Teman-teman

Saturday, January 08, 2011

Semua Orang Pasti Akan Merasai Mati

Selesai menunaikan solat jumaat, aku mendapat panggilan talipon dari isteriku yang mengatakan bahawa abang ipar kami yang pernah aku tulis dalam blog ini telah meninggal. Bergegas kami ke Taiping kerana dapat maklumat jenazah akan disemadikan selepas solat asar. Aku masih keletihan sebab belum lagi tidur setelah bertugas malam manakala isteriku juga keletihan setelah pulang dari berniaga. " Abang Nah tidur dulu dalam kereta. Nanti bila pulang nanti Nah pula yang drive dan abang pula tidur dalam kereta ". Aku akur dengan isteriku. Biarlah dia tidur memandangkan jam 4 pagi sudah bangun. Aku masih lagi boleh control mengantukku. Sekejap saja isteriku dah tak sedar. Berbekalkan goreng pisang dan goreng ubi aku memandu membelah hujan lebat disepanjang lebuhraya.

Bagaikan berada di taman - taman syurga. Indah sungguh kawasan perkuburan

Bila isteriku tersedar terkejut dia sebab aku dan memasuki tol Taiping. " Abang bawa berapa ". Ringkas pertanyaannya. " 130 - 140 km/j ". Ringkas pula aku menjawab sambil tersenyum. Namun kami masih juga terlewat sebab mayat telah dibawa ke masjid. Bila sampai saja disana mayat baru disemadikan menanti bacaan talkin oleh tuan imam selepas solat asar. Aku tergamam memasuki kawasan perkuburan di Masjid Al Hidayah Taiping. Kawasan perkuburan dijaga begitu rapi sekali dan aku merasai seperti berjalan di taman-taman syurga. Selepas menunaikan solat asar aku terus ke kubur untuk upacara bacaan talkin. Tuan imam berada dihadapan kubur sambil membaca ayat-ayat suci Al-Quran. Aku dan isteri menunduk sambil mendengar akan bacaan talkin yang disampaikan oleh imam masjid al Hidayah.

" Bismillah Hirrahma Nirrahhim. Maha suci tuhan yang engkau bersifat dengan baqa dan qidam. Tuhan yang berkuasa mematikan sekelian yang bernyawa. Mahasuci tuhan yang menjadikan mati dan hidup untuk menguji siapa yang baik dan siapa yang kecewa. Mahasuci tuhan yang menjadikan lubang kubur sebesar-besar pengajaran untuk menjadi iktibar kepada orang yang lalai dan sebesar-besar amaran kepada orang yang hidup. ingatlah !! bahawa sekelian manusia akan jahanam dan binasa melainakan zat Allah taala '.

" Wahai Sharif bin Aminah, Wahai Sharif bin Aminah, Wahai Sharif bin Aminah. Hendaklah kamu ingat akan janji-janji Allah yang mana kamu ada membawanya dari dunia ini. Sekarang kamu telah menuju masuk ke negeri akhirat. kamu telah mengaku bahawa tiada tuhan yang berhak disembah dengan sebenar-benarnya melainkan Allah dan bahasanya nabi Muhammad itu pesuruh Allah. Ingatlah Sharif bin Aminah apabila datang kepada kamu 2 orang malaikat yang serupa dengan kamu iaitu Mungkar dan Nakir maka janganlah berasa gentar dan takut. Janganlah kamu berdukacita dan risau serta janganlah kamu susah hati dan terkejut. Ketahulah wahai Sharif bin Aminah bahawasanya Mungkar dan nakir itu adalah hamba Allah taala sebagaimana kamu juga hamba Allah taala ".

" Apabila mereka menyuruh kamu duduk dan akan menyoal kamu. Mereka berkata,
Siapa tuhan kamu ?
Siapa nabi kamu ?
Apakah agama kamu ?
Apakah kiblat kamu ?
Siapakah saudara kamu
Apakah kalimah yang kamu bawa bersama-sama kamu ?

' Dimasa itu hendaklah kamu menjawab soalan-soalan mereka dengan cermat dan sehabis-habis terang, tepat dan betul. Janganlah berasa gementar, janganlah cuak dan janganlah bergopoh gapah. Biarlah tenang dan berhati-hati.
Allah taala tuhanku
Muhammad nabiku
Islam agamaku
Kitab suci al Quran ikutanku
Baitullah itu kiblatku dan kalaimah yang aku bawa ialah La ila ha illallah. Muhammadur Rasulullah.

Imam terus membaca talkinnya. Aku melihat isteriku tidak putus-putus mengasat airmatanya. Sekejap dia memerhati akan aku yang juga turut berlinangan airmata. Konsentrasiku terkeluar bila aku mula terngiang-ngiang bacaan talkin terhadap arwah isteriku. kini mereka semua telah mengadap ilahi membawa bekalan masing-masing. Aku yang hidup sudah pasti berhadapan dengan ujian demi ujian. Mendengar bacaan talkin membuatkan hatiku berdebar-debar. Apakah cukup amalan yang aku akan bawa kelak. Bolehkah aku menjawab soalan-soalan yang sudah bocor ini. Tidak...hanya amalan saja yang mampu menjawab kesemua soalan itu. kalau hidup dipenuhi dengan kemaksiatan usah dimimpi syurga Jannatul Naim....

Kini giliran aku pula tidur dalam kereta. Mata yang mengantuk membuatkan aku begitu mudah terlena. Sedar-sedar isteriku telah mengejutkan aku. Kami sampai di tol jambatan Pulau Pinang. ' Berapa Nah bawa ". Tanyaku ringkas dan jawapannya juga ringkas sambil tersenyum. " 120 km/j ". Astaghfirullah hal azim serupa kami berdua.

4 comments:

Insan Marhaen said...

wah.. boleh tahan juga Nah, ya! IM pun kalau dok belakang, ketaq lutut..

hrusli61 said...

Semoga kita dapat memandu diri ini dengan pantas di atas Titian Mustaqim.

Mari kita tingkatkan tarbiah dan dakwah dalam jamaah IKRAM ini.

Semoga dengan bersama jamaah kita akan lebih berperanan untuk diri, keluarga dan masyarakat.

Ariff Budiman said...

Insan Marhein...Ketaq segala-galanya

Ariff Budiman said...

hrusli61..Moga-moga itu menjadi bekalan kita ya cikgu

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...