tanpa berdoa menerpa kearahku. " Abang..Siti rindu dekat abang ". Esak tangisnya begitu kuat sambil memeluk aku. " Abang juga rindu dekat Siti. Kemana Siti pergi selama ini '. Aku juga menangis teresak sambil memeluk erat akan Siti Aishah. Aku tidak mahu lagi melepaskannya.

Sedang kami berpelukan melepaskan kerinduan tiba-tiba isteriku Rosnah pulang dari berniaga. Terus dia menerpa kedalam bilik. Terkejut kami berdua dan terpaksa meleraikan pelukan. Aku menjadi serba salah ketika itu sebab kedua-duanya adalah isteriku. Akhirnya isteriku Rosnah hanya tersenyum dan terus keluar dari bilik seolah-olahnya merestui pertemuan kami. Disitulah kami berbual-bual dan bergurau senda seperti selalunya. Aku dapat merasakan seperti Siti Aishah masih lagi hidup. Aku cukup gembira bila bersama dengannya. Agak lama kami bersama ketika itu.

Akhirnya setiap pertemuan pasti ada perpisahan. Siti Aishah meminta diri untuk keluar dari rumah. Aku bertanya arwah isteriku kemana yang dia hendak pergi. Dia hanya tersenyum sambil memberi salam dan terus hilang. Aku menangis memintanya agar tidak lagi meninggalkan aku. Tapi akhirnya aku sendiri menyedari yang aku sedang menangis seorang diri diatas katil. Nasib baik isteriku Rosnah sedang memasak ketika itu untuk berniaga. Jam menunjukkan pukul 5 pagi. Aku mengambil kesempatan ini untuk bertahajud dan berdoa agar ruh Siti Aishah diberkati Allah. Terima kasih kepadaMu Ya Allah kerana memberiku nikmat pertemuan walaupun hanya mainan tidur dan itu sudah cukup memadai buatku. Syukur.....

4 comments:

AZzim said...

moga allah rahmati roh Isteri pakcik..sedih gak ble baca..cover2 ayo mata dlm opis

Ariff Budiman said...

Terima kasih Azzim.

SHIMA said...

semoga arwah isteri pakcik ditempatkan dikalangan org3 yg beriman...

semoga pakcik semakin tabah dan diberi kekuatan utk meneruskan kehidupan ini.

Ariff Budiman said...

Terima kasih juga kepada adik SHIMA. Itulah harapan pakcik agar tabah menghadapi kenyataan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...