Teman-teman

Saturday, January 22, 2011

Bangang !!!!!!!

Aku mengajak isteriku kebandar kebetulan dia tak berniaga jadi akulah insan yang cukup gembira. " Nah jom kita ke Tanjung cari lampu hiasan. lepas tu kita ke lorong Kulit ". Isteriku hanya tersenyum bila aku mengajaknya kebandar. Jam 9 lagi kami dah keluar. kami mencari gerai berdekatan hospital untuk makan pagi. Aku merasakan amat gembira sebab bukan senang aku dan isteriku dapat bersantai begini sambil makan dan bersembang. Bila orang dah famous kemana saja pergi pasti ada yang kenal. " Kak tak berniaga ka pagi ". Tegur seorang customer. " Leceh la Nah abang dapat isteri yang famous. Pergi mana pun orang kenal ". Isteriku hanya tersenyum mendengar akan kata-kataku. Itulah sifatnya. Banyak senyum dari kata-kata.

Selepas makan kami ke Lorong Kulit. Orang sudah memenuhi tempat itu. Kami berlegar-legar tanpa arah tujuan. Aku terpandang penjual sedang asyik mempromosikan digital urutan reflexsoloji. Pantang sungguh aku. " Abang mari cuba digital urut. Mudah dibawa kemana-mana ". kata penjual. Melihat ia seperti remote control aku terus mencuba. Disambungnya wayar kekakiku. Sebentar saja terasa bergetar kakiku. Memang sedap. " Berapa harga mesin urut ni ". Aku bertanya setelah merasanya. Minatku ingin memiliki sudah sampai. Lupa akan perkara utama iaitu ingin mencari lampu perhiasan. " Hari ini kami promosi dengan harga RM250 ". Isteriku memandang aku. Mungkin dalam hatinya berfikir aku jadi ke beli mesin ini. Perangai aku sudah dia tahu kalau ke lorong Kulit ada saja benda yang aku bawa pulang kerumah. Akhirnya aku mengalah dengan harganya. " Tak apa lain kali saja. Duit tak cukup lagi ".

Setelah membeli buah-buahan kami bergerak kebandar mencari lampu hiasan. Memang cantik tapi melihat pula pada harganya terus kami keluar. Apa taknya harga sekitar RM7000 - RM19000 untuk rumah kampong saja. " Tak payah lampu hiasan la bang. Kita pasang lampu biasa sudah '. Isteriku berkata. Akhirnya kami sepakat untuk pulang saja kerumah. Kami berhenti di traffic light. Jam menunjukkan pukul 12.30 t/hari. Memang panas terik. Seorang polis trafik sedang mengawal lalu lintas. Sebuah kereta kancil dipandu oleh seorang wanita teragak-agak samada nak jalan atau tidak sebab lampu menunjukkan merah. Akhirnya pegawai trafik pun dah meradang. " Bangang...jalan la dok tunggu apa ". Tempik sambil menarik muka yang masam. Aku rasa semua yang berhenti mendengar akan tempikan itu. Aku mendengar sebelahku berkata. " Waduh pak. Kalau enggak mau kerja pulang saja. Panas begini pun enggak boleh tahan. Mahu diamarahi saja. Ini kami kerja berat pun panas juga tapi kami saber ". Memang betul kata-kata pemuda yang mungkin dari Indonesia mendengar dari loghatnya.

Aku masih ingat ketika habis mengambil SPM aku dan rakan-rakan ingin mencari duit poket. Kalau mengharapkan emak atau ayah berapa sen sangat yang boleh dapat. Aku berhasrat ingin memiliki raket badminton jenama Yonex. Rakan-rakan yang sudah bekerja berkata reket itu dalam sekitar RM80. Disaat itu terliur bila melihat mereka memakainya. Akhirnya aku mengambil keputusan kerja kontrak di Padang Golf Bukit Jambul. Tugas kami ialah memanam rumput hijau diatas green. Tatkala tengahari memang cukup terasa bahang dan keletihan. " Budiman boleh kerja ka kontrak ni. Mak tengok muka pun dah tukar gelap ". Kesian siemak melihat wajah anaknya bertukar kehitaman akibat pancaran matahari. Namun aku cukup gembira bekerja dengan rakan-rakan yang lain. Akhirnya tercapai juga impianku memiliki reket badminton yang berjenama. Dengan reket itulah aku memasuki pertandingan badminton. Terbuka Pulau Pinang. Terbuka kampong semuanya aku tak miss. Trofi sudah memenuhi almari.

Setelah aku bekerja kontrak selama 1 tahun akhirnya sampailah surat temuduga untuk menjawat jawatan kosong di TNB. Aku bersama rakanku seramai 6 orang ditemuduga dan akhirnya jawatan itu menjadi rezekiku. Hanya aku seorang terlantik. Hampa rakanku yang lain. Kini aku boleh bersyukur sebab aku telah merasai perihnya bekerja di dalam panas mentari. Bila datang bulan Ramadhan aku tak pernah tinggal puasa walaupun rakan-rakan yang lain tak tahan. Imanku ketika itu cukup kental. Aku mampu bertahan tak makan dan minum. Bila azan berbunyi makan 3 bungkus air masih lagi tidak mencukupi. ibu dan ayahku tertawa melihat gelojohnya aku ketika berbuka.

Kini tempat kerjaku bagaikan rumah keduaku. Semuanya lengkap. Aku tidak bimbang kalau ada apa rancangan menarik di TV. Semua ini berkat kesabaranku menongkah arus demi mencari sesuap nasi untuk membesarkan anak-anaku dan kini alhamdulillah mereka berjaya mengharungi kehidupan mereka sendiri.


Syukur mendapat tempat kerja yang sebegini aman

1 comment:

bearcat said...

Panas dulu dengan panas la, lain hehe.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...